Peerless Martial God – Chapter 713

shadow

Peerless Martial God – Chapter 713

Chapter 713: Putra Mahkota Mo Yue

"Mo Jie!" Lin Feng tercengang. Dia sudah bertemu orang itu, itu adalah putra mahkota Mo Yue. Dia adalah seorang jenius luar biasa yang sangat sulit dikalahkan.

Dia hanya kalah di Kota Duan Ren melawan Lin Feng saat itu.

Namun, meski hanya siluet Mo Jie, suaranya terdengar sangat mirip.

Yang Mulia putra mahkota! kata pasukan ketakutan dari Mo Yue. Sepertinya seorang pahlawan datang untuk menyelamatkan beberapa orang yang tidak penting. Mo Jie melangkah ke depan dan menembus ke dalam bukit, dia kemudian menatap Lin Feng dengan dingin dan berkata, "Lin Feng, ini aku."

"Ehhhh…." suara halus menyebar di udara saat Mo Jie melepas topeng di wajahnya. Kerumunan sangat tercengang, apakah putra mahkota Mo Yue Mo Jie selalu mengenakan topeng?

Para pejabat tinggi dari Mo Yue tidak terkejut, mereka sudah melihat topeng Mo Jie. Pria muda di depan mereka adalah pangeran sejati mereka.

Namun, Lin Feng bahkan lebih terkejut pada saat itu… Dia menatap orang itu, Mo Jie…. Beberapa kata perlahan keluar dari mulut Lin Feng: "Yun ……… Fei …… .. Yang… ..!"

Putra mahkota Mo Yue secara mengejutkan adalah orang yang pergi ke Mi Cheng bersama mereka dan telah berpartisipasi di Kompetisi Besar Xue Yu sebagai seorang jenius…. Yun Fei Yang… Dan di atas semua itu, dia telah menjadi salah satu teman baik Lin Feng… Dia adalah putra mahkota Mo Yue.

Tidak heran tidak ada yang tahu siapa dia di Xue Yue. Tidak heran dia mengatakan bahwa dia berasal dari Kota Duan Ren dan tidak heran Lin Feng tidak mengenalinya dengan wajah aslinya.

"Ini aku Lin Feng, aku adalah putra mahkota Mo Yue, Mo Jie. Tapi aku punya nama lain, Yun Fei Yang. " kata Yun Fei Yang tampak murung. Orang-orang dari kedua negara tercengang, bahkan pejabat tinggi militer Mo Yue… Lin Feng dan Mo Jie saling kenal….

Putra mahkota mereka telah menempati posisi kesepuluh di Kompetisi Besar Xue Yu…. Dia sangat kuat, dia pasti bisa melindungi mereka.

Jenderal dan kedua perwira itu tidak mungkin mati sia-sia, Anda membunuh mereka. kata Lin Feng sambil memelototi Yun Fei Yang dengan cara sedingin es sebelum menambahkan, "Mereka mati karenamu jadi kamu juga akan mati!"

Lin Feng telah menjadi salah satu teman baik Yun Fei Yang. Namun, karena Yun Fei Yang, Liu Cang Lan telah meninggal. Bagaimana mereka bisa tetap berteman?

"Jika saya melakukannya, saya bersedia memikul tanggung jawab dan mati." kata Yun Fei Yang tampak murung. Saat itu, selama perang, dia telah melihat bahwa Lin Feng dan Liu Cang Lan adalah teman baik dan kemudian jenderalnya telah membunuhnya …

"Tidak perlu membunuh mereka." kata Yun Fei Yang dengan dingin sambil menunjuk pada pejabat tinggi militer, hati mereka berdebar-debar. Mereka merasa bahwa Yun Fei Yang cukup lemah di depan pangeran mereka … Sepertinya Yun Fei Yang yakin dia akan mati di tangan Lin Feng.

"Langkah langkah …" Yun Fei Yang melompat ke depan dan tiba di depan tiga mayat yang tergantung. Dia menatap Liu Cang Lan dan kemudian segera berlutut di tanah.

Semua orang tercengang.

Yun Fei Yang sedang bersujud di depan mayat, kepalanya dengan heboh membombardir tanah mengeluarkan suara benturan.

Dia kemudian mengangkat kepalanya, darah mengalir di dahinya, "Kami telah berperang selama dua puluh tahun dan sekarang kamu mati di tangan pasukan Mo Yue. Tolong maafkan saya."

Kemudian Yun Fei Yang bersujud sekali lagi dengan sangat keras, kepalanya dengan brutal jatuh ke tanah.

"Saya konyol, saya meninggalkan negara itu dan mengatakan kepada jenderal untuk membantu saya. Meski kamu menolak, aku tetap ingin melupakan penderitaan tahun-tahun terakhir… Dan sekarang hasilnya tragis. Tolong maafkan saya."

Kemudian Yun Fei Yang bersujud lagi.

"Karena saya, sang jenderal dan dua petugas tewas. Banyak pasukan tewas dan terluka, ini salah saya, maafkan saya. "

Yun Fei Yang kemudian perlahan berdiri dan memotong tali pada mayat yang digantung, dia kemudian dengan hati-hati meraih mayat-mayat itu dan meletakkannya di tanah, rata.

