Peerless Martial God – Chapter 673

shadow

Peerless Martial God – Chapter 673

Chapter 673: Di Ling dan Duan Wu Dao

Lin Feng tidak bisa berkata-kata. Dia tahu apa yang dimaksud Jun Mo Xi. Dia hanya harus mengangguk dan Jun Mo Xi akan menawarkannya kemenangan. Kemudian Lin Feng harus melawan Di Ling dan Duan Wu Dao. Dia ingin Lin Feng menjaga tekadnya untuk berjuang dan berjuang untuk kemenangan.

Lin Feng memandang Jun Mo Xi dan mengangguk.

Jun Mo Xi mengangguk dan tersenyum. Dia tidak punya harapan untuk menjadi yang pertama. Di Ling dan Duan Wu Dao mungkin akan berjuang untuk menang, tetapi Jun Mo Xi masih berharap Lin Feng akan mempesona.

"Baik. Lin Feng, tantang aku sekarang. " kata Jun Mo Xi lembut. Kerumunan bingung, Jun Mo Xi meminta Lin Feng untuk menantangnya?

"Baik." kata Lin Feng, mengangguk. "Saya memilih Jun Mo Xi."

Lin Feng ingin melawan Jun Mo Xi?

Kerumunan tidak mengerti, mereka belum mendengar percakapan Lin Feng dan Jun Mo Xi beberapa saat sebelumnya. Jun Mo Xi tersenyum, dia tidak pergi ke panggung pertempuran. Sebaliknya dia berkata, "Saya menyerah."

Kehilangan!

Jun Mo Xi menyerah!

Kerumunan itu tercengang. Mereka jelas tahu mengapa dia menyerah. Dia ingin menawarkan Lin Feng kemenangan gratis dan satu kesempatan lagi untuk memenangkan persaingan. Lin Feng hanya harus bertarung melawan Di Ling dan Duan Wu Dao sekarang.

Jun Mo Xi mengizinkan Lin Feng menjadi salah satu dari tiga pembudidaya terbaik di kompetisi!

Jun Mo Xi dan Tang You Anda berdua melihat Lin Feng. Mereka berdua menawarinya kemenangan gratis.

Akhirnya, giliran Di Ling. Dia tidak punya pilihan, dia harus bertarung melawan Duan Wu Dao.

Jun Mo Xi telah memberi tahu Lin Feng untuk memilihnya sehingga Di Ling tidak bisa menantang Lin Feng lagi.

Saat Di Ling pindah ke tengah panggung pertempuran, badai besar menyebar di udara. Semua orang telah menunggu ini.

Di Ling dianggap sebagai pemuda terkuat di kompetisi tersebut. Banyak orang yakin bahwa Di Ling akan finis pertama dan akan menjadi kultivator kompetisi yang paling mempesona.

Duan Wu Dao sangat brutal dan kejam. Sejak dia menang melawan Xue Sha, orang-orang menganggapnya sebagai kultivator terbaik kedua. Dia telah mengalahkan Xue Sha dalam dua serangan, itu luar biasa. Namun, beberapa orang juga percaya yang sebaliknya. Duan Wu Dao semakin mendapatkan prestise. Dia adalah jenius Xue Yue, sebuah negara kecil milik Gunung Naga. Dia membuat negaranya mempesona.

Sekarang, pertempuran yang menentukan akan segera dimulai, siapa yang akan menang? Hati banyak orang berdebar-debar.

Duan Wu Dao tiba di depan Di Ling. Di Ling adalah lawan terkuat yang akan dilawan Duan Wu Dao. Pertempuran itu akan menjadi penentu bagi mereka.

"Jika aku mengalahkanmu, aku akan menempati peringkat pertama dan menjadi kultivator terkuat di Kompetisi Besar Xue Yu." kata Di Ling acuh tak acuh. Setelah Duan Wu Dao, dia hanya harus bertarung melawan Lin Feng yang bukan tantangan.

Aku akan menyelesaikannya dulu. kata Duan Wu Dao dengan tenang. Dia memiliki panglima perang Qi, dia akan memenangkan kompetisi dan mencapai awan. Kemenangan hanya untuk dia sendiri, Duan Wu Dao.

"Ayo berjuang." kata Di Ling, melepaskan energi cakrawala yang melesat ke langit. Dia hanya ingin mempesona pada saat itu.

"Ayo berjuang!" teriak Duan Wu Dao dengan marah. Qi dari kedua petarung sepertinya bisa memusnahkan planet ini. Sepertinya para dewa bisa menghormati Di Ling karena cakrawala Qi-nya, tetapi Duan Wu Dao tampak seperti dewa dengan panglima perangnya Qi.

"Qi yang menakutkan dan brutal! Pertempuran ini akan menjadi luar biasa! " pikir orang banyak, mereka meneteskan air liur dengan antisipasi. Di mata mereka, pemenang pertempuran itu akan menjadi kultivator paling mempesona di Kompetisi Besar Xue Yu.

