Peerless Martial God – Chapter 710

shadow

Peerless Martial God – Chapter 710

Chapter 710: Kedatangan Lin Feng

Ada banyak pasukan berkumpul di Perbatasan Duan Ren. Lima kilometer jauhnya, ada orang-orang dari Lie Yun. Mereka bisa menyerang kapan saja. Mereka tidak perlu mengambil inisiatif karena Kota Duan Ren memutuskan untuk menyerang, mereka akan menjadi sekumpulan mayat, tetapi Lie Yun harus bertarung.

Kuku kuda mengeluarkan suara keras di udara. Suasana dipenuhi dengan energi yang mematikan. Setelah waktu yang singkat pasukan Kota Duan Ren akhirnya berkumpul. Cahaya putih muncul dan menyilaukan, terutama di tengah semua armor merah itu.

Di depan pasukan Kota Duan Ren adalah Liu Fei. Dia sedang menunggang kuda merah dan tampak tanpa ekspresi. Dia telah belajar bagaimana bertarung dengan ayahnya, dia terbiasa dengan darah dan kekejaman. Dia menjadi lebih kuat dan lebih bertekad dari sebelumnya. Meskipun ayahnya telah meninggal, dia masih bisa memimpin seluruh pasukan.

Jika dia marah, pasukannya akan kehilangan kesabaran mereka.

Dia mengangkat kepalanya dan menatap ke kejauhan untuk melihat pemandangan yang tragis.

"Ayah, saya tidak akan menyerah. Saya tidak bisa melindungi Anda dan saya mungkin tidak bisa membalas dendam, jadi sekarang saya akan berjuang sampai mati. Saya harap Anda tidak akan menyalahkan saya. " bisik Liu Fei dengan suara rendah. Liu Fei kemudian membungkukkan tubuhnya dan mulai menembakkan panah yang mengeluarkan suara siulan di udara.

"Mati!"

"Mati mati"!

"Mati mati mati!" Suara Liu Fei terus bergema di udara, suasananya dipenuhi dengan energi yang mematikan. Tentara juga melemparkan diri ke orang-orang dari Lie Yun

Jenderal pasukan Lie Yun menatap ke kejauhan dan tersenyum dingin. Dia kemudian menghunus pedang panjangnya yang memancarkan cahaya sedingin es ke udara.

"Orang-orang dari Kota Duan Ren sangat lemah. Tanpa perintah untuk menahan serangan kami, kamu akan mati berkali-kali. " bisik jenderal dari Lie Yun. Pedangnya mengarah ke tentara yang bergerak ke arahnya. Suara tapak kuda bergema di mana-mana di wilayah itu. Sepertinya tanah akan pecah.

"Mati!" Tanah terus berguncang, langit juga. Ada energi mematikan di mana-mana dan suara siulan semakin keras dan keras. Beberapa orang Lie Yun kemudian naik ke udara dan siluet mereka berkedip-kedip. Qi mereka sangat kuat. Mereka semua adalah pembudidaya kuat dari lapisan Xuan Qi. Untuk pasukan, pembudidaya lapisan Xuan Qi sudah sangat kuat.

"Mati!" teriak suara sedingin es. Beberapa Qi murni naik ke udara dan lebih banyak orang meninggal. Pasukan Chi Xie adalah elit tetapi ketika menghadapi pembudidaya lapisan Xuan Qi, mereka tidak memiliki cara untuk melawan.

"mati mati mati!" Kelompok kultivator kuat dari lapisan Xuan Qi dari Lie Yun tidak bisa dihentikan. Mereka memusnahkan orang satu demi satu.

Liu Fei mengangkat kepalanya dan memandang para pembudidaya lapisan Xuan Qi di langit. Dia melepaskan roh panahnya dan panah yang menakutkan muncul.

Dia meletakkan anak panah itu di busur dan kudanya mulai berlari ke depan, dia kemudian naik ke udara. Liu Fei telah menembus ke lapisan Xuan Qi kedua.

"Eeeee…." panahnya mendarat di tangan seseorang, membuat mereka menangis kesakitan. Orang itu telah menembus lapisan Xuan Qi pertama, dia menatap Liu Fei dengan cara yang sedingin es.

"Putri Liu Cang Lan harus dibawa pulang agar semua bisa bersenang-senang, dia mungkin sangat manis di tempat tidur." kata beberapa orang mesum menatapnya. Mereka sangat terangsang oleh pakaian merah Liu Fei, mereka terlihat sepanas api.

"Perhatian." Kata salah satu dari mereka terlihat jahat. Mereka telah menjadi tentara untuk waktu yang lama, itu membosankan. Mereka mengepung Liu Fei lagi dan panah lain muncul di tangannya yang membuat mereka mengerang dengan dingin. Kekuatan fisik yang menakutkan kemudian menyerang Liu Fei.

Anak panah itu mengoyak kekuatan fisik itu, tetapi pada saat yang sama, banyak orang lain yang menyerangnya. Dia mengerang kesakitan saat dia diproyeksikan ke belakang.

"Boom boom boom!" Ada kuda-kuda yang berlari kencang di kejauhan dan di sekitar mereka ada awan debu. Kerumunan melihat ke Perbatasan Duan Ren dan melihat beberapa lusin ribu pasukan.

