Peerless Martial God – Chapter 67

shadow

Peerless Martial God – Chapter 67

"Aku sangat tidak sabar dalam hal menjalani hidupku, lagipula aku memiliki umur yang panjang untuk dijalani." kata Lin Feng tersenyum dingin dengan ekspresi aneh yang jahat di wajahnya.

"Hehe, pernah bertemu banyak sampah di masa lalu tapi aku belum pernah bertemu sampah yang begitu tidak sabar untuk mati." kata Yu Hao dengan kesombongan yang ekstrim. Dia kemudian menambahkan: "Karena Anda benar-benar ingin mati, saya akan membantu Anda mencapai tujuan Anda. Tunggu sampai Ujian Murid Elite berakhir dan saya akan menangani Anda. "

Seorang murid biasa tidak berharga bagi kebanyakan orang di sekte itu. Mereka bisa terbunuh seketika dan tidak ada yang peduli, terutama saat berada di Life and Death Arena of Stormy Gorge.

"Aku akan memberimu kesempatan untuk membunuhku sebelum Ujian Murid Elite berakhir."

Lin Feng berkata sambil menganggukkan kepalanya seolah-olah dia telah mengambil keputusan. Yu Hao tersesat dan tidak tahu apa maksud Lin Feng. Segera setelah itu, Lin Feng mulai berjalan menuju Life and Death Arena.

"Lin Feng, apa yang kamu lakukan?" Jing Yun berteriak karena dia bisa merasakan ketakutan mencengkeram hatinya.

"Jing Yun, kamu harus mempercayai Lin Feng. Orang itu selalu penuh kejutan. " kata Han Man kepada Jing Yun mencoba meyakinkannya. Meskipun sudah lama tidak berteman, Han Man sangat mengagumi Lin Feng. Dia benar-benar gila, tapi dia benar-benar jenius. Dia akan melawan siapa pun begitu saja jika menyangkut teman-temannya. Setiap kali mereka bertemu, Lin Feng melakukan sesuatu yang tidak terduga.

Jing Yun berusaha untuk tidak khawatir tetapi dia hanya bisa membuat hatinya menjadi sedikit lebih tenang. Dia menatap Han Man dan mengangguk. Itu benar, sepertinya Lin Feng akan melakukan sesuatu yang berbahaya dan tidak dapat diprediksi lagi.

Jing Yun tidak bisa membantu tetapi khawatir tentang Lin Feng. Pergi ke Life and Death Arena dan menantang murid elit bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan dengan mudah. Jika Anda ingin menjadi murid elit dalam sekte maka pertama-tama Anda harus memiliki kekuatan yang luar biasa, keberuntungan tidak ada gunanya. Untuk menjadi murid elit, satu-satunya cara adalah menjadi lebih kuat dari mantan murid elit.

"Hah?" Yu Hao mengerutkan kening. Dia belum menjawab. Han Man dan Jing Yun mengerti apa yang ingin dilakukan Lin Feng karena mereka berteman dengannya dan dapat memahaminya… Selain itu, Yu Hao sangat sombong, bagaimana dia bisa membayangkan apa yang ingin dilakukan Lin Feng?

Yu Hao tersenyum pada Liu Fei yang sudah keluar dari arena. Dia bergerak menuju Liu Fei. Gadis cantik seperti itu membutuhkan perhatian dan siapa yang lebih baik darinya untuk memberikan perhatian padanya.

Arena Kehidupan dan Kematian sangat besar. Murid dapat bertarung melawan murid lain di berbagai tahapan pertempuran berbatu. Sementara pertempuran dipilih secara acak, mereka juga bisa bertarung satu sama lain sesuai keinginan mereka.

Namun, sepertinya ada kesepakatan tidak tertulis antara semua orang untuk tidak melangkah ke panggung pertarungan jika sudah terlalu banyak orang yang bertarung. Ini juga bermanfaat bagi pengamat karena mereka hanya bisa fokus pada sejumlah tindakan sekaligus. Jika semua orang mulai bertengkar maka dengan cepat akan menjadi kekacauan.

Tentu saja, tidak ada yang punya rencana untuk melangkah ke panggung tertinggi. Murid biasa tidak ingin terlihat terlalu percaya diri dengan kemampuan mereka. Terlalu melebih-lebihkan kekuatan mereka sendiri akan memberi kesan buruk pada para senior sekte. Hanya para jenius sejati, Murid yang paling berbakat, yang berani naik ke panggung tertinggi dan memukau seluruh penonton.

Pada saat itu, Wang Mang melangkah ke panggung di Arena Hidup dan Mati.

Tetapi pada saat itu, dia melihat ada orang lain yang ingin melakukannya juga.

