Peerless Martial God – Chapter 86

shadow

Peerless Martial God – Chapter 86

"Untukmu, sudah terlambat. Baginya, dia masih punya peluang. Jika dia ingin pergi ke Halaman Suci Xue Yue maka kami akan menyambutnya dengan tangan terbuka. "

Duan Tian Lang sedang melihat Nan Gong Ling dan Lin Feng. Dia tahu bahwa Lin Feng adalah seorang jenius sejati. Dibandingkan dengan semua murid lain dari Sekte Hao Yue dan Sekte Yun Hai, Lin Feng pasti berdiri di atas. Dia adalah murid yang sangat berbakat sehingga dia harus pergi ke Halaman Suci Xue Yue.

Tentu saja, masih ada Wen Ren Yan juga. Meskipun dia telah dikalahkan oleh Lin Feng, dia masih sangat kuat dan gaya bertarungnya memang mematikan. Jika Lin Feng tidak ada di sana maka Wen Ren Yan akan menjadi murid paling menonjol dari Sekte Yun Hai.

"Bahkan jika mereka menghancurkan Sekte Yun Hai, mereka tidak akan pernah membunuh Lin Feng. Dia terlalu penting. Dia jenius unik yang hanya terlihat sekali. "

"Lin Feng memiliki masa depan cerah dengan kemungkinan tak terbatas."

Semua orang kagum dengan bakat Lin Feng dan iri padanya. Apa yang harus mereka lakukan agar dihormati oleh orang lain seperti Lin Feng?

Selain itu, sepertinya situasinya benar-benar seperti yang dijelaskan Lin Feng. Di Sekte Yun Hai, mereka yang lemah diintimidasi dan diancam. Jadi Sekte Yun Hai tidak menawarkan apa pun kepada mereka yang kekuatannya belum terwujud.

"Kalian berdua, kalian baru saja menyetujui syarat-syaratku dan pintu Halaman Suci Xue Yue akan terbuka sendiri untukmu. Tidak perlu mengulangi diriku sendiri, tetapi pernyataan bahwa kondisi pelatihan akan jauh lebih baik daripada di Sekte Yun Hai adalah fakta. "

Duan Tian Lang menatap langsung ke Lin Feng dan Wen Ren Yan.

Halaman Suci Xue Yue itu lagi …

Lin Feng memikirkan fakta bahwa Liu Fei telah memintanya beberapa kali dan ingin dia bergabung dengan Halaman Suci Xue Yue tetapi dia masih belum memberikan jawabannya.

Dia tidak akan berpikir bahwa seseorang akan memintanya pergi ke sana lagi dan dalam waktu sesingkat itu. Dia pasti tidak pernah menyangka akan berada dalam kondisi seperti ini.

Wen Ren Yan tampak kaku, dia lalu melirik wanita tua yang berdiri di sisinya dan kemudian ke Duan Tian Lang. Dia memiliki senyum jahat di wajahnya.

"Guru saya hebat dan Sekte Yun Hai menghormati saya … apakah tepat bagi saya untuk pergi?" Pikir Wen Ren Yan.

Wanita tua itu mencegah Lin Feng membunuh Wen Ren Yan. Wen Ren Yan akhirnya bisa membayar kembali semua hal yang telah dia lakukan untuknya.

"Wen Ren Yan sangat kuat dan tidak diragukan lagi bakatnya. Tinggal di sini hanya akan menyia-nyiakan bakatnya. Dia pasti harus pergi. "

"Meskipun dia dikalahkan oleh Lin Feng, tidak ada yang memalukan saat membandingkan orang jenius seperti itu."

Seluruh kerumunan menatap Wen Ren Yan yang dengan marah menatap Duan Tian Lang.

"Sejarah Sekte Yun Hai berawal seribu tahun yang lalu dan Anda ingin menghancurkannya dalam sekejap mata. Betapa tragis, menyedihkan! Sekte Yun Hai …… .. "

Sambil mengatakan ini, Wen Ren Yan telah melepaskan Roh Binatang Bambu Biru miliknya.

Dengan kecepatan penuh, dia meluncurkan dirinya ke Duan Tian Lang sambil berteriak keras.

"Sekte Yun Hai akan terus hidup melalui diriku. Aku akan menjadi lebih kuat dari siapa pun dalam sekte ini sebelumnya! "

Ketika dia menyelesaikan kalimatnya, Wen Ren Yan sudah mendarat di sebelah Duan Tian Lang sambil terlihat jahat seperti biasanya.

"…………"

Seluruh kerumunan terkejut. Mereka tidak tahu apa yang dilakukan Wen Ren Yan dan mereka hanya melihat tatapan jahat di matanya. Dia akan mengkhianati sekte itu dan bergabung dengan Halaman Suci Xue Yue.

"Sungguh orang yang tidak tahu malu!"

