Peerless Martial God – Chapter 719

shadow

Peerless Martial God – Chapter 719

Chapter 719: Pertemuan Mematikan

Duan Ren Huang melepaskan sejumlah besar energi yang menakutkan.

Ada tiga temannya dan mereka dikelilingi oleh energi mematikan, tetapi tetap berani dan bangga. Orang-orang mengagumi dan menghormati mereka.

Meskipun pembudidaya yang kuat di Benua Sembilan Awan dihormati lebih dari yang lain, orang-orang juga memiliki belas kasih. Terutama ketika orang baik dianiaya oleh orang jahat, Duan Ren Huang sangat menjijikkan. Awalnya, mereka semua adalah saudara dan saudari, sahabat, dan sekarang dia ingin membunuh mereka… Dia menjijikkan.

Orang-orang mengagumi Lin Hai dan dua lainnya, mereka luar biasa dan berani.

Meskipun mereka akan mati, mereka ingin mati sebagai pahlawan yang mulia.

Ancaman kematian semakin dekat, energi Duan Ren Huang semakin kuat. Ketiga pembudidaya di tanah mengangkat kepala mereka dan menatapnya. Kemudian mereka bangkit di udara, tidak takut mati.

"Roaaarrrr ……!" suara menderu yang menakutkan menyebar di udara saat tanah pecah. Kera batu juga berubah menjadi seberkas cahaya dan melemparkan dirinya ke Duan Ren Huang seperti gunung.

"Mati!" teriak Duan Ren Huang dengan marah. Ilusi pintu yang tersegel muncul, mereka mengandung maksud yang menakutkan dan energi mereka sangat menindas. Suara gemuruh menyebar di udara saat energi bertabrakan dengan kera batu, sepertinya gunung telah dihancurkan.

"Mati!" teriak Lin Hai dengan marah. Beberapa pukulan mengerikan yang diisi dengan energi sedingin es menyebar di udara bersamaan dengan energi pedang Wu Qing, tetapi mereka tidak berhasil menghancurkan pintu yang tersegel.

Mereka diproyeksikan ke belakang ketika energi mereka bertabrakan dengan energi pintu yang tersegel. Terutama Yue Meng He, dia sangat terpengaruh oleh serangan itu dan secara brutal jatuh ke tanah.

Pintu tersegel itu menakutkan meskipun Lin Hai telah menembus lapisan Tian Qi. Lin Hai merasa seperti dia telah dihancurkan oleh energi saat darah terciprat, dia juga hancur ke tanah.

"Mati!" kata Duan Ren Huan terlihat sekejam sebelumnya. Meng Qing berdiri, namun sebuah suara menyebar di udara dan datang dari kejauhan.

"Tidak… .." kata suara itu di kejauhan. Kerumunan melihat seorang wanita cantik di cheong sam di kejauhan, itu adalah Putri Duan Xin Ye.

Rambut Duan Xin Ye berantakan dan dia tampak panik, apa yang terjadi?

Bukankah dia akan menikah sekarang? Apa yang terjadi?

Para tamu berlarian dengan liar, sang putri menoleh dan melihat mereka. Ayahnya dan saudara laki-lakinya tampak sedingin es, dia ketakutan.

"Noooo… .." Duan Xin Ye tidak percaya apa yang terjadi. Yue Meng He dan yang lainnya terluka parah dan mereka terbaring di tanah. Dia mulai menangis saat melihat mereka.

"Saya sangat menyesal, saya tidak tahu hal seperti ini akan terjadi!" kata Duan Xin Ye ketika dia melihat Yue Meng He dan yang lainnya berdarah. Duan Xin Ye tiba-tiba merasa bersalah.

Yue Meng He tersenyum dan menyentuh rambut Duan Xin Ye. Dia berkata dengan hangat dan lembut, "Kamu gadis bodoh, siapa yang bisa menyalahkanmu? Ini tak ada kaitannya dengan Anda."

"Tapi itu karena aku…." kata Duan Xin Ye, dia merasa sangat bersalah. Dia menoleh dan menatap raja dan saudara laki-lakinya, dia bertanya, "Mengapa kamu berbohong padaku? Mengapa Anda menggunakan saya? "

Duan Wu Ya dan raja menatapnya tetapi tetap diam. Setelah beberapa saat, Duan Wu Ya berkata, "Kamu seharusnya tidak datang."

"Memang, saya seharusnya tidak datang, tetapi kemudian saya mengetahui apa yang terjadi. Haruskah saya menjauh untuk menyesalinya sepanjang hidup saya? " teriak Duan Xin Ye. "Semuanya palsu, kaulah yang memberiku racun terakhir kali. Hanya Anda yang dapat melakukan hal seperti itu, saya tidak dapat mempercayainya di masa lalu tetapi sekarang saya tahu bahwa itu adalah Anda. Kau selalu merencanakan melawan Lin Feng, kenapa !? "

Kerumunan menghela nafas ketika mereka mendengar Duan Xin Ye, semuanya telah menjadi plot… Bekerja untuk pemerintah kerajaan seperti itu… Semuanya tentang merencanakan melawan orang lain secara rahasia.

Sayangnya, gadis yang murni, lugu dan cantik itu telah menjadi pusat plot…

Tidak ada yang menjawab Duan Xin Ye, suaranya bergema di udara selama beberapa detik. Kerumunan itu melihat wajahnya yang cantik, murni dan tampak tanpa harapan.