Yun Fei Yang kemudian pindah ke depan Lin Feng lagi dan beberapa surat muncul di tangannya, semuanya ditulis oleh tangan yang berbeda.

Satu tulisan tangan adalah milik Mo Jie.

Gaya tulisan tangan lainnya adalah gaya Liu Cang Lan.

Yun Fei Yang dan Paman Liu telah menulis satu sama lain seperti yang dikatakan Yun Fei Yang, mereka berteman. Mereka telah membicarakan segalanya bersama. Yun Fei Yang telah melamar Liu Cang Lan untuk meninggalkan Xue Yue dan menjadi jenderal pasukan besar di Mo Yue. Mereka kemudian akan mencoba menyerang Xue Yue bersama-sama dan Liu Cang Lan akan berada di puncak operasi.

Liu Cang Lan menolak meskipun tanpa menjelaskan alasannya.

"Lin Feng, ini adalah surat terakhir yang saya terima. Dia pasti sudah menulis kata-kata itu sebelum kematiannya. Sayangnya, saya pergi dan bersembunyi untuk berlatih kultivasi, jika saya tidak membatasi diri, dia mungkin tidak akan mati. " kata Yun Fei Yang menyerahkan surat kepada Lin Feng. Lin Feng membukanya dan melihat beberapa kata yang ditulis dengan darah.

"Mo Jie, tidak kali ini aku akan memanggilmu Yun Fei Yang. Ini mungkin surat terakhir yang akan Anda dapatkan dari saya. Saya berteman dengan Lin Feng dan Anda, Anda berdua jenius. Saya senang dengan apa yang saya lakukan dalam hidup ini, itu tidak sia-sia. Saya menolak tawaran Anda berkali-kali, itu bukan karena Xue Yue karena saya telah berhenti percaya pada Xue Yue sejak lama. Namun, saya memiliki banyak saudara di Kota Duan Ren, mereka akan membenci saya jika saya mengkhianati mereka. Mereka akan bertarung selama bertahun-tahun tanpa hasil, satu-satunya hal yang akan mengubah situasi adalah jika aku mati .. "

"Fei Yang, setelah membaca surat itu, jika kamu memiliki kesempatan, bicaralah dengan Lin Feng untukku. Jika seseorang dapat melihat surat-surat itu, itu pasti Lin Feng. Apa yang saya tulis di dalamnya adalah apa yang ingin saya sampaikan kepada Lin Feng …… "

"Feng Kecil: Kalau kamu pernah melihat surat itu, artinya aku sudah mati. Jangan meragukan Yun Fei Yang, kematianku tidak ada hubungannya dengan dia. Orang-orang yang membunuhku bukan dari Mo Yue, orang-orang dari Mo Yue tidak bisa membunuhku jadi jangan bunuh mereka. Mereka yang membunuhku berasal dari Xue Yue. Feng kecil, jangan mencoba membalaskan dendamku tapi lakukan yang terbaik agar saudara-saudaraku tidak mati sia-sia. Tolong jaga Fei Fei, itu adalah permintaan terpenting saya. "

Lin Feng menggigil, Xue Yue telah membunuh Liu Cang Lan…

Lin Feng bangkit di udara dan menyerahkan surat itu kepada Liu Fei, "Apakah itu tulisan tangan Paman Liu?"

Liu Fei menunduk dan melihat surat itu, dia mulai gemetar hebat.

Tidak diragukan lagi itu adalah tulisan tangan ayahku. kata Liu Fei dengan suara gemetar. Xue Yue telah membunuh ayahnya.

"Lin Feng, aku akan menjelaskan semuanya padamu." kata Yun Fei Yang. Dia kemudian melihat pasukan dari Mo Yue, matanya berbinar saat dia berkata, "Di mana Mo Feng?"

Mereka melihat ke kiri dan ke kanan dan gemetar, Panglima Mo Yue, Mo Feng, tidak ada di sana.

"Mo Feng, pergilah ke sini." kata Yun Fei Yang dingin, melirik kerumunan. Dalam sekejap, siluet muncul di langit. Orang itu mengenakan baju besi biasa, orang itu adalah Panglima Tertinggi Mo Yue, Mo Feng.

"Yang mulia." kata Mo Feng mendarat di bukit dan membungkuk dengan tenang.

"Kapan kamu mulai mengkhianati Mo Yue?" tanya Yun Fei Yang dengan sopan.

Mo Feng tersenyum dan menggelengkan kepalanya, "Anda secara pribadi datang ke sini, Yang Mulia. Saya tidak punya cara untuk melarikan diri jadi saya mungkin akan mati. Saya bisa mengatakan yang sebenarnya, sekitar lima tahun. "

"Untuk orang Xue Yue mana kamu bekerja?" tanya Yun Fei Yang. "Kamu telah mengkhianati kami selama lima tahun. Karena kamu, orang-orang dari Kota Duan Ren, orang-orang dari Mo Yue dan orang-orang dari Lie Yun telah mati tanpa henti. Siapa di Xue Yue yang begitu kejam dan tidak berperasaan sampai membuatmu melakukan hal-hal seperti itu? Siapa yang memulai rencana jahat seperti itu sejak lama? Siapa yang bisa menghitung sejauh ini di masa depan? "