Peerless Martial God – Chapter 708

shadow

Peerless Martial God – Chapter 708

Chapter 708: Kesedihan Ekstrim

Lin Feng dan yang lainnya tidak bisa berkata-kata karena jantung mereka terus berdebar kencang. Tampaknya situasinya benar-benar bencana bagi Kota Duan Ren.

Mata Lin Feng tampak sedingin es. Lin Feng tidak pernah mengandalkan Xue Yue untuk apa pun.

Saat itu, Xue Yue sudah hanya peduli pada diri mereka sendiri. Beberapa ratus ribu pasukan telah tewas jauh dari kampung halaman mereka karena Duan Tian Lang. Dan di atas semua itu Liu Cang Lan hampir terbunuh. Lin Feng, bergegas menyelamatkan Liu Cang Lan tetapi sejak saat itu, Lin Feng tahu bahwa raja Xue Yue tidak berperasaan. Begitu banyak pasukan tewas tetapi tidak ada yang peduli. Mereka yang menguasai negara memperlakukan orang seperti mainan. Mereka seperti binatang dan jika mereka mati, itu tidak masalah.

Paman Liu juga tahu bahwa dari awal hingga akhir, dia selalu memberikan yang terbaik untuk melindungi Kota Duan Ren. Tidak peduli apa situasinya, dia ingin melindungi negara dari penjajah asing.

Para prajurit Xue Yue telah mengorbankan hidup mereka untuk melindungi negara mereka, namun, Xue Yue tidak melakukan apa pun untuk melindungi mereka. Mereka memperlakukan manusia itu hanya sebagai obyek dan membiarkan mereka mati dalam kondisi yang begitu tragis.

"Orang yang bunuh diri secara mengejutkan mengatakan yang sebenarnya …" pikir Lin Feng. Dia tidak mengerti orang itu, mengapa seseorang mengirimnya ke Lin Feng?

"Ayo pergi ke Kota Duan Ren." kata Lin Feng melompat ke depan dan mulai pergi.

"Lin Feng." kata Ren Qing Kuang. "Ini akan menjadi pernikahanmu segera! Semua orang tahu tentang itu, Anda tidak bisa pergi. Saya akan pergi."

"Memang, Lin Feng, kamu tidak bisa pergi. Mari kita pergi." kata Feng Yu Han.

"Kamu juga tidak pergi. Aku pergi sendiri, aku akan membawa binatang buas dan pasukan Chi Xie dan itu sudah cukup. Dengan kekuatan pasukan Chi Xie saat ini dan pil tingkat Xuan yang kita miliki sekarang, kita akan dengan mudah dapat mengalahkan orang-orang dari Mo Yue dan Lie Yun. " kata Ren Qing Kuang. Feng Yu Han tahu dari mata Ren Qing Kuang bahwa dia mengerti apa yang dia maksud.

Kota Duan Ren telah dikepung, seseorang telah mengirim seseorang untuk menemukan Lin Feng. Sepertinya seseorang ingin Lin Feng meninggalkan Kota Kekaisaran.

Ada dua kemungkinan: seseorang ingin Lin Feng pergi ke Kota Duan Ren di tempat yang berbahaya. Yang kedua adalah segera setelah meninggalkan Kota Kekaisaran, sesuatu yang berbahaya bisa segera terjadi. Bagaimanapun, situasinya berbahaya, jadi Lin Feng tidak bisa pergi ke mana pun.

Ren Qing Kuang khawatir, jadi dia mencegah Feng Yu Han ikut dengannya. Dia ingin pergi sendiri dengan beberapa Chi Xie bersaudara.

"Tidak, bagaimana mungkin aku tidak ikut?" tanya Lei Qing Tian. Mereka semua berjuang untuk pergi.

"Feng Kecil telah kembali dengan begitu banyak binatang buas yang sangat kuat dan ganas… Aku bisa terbang bersama mereka dan pasukan Chi Xie dapat mengikuti, itu sudah cukup untuk bertarung… Beberapa orang lagi akan sia-sia… Pernikahan Lin Feng akan segera dimulai untuk terjadi, saya bisa pergi sendiri. " desak Ren Qing Kuang.

Feng Yu Tian dan Lei Qing Tian masih ingin berbicara tetapi Ren Qing Kuang memandang Lin Feng dan berkata, "Feng Kecil, berikan perintahmu. Kami akan mematuhi perintah Anda. Kota Duan Ren sedang menunggu. "

"Paman Ren bisa pergi bersama para monster, jika ada sesuatu yang salah, beritahu para monster untuk pergi. Kalau tidak, Paman Feng pergi dengan pasukan Chi Xie di tanah dan mengepung mereka. " kata Lin Feng. Dia tahu bahwa dia harus buru-buru sehingga dia segera memberi perintah. Pada saat yang sama, dia meminta hewan-hewan itu berkumpul di sekitar mereka.

Situasinya darurat, tidak ada waktu untuk kesopanan. Ren Qing Kuang mengambil beberapa pembudidaya lapisan Xuan Qi dan melompat ke beberapa binatang. Kemudian mereka semua naik ke udara. Feng Yu Han telah mengumpulkan sebagian dari pasukan Chi Xie dan pergi bersama mereka. Mereka semua berlari kencang di jalan besar dengan kecepatan penuh. Mengherankan, orang-orang bertanya-tanya apa yang terjadi.

