Peerless Martial God – Chapter 71

shadow

Peerless Martial God – Chapter 71

Di Negara Xue Yue ada sejumlah besar sekte dan klan yang berjuang untuk supremasi. Mencapai kekuatan bukanlah hal yang mudah dilakukan karena persaingan yang ketat.

Klan Kekaisaran adalah klan terkuat yang ada di seluruh Negara Xue Yue. Mereka begitu kuat sehingga tidak ada yang berani menantang otoritas mereka. Tidak ada ruang untuk mempertanyakan otoritas Klan Kekaisaran.

Selain Klan Kekaisaran, ada juga beberapa klan yang sangat kuat lainnya di Kota Kekaisaran. Ada Klan Yue dari Kota Kekaisaran, Klan Yu, dan Klan Wan Shou Men.

Di luar Kota Kekaisaran ada juga sekte yang sangat kuat yang memiliki kekuatan besar. Sekte Yun Hai dan Sekte Hao Yue adalah sekte kuat yang berada di luar perbatasan kota kekaisaran. Ada juga Sekte Luo Xia serta Desa Gunung Es dan Salju.

Ada delapan pejabat tinggi Negara Xue Yue yang mewakili pembudidaya muda terkuat dan paling berbakat di negara ini. Setiap orang yang berada di dalam delapan pejabat itu sangat kuat dan telah maju ke kultivasi tingkat tinggi. Masa depan negara dipegang oleh delapan pembudidaya muda ini. Sekte Yun Hai adalah kekuatan besar, tetapi tidak memiliki siapa pun yang memenuhi syarat untuk posisi sebagai salah satu dari delapan pejabat tinggi.

Meskipun seorang pejabat tinggi sangat kuat dan memiliki status yang sangat tinggi, itu tidak cukup untuk mempengaruhi fondasi sebuah sekte. Namun dalam sepuluh atau dua puluh tahun, itu mungkin tidak terjadi. Fondasinya mungkin kuat, tetapi lama kelamaan bisa terguncang.

Nan Gong Ling memahami dengan jelas bagaimana segala sesuatunya bekerja dengan politik negara. Bahkan jika tidak ada tanda-tanda sekte menurun dalam kekuasaan, bagaimana dengan prospek masa depannya? Bagaimana jika tidak ada penerus yang cocok untuk menggantikan bapa bangsa? Bagaimana jika kekuatan umum anggota sekte menurun? Jika peristiwa ini terjadi dalam jangka waktu yang lama maka akhir sekte tidak bisa dihindari. Efeknya tidak akan terlihat dalam jangka pendek, namun dalam jangka panjang jelas bahwa sekte tersebut akan lenyap dari keberadaan.

Ini adalah kasus Sekte Yun Hai saat ini. Tingkat kekuatan umum yang dimiliki murid-murid muda dari Sekte Yun Hai jelas menurun. Selama bertahun-tahun mereka menarik semakin sedikit individu yang berbakat. Bagaimana mungkin Nan Gong Ling tidak khawatir dalam keadaan seperti itu? Ini adalah sesuatu yang mengganggunya setiap detik setiap hari.

Fakta bahwa Lin Feng dan Han Man berdiri di hadapannya dan melepaskan bakat spektakuler seperti itu, dia sekali lagi mendapatkan kembali harapan. Dia bisa merasakan bahwa nasib Sekte Yun Hai sedang berubah dan mungkin bisa memiliki masa depan yang makmur.

Lin Feng memiliki kekuatan bertarung yang luar biasa dan bakatnya benar-benar tak terduga, dia jenius. Dengan lebih banyak waktu dan dedikasinya untuk berlatih, dia bisa menjadi salah satu dari delapan pejabat tinggi. Ini akan menciptakan masa depan baru yang cerah bagi Sekte Yun Hai, dengan dia mereka akan berkuasa sekali lagi.

Sekte Yun Hai sedang mengalami masa kemakmuran selama masa damai ini namun jika konflik muncul maka mereka akan berada dalam posisi yang sangat berbahaya. Sekte tersebut saat ini sedang menurun dan kekuatannya memucat seperti generasi sebelumnya.

"Saya berharap mereka berdua bisa naik ke puncak hierarki dalam Sekte Yun Hai." pikir Nan Gong Ling sambil melihat ke arah Han Man di panggung pertempuran. Di Kota Kekaisaran, pembangunan Halaman Suci Xue Yue telah dimulai dan dia sekarang memiliki bakat ini untuk dipelihara, bukankah ini pertanda baik?

"BOOOM!"

Han Man mengambil langkah lain. Di Life and Death Arena ada gelombang pasir kuning yang mengelilingi dan menutupi Wang Han, dia berjuang untuk bernapas di bawah tekanan yang sangat besar. Qi yang dilepaskan begitu kuat sehingga Wang Han merasa seperti dikubur hidup-hidup di tempatnya berdiri.

"Kamu menang. Selamat telah bergabung dengan murid elit. " Kata Wang Han

Wang Han tiba-tiba bisa bernapas lagi. Tubuhnya terasa ringan dan tekanan yang menguburnya telah benar-benar lenyap. Matanya setengah tertutup dan suaranya dipenuhi dengan kekecewaan karena kurangnya kekuatan. Dia telah dikalahkan. Dia telah dipermalukan tetapi dia juga mendapatkan wawasan berharga berkat pertempuran dengan Han Man.

