Peerless Martial God – Chapter 69

shadow

Peerless Martial God – Chapter 69

Nan Gong Ling merasa senang tetapi Mo Xie tidak senang sedikit pun. Dia memiliki ekspresi jahat menutupi wajahnya.

"Pemuda itu terlalu luar biasa … Dia seharusnya dibunuh saat lahir." Mo Xie berpikir jahat. Lin Feng telah mempermalukannya sehingga bahkan jika dia jenius, dia harus dibunuh dan Mo Xie tidak bisa menunggu sampai Lin Feng tumbuh dewasa karena dia akan menjadi terlalu kuat.

Di tengah kerumunan, Han Man merasa nyaman. Dia memiliki senyuman di sudut bibirnya: "Dia benar-benar sudah menjadi begitu kuat. Dia bahkan berhasil meyakinkan saya bahwa saya mungkin lebih kuat. "

Ketika dia melihat bahwa Lin Feng lebih kuat darinya, dia sangat senang untuk saudara angkatnya.

Jing Yun, yang berdiri di sampingnya, juga memiliki senyum cemerlang di wajahnya. Dia tampak seperti bunga teratai yang sedang mekar. Senyumannya tampak begitu murni dan polos, sehingga dapat memikat siapa pun yang melihatnya.

Po Jun, yang berdiri di samping mereka, memiliki kilau di matanya saat melihat Lin Feng di atas panggung pertempuran. Dia berpikir: "Tidak heran dia mampu bereaksi begitu cepat terhadap saya dan dengan kekuatan yang menakutkan…. Dia sekuat ini. "

Di dalam Life and Death Arena, wajah Yu Hao berubah pucat pasi. Wajahnya menjadi sangat pucat dan dingin sehingga dia sudah terlihat seperti mayat.

"Bahkan dengan roh pedangmu, kamu tidak memahami prinsip dasar memegang pedang."

Lin Feng telah menghancurkan kehormatan dan martabatnya. Dia tidak punya pilihan selain setuju dengan pernyataannya dan dia bukan satu-satunya. Semua orang di kerumunan itu setuju. Yu Hao tidak memahami prinsip dasar pedang. Dibandingkan dengan Lin Feng, dia tampak seperti anak kecil yang memegang pedang mainan.

Siapa yang mengatakan, hanya mereka yang memiliki Roh Pedang yang bisa menjadi ahli pedang yang luar biasa?

Setiap jejak pedang Qi yang muncul dari tubuh Yu Hao lenyap secepat kemunculannya. Itu hancur dan hancur setiap kali dia mencoba melepaskannya. Mengontrol kekuatan seperti yang dia lakukan, Lin Feng tidak menghabiskan banyak energi dan kekuatan pedang tumbuh sangat kuat.

"Saya menyerah. Anda bisa menjadi murid elit. "

Yu Hao telah berjuang dengan harga dirinya tetapi akhirnya mengucapkan kata-kata itu. Dia hanya merasa bahwa dia telah benar-benar dipermalukan dan bahwa seluruh kerumunan menertawakannya karena mengira dia begitu kuat.

"Menyerah?"

Lin Feng tersenyum dingin. Bisakah dia benar-benar dilepaskan begitu saja?

Ketika Yu Hao berpikir kemenangannya pasti dan dia akan dengan mudah mengalahkan Lin Feng, dia ingin melumpuhkan kultivasi Lin Feng. Dia ingin mematahkan lengannya dan membiarkannya setengah mati. Tidak mungkin baginya untuk menjadi lebih kejam dari itu.

Pada saat Yu Hao mengetahui bahwa dia tidak dapat bersaing dengan Lin Feng, dia berpikir bahwa satu kalimat akan cukup untuk memurnikan kebencian di antara mereka. Apakah itu cara kerjanya?

Nah Lin Feng tidak setuju.

