Peerless Martial God – Chapter 68

shadow

Peerless Martial God – Chapter 68

Selama putaran pertama Ujian Murid Elit, semua orang harus hadir, murid elit serta murid inti, karena mereka dapat ditantang kapan saja oleh murid lain dalam sekte tersebut.

Li Lin tidak terkecuali dengan aturan ini.

Ketika Li Lin mendengar bahwa dia ditantang oleh Lin Feng, jantungnya berdebar-debar. Orang itu mungkin telah menembus lapisan Ling Qi dan ingin balas dendam.

Tetapi kemudian Li Lin mencoba untuk rileks karena Lin Feng tidak hanya memanggil namanya, tetapi dia memanggil dua: namanya dan Yu Hao.

Yu Hao jauh lebih kuat dari Li Lin. Dia memiliki Roh Pedang yang sangat kuat dan dia dikenal sebagai seorang jenius. Lin Feng bahkan berani menantangnya tetapi dia mungkin akan mati karena dia tidak bisa melawan Yu Hao.

Saat memasuki Life and Death Arena, Li Lin mulai gugup. Ketika dia melihat semua orang menatapnya, dia bisa merasakan jantungnya berdebar kencang.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Mengapa Anda membuatnya naik ke panggung pertarungan juga? " tanya Yu Hao melirik Li Lin. Dia bingung. Selain itu, dia benci diasosiasikan dengan orang lemah seperti Li Lin.

"Aku akan melawan kalian berdua pada saat yang sama."

Lin Feng tidak membalas Yu Hao dan hanya mengucapkan kata-kata ini dengan nada dingin yang membuat Yu Hao mengerutkan kening karena marah.

Penyakit jiwa…

Kegilaan…

Dalam seluruh sejarah Sekte Yun Hai yang berasal dari seribu tahun yang lalu, tidak ada yang berani menantang dua murid dengan peringkat lebih tinggi pada saat yang sama selama Ujian Murid Elit.

Lin Feng, seorang murid biasa yang sederhana telah menantang dua murid elit untuk melawannya. Untuk membuat segalanya lebih mengejutkan, salah satunya adalah seorang kultivator yang sangat kuat yang memiliki Roh Pedang. Lin Feng telah memecahkan rekor baru perilaku gila.

"Murid biasa itu sangat sombong dan jelas melebih-lebihkan kekuatannya sendiri, bahkan jika dia sangat kuat, apakah benar untuk bertindak seperti itu?"

Mo Xie mengatakan itu dengan nada dingin dan meremehkan. Tidak hanya Mo Xie sangat kuat tetapi dia juga memiliki status tinggi dalam sekte. Selain itu, ayahnya Mo Cang Lan berdiri di belakangnya. Oleh karena itu, dia mencoba mendapatkan kembali sebagian dari wajah yang telah hilang.

Nan Gong Ling dengan dingin menatap Mo Xie tetapi tetap tanpa ekspresi. Tidak mungkin untuk mengetahui apa yang dia pikirkan.

Mengenai Pelindung Bei, dia hanya tertawa dan menggelengkan kepalanya: "Pemuda ini benar-benar tidak memiliki batasan!"

"Bersama? Kamu pikir kamu siapa, kamu sampah? "

Wajah Yu Hao berubah menjadi marah dan mengungkapkan ekspresi mengerikan. Orang macam apa dia itu? Seorang master pedang dengan Roh Pedang yang kuat dan dia adalah murid elit?

Yu Hao membenci Lin Feng. Dia berpikir bahwa Lin Feng adalah sampah yang kurang ajar, dia berpikir bahwa membandingkan keduanya adalah perbedaan antara bumi dan surga. Yu Hao berpikir bahwa itu adalah suatu kehormatan bagi Lin Feng untuk memanggil orang yang mulia seperti dirinya ke atas panggung.

Tapi Lin Feng tidak hanya memanggilnya ke atas panggung. Dia juga menelepon orang lain. Anehnya, dia ingin bertarung melawan dua orang pada saat bersamaan. Bukankah Yu Hao dipermalukan dari tindakannya?

