Peerless Martial God – Chapter 707

shadow

Peerless Martial God – Chapter 707

Chapter 707: Bahaya di Kota Duan Ren

Negara Xue Yue mengirim orang ke mana-mana untuk memberi tahu seluruh negeri bahwa Lin Feng telah menjadi penguasa Xue Yue, dan bahwa dia akan menikah dengan Putri Duan Xin Ye.

Banyak orang tiba di Kota Kekaisaran setiap hari. Mereka semua ingin melihat pernikahan megah dari penguasa Xue Yue. Itu akan menjadi perayaan yang meriah.

Hotel dan restoran di Kota Kekaisaran dipenuhi orang. Ada lebih banyak orang sekarang daripada dengan kompetisi jenius nasional sebelum Kompetisi Besar Xue Yue. Mereka yang telah melihat betapa mempesona Lin Feng di Danau Xiangjiang telah kembali ke Kota Kekaisaran. Mereka semua ingin melihat seberapa kuat Lin Feng menjadi. Mereka yang melewatkan kompetisi nasional tidak ingin melewatkan penampilan Lin Feng kali ini, jadi mereka semua datang.

Pernikahan seorang raja atau penguasa belum tentu sesuatu yang sangat menarik bagi kebanyakan orang, tetapi Lin Feng telah mengejutkan seluruh negeri dan menempati peringkat pertama di Kompetisi Besar Xue Yue. Kemudian dia dianugerahi gelar penguasa Xue Yue. Bagi banyak orang, itu luar biasa. Banyak yang memuja dan mengagumi Lin Feng, banyak yang ingin berteman dengan Lin Feng dan mencapai awan bersamanya.

Ada banyak orang di luar Kota Kekaisaran. Mereka semua ingin pergi ke kota tetapi sangat sedikit yang ingin keluar.

Eeeeya! Di kejauhan ada seekor kuda lapis baja yang berlari kencang dengan kecepatan penuh. Orang di atas kuda itu mengenakan baju besi merah, merah seperti darah. Orang itu menembus ke dalam kota dengan kecepatan penuh seperti badai.

"Berhenti!" teriak seseorang yang mati-matian berusaha mencegah orang itu masuk.

"Brengsek!" teriak knight itu, tombaknya berubah menjadi cahaya merah darah dan langsung menghantam tenggorokan penjaga. Angkuh tidak menoleh saat memasuki kota, tidak peduli dengan penjaga.

"Itu adalah anggota militer dari Kota Duan Ren!" pikir orang banyak itu tercengang ketika mereka melihat orang itu. Apa yang terjadi? Mengapa dia bergegas ke Kota Kekaisaran?

Kuda lapis baja Chi Xie itu tidak berhenti dan segera berlari menuju Hutan Lovesickness. Jelas orang itu sedang mencari Lin Feng.

"Lin Feng!" kata orang yang masih menunggang kuda. Dia kemudian memasuki Hutan Lovesickness tetapi disergap oleh beberapa siluet. Mereka adalah wanita berpakaian putih yang meneriakinya dengan dingin, "Berhenti!"

Lengan baju mereka berkibar saat memblokir kuda Chi Xie. Kekuatan yang menakutkan melumpuhkan kuda lapis baja Chi Xie.

"Ledakan!" Serangan mengerikan menghantam tubuh orang itu yang menyebabkan dia pingsan. Kepalanya berdarah, dia tampak ketakutan saat berkata, "Saya mencari Lin Feng."

"Apa yang terjadi. Berbicara." kata seorang wanita berbaju putih. Nada bicaranya masih sedingin es.

"Mo Yue dan Lie Yun membunuh pasukan Xue Yue kita. Perang besar telah dimulai. Kota Duan Ren dikelilingi dan ini masalah hidup dan mati, bahayanya sudah dekat. Beberapa ratus ribu pasukan bisa mati kapan saja. Saya ingin melihat Lin Feng. "

Orang itu berbicara dengan sangat cepat, mengabaikan lukanya.

"Apa yang kamu katakan?" kata sebuah suara berguling di udara. Dua orang dengan topeng perunggu kemudian muncul di depannya. Han Man segera menangkapnya dan bertanya, "Apakah kamu serius?"

"Ini benar-benar perang, bagaimana aku bisa bercanda?" Teriak orang itu dengan marah. Han Man gemetar, dia kemudian melepaskan orang itu, berbalik dan pergi mencari Lin Feng. Tapi Lin Feng sudah mendatangi mereka.

"Lin Feng, saudara, Kota Duan Ren dalam bahaya." ucap Han Man sambil menggertakkan giginya. Betapa tidak tahu malu, Yue Mo dan Lie Yun berani menyerang Xue Yue bersama-sama….

Lin Feng tampak tanpa ekspresi saat dia berjalan menuju orang itu. Dia mengangkat kepalanya dan memandang Lin Feng, "Lin Feng, tuan, Kota Duan Ren dalam bahaya."

"Apakah kamu langsung datang dari Kota Duan Ren?" tanya Lin Feng.

"Memang." jawab orang itu mengangguk.

"Kenapa kamu tidak mencari pasukan Xue Yue dulu?" tanya Lin Feng.

"Lin Feng, tuan, bahaya di Kota Duan Ren sudah dekat. Pasukan bisa mati kapan saja, Anda harus menyelamatkan mereka. " kata orang itu, berlutut dan memohon pada Lin Feng. Dia tidak menjawab pertanyaan Lin Feng.

