Peerless Martial God – Chapter 75

shadow

Peerless Martial God – Chapter 75

"Berani. Lu Yuan, kamu benar-benar tidak adil. Lin Feng sekarang adalah murid elit dari Sekte Yun Hai kami, Anda harus memberinya jubah dan sertifikatnya. Ini adalah aturan dalam sekte. Apakah Anda cukup berani untuk melanggar aturan sekte secara terang-terangan? " kata Xue Yue dengan nada sedingin es.

"Penatua Xue." Lin Feng berkata dengan suara lembut. Xue Yue berbalik dan menatap Lin Feng.

"Hari ini, saya datang untuk mengambil sertifikat dan jubah saya sebagai murid elit tetapi Penatua Lu tidak ingin mengizinkan saya. Dia menghina saya dan menyuruh saya tersesat. Penatua Xue telah menyaksikan semua hal ini saat itu terjadi, kan? " tanya Lin Feng.

"Memang." kata Xue Yue mengangguk. Dia tidak mengerti maksud Lin Feng.

"Karena sekarang saya memiliki saksi bahwa saya diperlakukan tidak adil, saya sudah muak." kata Lin Feng sambil tersenyum dingin. "Jika mereka menolak saya masuk ke murid elit, itu berarti sekte telah memilih untuk meninggalkan saya."

Ketika dia selesai berbicara, Lin Feng dengan cepat berbalik dan pergi ke arah Han Man. Seluruh kerumunan tercengang dan tidak mengerti apa yang dimaksud Lin Feng.

"Pfff, jangan berpikir bahwa kamu bisa kabur karena Xue Yue ada di sini untuk membelamu. Lain kali aku melihatmu, aku akan membunuhmu. " Wen Ren Yan tahu bahwa dia tidak bisa membunuh Lin Feng di depan Xue Yue tetapi lain kali mereka bertemu sendirian, dia pasti akan membunuh Lin Feng.

Aku akan menunggumu untuk mencoba. Kata-kata Lin Feng jelas meskipun jarak di antara mereka semakin jauh. Dia sudah mulai berjalan pergi dan siluetnya perlahan menghilang.

Xue Yue mengerutkan kening. Dia memandang Lu Yuan dengan tatapan sedingin es dan berkata dengan marah: "Lu Yuan, aku tidak percaya ketidaktahuanmu hari ini! Anda benar-benar akan menyesali tindakan Anda hari ini, Anda tidak akan melakukan apa pun selain menyesali tindakan ini. "

Ketika dia selesai berbicara, Xue Yue membersihkan debu dari lengan bajunya dan pergi. Betapa konyolnya tindakan Lu Yuan? Apakah dia benar-benar berpikir bahwa mendukung Wen Ren Yan adalah hal yang benar untuk dilakukan? Bahwa itu akan berguna baginya di masa depan? Apakah dia tidak mengerti seberapa besar pelindung dan patriark menghargai Lin Feng? Jika dia benar-benar mengetahui situasinya maka dia tidak akan memiliki sikap yang sama ketika berhadapan dengan Lin Feng.

"Saya tidak pernah menyesali apa pun yang saya lakukan." kata Lu Yuan menunjukkan kepada semua orang bahwa dia tidak takut akan akibatnya dan kemudian berkata kepada Wen Ren Yan: "Sayang sekali kami harus melepaskannya."

"Jangan khawatir, cepat atau lambat dia akan mati." kata Wen Ren Yan. Kata-katanya seperti ular berbisa. Dia menatap dengan tatapan berbisa ke kejauhan di mana Lin Feng pergi. Ketika Lin Feng pergi, Liu Fei secara mengejutkan mengikutinya. Mengatakan bahwa Liu Fei adalah pacarnya dan kepemilikannya telah menyebabkan dia dipermalukan setelah semua yang dikatakan Lin Feng dan Liu Fei.

…………

"Lin Feng …"

Liu Fei segera menyusul Lin Feng dan berteriak padanya.

"Haha, aku baru ingat ada yang harus kulakukan dan aku harus pergi dengan Po Jun."

Ketika Han Man melihat Liu Fei datang ke arah mereka, senyum lebar muncul di wajahnya lalu dia dengan cepat menarik Po Jun dan berlari ke depan untuk memberikan privasi pada pasangan itu. Menilai dari tindakannya, Anda tidak akan percaya dia telah terluka beberapa saat yang lalu

.

Mata Lin Feng berputar. Pria licik itu ……. bagaimana bisa dia tiba-tiba menjadi sangat licik?

"Lin Feng, harap berhati-hati lain kali. Jika Anda melihat Wen Ren Yan, harap hindari konflik dengannya. Menjauhlah darinya dengan segala cara. Orang itu sangat berbahaya. " Liu Fei memperingatkan Lin Feng.

