Peerless Martial God – Chapter 663

shadow

Peerless Martial God – Chapter 663

Chapter 663: Tujuh Pedang

Niat mati! Lin Feng terkejut. Di tengah semua pohon mati itu dia bisa merasakan niat mati.

Niat bukanlah atribut khusus dari pedang, hal lain bisa memiliki niat seperti energi kematian. Asalkan kultivator dapat memahami maksud, mereka dapat menggunakannya.

"Membakar!" kata Lin Feng dengan dingin. Sekali lagi api yang menakutkan dipancarkan, dan seluruh tubuhnya dikelilingi oleh nyala api. Api itu sepertinya bisa membakar segalanya.

"Niat …" Murid Pohon Mati menyusut. Api yang menakutkan itu mengandung niat juga. Seluruh area telah berubah menjadi lautan api yang membakar segalanya.

Cabang-cabang itu menghilang tanpa jejak setiap kali berhubungan dengan Lin Feng. Lin Feng benar menggunakan api untuk melawan Pohon Mati.

"Mati!" teriak suara yang datang dari dalam api. Lin Feng adalah api matahari yang membakar kosmos yang sangat panas.

Pohon Mati mencoba menghindari api karena menyentuhnya akan berarti malapetaka. Api itu terlalu panas.

"Keterampilan Mata!" Mata Pohon Mati tiba-tiba terlihat kosong, seperti mata orang mati. Segalanya tampak seperti memudar. Api Lin Feng sepertinya melemah.

Ku Yao Tong terlihat sangat jahat pada saat itu. Sepertinya cabangnya menjadi hidup.

"Hah?" Lin Feng terkejut lagi. Mustahil. Teknik matanya tidak bisa begitu menakutkan sehingga memberi kehidupan pada cabang … Itu pasti ilusi atau halusinasi.

Itu pasti tipuan. pikir Lin Feng bertekad. Ku Yao Tong bisa membuat Lin Feng mempercayai banyak hal dan membuat orang percaya bahwa dia adalah pohon mati. Tetapi ketika seseorang menyadari bahwa itu hanya ilusi, niat mati bisa membuat ranting-ranting itu hidup.

Lin Feng tahu bahwa itu adalah halusinasi tetapi mata yang dipenuhi dengan niat mati itu kuat, sepertinya mereka dapat memengaruhi niat orang. Api Lin Feng menjadi semakin lemah.

"Teknik mata …" pikir Lin Feng. Matanya tiba-tiba menjadi hitam, dalam dan misterius. Dia tampak seperti iblis dengan pupilnya yang sedingin es dan tanpa emosi.

Sekarang tidak ada yang bisa mempengaruhi pikiran atau niatnya, semuanya jelas dan berbeda. Semuanya muncul di kepalanya seperti lukisan.

Ku Yao Tong menggigil saat melihat mata Lin Feng menjadi hitam, mata itu terlihat sangat dingin… Bahkan niat kematiannya tidak dapat mempengaruhi Lin Feng lagi.

"Sepertinya kekuatanmu yang sebenarnya terbatas di depanku." kata Lin Feng dengan percaya diri. Dia membuat langkah ke depan saat apinya mendapatkan kembali gairahnya. Api itu lagi-lagi sepertinya bisa membakar planet ini, dunia Pohon Mati secara bertahap lenyap. Di tangan Lin Feng muncul pedang kental matahari Qi.

"Matahari terbit!"

Pedang itu naik seperti matahari terbit, diisi dengan api matahari dan api yang menyala. Matahari menyinari pedang itu dengan menyilaukan.

Crrrr… Crrr…. " Qi Ku Yao Tong terkoyak oleh pedang Lin Feng. Ku Yao Tong mundur ke belakang seperti orang gila. Dia hanya bisa menyaksikan saat api bergerak untuk menelannya, beberapa nyala api bahkan telah mencapai tubuhnya saat dia hampir mulai menyala. Api itu dipenuhi dengan niat dan menghancurkan sejumlah kekuatan fisiknya.

"Api matahari."

Ku Yao Tong gemetar karena api Lin Feng terlalu menakutkan. Itu terlalu panas, dia tidak bisa memadamkannya. Dia mungkin akan lumpuh jika dia terbakar, atau bahkan budidayanya mungkin akan lumpuh.

Semua yang dikatakan Lin Feng ternyata benar. Pohon mati Qi dan teknik mata sangat kuat tetapi sepertinya Lin Feng bisa menahannya. Api dan pedang Lin Feng cukup untuk memberikan tekanan besar pada Ku Yao Tong, dia hampir tidak memiliki kesempatan untuk menang sekarang.

