Peerless Martial God – Chapter 696

shadow

Peerless Martial God – Chapter 696

Chapter 696: Seperti Mimpi

Di hutan bambu yang tenang dan damai, angin bertiup kencang. Perasaan di kulit seseorang terasa menyenangkan dan menyegarkan.

Ranjang bambu di tengah hutan mengeluarkan suara retak dan berayun. Mata Lin Feng dipenuhi dengan semangat dan gairah. Dia mencium Meng Qing dengan penuh semangat, bukan hanya mulutnya tetapi seluruh tubuhnya. Tubuhnya terlihat sangat murni dan indah. Dia berada di bawah Lin Feng pada saat itu, Lin Feng berada di atas. Wajahnya memerah saat jari-jari Lin Feng bergerak ke seluruh tubuhnya. Dadanya bergetar, dia tampak mabuk. Dia tidak memiliki kekuatan lagi di tubuhnya.

Bahkan bagi seorang kultivator yang kuat, itu adalah perasaan yang sangat menarik namun luar biasa. Itu mempesona, bercinta adalah hal yang luar biasa, terutama dengan seseorang yang Anda cintai.

Lin Feng melakukan sesuatu yang keterlaluan tetapi Meng Qing telah menyerahkan dirinya dan sangat menikmatinya.

Lin Feng juga menikmatinya, dia terus mencium wajah Meng Qing, kulitnya, payudaranya … Dia mencintai setiap sudut kulitnya.

"Lin Feng!" Meng Qing mengerang dan meneriakkan namanya. Lin Feng meletakkan kepalanya di antara payudaranya.

Setelah waktu yang lama, Lin Feng mengangkat kepalanya lagi dan menatap Meng Qing. Dia tampak seperti seorang dewi, wajahnya merah dan sangat menggairahkan. Semuanya tampak begitu tidak penting setelah melihat wanita cantik seperti itu. Dia tampak seperti makhluk surgawi.

Lin Feng meletakkan tangannya di wajah Meng Qing, dia membuka matanya, mata itu menyihir. Ekspresi matanya terlihat dalam dan penuh arti. Matanya berbinar lebih dari bintang, mereka dipenuhi dengan cinta yang mendalam untuk Lin Feng.

"Meng Qing …" kata Lin Feng dengan lembut. Meng Qing tersenyum dan memeluk Lin Feng, dia masih ada padanya jadi dia menyingkirkannya.

Mereka terus saling menatap dalam diam.

"Ahhhh…." Itu seperti mimpi bagi mereka, mereka berdua mengeluh dan mendesah. Suara mereka terus bergema di atmosfer hutan bambu. Mereka berpelukan begitu erat sehingga sepertinya mereka telah bergabung bersama. Hati mereka benar-benar terhubung, jiwa mereka terhubung.

Lin Feng melihat senyumnya yang indah, dia terlihat sangat senang. Dia kemudian mencium keningnya dan membelai tubuhnya. Dia menyentuhnya dengan cara yang hangat dan lembut seolah-olah dia takut untuk menyakitinya. Darahnya masih mendidih. Keduanya benar-benar merasa sangat kepanasan, mereka berdua sudah melupakan semua yang ada di sekitar mereka. Mereka berdua melupakan segalanya, mereka hanya bersama satu sama lain.

Pemandangannya indah, pemandangannya indah, mereka berdua adalah orang yang cantik. Nafsu semacam itu juga indah.

………………

Jauh dari hutan bambu, tiga siluet sedang duduk. Lin Hai, Yue Meng He dan Xiao Ya sedang berbicara. Xiao Ya memberi tahu mereka tentang petualangan Lin Feng di Kompetisi Besar Xue Yu. Orangtuanya mendengarkan dengan tenang, tidak berani memotongnya.

Adegan itu lucu, pasangan paruh baya mendengarkan seorang gadis muda bercerita, dan mereka mendengarkannya dengan sangat serius.

Lin Hai dan Yue Meng Dia bersemangat, Persaingan Besar Xue Yu sudah selesai dan Lin Feng adalah juaranya. Entah bagaimana mereka merasa bahwa mereka ada di sana, mengamatinya. Mereka merasa bahwa mereka sedang menyaksikan bocah lelaki mereka sendiri bertempur di atas panggung pertempuran di Kompetisi Besar Xue Yu.

"Kemudian dia mendobrak delapan pintu yang disegel menggunakan lotus api hitam. Kemudian dia menggunakan tubuh jahatnya untuk menyerang Duan Wu Dao, mereka berdua terluka. Jiwa Duan Wu Dao terluka sementara Lin Feng telah menggunakan semua Qi murninya. Namun, Duan Wu Dao masih bisa bertarung. Dia mengira Lin Feng telah kalah, tapi kemudian naga berkepala delapan Lin Feng keluar dan menelan Duan Wu Dao. "

"Delapan kepala! Dari sembilan kepala bentuk akhir, Lin Feng sudah memiliki delapan dari mereka … "Lin Hai dan Yue Meng Dia melirik satu sama lain tanpa berkata-kata.

