Peerless Martial God – Chapter 672

shadow

Peerless Martial God – Chapter 672

Chapter 672: Kekuatan Duan Wu Dao

Di Ling dan Jun Mo Xi luar biasa, mereka berdua terlalu luar biasa. Di Ling dan roh cakrawala dengan pukulannya yang menakutkan, berapa banyak jin kekuatan yang mereka miliki? Naga besar Jun Mo Xi bahkan telah dihancurkan, naga asli bisa saja dibunuh oleh Di Ling.

Jun Mo Xi masih kalah dalam pertempuran dengan roh naganya yang abadi dan energi vital kebenarannya.

Yang berikutnya adalah Duan Wu Dao, matanya berbinar. Dia memandang Xue Sha dan berkata, "Kemari!"

Xue Sha dengan canggung menatap Duan Wu Dao. Dia sudah kalah melawan Jun Mo Xi dan Lin Feng, dia tidak bisa kalah kali ini. Jika dia melakukannya, dia bahkan tidak akan bisa finis keempat… Bagaimanapun, Di Ling mungkin bisa mengalahkannya seperti Lin Feng dan Jun Mo Xi. Dia tidak memiliki kesempatan untuk mengalahkan Di Ling sehingga dia harus mengalahkan Duan Wu Dao.

Saya harus menang. pikir Xue Sha bertekad. Dia melangkah maju dengan diam-diam dan menatap Duan Wu Dao.

"Menyerah." kata Duan Wu Dao dengan dingin. Dia terlihat sangat sombong di depan Xue Sha. Di matanya, Xue Sha bukanlah ancaman.

Duan Wu Dao membuat Xue Sha semakin gugup. Dia baru saja berpikir bahwa dia bisa menang tetapi sekarang Duan Wu Dao melukai kepercayaan dirinya.

Penonton juga terkejut. Duan Wu Dao sombong dan agresif, dia mungkin sekuat Di Ling. Dia baru saja menyuruh Xue Sha menyerah dengan sangat tenang, seolah itu satu-satunya pilihan yang logis. Tidak ada ketegangan bagi Duan Wu Dao karena dia sudah mengetahui hasil dari pertempuran tersebut

"Aku masih ingin melihat seberapa kuat putra mahkota Xue Yue, kenapa aku harus menyerah?" tanya Xue Sha tampak murung. Dia merasa sangat terhina ketika Duan Wu Dao menyuruhnya untuk menyerah, sungguh penghinaan yang menyedihkan.

"Hah?" Duan Wu Dao mengangkat kepalanya dan balas menatap Xue Sha. Cahaya yang menakutkan muncul yang tampak sangat brutal dan menyilaukan mata, dia memiliki energi seorang panglima perang.

"Benar-benar panglima perang yang menakutkan." pikir orang banyak. Duan Wu Dao seperti Di Ling, apakah dia benar-benar hanya putra mahkota Xue Yue?

"Mati!" teriak Duan Wu Dao. Energi panglima perang emas yang menakutkan muncul, energi emas itu memancarkan suara siulan saat diluncurkan ke arah Xue Sha. Seluruh stadion berguncang. Xue Sha takut menghadapi tekanan yang mengerikan itu.

"Pukulan Panglima Perang!" Tinju Duan Wu Dao sepertinya bisa menghancurkan planet ini, seperti panglima perang yang tiada tara.

Energi panglima perang yang menakutkan itu naik ke udara. Xue Sha hanya merasakan otot-ototnya berkedut, dia mencoba melepaskan Qi mayat tetapi itu tidak berguna. Mayatnya Qi tidak signifikan dibandingkan dengan panglima perang Duan Wu Dao, Qi.

Putra mahkota Xue Yue memiliki roh darah raja. Banyak orang gemetar saat mereka merasakan Qi Duan Wu Dao. Sungguh kekuatan yang menakutkan. Duan Wu Dao merasuki panglima perang Qi dan telah mempelajari pukulan panglima perang, sungguh luar biasa! Kekuatan semacam itu hanya bisa dipelajari oleh raja. Duan Wu Dao adalah putra mahkota dan memiliki temperamen seorang panglima perang. Baginya, mempelajari keterampilan seperti itu sangatlah normal.

"Ledakan!" Pukulan panglima perang menghancurkan mayat Qi, bahkan tidak punya waktu untuk mengembun sebelum dihancurkan.

"Corpse Spirit!" teriak Xue Sha dengan marah. Rohnya muncul dan dia berubah menjadi hantu. Angin busuk yang menakutkan mulai bertiup dan bergerak maju. Mayat Qi bergerak lurus menuju Duan Wu Dao. Duan Wu Dao ingin mengalahkan Xue Sha dalam satu pukulan tetapi dia tidak mengizinkannya.

"Hmph, tidak ada gunanya." kata Duan Wu Dao dengan dingin dan agresif. Pukulan panglima perang yang menakutkan kemudian membombardir atmosfer lagi. Kemudian Duan Wu Dao memegang semacam kekuatan di tangannya. Tiba-tiba, Xue Sha merasa sangat tidak nyaman. Sepertinya roh busuknya sedang diremas oleh sesuatu dan kemudian disegel.

