Peerless Martial God – Chapter 811

shadow

Peerless Martial God – Chapter 811

Chapter 811: Mencuri harta karun

Ada lampu emas yang menyilaukan di aula, setiap sudut berisi Qi kekaisaran yang megah seolah-olah seluruh tempat diberkati.

Ada tulisan paku di dinding yang menyerupai keterampilan yang tak tertandingi. Sebuah siluet berdiri di lorong, menyerupai patung dan manusia sungguhan. Orang itu tampak agung dan bermartabat, ada mahkota di kepalanya dan seluruh tubuh mereka dikelilingi oleh Qi kekaisaran yang mempesona.

Kaisar Langit! kata Huang Feng sambil menggigil. Dia memasuki istana dan sekarang berada di aula Kaisar Langit, jadi dia tahu siluet di depannya adalah sosok Kaisar Langit.

"Saya akhirnya tiba .. akhirnya …" kata Huang Feng, mengepalkan tinjunya. Dia merasa seperti meledak karena kegembiraan, dia sangat gembira. Dia akan menerima ajaran Kaisar Langit dan masa depan Klan Kekaisaran Langit Langit akan mengikuti kemuliaannya. Mereka akan menaklukkan Wilayah Gan Yu dan kemudian bergabung dengan Kota Suci dan menjadi keluarga kekaisaran sejati.

Semuanya akan berkat dia, Huang Feng.

Huang Feng perlahan berjalan ke depan, kakinya terbebani berat. Pancaran Kaisar Langit menyilaukan mata.

Huang Feng menghela nafas dan berlutut sambil melepaskan Qi kekaisaran untuk menarik perhatian Kaisar Langit dan menerima ajarannya. Huang Feng tiba-tiba terguncang dari kepala sampai kaki. Seperti yang dikatakan legenda, dia akan menerima ajaran Kaisar Langit.

Dia menyatukan kedua tangannya seolah dia sedang berdoa dan bersujud tiga kali.

Dia berdiri dan berbaring lagi sambil bersujud.

Dia kemudian berlutut tiga kali dan bersujud sembilan kali, dia sangat ingin belajar dari kaisar ..

Setelah dia berlutut dan bersujud, Huang Feng tidak bisa menahan kegembiraannya lagi. Dia akan menerima instruksi dari seorang kaisar!

Satu detik, sepuluh detik, seratus detik, waktu berlalu dengan lambat tetapi dia masih belum menerima instruksi dari kaisar. Dia merasa bingung dan bahkan takut. Dia menggunakan keterampilan khusus untuk menerima ajaran kaisar yang hanya diketahui oleh orang-orang Jade Heaven. Bahkan jika kelompok lain masuk, mereka tidak akan dapat menerima instruksi kaisar tanpa sepengetahuannya. Tapi mengapa kaisar tidak bereaksi?

Huang Feng tampak putus asa tetapi dia masih melanjutkan ritual seperti sebelumnya, dia sekarang mempertimbangkan apakah dia membuat marah kaisar entah bagaimana.

"Boom boom!" Suara yang sangat keras menyebar di udara. Aula itu mulai bergetar hebat, seperti akan runtuh. Huang Feng menjadi semakin putus asa. Mengapa kaisar tidak bereaksi? Mengapa?!

Akhirnya, setelah beberapa saat, Huang Feng berdiri dan membungkuk hormat lagi di depan kaisar sambil berkata, "Yang Mulia leluhur, saya yakin Anda meninggalkan beberapa ajaran Anda di sini."

Setelah itu, Huang Feng berjalan berkeliling untuk melihat apakah ada ajaran yang diukir di dinding. Ada urat-urat misterius di dinding serta kitab suci tetapi tidak ada jejak ajarannya.

Huang Feng memeriksa di belakang Kaisar Langit emas dan melihat beberapa kitab suci, tetapi dia tidak dapat memahaminya, seolah-olah itu adalah kitab suci mistik.

"Apa yang bisa dikatakan oleh kitab suci misterius ini?" Huang Feng tampak bingung. Dia tidak mengerti apa-apa, Huang Feng menjadi gila karena kurangnya harta. Tulisan suci mengandung kekuatan misterius dan tampak flamboyan, sepertinya mengandung semua kekuatan dan kekuatan surga. Tapi itu tidak terlihat seperti tulisan kaisar, mungkin orang lain yang menulisnya.

"Kacha!" Suara gemuruh menjadi lebih intens sementara Huang Feng menjadi lebih panik. Akhirnya, beberapa retakan muncul di mana-mana di aula dan orang-orang bergegas masuk saat semuanya pecah. Orang-orang dari Jade Heaven, dari East Sea Dragon Palace serta Lin Feng dan teman-temannya akhirnya tiba. Kali ini, mereka tidak bertarung satu sama lain karena harta kaisar dipertaruhkan. Cepat atau lambat, mereka akan bertarung dan membunuh satu sama lain. Tidak ada yang mau membiarkan Huang Feng pergi dengan semua hartanya.

