Peerless Martial God – Chapter 64

shadow

Peerless Martial God – Chapter 64

"Beberapa orang memiliki status yang tinggi di masyarakat dan tidak perlu mengkhawatirkan uang. Dimungkinkan juga untuk menggunakan beberapa pil yang mendalam untuk meningkatkan kekuatan seseorang dan naik dalam hierarki. Saya bisa menggunakan pil yang dalam dan menukar senjata yang lebih baik untuk meningkatkan kekuatan saya. Sejauh yang saya ketahui, saya tidak memiliki latar belakang yang berpengaruh dan saya hanya dapat mengandalkan kekuatan saya sendiri. " pikir Lin Feng.

Masa depannya di jalur kultivasi terlalu penting baginya. Ada banyak komitmen yang dia miliki dalam hidup ini. Jika Lin Feng ingin sukses, dia harus berusaha lebih keras daripada orang lain. Namun usaha bukanlah yang dia butuhkan, keberuntungan juga diperlukan. Dia juga membutuhkan orang-orang yang mendukungnya jika dia ingin maju dengan cepat. Sepertinya hidup akan penuh dengan kesulitan. Dalam hidup akan ada banyak ketidakadilan, tidak semua orang dan semuanya bisa berpihak dan adil. Namun bagi seseorang yang melakukan lebih banyak pekerjaan daripada orang lain pada akhirnya akan menunjukkan imbalannya dan akhirnya membuat hidup lebih mudah.

Jika kemampuan alami Anda terlalu rendah, kerja keras ditambah dengan ketekunan dan kemauan, sudah cukup untuk menjalani hidup yang mewah dan nyaman.

Namun, tidak hanya kemampuan alami Lin Feng tidak rendah, dia adalah seorang jenius yang luar biasa dengan potensi laten yang tersembunyi di dalam tubuhnya. Karena ini masalahnya, bagaimana mungkin dia tidak mendapatkan kekuatan dan kekayaan yang besar untuk suatu hari menjalani kehidupan yang nyaman?

Sambil memikirkan semua hal ini, Lin Feng mulai bergerak. Tidak lama kemudian, dia bertemu dengan Badak Keji yang memakan binatang buas kecil. Ada darah di mana-mana di tanah dan seluruh pemandangan itu dicat merah dengan darah. Itu adalah pemandangan yang mengerikan.

Qi binatang buas yang mengelilingi tubuhnya lenyap dan Lin Feng mulai berjalan perlahan dan hati-hati menuju tempat kejadian.

Seolah menyadari bahwa ada sesuatu yang mendekatinya, Badak Keji berbalik. Matanya yang haus darah menatap Lin Feng. Itu terlihat brutal, ganas dan haus darah. Muridnya besar dan gelap saat tatapannya menembus Lin Feng.

Secara mengejutkan ada seseorang di dunia ini yang bodoh dan berani masuk ke dalam wilayahnya.

Badak Keji secara alami kuat, kejam dan haus darah. Setelah mencapai usia dewasa, itu adalah binatang buas tingkat Ling kelas satu. Panjangnya bisa mencapai dua meter dan tinggi satu meter. Itu adalah binatang buas raksasa tapi kokoh.

Badak Keji itu tampak seperti baru saja mencapai usia dewasa. Dengan demikian itu adalah binatang buas tingkat Ling tingkat pertama.

"Badak Keji itu cepat… tanduknya sangat tajam… tapi kekuatannya terletak pada kemampuan pertahanan alaminya. Seorang kultivator biasa yang berada di lapisan Ling Qi pertama tidak akan pernah bisa mengalahkannya. "

Lin Feng mencoba mengingat semua karakteristik Badak yang Keji. Tidak mungkin untuk dengan mudah menembus pertahanannya. Hanya dengan kecepatan yang cukup dan serangan yang tepat, seorang pembudidaya dapat berharap untuk mengalahkan binatang buas ini, jika tidak melawannya akan menyebabkan kematian mereka.

Pada saat itu, Badak Keji sedang menginjak-injak tanah. Sebuah lubang muncul di bawah kakinya. Ia bersiap-siap untuk menyerang setiap saat.

Lin Feng masih sangat santai saat dia melihat situasinya. Pedang yang kuat Qi dilepaskan dari tubuhnya dan mulai memenuhi atmosfer. Sebelum binatang buas itu bahkan bisa memulai serangannya, Lin Feng sudah melemparkan dirinya ke arahnya.

Mengikuti setiap langkah Lin Feng, pedang Qi yang dia lepaskan meningkat dan menjadi lebih kuat. Beberapa langkah kemudian, udara dipenuhi dengan suara siulan.

