Peerless Martial God – Chapter 751

shadow

Peerless Martial God – Chapter 751

Chapter 751: Berjuang Melawan Penggarap lapisan Tian Qi

Huang Fu Long membuka mulutnya saat kepingan salju mulai menari di udara. Pusaran muncul dan menembus ke dalam tubuhnya. Sesaat kemudian, tubuh Huang Fu Long berubah menjadi naga.

"Huang Fu Long… Ilusi naga!" Murid yang lain menyusut, betapa kuatnya! Sepertinya mereka telah meremehkan pemuda gila itu. Meskipun dia tidak waras secara mental, dia masih sangat kuat, alami, bebas dan tidak terkendali. Ditambah lagi, dia sangat ingin menikah dengan Tian Chi Xue.

Ilusi naga di tubuhnya menutupi seluruh tubuh aslinya dengan salju. Secara bertahap, naga Qi menjauh dari tubuhnya, Qi itu sedingin es.

Naga itu adalah naga salju yang brutal dan kejam.

Tinju Naga Salju!

"Roaaaarrrr!" Huang Fu Long melompat ke depan dan kekuatan brutal yang menakutkan muncul. Ada naga salju muncul dari tinjunya sambil menyanyikan nyanyian naga.

Naga salju memamerkan taringnya dan menunjukkan cakar sambil melemparkan dirinya ke arah pria paruh baya itu. Qi yang keras dan brutal sepertinya akan menghancurkannya.

"Berhenti!" teriak pemburu sambil mengangkat tangannya. Tiba-tiba suasana dipenuhi dengan butiran salju yang membombardir naga salju yang ganas.

"Roaaaarrrr!" Naga salju menerobos salju dan terus bergerak menuju pemburu.

"Baik!" Pemburu itu menundukkan kepalanya dan melepaskan energi salju yang menakutkan yang mengelilingi tubuh Huang Fu Long dan membekukannya. Kemudian naga salju itu melemah sedikit.

"Menghancurkan!" kata pemburu. Naga salju itu memudar, meleleh dan menghilang tanpa meninggalkan jejak.

"Tidak buruk. Aku hampir terlempar mundur. " kata pria paruh baya sambil mengangguk. Matanya berbinar, dia tampak termenung. Dia sedang memikirkan seorang guru untuk Huang Fu Long. Qi orang itu sangat brutal dan kejam, dari mana asalnya?

"Tuan, bisakah saya berlatih kultivasi dengan calon istri saya?" tanya Huang Fu Long sambil menggaruk kepalanya. Dia terlihat sangat bodoh dan tidak memiliki energi brutal dan kasar seperti sebelumnya.

"Calon istrimu?" Pria paruh baya itu bingung.

"Uhuk uhuk!" Tian Chi Xue terbatuk dan wajahnya menjadi kaku, bajingan itu …

"Memang, itu Tian Chi Xue, dia adalah calon istriku. Saya ingin berlatih kultivasi dengannya. " kata Huang Fu Long sambil terkikik dan tersenyum. Darah Tian Chi Xue mendidih, dia menatapnya dengan dingin. Dia sangat membencinya.

"Haha, baiklah, jika kamu mau, kamu bisa berlatih dengan Xue kecil." kata pria paruh baya sambil tersenyum dengan cara yang berseri. Dia menganggap Huang Fu Long lucu. Sejak kapan Tian Chi Xue akan menjadi calon istrinya? Kenapa mereka, orang-orang Tian Chi, tidak tahu?

Huang Fu Long sangat lucu. Dia adalah pria yang ceria dan ceria. Apakah dia bisa menikahi Tian Chi Xue atau tidak, itu masalahnya sendiri.

"Terima kasih tuan." kata Huang Fu Long terdengar sangat bersemangat. Dia kemudian berbalik dan melihat Tian Chi Xue, dia merasa seperti akan pingsan.

Pemburu itu kembali menatap Lin Feng dan Tang You You yang bersandar padanya dan berkata, "Sepertinya dia tidak bisa mengikuti ujian."

"Memang, biarkan dia berlatih denganku." kata Lin Feng.

