Peerless Martial God – Chapter 722

shadow

Peerless Martial God – Chapter 722

Chapter 722: Seperti Setan

"Betapa raksasa, ganas, binatang buas!" Kerumunan itu menatap binatang raksasa itu, itu tampak seperti kastil yang monumental. Itu menutupi langit dan menutupi bumi. Ada lusinan ribu orang di atasnya, sungguh binatang yang menakutkan.

"Bzzzz…. Bzzzz…. " Suara dengung bercampur dengan suara angin. Para pembudidaya lapisan Tian Qi melihat binatang itu, itu adalah batu dari zaman kuno! Betapa menakjubkan!

Binatang buas yang ada di tanah tidak bisa bersaing dengan binatang semacam itu …

"Hmph, kamu akhirnya sampai." kata Duan Wu Dao, yang masih bertarung melawan Yue Qing Shan .. Duan Wu Dao lalu segera naik lebih tinggi di udara.

"Enyah!" teriak Lin Feng dengan marah, membuat orang menggigil. Suaranya yang menakutkan berubah menjadi energi pedang dan meninggalkan bekas pedang di langit. Kemudian bergerak menuju Duan Wu Dao, yang menggigil. Siluetnya segera berkedip saat dia pindah ke samping.

Lin Feng mengabaikan Duan Wu Dao, pada saat itu, dia hanya melihat ilusi.

"Mhhh …" Binatang yang memiliki mata surgawi itu mengerang saat melihat Lin Feng. Xue Ling Long menangis. Dia berbalik dan menjauh, dia tidak berani melihat Lin Feng.

MENG QING! teriak Lin Feng yang membuat Xue Ling Long berbalik.

Meng Qing! kata Lin Feng sambil melompat ke arah Meng Qing. Dia telah mengulurkan tangannya.

Lin Feng mencoba memeluk Xue Ling Long, yang masih terlihat suci dan suci. Xue Ling Long menangis dan gemetar. Meng Qing belum menghilang, dia menatap Lin Feng.

Lin Feng juga melihat siluet itu, dia mengulurkan tangannya tetapi tidak bisa menyentuhnya …

"Lin Feng …" kata suara yang bergema di telinga Lin Feng … Itu adalah suara yang hangat dan lembut yang membuat hati Lin Feng meleleh … Meng Qing masih bisa berbicara …

"Maaf Lin Feng, aku selalu berbohong padamu. Aku sebenarnya adalah binatang… "kata ilusi itu. Beberapa air mata mengalir dari matanya… Binatang itu pindah ke pelukan Lin Feng, meskipun itu hanya ilusi, ia masih ingin berada di sana.

"Aku tahu, aku selalu tahu …" Suara Meng Qing membuat hati Lin Feng meleleh. Lin Feng mampu mengendalikan begitu banyak binatang yang luar biasa tetapi di depan Meng Qing, binatang lapisan Tian Qi, apa yang bisa dia lakukan … Dia tidak berdaya. Dia hanya bisa menyaksikan para pembudidaya lapisan Tian Qi menyerangnya.

Lin Feng selalu tahu bahwa Meng Qing adalah binatang buas, dia sangat murni dan suci. Bagaimana dia bisa hidup di kedalaman Gunung Angin Hitam di mana tidak ada binatang buas yang pernah menyerangnya.

Kembali ketika dia melihat kucing tingkat Tian di Rantai Gunung Sembilan Naga, dia telah memahami bahwa Meng Qing adalah binatang buas dan bahwa dia sedang menjalani proses transformasi manusia. Itulah mengapa dia tidak memiliki kekuatan lapisan Tian Qi sebagai manusia. Kekuatannya dibatasi selama proses transformasi, seperti kucing saat itu. Namun, selama periode penting itu, Lin Feng telah mengalahkan kucing itu.

Namun, karena Lin Feng, Meng Qing telah menggunakan kekuatan lapisan Xuan Qi beberapa kali untuk melindunginya. Dia telah mengambil risiko besar saat itu. Dan dia sangat menderita karena es yang merusak tubuhnya.

"Lin Feng, apakah kamu ingat betapa aku senang mendengar kamu menceritakan kisah rubah putih. Bisakah Anda menceritakan kisah itu lagi? " tanya Meng Qing ketika dia mendengar Lin Feng berkata bahwa dia tahu bahwa dia adalah binatang buas. Ilusi itu tersenyum, dia tampak hangat, lembut dan lembut. Dia senang mendengar Lin Feng menceritakan kisah tentang rubah putih. Dia senang mendengar cerita yang tidak ada di dunia itu.

"Saya adalah rubah berusia seribu tahun, saya telah menjadi rubah yang kesepian selama seribu tahun jadi siapa yang bisa mencintai saya? Saya mencintaimu tanpa syarat, Anda menyihir, saya bisa belajar kultivasi dengan Anda selamanya. Meninggalkanmu akan menjadi hal terburuk di dunia. Menikah denganmu adalah hal terindah di dunia, aku bisa berdansa denganmu selamanya, aku adalah kamu…. " Lin Feng melantunkan puisi itu perlahan-lahan … Tapi Meng Qing menjadi semakin tidak nyata.

Namun, ilusi yang menghilang itu tampak seindah sebelumnya dan dia masih memiliki senyuman cerah di wajahnya.

