Peerless Martial God – Chapter 677

shadow

Peerless Martial God – Chapter 677

Chapter 677: Pertempuran Terakhir

Penonton melupakan kejutan mereka sebelumnya dan menjadi bersemangat lagi. Mereka bertanya-tanya apa yang akan terjadi selama pertempuran terakhir. Darah mereka hampir mendidih. Mereka menganggap Lin Feng serangga yang tidak penting saat pertama kali mereka melihatnya. Mereka tidak pernah mengira hal seperti itu akan terjadi pada akhirnya.

Mungkin seribu tahun setelah itu, Lin Feng akan berdiri di puncak Xue Yu dengan pedang haus darahnya. Mungkin cucu Lin Feng bahkan akan berkata dengan bangga, bahwa pedang itu milik leluhur mereka, dan dengan itu Lin Feng bangkit.

"Lin Feng dari Xue Yue …" Kerumunan itu melihat pemuda itu, dia tampak bangga. Mereka akan selalu mengingat namanya dan betapa menakjubkannya dia. Lin Feng adalah keajaiban.

Kemudian mereka menoleh dan memandang Duan Wu Dao. Dia dengan tenang mengamati segalanya, tetapi dia yang selalu terlihat agresif, kasar dan kejam, tidak terlihat setenang itu lagi. Dia selalu berpikir bahwa lawan terkuatnya adalah Di Ling. Dia tidak pernah berpikir bahwa Lin Feng akan mengalahkan Di Ling. Itu berarti dia belum selesai, ada satu lagi pertarungan nyata yang harus dia lawan ..

Dia tidak pernah berpikir bahwa lawan terakhirnya adalah Lin Feng, rekan senegaranya.

Di udara, Xue Wu Chang menatap Lin Feng dan tersenyum. Sungguh langka! Dua orang dari Xue Yue akan bertarung satu sama lain untuk pertempuran terakhir kompetisi … Xue Yue pasti akan menjadi negara yang paling mempesona di Kompetisi Besar Xue Yu … Di masa lalu, sebuah negara di bawah yurisdiksi sebuah kerajaan memiliki bahkan tidak pernah mendapatkan tempat ketiga di kompetisi … Dan sekarang, yang pertama dan kedua sudah diperoleh oleh dua pembudidaya dari Xue Yue! Itu luar biasa!

"Lin Feng, berapa lama kamu perlu istirahat?" tanya Xue Wu Chang. Lin Feng baru saja bertarung melawan Di Ling dan telah menggunakan banyak energi. Jika dia mau, dia bisa beristirahat. Pertempuran terakhir adalah pertarungan terpenting baginya sehingga dia tidak bisa hanya bertaruh dan melanjutkan dengan tergesa-gesa. Lin Feng bisa memilih dirinya sendiri, dia bisa istirahat tiga atau bahkan lima hari …

Kerumunan melihat ke arah Lin Feng dan bertanya pada diri sendiri, "Kapan pertempuran terakhir akan terjadi?"

"Saya tidak perlu istirahat. Ayo bertarung sekarang! " kata Lin Feng. Kerumunan itu tercengang. Lin Feng tidak perlu istirahat… Dia akan segera bertarung.

Setelah bertarung melawan Di Ling, Lin Feng tidak perlu istirahat…? Dia bahkan tidak sedikit lelah?

"Lin Feng, kamu perlu istirahat. Jangan khawatirkan dirimu sendiri. " kata Xue Wu Chang. Dia tidak menyetujui keputusan Lin Feng. Duan Wu Dao telah mengalahkan Di Ling… Dan dia mampu menyebarkan delapan pintu tersegel dan menyegel tubuh dan jiwa orang-orang. Segel semacam itu hampir tidak mungkin dilepaskan.

"Jangan khawatir, saya tidak menggunakan banyak energi beberapa saat yang lalu." kata Lin Feng menghadap Xue Wu Chang dan tersenyum. Semua orang tercengang, mereka semua bertukar ekspresi aneh.