Dia tahu bahwa Wen Ren Yan akan mencoba membunuh Lin Feng jika dia memiliki kesempatan di masa depan.

"Aku pikir kamu membenciku. Kenapa kamu tiba-tiba peduli padaku sekarang? " kata Lin Feng sambil tertawa seolah-olah dia telah mengabaikan peringatan Liu Fei.

Liu Fei tidak bisa berkata-kata. Pria itu secara mengejutkan sedang ingin membuat lelucon. Dia tahu betapa menakutkannya Wen Ren Yan dan status yang dia pegang.

"Aku hanya tidak ingin kamu mati karena kamu harus pergi ke Halaman Suci Xue Yue, itu saja." kata Liu Fei sambil menatap Lin Feng.

"Apakah begitu? Tapi saya tidak pernah mengatakan bahwa saya akan pergi ke Halaman Suci Xue Yue. " Lin Feng melanjutkan: "Sekarang aku memikirkannya, aku ingat kamu mengatakan sesuatu tentang kamu menjadi pacarku?"

Aku baru saja mengatakannya karena situasinya. kata Fei dengan tegas sambil menatap Lin Feng tanpa berkedip. Orang itu berani mengemukakan situasi yang memalukan lagi. Dia hanya ingin menunjukkan kepada semua orang bahwa Wen Ren Yan pembohong. Dia ingin dia berhenti menciptakan kebohongan tentang dia dan mempermalukannya pada saat yang bersamaan.

"Bisakah kamu mengatakan hal seperti itu hanya karena situasinya? tanya Lin Feng yang matanya berputar. Tangannya mulai bergerak ke arah Liu Fei.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

Liu Fei merasakan hawa dingin di punggungnya dan dengan waspada menatap Lin Feng.

Orang itu………..

"Kamu adalah pacarku sekarang. Saya harus mulai berperilaku seperti pacar yang baik dengan pacarnya. Sebagai pacarmu, aku punya tugas tertentu untuk dipenuhi. " Kata Lin Feng saat dia bergerak menuju Liu Fei dengan gerakan yang aneh.

"Kamu keparat! Bermimpilah!"

Wajah Liu Fei memerah sepenuhnya. Dia sangat marah dan malu. Dia segera pergi.

Bajingan itu …… apa yang dia maksud dengan "seorang pacar memiliki tugas yang harus dipenuhi"? … Dan dia kemudian berani mengatakan dia bukan cabul.

Lin Feng mengamati Liu Fei saat dia pergi. Tubuhnya sangat anggun dengan setiap gerakan. Dia memiliki senyum lembut di wajahnya. Kesannya bahwa Liu Fei adalah orang jahat menghilang setiap hari. Dia sekarang memiliki kesan yang sangat baik tentangnya dan mulai menyayanginya. Dia sebenarnya sangat imut. Tidak ada yang bisa menyangkal bahwa dia sangat cantik dan semakin menarik setiap hari.

"Kenapa aku tidak pernah memperhatikan ini sebelumnya?" Lin Feng berpikir dengan senyum di wajahnya.

Ketika dia pertama kali tiba di dunia ini, dia pikir itu adalah dunia yang sangat dingin dan kejam. Tekad, kemauan, dan kekuatannya adalah satu-satunya hal yang bisa dia andalkan.

Sekarang dia mulai merasa akrab di dunia ini dan perlahan-lahan dia menjadi lebih santai. Kadang-kadang, dia sedikit tidak biasa atau sedikit kurang ajar… tetapi dia harus membuat orang lain menghormatinya melalui kekerasan atau dia akan diintimidasi selama sisa hidupnya. Dia telah memilih untuk tidak pernah melayani di bawah siapa pun dan diintimidasi lagi.

Tekad dan kemauan Lin Feng benar-benar luar biasa bagi seorang kultivator. Dia bangga dengan keterampilan pedangnya dan ada tekad untuk meningkatkan keterampilan pedangnya sambil tumbuh lebih kuat. Dia ingin tumbuh lebih kuat.

…………

Cahaya yang menyenangkan dan hangat menerangi tanah.

Pada hari itu, Sekte Yun Hai terlihat sangat sunyi. Hampir tidak ada orang yang terlihat.

Tapi di tempat yang jauh itu tidak sepi sama sekali: di dalam Jurang Badai.

Jurang Badai dipenuhi dengan semua anggota Sekte Yun Hai. Sekali lagi mereka tampak seperti koloni semut, mereka semua didorong bahu-membahu.

Para Sesepuh Elit dan Sesepuh Biasa tidak duduk di dalam ngarai, mereka sekarang berada di area tempat duduk tinggi yang bisa melihat Arena Hidup dan Mati dari atas.