"Hai teman." teriak Wang Mang sambil tersenyum pada Lin Feng untuk menarik perhatiannya. Dia adalah murid biasa peringkat ketiga. Dia sangat kuat dan memiliki arogansi seorang murid peringkat yang belum pernah melihat dunia. Dia berasumsi bahwa Lin Feng akan memperhatikan bahwa dia ingin naik ke panggung dan akan membiarkannya pergi dulu.

Tapi apa yang Wang Mang tidak rencanakan adalah Lin Feng menatapnya dan mengangguk untuk membalas salam sambil terlihat acuh tak acuh, dia kemudian melanjutkan berjalan menuju panggung pertempuran. Itu benar-benar terlihat seperti Lin Feng tidak akan membiarkan dia pergi dulu.

Wang Mang mengerutkan kening. Dia sangat terkenal di antara semua murid biasa. Dia tidak akan berpikir bahwa Lin Feng tidak akan memberinya wajah dan membiarkan dia pergi dulu. Dia ingin membuka mulutnya tetapi dia tidak bisa berkata-kata. Dia terlalu tercengang dengan apa yang terjadi. Dia membuka mulutnya untuk berbicara tetapi tidak ada kata yang bisa keluar.

Tolol gila. kata Wang Mang dengan suara rendah penuh amarah. Dia segera kembali ke tempat dia berdiri sebelumnya. Murid lain itu sedang menuju ke panggung pertarungan pusat. Betapa kurang ajarnya! Ini adalah pertama kalinya seseorang berani melakukannya.

Wang Mang bukan satu-satunya yang terkejut, tetapi seluruh kerumunan tercengang melihat seseorang naik ke panggung pertempuran itu. Mata mereka terbuka lebar. Kerumunan menjadi gempar dan bertanya-tanya siapa pria itu.

"Itu dia. Jadi dia tidak dimangsa oleh Iblis Imajiner…? Secara mengejutkan dia masih hidup! " kata seseorang yang telah melihat Lin Feng pada saat dia telah dikonsumsi oleh kabut hitam dari Iblis Imajiner. Orang itu tercengang melihat Lin Feng hidup dan bernapas di hadapannya.

"Ya ampun… .. Dia gila… .." Han Man, Jing Yun dan juga Po Jun semuanya tercengang. Lin Feng tidak gagal untuk mengejutkan mereka.

Namun, Han Man memiliki senyum lebar di wajahnya. Dia memiliki perasaan bahwa Lin Feng lebih kuat darinya, jauh lebih kuat darinya. Dia bahkan memiliki perasaan itu ketika dia tidak melihat Lin Feng. Dia sangat mengagumi Lin Feng dan percaya bahwa dia memiliki kekuatan yang luar biasa.

Di Jurang Badai, Mo Xie tercengang. Bagaimana ini mungkin? Bagaimana Lin Feng masih hidup?

Dia hanya seorang murid biasa dan dia telah dimakan oleh Iblis Imajiner … bagaimana dia bisa kembali hidup-hidup?

"Itu dia." Seperti orang lain, Nan Gong Ling juga tercengang. Wajahnya menunjukkan betapa lega dia. Sekarang dia bisa memberi tahu Pelindung Bei dan Pelindung Kong bahwa Lin Feng baik-baik saja dan hukuman Mo Xie tidak akan sekeras itu.

"Haha, pemuda itu tidak pernah mati!" kata sebuah suara yang datang dari paviliun tempat seorang lelaki tua sedang duduk. Ini hampir terdengar seperti dia mengutuk tetapi dia sebenarnya sangat ceria.

"Kamu terus mengejutkanku, anak muda." Pikir Pelindung Bei tersenyum. Pertama kali dia bertemu Lin Feng, dia sudah memiliki kesan yang baik. Kedua kalinya, Lin Feng telah membuat drum Precipice of Zhangu beat yang telah membius Pelindung Kong dan Pelindung Bei… dan kali ini, dia telah dimakan oleh Demon Imaginary dan kemudian kembali tanpa satu luka pun di tubuhnya. Dia benar-benar raja keajaiban.

Pada saat itu, Yu Hao tiba di sebelah Liu Fei. Dia memandang Lin Feng yang telah menginjak panggung pertempuran dan berkata sambil tertawa: "Fei Fei, sampah itu secara mengejutkan berani pergi ke panggung pertempuran. Dia benar-benar ingin mati. "

Liu Fei mengerutkan kening. Dia tidak suka Yu Hao memanggilnya dengan nama panggilan. Dia sedang dalam mood yang buruk karena ini. Kemudian, dia melihat ke panggung pertempuran dan ekspresinya segera berubah, mata indahnya dipenuhi dengan kegembiraan.

"Dia tidak mati !!!"

Liu Fei tercengang dan kemudian senyum yang indah dan gemilang muncul di wajahnya.