"Persis! Apa yang kamu pikirkan? Tiba-tiba menantang kami berdua pada saat bersamaan. Yu Hao memiliki Roh Pedang yang sangat kuat, dia sangat kuat dan dapat membunuhmu dengan satu serangan. Bagaimana kamu bisa begitu sombong ?! "

Li Lin sedang menjilat sepatu Yu Hao dan mencoba untuk mendapatkan bantuan dari Yu Hao. Kemudian, Yu Hao akan melakukan semua pekerjaan sendiri dan mengalahkan Lin Feng sementara dia hanya bisa berdiri dan menonton. Maka dia tidak akan harus bertarung sama sekali, ini jelas pilihan terbaik untuk seseorang seperti dia yang sangat lemah untuk murid elit.

Yu Hao sepertinya menikmati dipuji oleh orang lain. Senyuman lebar muncul di wajahnya dan dia kemudian berkata: "Haha, Li Lin, kamu sepenuhnya benar. Tidak ada gunanya menghunus pedangku untuk murid biasa yang tidak berharga … kau membantuku merawatnya. "

"Tentu saja. Tetapi untuk murid biasa yang tidak berharga yang berani menantang Yu Hao, dia harus dipermalukan. Rekan murid Yu Hao harus menunjukkan kepadanya seberapa besar perbedaan antara Anda dan dia. "

Ketika Li Lin mendengar kata-kata Yu Hao, dia takut dia harus bertarung. Dia tidak tahu apakah Yu Hao ingin dia bertarung jadi dia melakukan yang terbaik untuk memancing Yu Hao bertarung sendirian. Dia benar-benar tidak ingin bertempur dengan Lin Feng.

"Orang itu adalah aib bagi Sekte kita yang perkasa. Dia membuat semua anggota Sekte Yun Hai kehilangan muka. " kata anggota kerumunan sambil melihat Li Lin. Dia sangat tidak tahu malu. Tapi pria itu sebenarnya harus mempertahankan sudut pandangnya.

Kamu sangat menyedihkan. Lin Feng mencibir Li Lin. "Li Lin, ketika aku sedang mencari skill di Paviliun Xing Chen, kamu menyerang Chen Chen dan kamu akhirnya ditakuti sampai mati olehnya menyebabkan semua orang menertawakanmu. Secara kebetulan, ada murid biasa lain di sana jadi Anda memutuskan untuk berkelahi dengan saya. Anda juga mengancam saya bahwa Anda akan membunuh saya. Anda menghina saya beberapa kali dan menyebut saya sampah. Sekarang, saya menantang Anda dan Anda tampaknya ketakutan, bagaimana bisa? "

"Yu Hao, kamu yang memiliki Roh Pedang yang perkasa, sungguh jenius! Anda menyerang saya tanpa alasan apa pun pada hari itu. Anda mengatakan bahwa Anda bisa membunuh saya kapan saja tetapi sepertinya Anda hanya menindas saya dan mencoba mempermalukan mereka yang lebih lemah dari diri Anda sendiri. Sekarang, saya berdiri di depan Anda ingin bertarung tapi di mana pedang Anda? "

Lin Feng berkata dengan nada yang sangat dingin. Semua orang di kerumunan mengerti apa yang telah terjadi. Kedua murid elit ini sangat sombong. Mereka berdua telah memprovokasi dan menggertak murid biasa itu tetapi sekarang dia telah menjadi lebih kuat, dia ingin membalas dendam.

Wajah Yu Hao menjadi ganas dan dia berkata kepada Li Lin: "Saya akan memberi Anda tiga detik, jika Anda tidak menyerangnya dalam waktu itu, saya akan melumpuhkan Kultivasi Anda."

Li Lin sangat marah. Dia mengertakkan gigi karena membenci Yu Hao.

Pada hari itu, Yu Hao telah menindas Lin Feng dan memperlakukannya seolah-olah dia adalah eksistensi yang tidak penting. Pada saat itu, perilaku Lin Feng terhadapnya sangat mirip.

"Baiklah, aku akan mulai dan kemudian kamu menghabisinya."