Tidak masalah, kemarilah. kata pria paruh baya sambil mengangguk. Lin Feng tampak sedingin es, dia tampak jauh lebih dingin dari yang lain. Dia tampak seperti orang asing bagi orang lain.

Dia bertanya-tanya seberapa kuat Lin Feng sekarang.

Lin Feng berdiri dan perlahan berjalan menuju pria paruh baya itu. Langkahnya yang ringan tapi terkesan berat yang membuat pria paruh baya itu mengerutkan kening. Temperamen Lin Feng tidak seperti yang lain. Dia tampak muram, terluka, dan jahat, seolah-olah dia akan meledak kapan saja.

"Sama seperti yang lain, gunakan serangan terkuatmu untuk menyerangku." kata pemburu.

"Baik." kata Lin Feng sambil mengangguk. Suara pedang metalik menyebar di udara saat Qi darah menyerbu atmosfer. Itu sedingin es dan sepertinya ingin membantai apa pun dengan caranya. Itu adalah pedang haus darahnya yang berkelap-kelip dan menyebarkan cahaya merah di atmosfer. Sepertinya Qi orang meninggal yang menangis ada di pedang itu. Berapa banyak orang yang mati oleh pedang itu?

Kali ini, Lin Feng ingin mendapatkan salah satu guru terbaik. Karena itu, dia memutuskan untuk menggunakan pedang ini.

Qi menjadi menindas di udara, pedangnya yang haus darah mengeluarkan suara siulan, Qi menjadi semakin dingin. Lin Feng tidak menganggap ujian ini sebagai ujian nyata, sebaliknya, dia menganggap pertempuran itu sebagai pertempuran sampai mati. Dia ingin membunuh lawannya.

Itulah satu-satunya cara baginya untuk benar-benar menganggap serius dan mengerahkan kekuatan penuhnya. Itu harus datang dari lubuk hati dan jiwanya.

Pemburu itu mengerutkan kening, dia menyadari bahwa dia tidak terlihat seperti pemburu di depan Lin Feng, Lin Feng tampak seperti pemburu sejati. Dia dengan kuat memegang pedangnya dan sepertinya dia sedang berburu mangsa. Wajahnya dipenuhi pembunuhan. Pemburu itu sudah memiliki kesan yang baik tentang Lin Feng pada saat itu. Berbeda dengan yang lain, Lin Feng menggunakan hatinya. Dia tidak menganggap ini sebagai ujian, sebaliknya, dia menghadapi musuh.

Murid sedingin es itu membuat pemburu merasa sedikit tidak nyaman.

Pedang yang menakutkan Qi mulai menyebar di udara dan berputar dengan kecepatan luar biasa. Kerumunan tampak cemas dan terengah-engah, beberapa niat pedang yang menakutkan mulai naik di udara.

"Tingkat satu, dua…. Lima maksud pedang. " Kerumunan itu tercengang. Niat pedang Lin Feng adalah level lima. Pedang yang menakutkan.

Api hitam kemudian menyala di pedangnya, api itu hitam pekat, seperti kematian.

Seluruh tubuh Lin Feng berubah menjadi pedang, dia menyatu dengan pedangnya. Pedangnya adalah Lin Feng, Lin Feng adalah pedang.

"Mati!" akhirnya, Lin Feng berteriak. Dia melepaskan semua Qi pedangnya dan menggunakan teknik ketangkasan angin Qi selama sembilan hari. Dia segera menghilang dari posisi awalnya dan pedangnya, yang berwarna merah seperti darah, bergerak menuju pria paruh baya dengan kecepatan yang luar biasa.

Pria paruh baya itu mengerutkan kening, seberapa cepat! Lin Feng juga menggunakan niat angin!

"Salju!" teriak pria paruh baya itu dengan marah. Beberapa suara berguling menyebar di udara, salju memadat dan menghalangi jalan. Namun, pedang merah itu terus bergerak saat menembus salju. Api hitam melelehkan salju seketika, pedang itu tidak terpengaruh sama sekali.