Rambut yang menutupi tubuh Badak Keji berdiri sepenuhnya dan tiba-tiba meraung keras dan mundur.

Binatang buas ganas tingkat Ling sangat cerdas dan memiliki naluri yang maju. Ia merasakan kekuatan pedang yang sangat kuat yang tersembunyi dan tahu bahwa manusia di depannya akan sangat berbahaya untuk dilawan.

Kelincahan Bulu Cahaya Bulan.

Lin Feng tidak bisa membiarkannya lolos. Dia berlari di udara dengan kecepatan penuh dan pedangnya bersinar dengan cahaya yang bersinar.

"Satu pukulan, satu kehidupan."

Kekuatan pedang benar-benar memenuhi atmosfer. Cahaya putih sedang dipancarkan dari ujung pedang.

Badak Keji yang berlari memiliki luka yang muncul di tubuhnya tetapi terus berlari ke depan. Darah mengalir keluar dari tubuhnya dan meninggalkan darah yang panjang dan tebal di belakangnya saat mengalir. Itu terluka parah dan kehilangan banyak darah.

Beberapa Qi beracun mulai mengalir keluar dari tubuh badak. Lin Feng menusukkan pedangnya ke Qi dan dalam sekejap Qi telah lenyap. Badak Keji sudah mati.

Binatang buas sangat sensitif terhadap darah. Di Gunung Angin Hitam, ada terlalu banyak binatang buas yang sangat kuat. Oleh karena itu, Lin Feng perlu dengan cepat membunuh Badak Keji dan kemudian akan pergi, jika tidak darah akan menarik terlalu banyak binatang buas yang akan tertarik oleh darah.

Lin Feng sangat puas dengan keterampilan pedangnya dan kekuatan yang dilepaskan dengan setiap serangan. Meskipun Badak Keji sangat kuat dan tubuhnya tangguh, tubuhnya telah menderita luka mematikan dari satu serangan dengan pedang Lin Feng.

Saat Lin Feng terus bergerak melewati gunung. Lin Feng membunuh binatang buas ganas Tingkat Ling lainnya tapi kali ini bukan Badak Keji tapi Beruang Pengguncang Tanah. Seperti sebelumnya, Lin Feng membunuhnya dalam satu serangan.

…………

Dua hari kemudian, di pinggiran Gunung Angin Hitam, seorang pemuda muncul dan semua pakaiannya robek dan kotor, dia kotor dari ujung kepala sampai ujung kaki. Dia membawa pedang di tangannya dan di depannya, ada seekor ular raksasa.

Ular itu panjangnya sekitar dua puluh meter. Tubuh yang sangat tebal itu merayap di tanah menuju pemuda itu. Kepalanya berada lima meter di udara. Itu tampak mengerikan dan ganas. Sepertinya dia siap menyerang kapan saja.

Matanya yang besar berwarna hijau dan dipenuhi dengan cahaya mematikan. Racun dan darah menyembur tanpa henti dari mulutnya.

"Binatang buas ganas Ling tingkat kedua sangat sulit untuk ditangani seperti yang diharapkan." Jubah Lin Feng memiliki lubang besar di mana orang bisa melihat kulitnya di tempat dia dipukul, dia memar dan area itu berubah menjadi ungu tua. Lin Feng lelah karena pertarungan ini. Lin Feng terluka karena bertarung dengan Python of Darkness itu.

Selama dua hari ini, Lin Feng telah membunuh sekitar seratus binatang buas, semuanya di Tingkat Ling. Dia telah membunuh beberapa binatang buas Ling tingkat dua juga, tetapi ini adalah pertama kalinya dia menemukan binatang buas yang kuat dan berbahaya.

"Sssssss, ssssssss ……." Lidah besarnya berkedip-kedip di udara sambil terus mendesis. Ular itu memuntahkan racun dan Lin Feng harus terus-menerus menghindari racun dari ular itu.

Tetapi pada saat itu, Python of Darkness yang besar jatuh dan kepalanya menabrak tanah. Ini karena ekornya telah rusak dan disematkan oleh pohon yang tumbang di atasnya. Ular itu tidak bisa menghindarinya.

Tiba-tiba, embusan sayap yang kuat memenuhi udara.

Jika Lin Feng tidak memiliki teknik ketangkasan yang baik, dia pasti sudah terbunuh. Tingkat kedua Ling Python of Darkness sangat kuat dan bertenaga.

Tiba-tiba, ruang di depan Lin Feng dipenuhi dengan cahaya dan menebas ular sanca sebelum menghilang dari pandangan lagi.

