Peerless Martial God – Chapter 829

shadow

Peerless Martial God – Chapter 829

Chapter 829: Pelat Segel Setan

Binatang buas itu semua menatap Lin Feng seperti dia adalah makanan, kematian Qi mereka sangat tebal.

Lin Feng memadatkan Qi murninya sendiri, tetapi dia tidak bisa bergerak cukup cepat saat Qi kematian yang kuat menabrak tubuhnya.

Lin Feng memikirkannya dengan cepat dan menyadari bahwa Qi murni yang terkondensasi akan membuka pintu kematian Qi untuk menembus tubuh seorang kultivator.

"Kutukan kultivator …" Lin Feng sepertinya mengerti mengapa semua orang mati di sini. Penggarap hanya dapat mengandalkan tubuh dan kekuatan fisik mereka, yang biasanya belum berkembang.

"Crrrr…." seekor binatang buas melemparkan dirinya ke arah Lin Feng. Lin Feng menguji apakah dia bisa menggunakan kekuatan Herukas dan menemukan bahwa dia bisa. Tiba-tiba, Lin Feng tampak senang.

Tangannya berubah menjadi tangan raksasa dan menyerang binatang itu. Suara gemuruh menyebar di udara saat binatang itu didorong pergi. Tangan Lin Feng terasa mati rasa setelah pertukaran.

"Kenapa tubuhnya sekeras itu?" Lin Feng menyipitkan matanya dan menatap binatang itu. Tubuhnya tampak seperti baja, seperti yang dilakukan tubuh Lin Feng setelah menggunakan keterampilan Heruka.

"Rrrrr…." binatang itu meraung dengan suara rendah saat ia balas menatap Lin Fen. Keempat cakarnya menginjak tanah dan melompat ke arah Lin Feng. Semua binatang di sekitarnya juga melepaskan Qi kematian. Lin Feng merasa sangat tidak nyaman, seperti dia tercekik karena kekuatan mereka.

"Crrrr…. crrrr…. " banyak binatang melemparkan diri mereka ke Lin Feng. Mata Lin Feng menjadi hitam seperti mata iblis. Ia membuat kekuatan Herukas berputar secara maksimal.

"Pergi!" teriak Lin Feng dengan marah. Dia mulai meninju ke segala arah. Suara gemuruh menyebar di udara saat kekuatan Heruka bergulir dalam gelombang.

"Boom boom… .." kekuatan Heruka menabrak tubuh mereka dan mendorong mereka semua mundur. Namun, binatang yang lebih menakutkan bangkit kembali. Tubuh mereka sepertinya tidak bisa dihancurkan.

Binatang buas itu terlalu kuat.

Dia melihat binatang buas itu dan mereka kembali menatapnya dengan cara yang kejam. Lin Feng mengutuk keras saat dia melepaskan pelat segel iblisnya. Sekarang Qi yang menakutkan dan menindas muncul.

Hewan-hewan itu tampak ketakutan dan mengeluarkan teriakan peringatan ketika mereka merasakan energi yang menindas itu. Semuanya kabur.

"Sungguh lembah yang aneh …" bisik Lin Feng. Binatang buas itu semua adalah binatang tingkat Xuan dan di atas itu, mereka bukan binatang Xuan tingkat tinggi. Meski begitu, tidak mungkin membunuh mereka dengan kekuatan fisiknya.

"Bisa jadi legenda itu benar. Jika binatang buas itu memiliki jiwa yang jahat, maka itu akan menjelaskan mengapa mereka takut pada pelat segel iblis. " Pikir Lin Feng sambil menatap ke kejauhan. Dia bisa merasakan energi pedang iblis semakin dekat dia ke tengah lembah.

Lin Feng berjalan dengan susah payah menuju kedalaman lembah karena kekosongan yang menindas.

Void, itulah kematian.

Ada banyak binatang buas di lembah dan mereka semua memiliki Qi kematian. Paru-paru Lin Feng terbakar karena menghirup kematian Qi, Lin Feng sekarat perlahan. Karena dia ingin menghindari masalah lebih lanjut, dia mengambil kembali pelat segel iblisnya untuk mengusir binatang buas itu.

Lin Feng sedang berjalan ketika tiba-tiba angin bertiup dan siluet hitam muncul di langit. Lin Feng mengangkat kepalanya dan menjadi takut.

Ada banyak burung gagak di mana-mana sehingga dia bahkan tidak bisa melihat langit lagi. Kematian mereka Qi memasuki tubuh Lin Feng dan dia menjadi hitam. Sekarang dia sekarat lebih cepat.

Kematian Qi dari jutaan burung gagak sangat menindas. Lin Feng bisa mengerti mengapa sangat sulit untuk bertahan hidup di lembah hanya dengan mengandalkan Qi murni. Menggunakan Qi murni hanya mempercepat prosesnya.

Lin Feng berubah menjadi Buddha Shakyamuni dan menyebarkan cahaya keemasan yang megah di sekelilingnya. Dia tampak murni dan maha tahu. Kematian Qi dengan cepat dibuang dan Lin Feng bisa menghirup sedikit udara segar.

Namun, cahaya Buddha tampaknya membuat marah Qi kematian yang berubah menjadi badai dan mulai mengikis cahaya Buddha.

Lin Feng terus memutar kekuatan para Heruka. Pada saat yang sama, dia terus berlari lebih dalam ke lembah.

Burung gagak di atasnya tidak berniat untuk melepaskannya. Mereka semua mengikutinya lebih dalam. Lin Feng semakin putus asa saat dia mengeluarkan hati kaisar giok. Dia melemparkannya ke udara dan Qi kekaisaran yang menakutkan menyerbu atmosfer, menghalangi burung gagak. Lin Feng bersembunyi di bawah istana saat dia berlari ke depan.

Tulang menjadi lebih umum saat dia masuk lebih dalam. Para pembudidaya itu mungkin dimakan oleh binatang buas.

Lin Feng mengendalikan istana kaisar giok dengan tangan kirinya dan pelat segel iblis dengan tangan kanannya. Lin Feng menarik semua pemberhentian kali ini.

Saya sangat dekat. Lin Feng bisa merasakan pedangnya. Dia terus bergerak maju saat iblis yang menakutkan Qi menjadi gamblang. Sepertinya tekanan menjadi terlalu kuat untuk ditangani istana kaisar giok. Lampu Buddha Lin Feng menjadi lebih gelap, begitu juga dengan pelat segel iblis.

Sebuah puncak bisa dilihat di depan Lin Feng. Puncak itu sebenarnya adalah lempengan batu besar, sebesar gunung.

"Segel!"

Lin Feng berhenti di jalurnya dan membaca kata "segel" di tablet. Tablet itu sepertinya bisa menyegel apapun dan itu berisi kekuatan ledakan yang tak terbatas.

Selain itu, di depan batu besar itu ada pedang. Itu sangat besar. Itu adalah pedang iblis !!!

"Plat Segel Setan!" bisik Lin Feng … itu adalah batu segel iblis yang asli … Itu jauh lebih kuat dari yang kecil yang dia miliki dan itu berisi kekuatan yang mengerikan untuk menyamai ukurannya!