"Paman Lei, kamu membuat sistem pasukan intelijen khusus sehingga kita bisa berkomunikasi dengan Paman Ren, serta dengan Paman Feng. Kami membutuhkan berita dari Kota Duan Ren secepat mungkin. " kata Lin Feng, setelah Ren Qing Kuang dan Feng Yu Han pergi. Tentu saja Lei Qing Tian tahu apa yang harus dia lakukan.

Lin Feng menghela nafas, dia berharap semuanya akan baik-baik saja.

Meskipun dia tidak merasa seperti itu, dia terus mempersiapkan pernikahan. Meng Qing dan Xin Ye masih menunggunya, apa pun yang terjadi. Di dunia lama wanita adalah hal terpenting dalam hidup Anda, orang tidak bisa sembarangan dengan mereka.

Meskipun Lin Feng sangat khawatir, waktu berlalu perlahan dan dia masih belum bisa tenang. Dia merasa bahwa apa pun bisa terjadi kapan saja.

Dalam sekejap mata, hanya ada lima hari tersisa sebelum pernikahan dan tidak ada kabar dari Kota Duan Ren. Lin Feng sedang duduk di kursi bambu di Lovesickness Forest.

Meng Qing datang ke arahnya dengan penampilan yang menakjubkan, dan duduk di pangkuan Lin Feng.

"Apakah kamu masih mengkhawatirkan Kota Duan Ren?" tanya Meng Qing. Lin Feng mengangguk dan mengulurkan tangannya, lengannya mengelilingi pinggang Meng Qing. Dia tiba-tiba merasa sedikit lebih hangat di hatinya.

"Jangan khawatir, tidak ada hal buruk yang akan terjadi." kata Meng Qing, tersenyum lembut dan memeluk Lin Feng. Dia kemudian berbohong pada Lin Feng dengan seluruh tubuhnya bertumpu pada dirinya. Dia sangat menarik dan menggoda. Lin Feng tidak memiliki pikiran mesum dengan wanita cantik yang begitu dekat dengannya. Selain itu, Meng Qing pasti benar, tidak ada yang bisa terjadi. Lin Feng pasti akan menikah dengan Duan Xin Ye dan Meng Qing.

Orang seperti itu sangat jarang, dia selalu menghibur dan mendukungnya. Dia selalu berada di sisinya, diam-diam. Lin Feng masih bisa mengingat betapa luar biasanya Meng Qing pada malam itu di bawah sinar bulan ketika mereka pertama kali bertemu. Dia masih ingat pertama kali mereka menunggang kuda bersama … Rasanya seperti bulan madu. Dia masih dapat mengingat bagaimana setiap pria menganggapnya cantik… Dia juga dapat mengingat bahwa dia telah sangat menderita karena dia ketika tubuhnya terkikis oleh energi es dan bagaimana dia menderita sendirian di kamarnya.

Sekarang dia sangat mencintainya, dia akhirnya akan menjadi istrinya. Es di tubuhnya akhirnya mencair. Dia tersenyum dengan cara yang gemilang sepanjang waktu. Tidak ada yang bisa menghentikan mereka untuk mencintai satu sama lain. Meskipun mereka tidak berjanji satu sama lain, mereka akan tetap bersama selamanya. Mereka akan selalu menghargai hubungan mereka.

Lin Feng menundukkan kepalanya dan mencium Meng Qing, membuatnya memerah. Dia kemudian dengan tegas memeluk wanita yang dicintainya. Terasa hangat dan manis di hatinya.

Meng Qing tampak sangat pemalu dan tersipu.

"Crrrr… Crrr…. Angin membuat daun-daun dari pohon bambu beterbangan. Itu agak dingin karena Lin Feng merasa ada batu di hatinya.

Tiba-tiba, beberapa suara menyebar di udara saat beberapa wanita berpakaian putih tiba. Hanya gadis-gadis itu yang bisa mengganggu mereka.

"Menguasai!" teriak para gadis. Yue Meng Dia juga ada di sana, jantung Lin Feng berdebar kencang.

"Berbicara." kata Lin Feng, dia hanya mengucapkan satu kata.

"Tuan, Jenderal Liu Cang Lan …… Telah dibunuh oleh orang-orang dari Mo Yue…" kata seorang gadis berbaju putih. Dada Lin Feng memantul ke depan dan ke belakang dengan sangat keras.

Paman Liu terbunuh?

Lin Feng menyipitkan matanya. Mereka merasa sakit, seolah-olah dia akan menangis.

Jenderal yang sangat baik hati dan berani itu berhutang rambut putihnya pada Xue Yue yang telah dia perjuangkan sepanjang hidupnya … Dan sekarang dia telah mati oleh musuh dari Mo Yue!

Dia masih bisa mengingat suara dan wajah Liu Cang Lan. Orang baik seperti itu telah terbunuh …

"Bagaimana dengan Paman Ren dan Paman Feng?" tanya Lin Feng.

"Petugas Ren langsung meninggal saat dia tiba di Kota Duan Ren. Petugas Feng menyuruh pasukannya berhenti untuk melindungi mereka, tapi dia mati sendiri bersama saudara-saudaranya. " kata wanita itu. Mungkin dia tidak tahu arti dari kata bersaudara, dia masih sangat muda .. Tapi mengetahui bahwa orang-orang itu telah meninggal, dia juga merasa sedih.

"Mereka semua mati…" Lin Feng tercengang .. Paman Liu, Paman Ren dan Paman Feng semuanya telah meninggal… Orang-orang yang luar biasa itu… Dua dari tiga perwira luar biasa… Mereka telah meninggal begitu mendadak dengan semua saudara mereka!