Ular itu mengeluarkan erangan yang sangat keras. Lin Feng merasa seperti sedang ditindas oleh kekuatan ular. Python of Darkness terus bergerak ke arahnya.

"LEDAKAN! BOOOM! BOOOM!… "

Pepohonan retak saat ular piton itu menghancurkan semua yang ada di jalurnya. Lin Feng seperti bayangan di bawah sinar matahari dan terlalu cepat bagi ular untuk menangkapnya. Jika ada seorang pengamat, dia akan mengira bahwa ular itu sudah gila dan mengejar ilusi.

Meskipun Python of Darkness hanyalah tingkat kedua dari tingkat Ling, bahkan seorang pembudidaya yang sangat kuat dari lapisan ketiga Ling Qi akan merasa sulit untuk melarikan diri dengan hidupnya. Mereka tahu akan sangat sulit untuk membunuh ular itu dan tidak akan pernah menghadapinya secara langsung. Namun, Lin Feng baru saja mencapai lapisan Ling Qi kedua dua hari sebelumnya dan tidak menyadari betapa berbahayanya python itu.

"Pedang mematikan!" teriak Lin Feng. Pada saat itu, pedangnya yang sangat kuat dan kuat menusuk ke arah Phyton of Darkness yang memotong tubuhnya sehingga berdarah parah.

Tapi kali ini sepertinya ular itu tidak merasakan serangan itu berhubungan dengan tubuhnya. Ia menginginkan kehidupan Lin Feng dan telah menjadi hiruk-pikuk total.

"Aku tidak bermain denganmu lagi."

Lin Feng hampir terbunuh oleh Python of Darkness beberapa kali. Setelah dua hari terus menerus bertarung di dalam gunung ini, skill pedangnya sudah menjadi lebih kuat dari sebelumnya. Dia bahkan lebih percaya pada kemampuannya sendiri. Dia yakin bahwa dia akan mampu mengalahkan hampir semua kultivator di lapisan Ling Qi kedua … bagaimanapun juga, berapa banyak pembudidaya lapisan Ling Qi kedua yang lebih kuat dari Python of Darkness?

Lin Feng melepaskan lapisan pertama dari roh Surgawi-nya. Matanya menjadi hitam pekat dan dia dikelilingi oleh dunia kegelapan. Tidak ada yang bisa lepas dari penglihatannya, dia bisa melihat dan merasakan segalanya. Bahkan jika ular itu sangat cepat, serangannya tampak lambat bagi Lin Feng yang sekarang berdiri di depannya.

Ular itu hendak menyerang dari samping. Lin Feng dengan kuat memegang pedang lembutnya. Yang memancarkan cahaya sedingin es.

Pedang mematikan Qi terpancar dari tubuh Lin Feng. Sepertinya itu bisa menghancurkan apapun yang disentuhnya.

Lin Feng mengangkat kepalanya. Dia dengan tenang melihat ke arah Python of Darkness yang bergerak ke arahnya. Mata Lin Feng tampak seperti iblis yang brutal. Pada saat itu, dia sangat tidak berperasaan dan tidak ada sedikit pun belas kasihan yang tersisa di dalam dirinya.

Pedang mematikan.

Lin Feng samar-samar mengucapkan kata-kata itu. Mulutnya hampir tidak bergerak. Dia memegang pedang panjangnya yang melepaskan Qi yang kuat serta Qi abu-abu yang aneh… Itu adalah Qi yang mematikan.

"Tsss… tsss…"

Qi abu-abu yang sangat kuat bergerak sangat cepat dan disertai dengan jeritan yang panjang dan menyakitkan. Serangan itu telah memotong ular itu menjadi dua bagian. Awan debu membubung ke udara dan ular itu menghantam tanah.

Tubuh Python of Darkness masih menggeliat di tanah seolah tidak percaya itu sudah mati. Lin Feng menggunakan pedang panjangnya untuk menembus tengkorak python dan dengan tindakan itu dia benar-benar berhenti bergerak. Suasana menjadi tenang sekali lagi.

Lin Feng telah berhasil membunuh Python of Darkness, binatang buas Ling tingkat kedua!

Pedang mematikan. Pedang Lin Feng benar-benar bisa disebut mematikan setelah bermandikan darah dua hari ini di Gunung Angin Hitam.

Lin Feng melangkah maju dan mengambil barang-barang berharga dari tubuh Python of Darkness lalu pergi menuju sekte.

Dua hari dan banjir binatang buas sudah sangat berkurang sampai-sampai itu bukan banjir lagi. Tampaknya juga ujian murid elit akan dimulai dalam beberapa hari mendatang.