Peerless Martial God – Chapter 824

shadow

Peerless Martial God – Chapter 824

Chapter 824: Berburu

Siluet mengendarai gelombang biru di udara, dia mengenakan jubah naga. Mereka berdiri di atas Laut Timur tampak acuh tak acuh. Ombak di bawah kaki mereka bergerak mengikuti angin.

Ada sejumlah orang di sekelilingnya, semuanya mengenakan jubah naga tetapi dengan warna berbeda. Mereka tampak bermartabat dan agung dengan caranya sendiri, Qi mereka hebat seperti pahlawan.

Anehnya, selain raja naga ungu-emas, ada dua raja naga lainnya termasuk Qing Mu. Di antara ketiga raja naga itu, Qing Mu memiliki status terendah. Yang lainnya adalah pembudidaya Naga Zun dan penguasa istana naga pusat utama. Istana itu ditemukan di tengah empat lainnya, Penguasa Naga.

Penguasa Naga telah mendengar bahwa seseorang telah memperoleh salah satu harta kaisar giok dan sangat tertarik. Pada level setinggi itu, dia bermimpi menjadi seorang kaisar sejati. Dia berharap suatu hari dia akan menguasai benua dan menjadi salah satu kaisar benua. Maka wilayah Gan Yu hanya akan menjadi wilayah kecil di matanya. Harta kaisar giok pasti mengandung Qi kekaisaran yang terbukti berguna baginya.

Meskipun dia adalah Penguasa Naga, dia mengagumi kaisar. Di mata kaisar sejati, semua orang tidak penting.

Tentu saja, saat itu, kaisar iblis adalah pengecualian, dia memiliki kekuatan untuk menghancurkan kaisar giok dan menakuti semua orang di Benua Sembilan Awan.

"Qing Mu, apakah para pembudidaya dari empat istana naga sudah pergi?" tanya Penguasa Naga sambil melihat Qing Mu. Dia sedikit membungkuk dan menjawab dengan hormat, "Penguasa Naga, mereka sudah pergi dan mencari Lin Feng. Mereka akan menangkapnya hidup-hidup. "

"Baik." Penguasa Naga berkata sambil mengangguk, dan kemudian menambahkan, "Ingat, tidak ada yang tahu tentang harta karun itu, semua orang yang sudah tahu harus tutup mulut. Dan kalian tidak bisa mengejarnya sendiri, jika tidak, akan timbul kecurigaan. "

"Kami mengerti." kata Qing Mu dan yang lainnya. Mereka harus tetap tenang dan tidak terikat pada momen penting ini. Mereka harus tetap diam tentang rahasia Lin Feng. Harta karun kaisar harus diperoleh oleh Istana Naga Laut Timur. Mereka tidak bisa membiarkan kelompok berpengaruh lainnya tahu tentang harta karun itu. Dengan kata lain, perang besar akan dimulai. Menangkap Lin Feng akan lebih sulit jika orang lain mengetahuinya.

Karena inilah orang-orang di Istana Naga Laut Timur terlalu berhati-hati dan bijaksana.

Mereka tidak terlalu khawatir, mereka telah mengirim empat jenderal naga yang merupakan pembudidaya terkuat kedua di wilayah tersebut, tepat setelah raja naga. Selain itu, mereka juga telah membawa serta keempat monster raja naga. Mereka adalah pembudidaya yang telah mencapai bagian atas lapisan Xuan Qi dan memiliki binatang tingkat Tian yang luar biasa bersama mereka. Lin Feng tidak akan pernah bisa melarikan diri dari mereka.

…………

Lin Feng tidak menunjukkan dirinya karena dia tahu bahwa orang-orang dari Istana Naga Laut Timur ada di mana-mana di kekaisaran dan sedang mencarinya. Dia belum terbang di langit sejak menyingkirkan batu itu, sekarang dia hanya bisa mengandalkan niat anginnya untuk berlari lebih cepat. Dia tidak berani berhenti sedetik pun. Dikelilingi oleh semua pembudidaya kuat dari Istana Naga Laut Timur, situasinya sangat berbahaya baginya.

Setelah setengah hari, Lin Feng berhasil meninggalkan Kekaisaran Laut Timur dan tiba di hutan yang luas, tetapi dia belum bisa berhenti untuk beristirahat.

Roarrrr! Di cakrawala, seekor binatang buas meraung dan Qi yang menakutkan bisa dirasakan. Lin Feng terkejut dan menarik wajah yang panjang.

Lin Feng berlari menuju semak lebat dan mengubur dirinya di dalam. Dia bisa merasakan Qi binatang semakin dekat. Matanya menjadi gelap dan dunia di sekitarnya menjadi abu-abu.

"Roaaar!" Raungan terus menyebar saat suara berderak sekarang bisa terdengar. Potongan-potongan kayu di tanah pecah tidak jauh dari semak-semak tempat Lin Feng bersembunyi. Naga banjir yang tampak kejam dan ganas muncul. Itu berjalan perlahan dan Qi yang dihembuskannya menakutkan. Seorang kultivator yang mengenakan jubah naga sedang menunggangi naga, mereka mungkin dari Istana Naga Laut Timur.