Tinju cakrawala! teriak Di Ling dengan marah. Energi menakutkan melesat ke langit dan berguling di udara. Tekanannya sangat besar, membawa angin kencang dan energi kuat bersamanya.

"Pukulan panglima perang!" teriak Duan Wu Dao dengan agresif. Tinju panglima perangnya menakutkan, sepertinya dia bisa menekan atmosfer. Dia bergerak lurus menuju Di Ling.

"Ledakan!" Cahaya menakutkan menutupi kedua petarung itu, ledakan bergema di udara bersama dengan detak jantung Duan Wu Dao dan Di Ling. Warna putih dan warna emas bertabrakan dan berubah menjadi seberkas cahaya yang luar biasa.

Setelah beberapa cahaya luar biasa menerangi atmosfer, kedua pejuang itu menjauh satu sama lain dan bertabrakan lagi. Kerumunan bahkan tidak bisa mengikuti mereka dengan mata mereka.

"Boom boom boom boom boom!" Badai yang mengerikan menyebar di udara. Penonton hanya melihat dua lampu mengoyak suasana. Tinju mereka terus bertabrakan.

Dua siluet berada di udara dan cahaya menyilaukan ada dimana-mana, ledakan terus terdengar. Keduanya lalu berpisah lagi dan kali ini saling bertatapan. Mereka berdua terlihat sangat percaya diri, seperti pahlawan.

"Kamu tidak mengecewakanku Duan Wu Dao, tapi aku tetap akan menang." kata Di Ling yakin seperti sebelumnya. Dia kemudian mengangkat kedua tangannya dan energi cakrawala yang menakutkan menyebar di udara. Pusaran muncul dan suasananya berkedut. Di Ling mengendalikan ruang itu lagi. Bahkan Duan Wu Dao bergerak-gerak seolah-olah dia akan putus seiring dengan atmosfer.

"Di Ling, kamu memiliki darah cakrawala dan roh cakrawala, kamu memahami maksud cakrawala dan dapat mengendalikan atmosfer. Namun, apakah semudah itu bagi Anda untuk menang? Suasananya bukan milik Anda! " teriak Duan Wu Dao dengan tajam. Dia melepaskan beberapa panglima perang Qi dan di sekelilingnya muncul beberapa segel Qi, atmosfer tiba-tiba berhenti berkedut di sekitarnya.

"Mati!" teriak Duan Wu Dao dengan marah. Atmosfer di sekitar Di Ling juga berhenti berkedut dan kekuatan segel mengunci atmosfer.

"Mereka berdua sangat menakutkan!" Di Ling memiliki kekuatan cakrawala, Duan Wu Dao memiliki kekuatan segel. Mereka dapat mengontrol atau mengunci atmosfer dan dengan demikian memengaruhi lingkungan mereka.

Di Ling tampak murung. Betapa kekuatan segel yang menakutkan … Duan Wu Dao jauh lebih kuat dari yang dia harapkan.

"Pukulan panglima perang!" teriak Duan Wu Dao dengan marah. Kekuatan segel dan pukulan panglima perang ditembakkan ke arah Di Ling dengan kecepatan luar biasa. Sepertinya waktu telah berhenti.

Penghancuran cakrawala! teriak Di Ling sambil mengangkat tinjunya. Suara gemuruh menyebar di udara. Cakrawala tampak seperti akan dimusnahkan, dan pukulan panglima perang yang menakutkan juga hancur. Hanya panglima perang Qi yang tersisa.

"Ledakan!" Ledakan lain terdengar di udara. Kali ini, Di Ling diproyeksikan ke belakang dan tampak lebih marah.

"Bagus sekali Duan Wu Dao, kamu membuatku mundur selangkah. Sekarang saya akan menunjukkan kepada Anda tebing dari darah cakrawala. " kata Di Ling dingin. Kekuatan darah yang menakutkan mulai berfluktuasi di udara. Qi yang kuat muncul dan mengelilingi tubuhnya, Qi tampak seperti mendidih. Dia telah menembus ke bagian paling atas dari lapisan Xuan Qi kesembilan.

Qi-nya dari bagian atas lapisan Xuan Qi kesembilan sangat menakutkan. Betapa menakutkan! Kerumunan itu tercengang. Mereka tidak pernah berpikir bahwa salah satu jenius di kompetisi akan menembus ke bagian paling atas dari lapisan Xuan Qi kesembilan …

"Penghancuran cakrawala! Mati!" Pada saat itu, tinju baru muncul dan membombardir atmosfer.

"Pukulan panglima perang!" teriak Duan Wu Dao terlihat murung. Pukulannya menakutkan tapi menghilang.

"Ledakan!" Kekuatan mengerikan lainnya kemudian mendarat di tubuh Duan Wu Dao yang membuatnya mengerang dan mundur. Namun, panglima perangnya Qi mengembun.

"PINTU TERSegel, MUNCUL!" teriak Duan Wu Dao, suaranya terdengar seperti berasal dari zaman kuno. Tiba-tiba Qi kuno menyerbu atmosfer.