Area tempat duduk ini megah dan mengesankan bagi semua orang yang melihatnya. Itu seluruhnya terbuat dari batu. Pemandangan itu membuat Lin Feng menghela nafas kagum. Dia ingat stadion di kehidupan sebelumnya dan berpikir bahwa area tempat duduk di Jurang Badai bahkan lebih fantastis. Sekte Yun Hai biasanya tidak sering menggunakan area tempat duduk ini, tetapi kali ini mereka ingin menunjukkan kepada semua orang betapa pentingnya Ujian Murid Elit.

Itu adalah awal dari putaran kedua Ujian Murid Elit. Daftar peringkat murid biasa memiliki seratus nama, daftar murid elit memiliki delapan puluh satu dan daftar murid inti hanya memiliki tiga puluh enam nama.

Tetapi jelas bagi semua orang bahwa daftar peringkat murid biasa akan kehilangan banyak kekuatan ketika murid biasa terkuat bergabung dengan murid elit. Memang, daftar peringkat murid biasa akan kehilangan murid terkuat. Inilah mengapa orang sangat menikmati menonton peringkat murid elit dan murid inti.

Dengan melihat daftar peringkat, adalah mungkin untuk memahami seberapa kuat masing-masing murid. Dengan memahami betapa kuatnya para murid, dimungkinkan untuk mengetahui seberapa kuat sekte saat ini. Bagaimanapun, para murid adalah masa depan sekte.

Nan Gong Ling tiba-tiba berdiri. Semua orang dengan cepat menjadi diam sepenuhnya.

Nan Gong Ling sedikit tersenyum dan kemudian mulai berbicara. Tetapi pada saat itu, dia tampak terkejut dan mengerutkan kening.

Dia menatap ke kejauhan pada badai awan ganas di cakrawala. Ada udara ganas yang aneh mendekat. Lautan awan yang ganas melanda langit seperti gelombang yang menghantam lautan.

"Nan Gong Ling, itu adalah Chu Qing dari Hao Yue Sekte. Dia membawa sekelompok orang bersamanya. "

Awan menerobos langit dan membuat ledakan yang menakutkan. Udara bergetar karena tekanan. Suara tabrakan sangat keras sehingga masuk ke telinga para murid dan sepertinya menembus ke dalam jiwa mereka.

"Betapa sangat kuatnya!"

Semua orang menatap dengan takjub melihat sekelompok orang yang mendekat. Mereka tampak seperti sedang berselancar di awan yang ganas.

Pada saat yang sama, langit semakin mendung dan kepingan salju tampak berjatuhan dari langit cerah di atas.

"Han Xue Tian dari Gunung Desa Es dan Salju telah datang untuk berkunjung."

Ada suara kuat yang bergema di salju. Suara itu disertai dengan hujan salju lebat yang tiba-tiba. Semua orang mulai merasa kedinginan.

Han Xue Tian adalah Patriark dari Desa Gunung Es dan Salju.

"Duan Wu Tian dan Teng Wu Shan juga datang berkunjung."

Lebih banyak suara terdengar di dalam salju. Badai awan yang mengamuk menuju ke arah mereka di cakrawala dan salju memenuhi atmosfer di sekitar mereka. Semua orang gemetar karena kedinginan dan juga ketakutan akan kekuatan yang sedang ditampilkan.

Yang paling menakutkan adalah udara dingin itu dipenuhi dengan pedang Qi yang menakutkan. Itu sangat tajam dan sepertinya siap menembus daging setiap saat. Namun sumbernya tidak bisa dilihat.

Di kejauhan ada bayangan hitam bergerak di langit, itu adalah monster kolosal yang benar-benar hitam dari ujung kepala sampai ujung kaki. Dengan setiap kepakan sayapnya, ia menciptakan ruang hampa di udara.

Monster hitam legam kolosal itu memiliki panjang beberapa puluh meter dan tebal sekitar 4 meter. Orang-orang yang mengendarainya mengenakan chang paos yang tertiup angin dengan anggun.

Binatang buas itu adalah Ikan Python yang bisa terbang melintasi langit dan berenang ke laut terdalam. Sisiknya hitam pekat dan memiliki sayap raksasa di punggungnya. Itu adalah makhluk yang sangat aneh dan makhluk misterius.

"Betapa monster yang tampak mengerikan!"

Semua orang tercengang menatap kosong pada Python Fish itu. Itu menelan awan dan meniup kabut gelap dengan setiap nafas.

Yang lebih membuat takut orang banyak adalah bahwa di sekitar sayap besarnya ada jumlah pedang Qi yang sama luar biasa. Tidak ada yang tahu dari mana pedang Qi yang menakutkan ini berasal.

Tiba-tiba semua orang bisa melihat pedang raksasa terbang di udara, ada siluet berdiri di atas pedang dengan senyuman arogan.