"Haha, saudara, jangan terlalu kecewa. Saya hanya mengeksploitasi fakta bahwa semangat saya sangat kuat. " kata Han Man sementara Qi di sekitar tubuhnya perlahan menghilang. Han Man terlihat dan terdengar jujur. Sangat sulit untuk menemukan dendam terhadap orang sesederhana itu. Dia bisa langsung bersahabat dengan siapa pun.

"Terima kasih." kata Wang Han sambil mengangguk pada Han Man. Dia berbalik dan meninggalkan panggung pertempuran. Hasil akhirnya adalah kekalahannya. Itu adalah penghinaan bagi murid elit mana pun dan dia tidak ingin menjadi sorotan lebih lama lagi.

Han Man dengan cepat bergegas kembali ke Lin Feng dan sambil terlihat sangat bahagia dengan dirinya sendiri, dia berkata: "Bagaimana? Saya mendapatkan rasa hormat semua orang, kan? "

"Tidak buruk." kata Lin Feng sambil tersenyum dan mengangguk. Han Man memiliki pemahaman yang baik tentang kekuatan yang bisa dia kendalikan dengan bantuan rohnya. Melawan seseorang dengan level yang sama, Han Man jelas memiliki keunggulan besar dalam kekuatan dan pemahaman. Akan sangat sulit untuk menemukan seorang kultivator pada levelnya yang bisa bertarung setara dengannya. Hanya mereka yang memiliki bakat luar biasa yang memiliki kesempatan untuk mengalahkannya.

Lin Feng dan yang lainnya tinggal di ngarai badai dan terus menonton pertempuran lainnya. Selalu ada kesempatan bagi seorang kultivator untuk mendapatkan wawasan dari menyaksikan pertempuran. Tidak selalu ada kesempatan bagus untuk menonton begitu banyak pertempuran sekaligus.

"Saya ingin menantang Tu Fu hari ini. Dia sangat kuat. Saya berharap dengan kekuatan saya, saya akan dapat mengalahkannya dan bergabung dengan barisan murid inti. "

Mata Han Man dipenuhi dengan kekaguman di akhir ronde pertama dan dia bukan satu-satunya. Banyak murid yang kagum pada pertempuran yang dapat mereka saksikan. Pertarungan Tu Fu terlalu luar biasa. Tu Fu jauh lebih kuat, Dia hanya menggunakan satu pukulan yang bahkan membuat langit bergetar dan pertarungan sudah berakhir.

"Lin Feng, apakah Anda memiliki seseorang yang ingin Anda kalahkan di dalam murid inti?" tanya Han Man.

"Saya?" tanya Lin Feng heran. Dia kemudian menggelengkan kepalanya sambil tersenyum dan berkata: "Aku belum berpikir sejauh itu."

Lin Feng benar-benar tidak berpikir sejauh itu. Sebagian besar murid biasa dari Sekte Yun Hai hanya berada di lapisan Qi. Jika mereka ingin menjadi murid elit maka mereka setidaknya harus menerobos ke lapisan Ling Qi.

Lapisan Ling Qi pertama adalah persyaratan minimum untuk murid elit. Murid elit yang telah menembus lapisan Ling Qi ketiga adalah individu yang sangat kuat. Mereka yang telah menembus lapisan Ling Qi keempat akan memiliki kualifikasi untuk bergabung dengan murid inti.

Namun murid inti dari lapisan Ling Qi keempat dianggap lemah dibandingkan dengan murid inti lainnya. Mereka yang bergabung dengan murid inti juga harus melalui proses yang sama untuk mengalahkan salah satu murid inti saat ini. Namun siapa murid inti? Mereka adalah fondasi sekte dan mengalahkan bahkan yang paling lemah dari mereka bukanlah tugas yang mudah.

Setiap tahun, banyak murid mencoba untuk maju selama Ujian Murid Elit. Hanya ada satu kesempatan untuk menjadi murid setiap tahun. Ujian ini adalah satu-satunya kesempatan mereka untuk pindah ke peringkat murid baru.

Ada banyak murid elit antara lapisan Ling Qi pertama dan keempat. Hanya mereka yang memiliki bakat luar biasa atau kekuatan pertempuran yang bisa bergabung dengan murid inti.

Lin Feng memiliki tiga roh berkat semua penderitaan yang telah dia alami. Dia sedang memikirkan perbedaan antara murid elit dan murid inti. Bahkan jika dia bergabung dengan murid inti, lalu apa? Mo Xie masih seorang yang lebih tua dan memiliki keuntungan besar darinya.

Putaran pertama Ujian Murid Elit telah berakhir dan ada banyak diskusi menarik yang terjadi di antara kerumunan. Sulit bagi banyak murid untuk menahan kegembiraan mereka untuk putaran kedua yang akan berlangsung dalam waktu tiga hari.