"Duan Wu Dao tidak bisa menahan, dia menggunakan pil untuk menyembuhkan lukanya. Namun, kakek saya juga memberi Lin Feng beberapa pil penyembuhan murni, menggunakan hanya satu memungkinkan seorang kultivator untuk mengisi ulang semua Qi murni mereka. Lin Feng menggunakan satu dan kemudian menghunus pedang merah, yang tampak merah seperti darah. Langkah demi langkah, pedang Qi yang menakutkan mengoyak atmosfer. Dan kemudian pedangnya Qi mengelilingi semua orang dan kami semua tercekik, itu juga tampaknya telah melukai hati Duan Wu Dao. Pada akhirnya, Duan Wu Dao tidak lagi memiliki vitalitas dan menyerah. Dia tidak bisa memblokir serangan Lin Feng jadi dia kalah. Begitulah cara Lin Feng selesai lebih dulu! "

"Yang pertama …" pikir Yu Meng He dan Lin Hai. Mereka sangat bangga, mereka merasa bahwa kemuliaan itu juga milik mereka sampai batas tertentu. Begitu banyak orang yang membenci putra mereka, bahkan di kompetisi. Begitu banyak orang yakin bahwa mereka akan mengalahkannya, tetapi pada akhirnya dia yang finis lebih dulu. Dia menang, dia juara.

Juara ada di sana nak, Lin Feng adalah seorang kultivator yang mempesona dan orang tuanya tidak bisa lebih bangga padanya.

"Paman, Bibi, masih ada lagi! Banyak orang muncul, dan mereka semua adalah kultivator yang sangat kuat. Mereka telah mencoba menghentikan orang-orang Shen Gong. Ada orang-orang dari Istana Naga Laut Timur, dikatakan bahwa mereka adalah penguasa di Kekaisaran Laut Timur, sebuah kerajaan dengan kualitas sedang. Ada juga Sekte Pedang Sembilan Awan, Keluarga Kekaisaran Langit Langit, dan Sekte Necropolis. Mereka semua adalah pembudidaya lapisan Tian Qi dengan hanya satu tujuan, mereka ingin Lin Feng bergabung dengan mereka. Mereka menggoda Lin Feng dengan keterampilan dan teknik tingkat Tian untuk bergabung dengan mereka. " kata Xiao Ya terdengar lebih bangga dan bangga. Dia sangat bersemangat untuk menceritakan kisah itu.

"Istana Naga Laut Timur … Laut Timur, kerajaan dengan kualitas menengah … Sekte Pedang Sembilan Awan, Keluarga Kekaisaran Langit Langit, Sekte Necropolis … Mereka semua ingin Lin Feng bergabung dengan mereka dan bahkan telah mengusulkan untuk memberinya keterampilan dan teknik tingkat Tian . " Lin Hai dan Yue Meng He tercengang. Mereka berdua jenius di Xue Yue tetapi mereka belum mencapai tingkat seperti itu … Mereka menyadari bahwa masa depan Lin Feng akan menjadi luar biasa. Mereka baru menyadari bahwa putra mereka telah melampaui mereka.

"Dan apa yang Lin Feng putuskan untuk lakukan? Dia akan bergabung dengan siapa? " tanya Lin Hai.

"Tebak." kata Xiao Ya tersenyum. Dia sengaja mempertahankan ketegangan.

"Shen Gong." tebak Lin Hai. Dengan temperamennya, Lin Feng tidak bisa mengkhianati Shen Gong, setelah semua yang mereka lakukan untuknya di kompetisi.

"Hampir. Dia benar-benar menolak semuanya, dia hanya menerima untuk melakukan satu hal untuk Shen Gong. "

"Dia menolak semuanya ?!" Yue Meng He dan Lin Hai menghela nafas. Mereka menggelengkan kepala dan tersenyum kecut… Anak mereka sangat kuat, sayang sekali dia begitu keras kepala.

Dia menolak untuk bergabung dengan Istana Naga Laut Timur, Sekte Pedang Sembilan Awan, Keluarga Kekaisaran Langit Langit … Dia secara mengejutkan menolak semuanya. Begitu banyak orang jenius yang hanya bisa bermimpi untuk bergabung dengan lingkungan pengaruh yang luar biasa… Tetapi putra mereka telah menolak mereka semua karena dia keras kepala dan bertekad untuk melakukan segalanya dengan caranya sendiri. Tanpa kemauan dan tekadnya, Lin Feng tidak akan pernah menjadi begitu kuat.

Mereka semua berbicara bersama saat matahari terbenam. Mereka semua dengan senang hati mengobrol tentang Lin Feng.

"Xiao Ya, kita akan tidur di ranjang yang sama malam ini." kata Yue Meng He ketika dia melihat bahwa hari sudah mulai gelap. Dia tersenyum dan membelai kepala Xiao Ya.

"Baiklah, Bibi." kata Xiao Ya mengangguk seperti anak yang baik. Dia kemudian pergi dengan Yue Meng He. Lin Hai terus melihat ukirannya.

…………

Di tengah hutan bambu, Lin Feng dan Meng Qing berbaring bersama dan berpelukan. Lin Feng sedang melihat tubuhnya yang sempurna dan tersenyum.

Setelah bercinta berkali-kali, Meng Qing merasa sangat santai dan bahagia, orang bisa melihatnya di wajahnya. Sebenarnya terasa sedikit sakit di sana tapi dia senang, dia tidak akan pernah melupakan hari itu. Dia memeluk Lin Feng dengan sangat erat. Wajah yang tampak seperti dewa berbeda sekarang setelah dia kehilangan keperawanannya …

Keduanya tetap diam, tidak perlu bicara, mereka bisa merasakan apa yang dipikirkan satu sama lain. Jiwa mereka terhubung, dengan cara yang sangat tenang dan santai. Kemudian mereka berdua tertidur… Dan keduanya tidur nyenyak sepanjang malam, melupakan yang lainnya.