"Dia benar-benar tidak peduli kehilangan muka. Bagaimana sekte dapat menciptakan orang yang menjijikkan dan tidak tahu malu? "

Banyak murid dan penatua mengutuk dia.

"Ha ha…." Duan Tian Lang berhenti sejenak dan berkata sambil tersenyum: "Orang bijak tunduk pada keadaan. Wen Ren Yan, jangan khawatir karena di masa depan kamu tidak akan pernah dipaksa dalam keadaan yang begitu menyedihkan. "

"Monster kecil yang jahat !!!"

Wanita tua itu tampak marah dan melepaskan Qi yang sangat dingin dan kemudian dia bergegas menuju Wen Ren Yan.

Pada saat wanita tua itu lewat di sebelah Duan Tian Lang, dia mengayunkannya ke arahnya menggunakan pedang besarnya.

Dampak guntur yang keras menyebar ke seluruh Life and Death Arena. Tubuh wanita tua itu terlempar kembali ke tempatnya semula berdiri dan dia tidak bisa tidak merasakan sensasi ketakutan memenuhi hatinya.

"Guru, jangan khawatir. Di masa depan, saya akan menjadi lebih kuat dari yang pernah Anda bisa. Aku tidak akan mengecewakanmu. "

Wen Ren Yan menatap gurunya dengan mata penuh kesombongan. Wanita tua yang dengan paksa menekan lukanya tidak bisa membantu tetapi memuntahkan seteguk darah setelah mendengar kata-kata ini. Sudah lama sekali dia tidak melihat darahnya sendiri.

"Jangan tidak sabar."

Duan Tian Lang sedang menatap wanita tua itu sambil mengamati gerakannya dengan cermat dan kemudian menatap Lin Feng dan berkata: "Bagaimana denganmu? Apakah Anda akan menerima tawaran saya seperti Wen Ren Yan? Sekte Yun Hai telah membuatmu sangat menderita, apakah ada alasan bagimu untuk mengungkapkannya? "

Lin Feng memandang Duan Tian Land dengan tatapan tenang seolah semua yang terjadi tidak mempengaruhinya dengan cara apa pun. Tidak mungkin untuk menghilangkan ketenangan yang menutupi wajah Lin Feng.

Semua orang di kerumunan itu menatap Lin Feng sementara tidak sabar mendengar jawabannya.

"Lin Feng, dia benar. Sekte Yun Hai telah membuatmu sangat menderita. Anda harus pergi dengan dia. Aku tidak akan mencoba mencegahmu pergi. Tak seorang pun di Sekte Yun Hai akan menyalahkanmu karena pergi setelah semua yang telah terjadi. "

Nan Gong Ling telah mengucapkan kata-kata ini saat dia berdiri tak bergerak di panggung tontonan. Wen Ren Yan telah menerimanya jadi itu normal untuk Lin Feng. Wen Ren Yan telah diperlakukan sangat berbeda dengan Lin Feng. Dia telah menerima banyak perhatian dari sekte tersebut pada awalnya. Dia telah dilindungi, dikagumi dan dihormati oleh semua tetua. Dia juga telah menjadi murid langsung dari seorang guru yang kuat.

Lin Feng berbeda. Dia tidak berhutang apa pun kepada Sekte Yun Hai. Nan Gong Ling berharap dari lubuk hatinya bahwa Lin Feng akan tinggal tetapi dia juga bisa menyalahkan dia jika dia ingin pergi… karena dia tidak punya alasan untuk tinggal.

Bahkan jika Lin Feng menerima proposisi Duan Tian Lang, Nan Gong Ling tidak akan menyalahkannya tapi dia pasti akan depresi ..

"Anda bertanya kepada Wen Ren Yan dan saya pada saat yang sama, apakah menurut Anda saya akan menjawab dengan positif karena mengetahui bahwa dia mungkin akan pergi juga?" kata Lin Feng dengan nada dingin. Jawaban Lin Feng membuat Wen Ren Yan tercengang. Wen Ren Yan tidak bisa menekan kebencian yang muncul di wajahnya saat mendengar kata-kata dari mulut Lin Feng.

"Di dunia ini, musuh tidak bisa menjadi musuh selamanya. Bahkan jika Anda membencinya, saya akan memberi Anda berdua kesempatan yang sama untuk bergabung dengan Halaman Suci Xue Yue dan kemungkinan untuk memajukan kultivasi Anda dalam lingkungan yang luar biasa, di mana Anda akan menerima sumber daya terbaik. Dalam beberapa tahun, Anda bisa membunuhnya jika itu keinginan Anda. Saya akan menghindari dendam pribadi. Yang terpenting adalah jika Anda memiliki kekuatan untuk mencapai tujuan Anda. "

"Tidak." kata Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya: "Jika Anda memiliki saya maka Anda tidak memilikinya, jika Anda memilikinya maka Anda tidak memiliki saya."

Lin Feng tegas dengan kata-katanya yang membuat Duan Tian Lang mengerutkan kening.