Sesaat sebelumnya, Lin Feng telah mengalahkan Di Ling tetapi dia tidak menggunakan banyak energi? Bukankah dia mempermalukan Di Ling?

Di Ling membuka matanya. Dia tidak ingin mengamati pertempuran Duan Wu Dao dan Lin Feng. Dia ingin melihat pertempuran dengan matanya sendiri. Apa hasilnya? Apakah mereka akan bertengkar? Dia benar-benar ingin melihat finalnya.

Duan Wu Dao juga telah mengalahkan Di Ling dan Lin Feng juga telah mengalahkannya. Siapa yang lebih kuat antara Lin Feng dan Duan Wu Dao?

"Baiklah, karena kamu bersikeras, kamu bisa langsung bertarung." kata Xue Wu Chang. Dia tidak mencoba mencegah Lin Feng lagi. Selain itu, Duan Wu Dao segera melompat ke depan dan mulai berjalan perlahan… Dia menatap Lin Feng.

"Aku tahu kamu ingin menikah dengan saudara perempuanku, kan?" kata Duan Wu Dao. Duan Wu Dao adalah putra mahkota Xue Yue dan meskipun dia hanya mengabdikan hidupnya untuk berlatih kultivasi dan jarang mengurus urusan luar, dia tahu tentang peristiwa penting seperti pernikahan saudara perempuannya. Dia juga tahu bahwa Lin Feng telah menghancurkan Halaman Suci Xue Yue. Dia juga tahu bahwa Duan Wu Ya telah memberi tahu Lin Feng untuk menantang Duan Wu Dao agar dia bisa menikahi Duan Xin Ye.

Meskipun dia tahu semua hal itu, dia tidak pernah muncul secara pribadi. Karena dia telah mendedikasikan seluruh hidupnya untuk berkultivasi, dia sekarang berada di puncak panggung pertempuran di Kompetisi Besar Xue Yue. Dia bisa berdiri di sana dengan bangga di mana semua orang mengaguminya. Memedulikan hal lain tidak ada gunanya, jadi dia tidak peduli tentang mereka. Dia telah mempersiapkan pertempuran terakhir di Kompetisi Besar Xue Yu untuk waktu yang lama. Putra mahkota Xue Yue yang sangat kejam dan brutal jarang menunjukkan wajah aslinya.

Penonton bingung ketika mendengar Duan Wu Dao. Ada hal lain yang terjadi antara keluarga Lin Feng dan Duan Wu Dao? Lin Feng ingin menikah dengan saudara perempuan Duan Wu Dao, putri Xue Yue?

"Saya sangat terkejut memiliki Anda sebagai lawan terakhir saya. Kami di sini bersama dan kami berdua dari Xue Yue. Itu suatu kehormatan bagi negara kita, itulah kemuliaan. Namun, pemenang terakhir Kompetisi Hebat Xue Yu adalah aku. Anda tidak akan memiliki kesempatan untuk mengalahkan saya. Anda tidak perlu mendengarkan Duan Wu Ya, Anda bisa menikahi saudara perempuan saya dan kemudian kita akan pergi dan menaklukkan Benua Sembilan Awan bersama. " kata Duan Wu Dao. Dia memiliki ambisi liar dan jiwa penakluk, tapi dia sangat baik pada Lin Feng. Lin Feng masih sangat muda dan mampu mengalahkan Di Ling, dia pasti bisa menaklukkan Benua Sembilan Awan.