Pria paruh baya itu melompat mundur, ini adalah pertama kalinya selama tes. Pedang Lin Feng terlalu cepat.

"Berhenti!" Qi murni yang menakutkan muncul di udara, itu adalah Qi salju murni. Itu sangat dingin saat lapisan es muncul di sekitar pedang merah.

"Crrrrr…." Pedang Lin Feng bergerak miring ke depan, api terus menyala. Salju mencair lagi, Lin Feng memiringkan tubuhnya ke samping dan bergerak seperti angin. Cahaya merah yang disebarkan oleh pedang itu menyilaukan.

Lin Feng tidak mengikuti ujian, dia berjuang nyata.

"Niat api …" bisik pria paruh baya itu, dia terlihat semakin terkejut … Orang tua di kejauhan tersenyum. Dia sudah mengantisipasi langkah itu. Pemburu itu hanya ada di sana untuk ujian, dia mengerti para jenius. Dia telah melihat banyak orang jenius di Tian Chi dan telah mengajar banyak dari mereka juga. Dia adalah yang paling memenuhi syarat untuk memilih guru yang paling tepat untuk para jenius itu …

Meskipun dia tidak terlalu kuat, dia terlihat garang. Dia selalu melindungi Tian Chi dan bekerja untuk kekaisaran. Dia telah melihat segudang jenius dan semua yang dia lihat hari ini memuaskannya.

"Menarik." Pria paruh baya itu mengangkat tangannya dan melepaskan beberapa niat salju. Salju yang menakutkan Qi bergerak menuju pedang dan Lin Feng. Pedang haus darah ditutupi oleh es, serta tangan Lin Feng.

"Kembali!" Kekuatan fisik yang berat bergerak menuju pedang haus darah Lin Feng dan pria paruh baya itu tersenyum.

"Istirahat!" Lin Feng membuat kekuatan Heruka berputar di tubuhnya dan es pecah.

"Mati!" teriak Lin Feng dengan marah. Dia tampak sangat kejam karena wajahnya dipenuhi dengan niat membunuh. Pedang haus darahnya menyebarkan cahaya merah menyilaukan lagi, dia benar-benar terlihat seperti ingin membunuh pria paruh baya itu.

"Hah?" Pria paruh baya itu tercengang. Dia menyatu dengan salju dan mundur. Pedang Lin Feng sekarang turun dari langit.

"Angin yang Meningkat!" Lin Feng bergerak seperti ilusi dan melepaskan Qi pembunuh yang menakutkan.

Mata pria paruh baya itu berbinar-binar dengan cahaya yang tajam. Es dan es muncul dari tangannya dan tiba-tiba mengembun, lalu pedang itu menabrak tangannya.

"Lepaskan!" teriak paruh baya dengan marah saat beberapa salju segera membekukan tangan dan pedang Lin Feng. Sepertinya Lin Feng akan menjatuhkan pedangnya.

Namun, dia tidak melepaskan pedangnya. Pedangnya mulai berputar saat dia melepaskan beberapa api mengerikan yang membuat lapisan salju dan es mencair.

"Mati!" teriak Lin Feng dengan marah. Cahaya merah yang menakutkan muncul dari pedang dan tiba di depan tubuh pemburu.

Murid pemburu menyusut saat dia mundur, dia pasti ingin menghindari serangan itu.

"Pergilah!" pria paruh baya melepaskan kekuatan penuhnya, memaksa tubuh Lin Feng mundur dengan keras. Tangan pria paruh baya itu menari dengan kepingan salju di udara. Rambut hitam ada di tangannya.

Pria paruh baya itu memandangi rambut hitam di tangannya, mengangkat kepalanya, dan kembali menatap Lin Feng yang masih memegang pedangnya. Lin Feng adalah seorang pembudidaya pedang, jika Garis Feng ada di sana, pedangnya ada di sana.

Senyuman yang luar biasa muncul di wajahnya saat dia menghadapi pemuda itu. Lin Feng adalah seorang kultivator sejati, dia ingin menjadi seorang kultivator yang sangat kuat, dewa kultivasi.