"Apakah saya perlu menerima?" kata Lin Feng mengolok-olok tindakannya. Lin Feng terus bergerak ke depan dan kekuatan pedang menjadi lebih kuat. Itu sangat menindas tubuh Yu Hao sehingga dia tidak bisa lagi bernapas.

"Kubilang aku menyerah! Apa yang kamu ingin aku lakukan? "

Wajah Yu Hao berubah. Lin Feng tidak berhenti bergerak mendekat. Mengerikan sekali.

"Apa yang saya inginkan? Itu sangat sederhana. Aku ingin kamu melakukan pada dirimu sendiri apa yang kamu katakan akan kamu lakukan padaku. " kata Lin Feng dengan senyum sedingin es di wajahnya. Yu Hao gemetar dari ujung kepala sampai ujung kaki. Lin Feng ingin dia melumpuhkan kultivasinya sendiri dan mematahkan lengannya sendiri. Ini adalah hukuman mati; dia ingin dia bunuh diri.

"Ini adalah Ujian Murid Elit dari Sekte Yun Hai, beraninya kamu?" teriak Yu Hao.

"Kamu mungkin tidak berani membunuhku, tapi akankah kita lihat apakah aku berani membunuhmu."

Lin Feng bergerak lebih dekat sambil membalas Yu Hao. Pedangnya sedikit bergetar. Pedang Qi yang sangat kuat menyerbu seluruh atmosfer dan menembak ke arah Yu Hao sambil menembus udara.

Pedang mematikan yang ada hanya untuk mengambil nyawa orang lain. Dalam sekejap mata, darah Yu Hao menyembur ke mana-mana. Tubuhnya roboh di atas panggung. Matanya masih terbuka lebar seolah dia terkejut dengan kematiannya sendiri. Sepertinya dia tidak percaya bahwa Lin Feng benar-benar berani membunuhnya.

"Phewww ……" Sepertinya suasananya menjadi tegang. Seluruh kerumunan menahan napas karena terkejut. Arena menjadi begitu sunyi sehingga mereka hampir bisa mendengar detak jantung satu sama lain.

Lin Feng telah mencetak rekor baru dalam seluruh sejarah Sekte Yun Hai: dia telah menantang dan mengalahkan dua Murid Elit pada saat yang sama. Dia kemudian dengan kejam membunuh salah satu dari mereka di depan seluruh sekte.

Lin Feng telah melanggar aturan Sekte Yun Hai di hadapan setiap murid, setiap tetua dan bahkan Patriark dari Sekte Nan Gong Ling. Dia telah membunuh lawannya selama Ujian Murid Elite.

"Berani!"

Teriakan yang sangat keras menyebar ke seluruh area. Kedengarannya seperti datang dari atas. Seluruh kerumunan terkejut dan merasa mereka telah terbangun dari mimpi karena mereka hampir tidak bisa memahami apa yang baru saja terjadi.

"Di hadapan setiap anggota Sekte Yun Hai. Anda benar-benar tidak menghormati aturan dan juga tidak menghormati Patriark. Anda bersalah atas kejahatan yang bahkan kematian tidak bisa menebusnya. "

Ada teriakan nyaring. Kedengarannya orang itu benar-benar ingin membunuh Lin Feng di tempat.

Murid-murid di kerumunan itu mengangkat kepala dan melihat Mo Xie. Beberapa orang tidak mengerti apa yang sedang terjadi tetapi ketika mereka melihat Mo Xie, itu menjadi jelas. Mo Xie dan Lin Feng adalah musuh dan Mo Xie ingin memanfaatkan fakta bahwa Lin Feng masih lemah. Dia tidak bisa membiarkan murid muda itu menjadi seseorang yang penting dan tumbuh lebih kuat dari dirinya, jika dia melakukannya maka dia pasti akan terbunuh. Oleh karena itu, dia langsung menuduhnya atas berbagai kejahatan dan kemudian mengatakan bahwa dia harus mati karena kejahatan beratnya.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat Mo Xie. Dia hanya menatapnya sebentar dan kemudian mengabaikannya.