"Pasukan Chi Xie, semuanya." pikir kerumunan itu terkejut. Ketika Feng Yu Han mendengar bahwa Liu Cang Lan telah meninggal, dia memerintahkan pasukan mereka untuk ikut dengannya. Apakah mereka akan menyerang?

"Semua orang dengarkan aku. Lin Feng datang dari Kota Kekaisaran, aku mendengarnya. Harap bertahan. " kata petugas itu kepada pasukannya yang semuanya telah menerobos ke lapisan Xuan Qi. Kemudian mereka terangkat ke udara.

Tentara bangkit di udara di depan Kota Duan Ren, tetapi fakta bahwa Lin Feng datang tidak membuat mereka merasa lebih baik. Bahkan dengan Lin Feng, apa yang bisa mereka lakukan? Lin Feng masih terlalu muda dan tidak bisa mengendalikan situasi berbahaya seperti itu. Mereka tidak tahu bahwa Lin Feng sangat kuat…

"Hmph." Beberapa pasukan mengerang dengan dingin dan lebih banyak orang bangkit di udara. Mereka semua memiliki pisau besar di tangan mereka.

"Mati!" kata dua orang bergerak seperti angin Mereka kemudian menyerang dua pembudidaya lapisan Xuan Qi dengan bilah mereka.

"Nona Liu. Kami minta maaf untuk Jenderal Liu. Sekarang, kami akan menjagamu. " kata kedua pembudidaya, Qi mereka sangat kuat. Liu Fei terlihat sedingin es saat dia mengeluarkan pedang, namun pedangnya segera dipatahkan oleh musuh saat gelombang energi membombardir tubuhnya. Darah mengucur dari mulutnya.

"Nona Liu, Anda tidak perlu terlalu menderita. Kami akan selalu mencintaimu. " kata dua pembudidaya bergerak menuju Liu Fei, yang wajahnya menjadi pucat pasi. Pembudidaya yang kuat dari Lie Yun jauh lebih kuat daripada orang-orang Kota Duan Ren.

"Eeeee… .. Roaaarrrrr!" Di kejauhan seekor binatang mengaum. Orang-orang menggigil dan mengangkat kepala mereka, lalu mereka melihat seekor binatang merah, itu adalah binatang purba yang ganas… Sayapnya bertepuk tangan dengan kecepatan penuh.

"Jenderal Lin Feng tiba." kata beberapa pasukan Chi Xie yang berasal dari Sekte Yun Hai. Lin Feng kemudian turun dari langit.

"Panah!" teriak Liu Fei dengan keras. Segera setelah itu, roh busurnya menembakkan panah yang membelah langit dengan kecepatan penuh.

"Mati!" Dua orang lain dengan pedang kemudian mengoyak panahnya dan terus mengejarnya.

"Menghancurkan!" kata seseorang di belakang Liu Fei dengan dingin. Atmosfer dipenuhi dengan energi pedang mengerikan yang bisa mengoyak segalanya. Namun energi pedang masih berhasil melukai Liu Fei dan mengirimnya mundur.

Liu Fei kemudian merasakan energi lembut meraih tubuhnya dan mencegahnya jatuh. Dia menyadari bahwa dia mendarat di pelukan seseorang.

Dia bisa melihat beberapa jejak kaki di tanah yang ditinggalkan oleh seekor binatang. Dia kemudian memutar kepalanya dan tidak percaya.

Dia telah melihat mata itu, mereka tampak dalam dan penuh teka-teki tetapi seperti sebelumnya berkelap-kelip. Ada sedikit rasa dingin di dalam murid-murid itu sekarang. Saat itu, dia terlihat kekanak-kanakan tetapi sekarang dia telah menjadi dewasa. Dia tampak lebih pintar, itu adalah pemuda yang sama seperti sebelumnya tetapi dengan Qi yang sama sekali berbeda. Dia bahkan tidak bisa merasakan Qi dengan jelas.

"Berdiri." kata Lin Feng menempatkan Liu Fei di punggung harimau bersayap. Dia menoleh dan melihat ke dua pembudidaya menggunakan pisau. Dia kemudian melepaskan energi sedingin es, itu tampak seperti bilah pedang sedingin es. Energi itu segera menembus mata orang-orang itu, mereka ketakutan dan jantung mereka mulai berdebar-debar.

Pemuda itu sangat kuat.

Energi pedangnya yang menakutkan kemudian naik ke langit, mereka bergetar. Mereka tidak bisa membantu tetapi gemetar dengan keras. Pada saat itu, mereka bermandikan energi pedang yang tak terbatas dan tidak bisa membebaskan diri.

"Mati!" teriak suara sedingin es. Suara siulan menyebar di udara. Cahaya pedang yang menakutkan melesat di langit dan kedua orang itu mulai gemetar dengan brutal. Cahaya pedang yang tak terbatas menusuk mereka, mereka dengan lekat-lekat menatap Lin Feng dan ketakutan.

Angin bertiup ke tubuh mereka, cahaya pedang menutupi mereka sekali lagi. Tubuh mereka berubah menjadi debu dan angin menerbangkan mereka.

Itu sangat mencengangkan.