"Saya tidak bertengkar lagi. Saya menyerah." kata Ku Yao Tong. Dia berbalik dan pindah kembali ke tempat duduk aslinya. Dia menyerah karena dia tidak punya kesempatan untuk menang. Dia lebih suka menyimpan kekuatannya untuk pertempuran berikutnya. Dia lebih suka bertarung ketika dia yakin menang, jika tidak, dia mungkin akan terluka. Kemudian dia akan kalah dalam pertempuran lainnya…

Itu adalah kemenangan keenam Lin Feng.

"Sepertinya tidak ada ketegangan lagi, Lin Feng adalah yang terkuat keenam sekarang. Lin Feng adalah pembudidaya paling mengejutkan di kompetisi. " pikir semua orang. Kekuatan Lin Feng luar biasa. Dia sekarang telah mengalahkan tiga dari delapan murid paling menonjol di kompetisi. Orang-orang hampir tidak mengenalinya dengan kemampuan alami dan kekuatannya.

Tang You You kemudian memilih untuk melawan Ling Xiao.

Ling Xiao sedikit terkejut karena ada orang lain yang tidak sekuat Ling Xiao yang tersisa untuk ditantang, tetapi dia telah memilihnya.

Dia memegang tujuh pedang di punggungnya. Saat dia mulai berjalan ke panggung, dia bertanya kepada Tang You You, "Apakah Lin Feng pacarmu?"

"Eh?" Tang You You tertangkap basah. Dia tidak mengira Ling Xiao akan menanyakan itu padanya.

Kerumunan sama terkejutnya. Lin Feng, Jun Mo Xi, Tang You You, Qing Meng Xin dan Yun Fei Yang semuanya berasal dari Gunung Naga. Mereka semua adalah teman baik, terutama Lin Feng dan Tang You You. Hubungan mereka tampak sedikit berbeda.

Mungkinkah Ling Xiao benar? Apakah Tang You You benar-benar wanita Lin Feng?

"Kenapa kamu bertanya?" Tang You You agak defensif. Ling Xiao agak terlalu penasaran. Mereka ada di sana untuk bertengkar, bukan untuk membicarakan kehidupan pribadinya.

"Xiao Yu adalah murid perempuan saya dan saya mencintainya. Ketika saya melihat Anda dan Lin Feng, saya melihat emosi yang sama, jadi saya penasaran. " kata Ling Xiao acuh tak acuh. Dia melepaskan beberapa pedang Qi yang mengelilingi tubuhnya, membuatnya terlihat seperti pedang yang sangat tajam.

Mata orang-orang berbinar, Ling Xiao menjadi marah. Dia sepertinya tersinggung karena Tang You You menantangnya sebelum Lin Feng melakukannya.

Ling Xiao berbalik dan melihat kembali ke Yu Xiao Xiao sambil berkata, "Yu Xiao Xiao, hari ini guru kita ada di sini di depan semua orang. Aku akan menunjukkan bahwa aku, Ling Xiao, bisa melindungi kekasihku selamanya. "

"Jadi itu yang dia maksud." pikir orang banyak, mereka mengerti sekarang. Ling Xiao ingin menunjukkan kepada semua orang bahwa dia mencintai Yu Xiao Xiao dan bahwa dia cukup kuat untuk melindunginya. Tang You You akan menjadi batu loncatan baginya.

"Aku ingin memberitahumu, Yu Xiao Xiao, juga guru kami, bahwa aku bertekad dan bahwa aku layak."

Ling Xiao perlahan berbalik dan menghadap Tang You You, "Merupakan suatu kehormatan bagimu untuk melawan seorang kultivator yang kuat."

Tujuh pedang di punggungnya melepaskan Qi kemerahan yang menakutkan yang melesat ke langit. Angin kencang mulai bertiup.

Dia menghunus ketujuh pedangnya pada saat yang bersamaan. Mereka mempesona dan Qi yang mereka pancarkan sangat kuat.

Ketujuh pedang itu mengandung warna berbeda dan semuanya mengandung maksud pedang yang menakutkan. Mereka sepertinya bisa membuat dewa menangis.

"Pedang Qi yang menakutkan. Mereka memancarkan niat pedang tingkat tiga. " kerumunan itu terkejut. Niat pedang level tiga sudah cukup tinggi.

Tang You Anda tidak mengharapkan itu. Dia merasa tertekan oleh ketujuh pedang dan niat pedang mereka. Ling Xiao adalah kultivator terkuat yang dia hadapi sejauh ini selama kompetisi. Dia tidak mengira dia akan begitu kuat. Dia dan orang banyak telah meremehkannya.

Ling Xiao ingin membuktikan kepada Yu Xiao Xiao bahwa Tang You You adalah korbannya.