"Sial, ini dia lagi!" mengutuk Lin Feng. Binatang buas itu atau bahkan pembudidaya di punggungnya mungkin bisa merasakan Qi-nya.

Lin Feng bisa melihat segala sesuatu di kepalanya dan bisa melihat bahwa orang yang mengendarai naga banjir memegang tombak naga. Mereka perlahan berjalan ke arahnya. Lin Feng merasa gugup, dia harus bersiap untuk yang terburuk.

Dia tidak bisa menggunakan istana kaisar giok kecuali dia yakin dia bisa memenjarakan lawannya dan harus memastikan tidak ada orang di sekitarnya, jika tidak mereka akan melihatnya dan dia harus menggunakan salah satu metode yang paling menakutkan dan berubah menjadi iblis lagi.

"Psshhhhhh!" Di kejauhan, kultivator yang kuat mendengar suara dan tiba-tiba berbalik, melompat dari naga dan mulai berlari dengan kecepatan penuh. Pakaiannya berkibar-kibar tertiup angin.

Binatang buas itu melihat semak sebentar dan kemudian berbalik dan mengikuti pembudidaya yang kuat juga. Lin Feng menggunakan kesempatan itu untuk mundur. Kultivator yang kuat sangat ketakutan dengan suara itu, dia sepertinya tidak siap.

Lin Feng berlari dengan kecepatan penuh dan segera meninggalkan hutan. Dia tiba di jalan besar dan merupakan sebuah desa tidak jauh dari situ. Ada kuda dan sekelompok orang di jalan menuju ke kota, itu terlihat seperti upacara pernikahan.

"Eh?" Pada saat itu, Lin Feng melihat ke langit dan melihat titik hitam semakin dekat. Itu adalah naga banjir dengan siluet mengenakan jubah naga lagi!

"Dupa!" Lin Feng melirik ke upacara pernikahan, melompat ke depan dan melanjutkan perjalanan dengan angin. Dia melepaskan niat angin yang berubah menjadi sayap yang tajam dan kuat. Orang-orang di pesta pernikahan menyipitkan mata karena angin. Angin dengan cepat berhenti dan mereka terus berjalan.

Angin yang aneh. pikir orang-orang itu. Mereka tidak menyadari apa yang terjadi di depan mata mereka. Pada saat itu, di kursi sedan yang membawa pengantin wanita, seseorang muncul: Lin Feng.

Lin Feng meletakkan tangannya di mulut pengantin wanita dan berkata, "Jangan bersuara. Saya hanya akan tinggal di sini selama beberapa detik. "

Pengantin wanita cantik mengangguk dan Lin Feng melepaskan tangannya dari mulutnya.

Wanita itu terlihat cerdas, murni dan polos. Meskipun itu adalah upacara pernikahannya, dia tidak tersenyum. Sebenarnya sebaliknya, dia meneteskan air mata. Apakah dia dipaksa untuk menikah?

Wanita itu memandang Lin Feng tetapi tidak mengatakan apa-apa. Baunya sangat enak yang membuat Lin Feng merasa nyaman. Tepat ketika dia mencium parfumnya, Lin Feng berdiri, dia berharap baunya akan menutupi baunya dan musuh tidak akan menemukannya.

Semua orang berhenti! seseorang berteriak di luar. Lin Feng tiba-tiba tampak panik dan berhenti bernapas.

Wanita itu memandang Lin Feng dan matanya berbinar seolah dia mengerti sesuatu.

Jenderal naga yang marah di luar sedang menatap kursi sedan dan perlahan berjalan ke arahnya. Tidak ada yang berani menghentikannya ketika mereka merasakan Qi yang luar biasa.

Jenderal naga tiba di sebelah kursi sedan dan membuka tirai, dia melihat ke dalam dan melihat seorang wanita cantik dan kurus mengenakan pakaian pernikahan. Dia menatapnya dengan sangat ingin tahu namun sedikit gugup.

Jenderal naga itu menjauhkan tangannya dari tirai dan berbalik. Dia berjalan menuju naga banjirnya dan melompat ke langit lagi. Kemudian dia menghilang di cakrawala.

"Kamu bisa keluar." kata wanita itu setelah jenderal naga pergi. Dia tersipu. Lin Feng keluar dari bagian belakang gaun pengantin merahnya dan berdiri.

"Terima kasih banyak." kata Lin Feng dengan malu-malu. Biasanya dia tidak akan menempatkan seseorang dalam situasi itu, tetapi mengingat situasinya, dia tidak punya pilihan. Jika jenderal naga menemukannya, dia mungkin sudah mati.

Lin Feng mulai meninggalkan kursi sedan tetapi wanita itu meraih lengannya.

"Kamu menyinggung orang-orang dari Istana Naga Laut Timur, namun kamu masih berani keluar…?"

Lin Feng memandangnya dan berkata, "Kamu kenal mereka!"

"Tentu saja, mereka menguasai Kekaisaran Laut Timur, semua orang memuja mereka di wilayah itu." kata wanita itu, terdengar agak menyanjung namun nada bicaranya terdengar aneh.