Duan Xin Ye berdiri, dia di depan Yue Meng He dan yang lainnya. Dia melihat ke arah Duan Ren Huang, "Jika kamu ingin membunuh seseorang, bunuh aku dulu!"

Duan Ren Huang memandang Duan Xin Ye, dia tampak seperti dia tidak peduli sama sekali. Dia hanya peduli pada dirinya sendiri dan Duan Wu Dao. Dia bahkan lebih memedulikan Yue Meng He dan Lin Hai lebih dari Duan Xin Ye.

Namun, Duan Ren Huang berteriak, "Kamu adalah anggota keluargaku, aku tidak ingin membunuhmu jadi menjauhlah."

"Aku tidak akan, jika kamu ingin membunuh mereka, bunuh aku dulu." kata Duan Xin Ye, masih menghalangi jalan sambil menggertakkan giginya. Dia tampak seperti gadis muda yang teguh.

"Xin Ye, jangan khawatir, pergilah. Ini tidak ada hubungannya denganmu. " kata Yue Meng He. Gadis kecil itu sangat bodoh.

Duan Xin Ye terus menggelengkan kepalanya, dia tidak akan pindah. Semuanya terjadi karena dia, dia akan menyesali seluruh hidupnya jika mereka mati dan dia hidup.

"Kamu ingin mati jadi aku akan membantumu." kata Duan Ren Huang sambil melepaskan beberapa energi mematikan.

Raja dan Duan Wu Ya tetap diam, mereka menatap pemandangan itu. Duan Xin Ye hanyalah mainan untuk mereka.

"Bzzzz… .." Suara sitar menyebar di udara. Segera setelah siluet muncul di kerumunan, pindah, dan duduk bersila di udara. Beberapa Qi murni menjadi awan dan orang itu memiliki sitar di pangkuannya.

Qi pembunuh yang menakutkan muncul dan muncul dari sitar, itu berkibar dan bergerak menuju Duan Ren Huang.

"Orang lain berani menghadapi Duan Ren Huang, betapa sembrono!" pikir orang banyak. Orang itu adalah pria yang tenang dan tampak tenang. Tangannya melayang di atas senar sitar. Orang itu bahkan tidak melihat Duan Ren Huang.

"Seseorang ingin mati." kata Duan Ren Huang dengan dingin. Duan Xin Ye ketakutan, dia berbisik, "guru …"

Pria itu adalah Yan Yu Ping Sheng.

Yan Yu Ping Sheng mengangkat kepalanya dan memandang Duan Xin Ye, dia tampak tenang dan tenteram, dia bahkan tersenyum.

"Guru, kenapa…?" kata Duan Xin Ye menangis. Dia tahu bahwa Yan Yu Ping Sheng tidak bisa menyaingi Duan Ren Huang, jadi dia berencana untuk mati.

"Xin Ye, sepanjang hidupku hanya ada tiga murid: kamu, Duan Wu Ya dan Wen Ao Xue. Lin Feng tidak menghitung, mungkin hanya setengah. Salah satu murid saya menjadi kejam dan jahat, menggunakan adik perempuannya sendiri sebagai mainan. Dia bahkan tidak ragu-ragu untuk membunuhnya, maka saudara perempuan yang sama itu juga salah satu muridku dan istri dari murid tiriku… bagaimana mungkin aku, Yan Yu Ping Sheng, tidak melindungimu? "

Yan Yu Ping Sheng terus memainkan sitar saat energi mematikan yang tak terbatas muncul darinya dan bergerak menuju Duan Ren Huang. Namun, energi itu tidak melukainya sama sekali.

"Di antara murid-murid saya, Anda adalah yang paling murni dan paling lugu. Wen Ao Xue juga sangat pintar, Duan Wu Ya jahat dan suka memanipulasi orang lebih dari apapun. Yang paling membuatku puas adalah Lin Feng, tapi dia hanya dihitung sebagai setengah murid. Mungkin dia tidak sesempurna Wen Ao Xue tapi kemampuan alaminya, cinta dan kasih sayang untuk orang yang dicintainya, semangatnya… semua itu membuatku puas tentang Lin Feng. Saya menganggap Anda, Wen Ao Xue dan Lin Feng adalah satu-satunya murid saya yang sebenarnya. Duan Wu Ya adalah orang yang paling saya bantu dan orang yang ingin mengkhianati Anda hari ini. Dia bahkan tidak ingin membantu Anda dan tidak peduli tentang kematian Anda. " kata Yan Yu Ping Sheng. Dia terus memainkan kecapi sambil berbicara. Energi sudah menyelimuti seluruh tubuhnya.

Duan Ren Huang mengerang dingin dan niat menakutkan menabrak sitar yang berhenti bergerak. Duan Ren Huang lalu melompat ke depan dan meraung marah. Qi pembunuh yang sangat murni kemudian bergerak menuju Yan Yu Ping Sheng dan dalam sekejap, Yan Yu Ping Sheng dihancurkan oleh energi… Dan melodi sitar berhenti….

Musik berhenti dan Yan Yu Ping Sheng meninggal….

"Guru!!!!" bisik Duan Xin Ye. Ketika dia melihat Yan Yu Ping Sheng menghilang dari langit, dia menangis. Gurunya telah meninggal, musiknya tidak akan pernah lagi diputar di Xue Yue, selamanya!