Wajahnya kemudian menjadi pucat pasi, situasinya semakin buruk baginya.

"Enyah!" teriak Duan Wu Dao dengan marah. Dia segera membombardir jiwa busuk dengan tinjunya dan Xue Sha diproyeksikan pergi. Darah memercik ke mana-mana saat dia terluka parah kali ini.

"Sial! Anda membuat saya membuang-buang waktu saya! " kata Duan Wu Dao dengan dingin. Dia pindah kembali ke kursinya dan suaranya yang agresif dan kasar masih bergema di kepala orang-orang.

Meskipun pertempuran itu singkat, itu luar biasa. Persis seperti jenis pertempuran yang bisa ditawarkan Jun Mo Xi dan Di Ling. Duan Wu Dao berhasil melukai Xue Sha dengan dua serangan.

"Duan Wu Dao sangat menakutkan. Dia mungkin pembudidaya terkuat di kompetisi. " pikir banyak orang di kerumunan. Beberapa dari mereka mengira Duan Wu Dao bahkan lebih kuat dari Di Ling.

Dia terlalu kuat, dia telah mengalahkan Xue Sha dalam dua pukulan. Mereka semua tahu seberapa kuat Xue Sha. Dia mungkin berakhir di urutan kelima di akhir kompetisi tetapi Duan Wu Dao membuatnya tampak lemah dengan pukulan panglima perangnya. Dia bahkan menyebut Xue Sha omong kosong.

Mereka semua adalah orang jenius tetapi ada perbedaan antara beberapa orang jenius juga, mereka tidak semuanya sama kuatnya. Misalnya, Duan Wu Dao jauh lebih kuat dari Xue Sha.

Di Ling fokus pada Duan Wu Dao, dia akan menjadi lawan terkuatnya. Dia selalu menganggapnya sebagai kultivator terkuat lainnya di Kompetisi Besar Xue Yu sejak pertama kali dia melihat Duan Wu Dao. Dia selalu percaya bahwa selain dia, tidak ada orang lain untuk bersaing.

Lin Feng terpesona oleh Duan Wu Dao. Seberapa kuat dia? Duan Wu Dao brutal dan kejam, dia tidak membunuh mereka yang tidak menyinggung perasaannya tetapi tidak ragu untuk membunuh musuh-musuhnya. Lin Feng tidak akan pernah berpikir bahwa Duan Wu Dao akan sekuat itu. Tidak heran Duan Wu Ya begitu percaya pada kakaknya. Bahkan jika Lin Feng finis di sembilan besar, dia tidak bisa mengalahkan Duan Wu Dao. Duan Wu Ya sangat tahu betapa kuatnya Duan Wu Dao.

"Kekuatan pintu yang tersegel …" Xue Sha jatuh ke tanah saat darah mengalir dari mulutnya. Sesaat sebelumnya, Duan Wu Dao telah memukulnya dengan kekuatan pintu yang tersegel dan membuat tubuhnya menjadi nyata kembali. Bentuk hantunya tidak mampu mengurangi kekuatan pukulan itu.

Kompetisi berlanjut. kata Xue Wu Chang dengan acuh tak acuh. Dia juga sangat terkejut. Kekuatan Duan Wu Dao luar biasa. Dia bertanya-tanya bagaimana pertempuran antara Duan Wu Dao, Di Ling, dan Lin Feng nantinya. Yang lain tidak bisa menyaingi mereka. Semua orang sangat menantikan untuk melihat pertempuran itu.

Namun, pertempuran lainnya tidak lagi menarik perhatian penonton karena hanya yang terbaik yang membuat mereka bersemangat. Pemenangnya akan menjadi pembudidaya paling mempesona di seluruh Xue Yu. Mereka akan menarik perhatian semua orang.

Di akhir peringkat, Yu Xiao Xiao menang melawan Pohon Mati. Lalu ada juga Qing Meng Xin dan Yun Fei Yang. Yun Fei Yang sangat kuat dengan kekuatan Bumi dan langitnya.

Setelah ronde itu akhirnya giliran Lin Feng lagi.

Kali ini, Lin Feng hanya bisa menantang tiga orang: Di Ling, Jun Mo Xi dan Duan Wu Dao.

Siapa yang akan dia pilih?

"Lin Feng." kata Jun Mo Xi tiba-tiba. Lin Feng kemudian menoleh dan menatapnya.

"Lin Feng, Duan Wu Dao mengalahkan Xue Sha. Dia tidak lebih lemah dari Di Ling, dia jenius yang luar biasa. Saya tidak akan berpikir bahwa pembudidaya yang mengerikan seperti Anda dan Duan Wu Dao akan muncul di Xue Yue. Anda bahkan bisa menekan saya! Saya sudah kalah dalam satu pertempuran yang menghentikan rangkaian kemenangan saya. Sekarang saya akan menyerah dan membiarkan Anda melanjutkan, bagaimana menurut Anda? " tanya Jun Mo Xi. Dia sudah kalah dalam pertempuran, jadi statistiknya tidak terlihat sempurna lagi. Selain itu, Duan Wu Dao akan sangat sulit dikalahkan. Jun Mo Xi siap membantu Lin Feng tetap sehat untuk pertempuran terakhirnya!