Dia telah bergabung dengan Ujian Murid Elit, melangkah ke tahap pertarungan tertinggi dan membuat kagum seluruh penonton. Dia telah menantang dua murid elit pada saat bersamaan. Dia telah menggunakan kekuatan pedang dan telah membunuh Yu Hao di tempat.

Dia telah melakukan semua ini untuk Mo Xie!

Lin Feng dengan rela memberi Mo Xie kesempatan untuk menemukan alasan untuk membunuhnya. Dia berharap Mo Xie akan menggunakan alasan ini untuk menghadapinya. Jelas bagi Lin Feng bahwa jika dia tidak melakukannya sendiri, Mo Xie akan terus berkomplot melawannya. Lin Feng baru saja menyerahkan dirinya ke Mo Xie dengan pita rapi. Ini semua adalah bagian dari rencananya.

Ketika Mo Xie melihat bahwa Lin Feng mengabaikannya, dia menjadi sangat marah sehingga dia gemetar dari kepala sampai kaki karena marah. Namun di dalam hatinya dia tersenyum dingin. Dia berteriak: "Semuanya, tangkap pengkhianat ini dan jika dia mencoba melawan, bunuh dia di tempat."

Ketika kerumunan mendengar kata-kata Mo Xie, mereka kecewa. Dia benar-benar tidak tahu malu. Perilaku tetua itu benar-benar kurang ajar dan kejam. Jelas bahwa dia menggunakan kekuatannya di sekte untuk menyelesaikan dendam pribadi.

Bajingan! mengutuk Han Man. Semua orang telah mendengarnya. Yu Hao ingin melumpuhkan kultivasi Lin Feng lalu mematahkan lengannya dan meninggalkan Lin Feng setengah mati. Apakah sesuatu yang telah dilakukan Lin Feng tidak bisa dibenarkan?

Wajah Jing Yun juga menjadi pucat. Dia sangat takut akan keselamatan Lin Feng.

"Pfff, Elder itu benar-benar tidak tahu malu, sungguh memalukan!" mengutuk Liu Fei. Mo Xie sudah menggunakan trik ini sekali, apakah dia akan mencobanya lagi?

Beberapa siluet melintas di udara menuju panggung pertempuran siap untuk menangkap Lin Feng.

"Tunggu! Tunggu!" teriak suara yang membuat siluet, yang menuju Lin Feng, segera berhenti. Orang yang menghentikan mereka adalah Nan Gong Ling.

Semua orang berbalik dan memandang Nan Gong Ling. Mereka semua ingin tahu bagaimana Nan Gong Ling akan menangani situasi ini. Apakah dia akan menghukum Lin Feng?

"Patriark, murid muda itu sombong dan sombong. Anda tidak ada di matanya. Anda harus menghukumnya. Ini akan menjadi peringatan bagi orang lain juga. "

Mo Xie datang di samping Nan Gong Ling dan sedikit membungkuk, menunjukkan rasa hormat dengan niat untuk membujuknya. Dia juga dengan cepat melirik orang-orang yang berdiri di samping Nan Gong Ling.

"Penatua Mo Xie benar. Murid biasa itu terlalu agresif. Dia tidak menghormati sekte itu. Dia dengan kejam akan membunuh semua muridnya. Kita harus membunuhnya. "

"Patriark, hukumannya harus mati, kita harus membunuhnya."

Beberapa tetua mendukung Mo Xie. Mo Cang Lan telah melayani Sekte untuk waktu yang lebih lama dari Nan Gong Ling. Di Sekte Yun Hai, semua tetua ini ingin memberinya wajah sehingga mereka jelas akan memanfaatkan kesempatan untuk mendukung putranya, Mo Xie.

Nan Gong Ling mengangkat kepalanya. Dia memandang Mo Xie dan semua tetua yang terlibat. Dia kemudian berkata dengan acuh tak acuh: "Apakah kamu sudah selesai berbicara?"