Orang-orang Jade Heaven melihat siluet kaisar di dalam aula dan menjadi bersemangat, bahkan setelah seribu tahun para pembudidaya masih menghormatinya.

Istana Naga Laut Timur mendekati siluet kaisar dengan lebih hati-hati, bagi mereka kaisar adalah pembudidaya tiada tara yang berdiri di atas segalanya. Mereka tidak berani menatap matanya, tetapi mereka tetap membungkuk dengan hormat.

Lin Feng masuk dan melirik siluet Kaisar Langit, kegembiraan bersinar di matanya. Lin Feng telah melihat empat patung pemotong Zun dan sangat diuntungkan darinya.

Lin Feng menganggap dirinya tak tertandingi, mampu menghadapi para pembudidaya terbaik di dunia, bahkan yang paling dihormati dan dihormati seperti yang dimiliki kaisar jahat itu. Lin Feng tidak terlalu takut pada kaisar agung di hadapannya.

"Huang Feng!" teriak Ao Jiao, "Keluarkan itemnya."

Huang Feng sangat marah, tapi dia berkata dengan jujur, "Saya tidak mendapatkan apa-apa."

"Apakah kamu benar-benar mengira aku mempercayaimu?" Ao Jiao tetap kedinginan. Sepertinya tidak ada apa-apa di aula.

Huang Feng melirik kerumunan dan menyadari tidak ada yang mempercayainya. Jika dia mendapatkan harta, dia tidak akan berdiri di sini berdebat dengan Jade Heaven, dia akan membunuh tanpa perlawanan.

Huang Feng sangat menyadari bahwa datang ke dunia misterius adalah kesempatan yang luar biasa. Meskipun dia hanya pemimpin dari sekelompok kecil orang-orang Jade Heaven, ada orang lain yang sudah menembus lapisan Tian Qi. Jika dia berhasil mendapatkan instruksi Kaisar Langit, dia akan mendapatkan keuntungan melawan mereka.

Ao Jiao juga menghadapi keadaan yang sama melawan empat raja naga besar dari keturunan Istana Naga Laut Timur. Dia membutuhkan harta karun ini agar menonjol!

"Jika Anda tidak menyerahkan harta, kami akan membunuh Anda." kerumunan itu mendekati Huang Feng. Orang-orang Jade Heaven bahkan tidak membantunya.

Lin Feng duduk kembali dan menyaksikan. Baginya, mereka semua adalah anjing yang tidak perlu dia lawan kecuali dia bisa menghilangkan harta mereka.

"Jadi kau sedang mendekati kematian, aku akan membunuhmu dan mengambil semua hartamu dengan paksa." kata Ao Jiao dengan senyum sedingin es di wajahnya. Seekor naga banjir muncul di sekitarnya, Qi-nya bersiul saat ditembakkan ke Huang Feng. Pada saat yang sama, orang-orang dari Istana Naga Laut Timur menyerang pada saat yang sama.

Huang Feng masih memakai mahkota gioknya, tapi tampak pucat menghadapi serangan Ao Jiao. Seluruh aula bergetar hebat tiba-tiba.

Lin Feng memperhatikan Duan Wu Ya menyelinap di belakang Huang Feng saat mereka bertunangan, "Sungguh pria yang licik, dia selalu merencanakan sesuatu yang jahat."

Duan Wu Ya memandang Lin Feng, dia tahu betapa Lin Feng membencinya dan berpikir itu ide yang bagus untuk mengawasinya.

Huang Feng diserang dari segala arah, tapi mahkota emasnya berkelap-kelip. Lin Feng sebelumnya menyerangnya dengan pedangnya dan menghancurkan aura Huang Feng, tetapi sekarang tampaknya pulih ke normal.

"Brengsek!" teriak Huang Feng dengan marah. Mahkotanya berubah menjadi sarung tangan yang dia gunakan untuk menyerang Ao Jiao. Duan Wu Ya mengambil kesempatan ini untuk menyerang, Qi yang terkandung di dalam labu membanjiri Huang Feng.

"Ahhhhhh!" Huang Feng menjerit mengerikan saat lengannya lepas dan cincin yang dikenakannya terbang menjauh.

"Eh?" perhatian semua orang terfokus pada cincin itu. Qi yang menakutkan muncul dan melesat ke arah ring. Orang itu ingin mencurinya, tidak peduli apa atau siapa yang ada di sana.

Lin Feng pindah juga tetapi dia tidak peduli dengan cincin itu, sebaliknya, dia menargetkan Huang Feng dengan pedang Qi yang menakutkan.

"Aku tidak peduli dengan harta karun di cincinmu, aku akan memastikan kamu mati. Kamu ingin membunuh teman-temanku dan mencuri harta kita, sekarang giliranku untuk membalas budi. " Lin Feng sangat marah. Mungkin dia bisa mendapatkan keuntungan dari mahkotanya, jadi mengapa tidak?