Li Lin berkata bertentangan dengan keinginannya … Dia benar-benar memaksa dirinya untuk bertarung. Dia kemudian mulai bergerak menuju Lin Feng.

Lin Feng menggelengkan kepalanya. Gayanya tampak sangat menggelikan. Lin Feng benar-benar bertanya-tanya bagaimana orang itu bisa menjadi murid elit.

"Enyah…"

Lin Feng kemudian mendorong telapak tangannya ke udara dan menggunakan Eight Strikes of Desolation miliknya. Empat serangan segera menerobos udara dan menabrak tubuh Li Lin.

"LEDAKAN!"

"LEDAKAN!"

"LEDAKAN!"

"LEDAKAN!"

Li Lin adalah salah satu murid elit terlemah. Kekuatannya sangat rendah sehingga dia tidak bisa menandingi beberapa murid biasa. Lin Feng telah memukulnya dengan satu keterampilan sementara bahkan tidak menggunakan kekuatan penuhnya dan itu telah membuatnya terbang di udara dan menabrak keras di luar panggung utama Arena Kehidupan dan Kematian.

Lin Feng mengabaikan Li Lin setelah itu dan berkata kepada Yu Hao: "Jadi tunggu apa lagi? Saya pikir Anda akan membunuh saya. "

"Empat serangan …. Itu saja? Itu hanya setengah dari delapan serangan, sungguh menggelikan. "

Yu Hao tahu serangan apa yang telah digunakan Lin Feng. Di Sekte Yun Hai banyak orang telah mempelajari dan mempraktikkannya pada tingkat yang sama. Sebagian besar murid elit yang telah mempraktikkannya berhasil melakukan empat serangan dan beberapa individu berbakat telah melakukan lima serangan. Tapi ada sangat sedikit orang yang berhasil melakukan lebih dari empat serangan dalam murid elit. Sangat jarang melihat seseorang yang cukup berbakat untuk menerobos empat serangan.

Lin Feng hanya menggunakan empat dari delapan kemungkinan serangan tetapi dia bisa dengan bebas mengontrol berapa banyak serangan yang dia gunakan. Dia tidak ingin menggunakan kekuatan penuhnya saat berhadapan dengan Li Lin.

"Meskipun aku bilang aku akan membunuhmu, hari ini adalah Ujian Murid Elite… meskipun kita berada di Arena Hidup dan Mati, kita tidak diizinkan untuk membunuh secara langsung. Jadi hari ini saya hanya akan melumpuhkan Kultivasi Anda dan mematahkan kedua lengan Anda. Kamu akan setengah mati saat kita menyelesaikan pertempuran ini. "

Yu Hao sudah sangat kejam untuk memulai dan sekarang dia membenci Lin Feng.

Saat berbicara, Yu Hao menghunus pedang yang dia bawa di punggungnya. Pedangnya sudah bersinar dan cahayanya bersinar. Cahaya yang bersinar tampak seperti air sungai saat sinar matahari menyinari sungai itu. Itu adalah cahaya yang benar-benar menyilaukan. Qi yang tidak berwujud mulai menyebar di udara.

Tapi itu tidak cukup. Yu Hao melepaskan roh pedangnya. Itu adalah bayangan pedang yang sangat tajam yang muncul di belakangnya. Itu menunjuk ke arah Surga seolah-olah akan menebang langit itu sendiri.

"Meskipun mereka yang memiliki roh pedang tidak lemah, Lin Feng juga berbahaya."

Para murid di kerumunan yang dekat dengan arena bisa merasakan kekuatan dan kekuatan yang terkandung di dalam pedang Qi. Mereka merasakan bahwa mereka sedang ditekan oleh kekuatan Yu Hao yang membuat mereka merasa pusing dan tidak nyaman. Namun Lin Feng yang berdiri lebih dekat tidak bereaksi.

"Aku tahu kamu suka mengandalkan roh pedang jadi aku akan menunjukkan kepadamu apa artinya menjadi master pedang."