Semua murid elit dan murid inti akan menggunakan semua kekuatan mereka dalam pertempuran yang akan datang karena akan menentukan peringkat mereka dalam sekte tersebut. Memegang peringkat tertinggi dalam diri para murid adalah suatu kehormatan bagi murid mana pun.

Lin Feng tidak ingin menunggu lebih lama lagi. Dia segera menuju ke area latihan untuk murid elit. Dia sekarang adalah murid elit. Dia perlu mendapatkan jubah murid barunya serta sertifikat masuk ke murid elit. Ini adalah simbol dari status seseorang yang dipegang dalam sekte.

"Lin Feng."

Pada saat itu, Lin Feng mendengar suara datang dari belakang yang membuatnya berhenti. Dia berbalik dan melihat keindahan yang mengalir ke arahnya.

"Apa yang salah?" tanya Lin Feng pada Liu Fei yang sedang berjalan ke arahnya. Dia sedikit terkejut melihatnya.

"Bisakah saya berbicara dengan Anda secara pribadi?"

Liu Fei tampak malu ketika dia melihat Han Man dan yang lainnya.

Berbicara secara pribadi …

Lin Feng benar-benar bingung. Apa yang harus dikatakan Liu Fei kepadanya yang perlu berbicara secara pribadi?

Meskipun pendapat Lin Feng tentang Liu Fei telah berubah total sejak dia mencoba melindunginya dari Mo Xie, pendapatnya tidak berubah sedemikian rupa. Apakah mereka cukup dekat sehingga mereka dapat berbicara secara pribadi?

"Haha tentu saja tidak akan ada masalah. Lin Feng, kita punya masalah penting untuk ditangani sekarang. Kami akan pergi dulu dan kamu bisa bergabung dengan kami nanti. "

Lin Feng belum mengatakan apa-apa tetapi Han Man sudah menjawab untuknya. Dia juga buru-buru menarik Po Jun dan Jing Yun menjauh dari pasangan itu. Lin Feng tidak bisa berkata-kata. Sejak kapan Han Man menjadi begitu licik?

Mereka punya masalah penting? Apa maksudnya? Akan menerima sertifikat murid elit dan satu set jubah baru?

Liu Fei sudah berdiri di samping Lin Feng dan menjadi sangat malu. Dia dengan cepat berkata: "Ayo pindah ke tempat pribadi di mana kita bisa berbicara."

Lin Feng sedikit mengangguk. Dia sangat ingin tahu apa yang bisa dikatakan Liu Fei padanya.

"Lin Feng, apakah kamu ingat pertama kali kita bertemu?"

"Aku ingat. Kamu hampir membunuhku tanpa alasan pada hari itu. " kata Lin Feng. Kekuatan gadis itu luar biasa dan ada sesuatu yang tersembunyi jauh di dalam dirinya. Namun dia benar-benar gegabah dan kental.

"Jika kamu tidak mencoba mengintipku dan melakukan hal-hal mesum, akankah aku mencoba membunuhmu?" kata Liu Fei yang tiba-tiba dalam suasana hati yang buruk.

"Aku tidak pernah mengintipmu atau memiliki niat yang menyimpang." jawab Lin Feng yang juga semakin marah pada Liu Fei. Pada hari itu, ketika dia pergi ke pegunungan, itu benar-benar suatu kebetulan. Bagaimana dia bisa dengan tegas menyatakan bahwa Lin Feng adalah seorang cabul?

"Kamu… .." Liu Fei melihat bahwa Lin Feng tidak akan mengakuinya. Bajingan itu benar-benar jahat.

Lin Feng benar-benar berpikir bahwa Liu Fei benar-benar cantik tetapi dia bahkan tidak tahu dia ada di sana, itu fakta. Dia benar-benar salah satu gadis paling cantik di sekte itu jadi bisa dimengerti bahwa banyak orang ingin mengintipnya.

"Baiklah, saya akui bahwa saya salah, saya salah paham terhadap Anda. Saya ingin meminta maaf."

Liu Fei menggertakkan giginya dan memaksa kata-kata keluar dari mulutnya. Jika bukan karena ayahnya, dia tidak akan pernah datang ke Lin Feng.

"Ehhh …" Lin Feng tidak bisa memahami Liu Fei. Dia menatap kosong padanya sambil mencoba memahami apa yang baru saja terjadi.

"Apa yang kamu lihat?" tanya Liu Fei.

Lin Feng masih menatapnya. Dia malu dan dia tersipu yang membuat Lin Feng terkejut. Mungkinkah…

"Apakah kamu……." Lin Feng dengan aneh menatap Liu Fei. Dia menatap dalam ke mata indahnya.

"Apakah kamu……. jatuh cinta padaku? " Lin Feng akhirnya berhasil mengatakan apa yang muncul di benaknya. Dia tidak bisa menghentikan semua pikiran yang mengalir di kepalanya. Liu Fei sangat aneh dan tomboy, tapi dia cantik dan tertarik pada Lin Feng. Lin Feng tidak pernah punya pacar jadi dia tidak bisa membantu tetapi merasa sangat malu dengan situasinya saat ini.

Liu Fei tertegun. Dia akhirnya kehilangan kesabaran dan berteriak: "Kamu bajingan!"