"Saya tidak perlu Anda setuju, saya juga tidak membutuhkan otorisasi Duan Wu Ya. Saya akan berjuang untuk melakukan yang terbaik dan finis pertama. Kemudian ketika saya kembali ke Xue Yue, tidak ada yang berani menyinggung perasaan saya, Duan Xin Ye akan menyambut saya dengan tangan terbuka. Semua orang akan memberi selamat kepada saya dan saya akan berbagi kemuliaan saya dengan Duan Xin Ye. " kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Karena dia sudah ada di sana, dia pasti akan mencoba dan menyelesaikannya terlebih dahulu. Tidak ada yang bisa menghentikannya lagi. Kemuliaan tidak akan menjadi miliknya sendiri, dia akan berbagi kemuliaan ini dengan ibunya, ayahnya dan semua orang yang dia cintai. Lin Feng menginginkan kemuliaan itu.

Duan Xin Ye dan Lin Feng akan menikah dan hidup bahagia dalam cinta. Jika dia kembali ke Xue Yue setelah memenangkan kompetisi, siapa yang akan mengkritiknya, siapa yang akan menyinggung perasaannya? Siapa yang akan menghalangi jalannya?

Dia ingin finis pertama dan dia akan melakukan yang terbaik untuk finis pertama!

"Gadis itu, Xin Ye, pasti sangat senang…" bisik Qing Chan, dia mengatakan itu dengan senyum cerah di wajahnya. Dia terlihat manis dan lembut.

"Karena kamu berasal dari Xue Yue, kamu tahu temperamenku buruk. Saya mudah marah. " kata Duan Wu Dao, energinya menjadi lebih padat. Dia menatap Lin Feng.

"Putra mahkota Duan Wu Dao, nakal, baik kepada mereka yang baik tapi akan membunuh mereka yang jahat padanya. Namun, pertama-tama Anda harus mengalahkan saya sebelum Anda mulai berbicara besar. Jangan bertingkah seperti Di Ling, jika kamu kalah maka kamu akan kehilangan muka. " kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Di Ling telah mengancamnya dan akibatnya sangat dahsyat.

"Ayo bertarung kalau begitu." teriak Duan Wu Dao dengan kasar. Seorang panglima perang yang menakutkan Qi muncul dari tubuhnya dan menyerang Lin Feng. Pada saat yang sama, dia menutup ruang antara dirinya dan Lin Feng. Warna emas yang menakutkan muncul di sekitar Duan Wu Dao.

"Pukulan panglima perang yang kejam!" Duan Wu Dao mengangkat kedua tinjunya ke arah Lin Feng.

Lin Feng berdiri di sana, dengan tenang. Pembudidaya pedang tenang dan tenteram. Dengan pedangnya, dia bisa memusnahkan segalanya.

"Mati!" Pedangnya terangkat di udara dan beberapa niat tingkat lima menyerang seluruh atmosfer. Lampu merah menyilaukan saat bergerak langsung menuju Duan Wu Dao.

"Segel!" teriak Duan Wu Dao. Dia segera merilis beberapa niat pintu tertutup. Qi semakin keras, sepertinya lampu merah dihentikan oleh energi itu dan menjadi lebih lemah.

Kultivasi pedang Lin Feng luar biasa. Dengan maksud pedangnya, dia berhasil mengoyak energi darah cakrawala Di Ling. Di Ling memiliki semangat cakrawala dan memahami maksud cakrawala, tetapi masih kalah.

Duan Wu Dao memiliki delapan pintu tersegel dan memahami maksud pintu yang tersegel. Atmosfer sepertinya hanya memiliki energi pintu yang tersegel.

Lin Feng tampak tanpa emosi saat pedangnya yang haus darah diputar dan lampu merah berubah menjadi pusaran. Apa pun yang terjadi di pusaran itu sepertinya menghilang.

"Menghilang!" Tinju panglima perang menabrak cahaya pedang. Lengan Duan Wu Dao bergetar. Energi pintu tertutup yang menakutkan menindas pedang Lin Feng.

Namun, pedang Lin Feng tidak bergerak mundur, itu bergerak maju dengan kemauan yang tak tergoyahkan. Suara halus menyebar di udara dan mengeluarkan suara siulan. Semuanya hancur. Bahkan pintu yang tersegel kita dihancurkan.