Lin Feng berkata dengan suara yang dipenuhi dengan niat membunuh. Dia kemudian menghunus pedang yang dia bawa di punggungnya dan Qi yang kuat menyebar melalui atmosfer bergerak menuju pedang Yu Hao. Tekanan di atmosfer tiba-tiba meningkat pesat.

"Apa, dia juga pengguna pedang. Apakah dia memiliki Roh Pedang? "

Semua orang gemetar ketika mereka merasakan Qi yang terkandung di dalam pedang Lin Feng. Yu Hao juga tercengang. Semua orang terkejut karena Lin Feng telah melepaskan tekanan ini tanpa melepaskan roh pedang. Lin Feng memiliki senyuman yang samar-samar terlihat di sudut mulutnya.

"Mengapa dia menggunakan skill pedang jika dia tidak memiliki sword spirit?"

Yu Hao melangkah ke depan. Tiba-tiba, suara siulan menyebar ke seluruh atmosfer. Pedang Qi yang menghancurkan tumbuh semakin kuat. Roh Pedang di belakang punggungnya juga bersinar lebih terang dan lebih cerah.

Pedang Yu Hao Qi semakin kuat dan memotong atmosfer bergerak langsung menuju Lin Feng.

"Apakah kamu perlu memiliki roh pedang untuk menggunakan keterampilan pedang? Bisakah para pembudidaya yang memiliki Roh Pedang hanya menggunakan keterampilan pedang? " tanya Lin Feng terlihat sangat tenang. Dia melangkah maju dan berkata: "Bahkan dengan roh pedangmu, kamu tidak memahami prinsip dasar memegang pedang."

"LEDAKAN!"

Tiba-tiba, tembakan Qi yang sangat kuat ke arah Yu Hao. Bahkan Qi-nya sendiri mundur dari Qi yang telah dilepaskan.

Lin Feng mulai mengumpulkan kekuatan pedang ke ujung pedangnya. Kekuatan yang dilepaskan luar biasa.

"Angkatan, dia menggunakan kekuatan pedang."

Orang-orang di kerumunan jarang melihat pembudidaya yang memiliki pengetahuan tentang kekuatan dan ketika mereka melihat beberapa, mereka biasanya pertempuran antara murid elit dan murid inti. Semua orang mulai merasakan kekuatan besar yang terkandung di dalam pedangnya, kerumunan semakin terkejut.

Jadi itu kekuatan pedang.

"Sungguh kuat!"

Ada jumlah Qi yang tak terbatas yang juga dilepaskan dari pedang. Ini telah memungkinkan Lin Feng untuk benar-benar menekan Yu Hao.

"Ya ampun… Dia hanya seorang murid biasa yang baru saja menerobos lapisan Ling Qi dan dia sudah mengendalikan kekuatan pedangnya dengan sempurna. Benar-benar jenius! "

Beberapa orang tahu bahwa kekuatan sangat sulit untuk dipahami dan dikendalikan, terutama pada level Lin Feng. Bahkan beberapa pembudidaya yang telah mencapai puncak lapisan Ling Qi belum tentu mampu mengendalikan kekuatan sejauh Lin Feng, tetapi Lin Feng tampaknya menguasai kekuatan dengan sempurna.

Tentu saja, beberapa murid biasa bahkan tidak tahu apa itu kekuatan dan bertanya kepada murid lain bagaimana Lin Feng memiliki pedang yang begitu kuat dan menindas.

"Dialah yang menabuh drum di Precipice of Zhangu. Dia sangat muda dan sangat kuat. Aku hanya bisa bermimpi menjadi sekuat itu di usianya. Dia pasti layak mendapatkan status tinggi dalam sekte itu. Dia benar-benar pantas mendapatkan gelar seorang jenius sejati. Kita harus merawatnya dengan baik dan menghormatinya. Dia akan menjadi masa depan sekte. "

Nan Gong Ling mengerti apa yang telah dibicarakan Pelindung Bei sebelumnya dan sekarang mengerti mengapa Lin Feng begitu penting. Dia adalah pilar dari Sekte. Solusi harus ditemukan agar Mo Xie tidak mencoba membunuhnya lagi. Pemuda itu jenius.