Siapa yang bisa mengakhiri kesepiannya?

Siapa yang bisa membuatnya begitu bahagia?

Siapa yang bisa membuat es di hatinya mencair?

Siapa yang bisa membuatnya menangis dan tersenyum pada saat bersamaan karena cinta?

Siapa yang mau mengorbankan dirinya untuknya tanpa penyesalan?

Untuk siapa dia rela meninggalkan segalanya?

Untuk siapa dia bersedia memberikan yang terbaik untuk membuatnya bahagia?

Untuk siapa dia rela menderita tanpa bertobat?

Air mata mulai mengalir di pipi Lin Feng, air mata jatuh pada ilusi Meng Qing. Akhirnya, ilusi Meng Qing menghilang tetapi Lin Feng terus memeluk rubah yang kesepian itu seolah-olah dia tidak menyadarinya. Xue Ling Long menggigil kedinginan.

Yue Meng He berjalan menuju Meng Qing dan membelai bulu putihnya sambil menangis.

"Lin Feng, Meng Qing tidak seperti binatang lainnya, dia adalah binatang surgawi. Xue Ling Long dapat memiliki tubuh manusia. Jika dia tidak berhubungan seks dengan Anda, dia akan menjadi orang yang nyata, tetapi karena dia menerimanya, dia memberi Anda Qi murni dan menunda proses transformasi. Itulah yang terjadi sekarang… "kata Yue Meng He perlahan. Xue Ling Long mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng, dia menggigil kedinginan tetapi Lin Feng terus memeluknya erat.

Awan gelap masih di langit, angin menyapu kulit Lin Feng tetapi sepertinya dia tidak merasakan apa-apa. Hanya ada rasa dingin yang tak ada habisnya di hatinya.

Tubuh Lin Feng secara bertahap dikelilingi oleh lapisan hitam. Lapisan hitam itu menjadi lebih padat dan lebih tebal.

Yue Meng Dia melihat kegelapan itu dan mulai menggigil, tubuh Lin Feng menjadi semakin gelap …

"Hah?" Ketika orang banyak mendengar nyanyian Lin Feng. Mereka terpikat olehnya tetapi kemudian mereka menyaksikan tubuhnya diselimuti oleh kegelapan, hitam pekat. Jantung orang-orang mulai berdebar kencang.

Gelap gulita…

Suasananya suram dan tubuh Lin Feng menjadi gelap seperti atmosfer. Rambutnya juga berubah menjadi hitam pekat.

Suhu tubuhnya berubah menjadi sedingin es, sangat dingin.

"Itu adalah kegelapan… Iblis!" Kerumunan mulai menggigil dan gemetar, warna Lin Feng adalah warna kejahatan.

Xue Ling Long masih dalam pelukan Lin Feng ketika dia merasakan sesuatu, dia mulai menggigil dan mengerang. Dia mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng dengan matanya yang indah. Lin Feng mengelus kepalanya ketika dia melihat bahwa dia sedang menatapnya.

Mata Lin Feng mengungkapkan betapa dia mencintainya, itulah satu-satunya petunjuk. Ekspresi matanya hangat dan lembut.

Rasa dingin yang menakutkan menyerbu atmosfer, satu-satunya makhluk yang bisa melihat senyumnya adalah Xue Ling Long.

"Pergi dan bunuh dia." kata pembudidaya kuat dari Jade Heaven. Dalam sekejap, Duan Wu Dao melompat ke depan dan tiba di langit di atas Lin Feng sambil melepaskan Qi yang menakutkan.

"Lin Feng, hari ini kamu akan mati di tanganku." kata Duan Wu Dao dengan dingin. Namun, Lin Feng sepertinya tidak mendengarnya sama sekali. Dia masih menatap Xue Ling Long dan memeluknya.

"Bagiku, kamu berubah menjadi binatang buas, tidak peduli dengan yang tidak dapat diubah, tanpa penyesalan."

"Untuk Anda, saya bersedia menyerahkan jiwa saya kepada iblis dan menjadi iblis. Saya bersedia memusnahkan semua anjing liar itu. " kata Lin Feng sambil melepaskan energi jahat mengerikan yang melonjak ke langit. Hati orang-orang mulai berdebar kencang ketika mereka mendengarnya.

Kegelapan menjadi lebih gelap saat Lin Feng berubah menjadi iblis. Suara siulan mulai menyebar di udara saat badai mulai menyapu sekelilingnya.

"Ibu, jaga Meng Qing." kata Lin Feng sambil menyerahkan Xue Ling Long kepada ibunya. Yue Meng Dia tidak bisa mengenali putranya lagi, apakah dia benar-benar putranya? Qi-nya sedingin es dan membuat jiwanya bergetar.

"Feng Kecil …" bisik Yue Meng He. Dia mengulurkan tangannya dan meraih Xue Ling Long yang masih menggigil hebat. Matanya yang indah memperhatikan Lin Feng dengan sangat cemas.

Lin Feng tersenyum untuk terakhir kalinya saat melihat Yue Meng He memeluk Meng Qing. Kemudian dia mengangkat kepalanya dan cahaya hitam yang menakutkan melesat ke langit, mata iblisnya menatap melalui Duan Wu Dao. Duan Wu Dao mulai gemetar, jiwanya bahkan gemetar!