"Tutup mulutmu!" teriak Lin Feng dengan marah. Han Man tercengang, apa yang dilakukan Lin Feng ?!

"Kapan Mo Yue dan Lie Yun menyerang ?!" tanya Lin Feng dengan sangat keras. Otak orang itu bergetar.

Dia mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng, "Tujuh hari yang lalu! Selama kekacauan perang, saya segera pergi dan datang untuk mencari Anda. "

"Konyol! Tujuh hari yang lalu, Anda bergegas ke Kota Kekaisaran tetapi bagaimana Anda tahu bahwa saya telah kembali ke Xue Yue? " tanya Lin Feng dengan dingin. Orang itu gemetar.

"Lin Feng, tuan, kau menjadi penguasa Xue Yue. Semua orang sudah tahu itu. "

"Meski begitu, setelah kamu meninggalkan perang, bagaimana kamu tahu aku berada di Hutan Lovesickness?" tanya Lin Feng dengan marah lagi.

"Hah?" Han Man dan Po Jun tercengang. Memang, Han Man dan Po Jun tidak memikirkan hal itu.

"Selain itu, dengan budidaya lapisan Ling Qi tujuh hari tidak akan cukup untuk datang ke sini dari Kota Duan Ren. Meskipun Anda berlumuran darah, Anda tidak terlihat lelah atau terluka sama sekali. Apa menurutmu aku bodoh? " teriak Lin Feng dengan marah. Dia kemudian menambahkan, "Siapa yang mengirimmu ke sini? Apa tujuanmu?"

Orang itu tercengang saat dia menatap Lin Feng. Pria muda yang menakutkan…

Orang itu kemudian menyeka darah dari wajahnya dan perlahan berdiri. "Kamu bisa percaya atau tidak." kata orang itu. Kemudian belati muncul di hati orang itu. Lin Feng belum siap.

Orang itu tersenyum dengan cara yang aneh dan jahat saat dia pingsan. Lin Feng tidak bisa menjelaskan mengapa orang itu begitu tenang dan mengapa dia bunuh diri.

Hal yang paling menakutkan tentang orang-orang seperti itu adalah sikap mereka terhadap kematian, bukan kekuatan mereka. Seseorang yang tidak takut mati itu menakutkan.

"Lin Feng, apa yang harus kita lakukan?" tanya Han Man perlahan berjalan menuju Lin Feng. Han Man memiliki sensasi aneh, terutama karena senyum jahat orang itu.

Han Man bukan satu-satunya yang merasa seperti itu, Lin Feng memiliki sensasi yang sama. Sepertinya sesuatu sedang terjadi.

"Pergi dan temukan paman Ren. Mereka adalah petugas dan mungkin tahu bagaimana mendapatkan berita Duan Ren dengan cepat. Periksa apakah yang dia katakan itu benar atau tidak, tapi lakukan secepat mungkin. " kata Lin Feng. Han Man mengangguk dan berkata, "Baiklah, ayo pergi."

Han Man kemudian segera pergi bersama Po Jun. Sekte Yun Hai tidak jauh dari Hutan Cinta Kasih, Han Man bisa pergi ke sana dengan sangat cepat.

Setelah mereka berdua pergi, Lin Feng mengerutkan kening, tanggal pernikahan semakin dekat. Dia sudah merencanakan untuk pergi ke kota Duan Ren setelah pernikahan untuk melihat Paman Liu tetapi dia tidak berpikir bahwa sesuatu yang begitu aneh akan terjadi.

Lin Feng berharap tidak ada hal buruk yang akan terjadi di Kota Duan Ren, tetapi Ren Qing Kuang dan yang lainnya telah menghentikan komunikasi dengan Kota Duan Ren. Selain itu, sepertinya mendapatkan berita dari Kota Duan Ren akan membutuhkan setidaknya satu malam. Lin Feng telah berencana untuk pergi ke sana tetapi kemudian sekelompok kuda Chi Xie tiba di Kota Kekaisaran dan mereka pergi untuk melihat Ren Qing Kuang di Sekte Yun Hai.

Mereka tahu betapa mengerikan situasinya ketika Ren Qing Kuang dan yang lainnya tiba. Pemimpinnya sebenarnya adalah petugas dari Kota Duan Ren.

Jenderal Lin Feng, Petugas Ren Qing Kuang. kata pasukan itu berlutut. Mata mereka merah dan semakin merah dan merah.

"Berdiri dan ceritakan dengan jelas apa yang terjadi!" kata Lin Feng dengan marah. Suaranya membuat jiwa orang-orang bergetar. Tiba-tiba menjadi berpikiran jernih.

"Roger Jenderal!" kata pasukan itu berdiri. Orang yang tampaknya menjadi pemimpin mereka berkata, "Kota Duan Ren akan runtuh. Mo Yue dan Lie Yun sudah gila. Secara mengejutkan, mereka menyerang Kota Duan Ren bersama-sama. Dalam satu malam penjaga kami di Perbatasan Duan Ren menghilang dan tentara meninggalkannya menuju Kota Duan Ren. Sekarang, mereka telah mengepung Kota Duan Ren, tidak ada yang bisa keluar atau masuk. Kami mengambil risiko besar datang ke sini. Kami telah meminta bantuan pemerintah tetapi mereka menolak. Mereka tidak peduli tentang menyelamatkan kita, mereka tidak peduli dengan fakta bahwa Kota Duan Ren bisa menghilang. "