Semua tetua tercengang. Mereka tidak tahu apa maksud Nan Gong Ling dengan kata-kata itu.

"Mo Xie, apakah Anda Patriark dari sekte ini? Atau aku, Nan Gong Ling, yang merupakan Patriark dari Sekte ini saat ini? "

Dia mengatakan itu sambil tidak memperhatikan orang lain selain Mo Xie.

Mo Xie tidak bisa berkata-kata. Dia kemudian buru-buru menjawab: "Anda, tentu saja. Anda adalah Patriark. Saya tidak akan berani… "

Dia kemudian disela lagi.

"Bagaimana dengan kalian semua, apakah saya Patriark dari Sekte ini atau apakah Mo Xie sang Patriark?" tanya Nan Gong Ling kepada para tetua yang mendukung Mo Xie.

Anda, tentu saja. jawab para tetua yang merasakan sedikit hawa dingin di punggung mereka. Nan Gong Ling adalah orang yang moderat dan tidak pernah kehilangan kesabaran. Dia tidak pernah berbicara dengan mereka seperti itu, tetapi jelas pada saat ini bahwa dia marah.

"Oh…" kata Nan Gong Ling sambil mengangguk: "Kalau begitu saya ingin bertanya; siapa yang bertanggung jawab atas Ujian Murid Elite? "

Tentu saja Patriark! jawab Mo Xie dan tetua lainnya berbarengan. Punggung mereka basah oleh keringat dingin. Mereka benar-benar memilih waktu yang salah untuk mendukung Mo Xie.

"Jadi kalian semua tahu… Karena kalian semua tahu maka saya ingin bertanya kepada Anda, Mo Xie, Anda mengatakan bahwa di mata para murid muda ini sekte itu tidak penting, lalu bagaimana dengan Anda? Di hadapan saya, di hadapan setiap anggota sekte Anda berteriak keras dan mencoba untuk bertindak seperti Patriark… dan Anda bahkan ingin menangani hal-hal yang menjadi tanggung jawab saya. Sungguh mengesankan! Penatua Mo Xie, katakan padaku, apakah kamu bahkan menganggap penting aku atau Sekte? "

Suara Nan Gong Ling mengecil. Sepertinya ada angin dingin bertiup di udara di atas kerumunan. Mo Xie dan tetua lainnya merasa bahwa mereka berada dalam posisi yang sangat buruk.

Para tetua yang telah mendukung Mo Xie beberapa saat sebelumnya tidak mengatakan apa pun yang merupakan satu-satunya pilihan mereka pada saat ini.

Mo Xie berpikir bahwa karena ayahnya adalah Mo Cang Lan maka dia dapat merebut semua kekuatan sekte untuk dirinya sendiri. Tingkah laku dan perkataan Mo Xie akhirnya membuat Nan Gong Ling geram.

"RETAK!"

Suara keras menembus suasana diam arena. Kursi tempat Nan Gong Ling duduk telah hancur karena tekanan.

"Berbicara! Saya ingin bertanya kepada kalian semua tetua, apakah Anda masih melihat saya, Nan Gong Ling, sebagai Patriark dari Sekte Yun Hai dan apakah saya penting di mata Anda? "

Nan Gong Ling berdiri dan berteriak dingin pada para tetua. Dia benar-benar gila karena marah. Para tetua merasakan hati mereka jatuh dan ketakutan menyebar ke seluruh tubuh mereka. Peran apa yang mereka mainkan di Sekte? Bisakah mereka membandingkan dengan patriark?

Semua orang melihat Nan Gong Ling yang sangat marah. Matanya tampak seperti dia tenang yang membuatnya semakin menakutkan. Temperamennya sebenarnya sangat baik dan dia biasanya tidak pernah marah. Apa yang menyebabkan dia bertindak seperti itu? Dia tiba-tiba kehilangan kesabaran… dan di atas itu semua itu karena Mo Xie.