"Kamu belum mati… itu hal yang baik, aku akan mengalahkanmu sendiri. Aku akan mempermalukanmu. "

Yu Hao melihat Liu Fei tersenyum dan tampak terpesona tetapi dia sepertinya tidak mengerti. Kemudian berpikir bahwa dia bisa menjadi pahlawannya, dia berkata: "Fei Fei, seperti terakhir kali, kamu hanya perlu membuka mulutmu dan aku akan membunuh daripada sampah ketika dia selesai dengan tantangannya. "

Kamu akan membunuhnya? Liu Fei bertanya sambil melihat ke arah Yu Hao. Meskipun Yu Hao memiliki Roh Pedang dan cukup kuat, dia tidak berkembang selama setahun karena dia belum berlatih. Dia masih di lapisan Ling Qi pertama. Jika dia bertarung melawan Lin Feng, apakah dia bahkan memiliki peluang?

Selain itu, yang paling diinginkan Liu Fei adalah mengalahkan Lin Feng sendiri.

"Ya, kamu hanya perlu menganggukkan kepala dan aku akan mengakhiri hidupnya." kata Yu Hao sambil tersenyum.

"Yu Hao ………."

Yu Hao masih tersenyum saat suara kesal langsung masuk ke telinganya.

"Yu Hao, Kemana kamu lari? Datang dan lawan aku, sialan! "

Lin Feng berdiri di panggung pertempuran tertinggi. Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke semua orang yang sedang mengamati dari atas di tebing Jurang Badai. Dia ingin pergi ke tempat tertinggi, tempat paling gila dan memandang rendah dunia.

Yu Hao masih tersenyum. Dia tidak pergi ke panggung pertempuran. Dia tidak mengerti apa yang dimaksud Lin Feng beberapa saat yang lalu. Dia tidak mengerti bahwa Lin Feng sebenarnya menantangnya untuk berkelahi. Namun dia benar-benar ingin bertarung dengan Lin Feng.

Selama Ujian Murid Elit, ditantang adalah penghinaan karena itu berarti Anda lemah. Jika Anda lemah, orang ingin melawan Anda.

Tetapi pada saat itu, Yu Hao sedang ditantang. Selain itu, dia ditantang oleh orang yang ingin dia bunuh untuk memenangkan kasih sayang Liu Fei.

Namun, dia tidak berpikir bahwa Lin Feng akan menantangnya tepat setelah dia selesai berbicara. Jelas, dia baru saja dipermalukan di depan banyak orang. Dia merasa dia baru saja ditampar wajahnya.

Ekspresi Yu Hao tampak seperti iblis. Dia menatap Lin Feng dengan ekspresi kejam.

"Fei Fei, orang itu ingin menantangku, itu bagus. Aku akan membunuh sampah sialan itu. "

Seperti sebelumnya, Yu Hao tidak meragukan kekuatannya sendiri. Dia mulai berjalan menuju panggung sambil tetap terlihat jahat.

Seluruh kerumunan kagum. Lin Feng benar-benar gila.

Tidak hanya Lin Feng segera menginjak panggung pertempuran tertinggi tetapi dia juga menantang Yu Hao.

Yu Hao jauh dari menjadi salah satu Murid Elit terlemah. Sebelum Ujian Murid Elit, murid biasa telah memeriksa profil murid elit yang berbeda. Mereka memiliki akses ke daftar yang berisi informasi rinci tentang tingkat kekuatan mereka. Yu Hao jauh di atas murid elit yang lemah. Dia memiliki Roh Pedang dan dia sangat berbakat dan kuat. Dia jauh lebih kuat dari kebanyakan murid elit rata-rata. Tidak ada yang akan berpikir untuk menantangnya.

Yu Hao tidak mengharapkan seseorang untuk menantangnya juga.

Saat dia pindah ke panggung pertempuran, Yu Hao sambil tetap terlihat seperti iblis, berkata: "Aku ingin membiarkanmu hidup lebih lama tetapi kamu sudah ingin mati … Sangat tidak sabar"

"Aku tidak terburu-buru berurusan denganmu, tunggu sampai aku selesai." kata Lin Feng sambil tersenyum. Dia berhenti melihat Yu Hao dan menoleh ke kerumunan.

"Li Lin, bawa pantatmu ke panggung pertarungan sialan juga."

Lin Feng terus meludahi penghinaan di wajah murid elit. Li Lin saat berada di Paviliun Xing Chen tidak berani menghadapi Chen Chen, jadi dia memutuskan untuk melampiaskannya pada Lin Feng. Lin Feng masih ingat dan berencana untuk menyelesaikan dendamnya.

Semua orang di kerumunan itu tercengang dengan tindakannya. Li Lin … Itu adalah nama murid elit lainnya, apa yang ingin dia lakukan dengan menantang dua murid elit pada saat yang sama?