"Lalu apa yang kamu inginkan?" kata Duan Tian Lang.

"Saya ingin membunuhnya, sekarang juga." Kata-kata kejam Lin Feng telah mengejutkan Wen Ren Yan … bajingan itu …

"Apakah tidak ada solusi lain?" tanya Duan Tian Lang.

"Tidak ada solusi lain yang bisa meredakan amarah saya. Ini satu-satunya pilihan. " jawab Lin Feng.

Duan Tian Lang terkejut dan setelah beberapa saat berkata: "Baiklah. Tetapi pertama-tama, Anda harus berjanji bahwa Anda akan bergabung dengan kami. Setelah Anda bergabung dengan pihak kami dan menyetujui tawaran saya, maka saya akan membunuhnya di tempat dia berdiri. "

"LEDAKAN." Wen Ren Yan mendapat kesan bahwa sebuah bom telah meledak di otaknya. Lin Feng hanya harus menyetujui Duan Tian Lang… ..untuk membunuhnya?

Dia mengkhianati sekte yang telah mengasuhnya dan apa yang akan terjadi pada akhirnya ?! Konyol sekali.

Semua orang yang menonton merasakan getaran dingin menjalar di punggung mereka. Anehnya, Duan Tian Lang sangat mementingkan Lin Feng sehingga dia tiba-tiba siap membunuh Wen Ren Yan untuk membuat Lin Feng bergabung dengan mereka.

Sepertinya Wen Ren Yan akan mati dalam kematian yang menyedihkan.

"Tidak. Kamu harus membunuhnya dulu. " jawab Lin Feng menggelengkan kepalanya sekuat sebelumnya.

"Jika aku membunuhnya, maukah kau membatalkan janjimu?" kata Duan Tian Lang sambil menggelengkan kepalanya juga: "Apakah Anda mencoba menggunakan saya?"

Lin Feng tersenyum saat mendengar kata-kata Duan Tian Lang: "Kamu sangat pintar tapi juga sangat tidak berperasaan. Anda pandai memanipulasi orang lain sesuai keinginan Anda, saya tidak suka orang seperti itu. "

"Jadi, maksud Anda menolak tawaran saya?" kata Duan Tian Lang dengan nada sedikit marah.

"Memang." Kata Lin Feng saat dia dengan acuh tak acuh mengangguk yang membuat semua orang yang menonton tercengang.

Lin Feng secara mengejutkan menolak untuk pergi ke Halaman Suci Xue Yue. Dia bahkan telah mencoba menipu Duan Tian Lang agar membunuh Wen Ren Yan.

Semua orang melihat Lin Feng dengan ekspresi bingung. Tidak ada yang mengerti mengapa Lin Feng bertindak seperti itu.

"Wen Ren Yan, apakah kamu melihat? Anda adalah sampah. Saat Anda tidak dibutuhkan lagi, tidak ada yang akan ragu untuk membuang Anda. Bahkan jika Anda tetap hidup, Anda ditakdirkan untuk selamanya hidup dalam bayangan saya. "

Kata-kata Lin Feng seperti pisau tajam yang memotong harga diri Wen Ren Yan menjadi potongan-potongan kecil. Arogansi dan harga dirinya baru saja dihancurkan, dia tidak akan pernah melupakan momen ini.

Tepat sekali. Lin Feng hanya harus mengangguk sekali dan Wen Ren Yan akan dibunuh. Betapa menggelikan situasinya.

"Cukup." kata Duan Tian Lang yang sekarang dalam suasana hati yang buruk setelah digunakan. Menatap Lin Feng, dia berkata: "Saya mengagumi keberanian Anda tetapi dapatkah Anda memberi saya alasan Anda untuk menolak tawaran saya?"

Duan Tian Lang berpikir bahwa Lin Feng membenci Sekte Yun Hai karena semua yang dia katakan. Dia dapat dengan mudah membunuh Wen Ren Yan kapan saja jika itu akan meyakinkan Lin Feng untuk bergabung dengan mereka.

” Meskipun Sekte Yun Hai sendiri tidak berarti banyak bagi saya, saya memiliki hutang terima kasih atas pengakuan dan penghargaan Pelindung Bei. Dia sangat peduli padaku dan terus melindungiku. Selain itu, di Sekte Yun Hai, saya memiliki teman yang seperti saudara bagi saya. Bagaimana saya bisa meninggalkan mereka untuk barang-barang duniawi? "

Lin Feng masih memiliki ekspresi yang sangat tenang di wajahnya. Dia kemudian menambahkan dengan nada acuh tak acuh: "Saya, Lin Feng, memiliki bakat saya sendiri dan kesetiaan saya tidak dapat dibeli."

Suaranya tidak keras tapi semua orang mendengar dan memahaminya dengan jelas.

"Pelindung Bei peduli padaku."

"Bagaimana saya bisa meninggalkan mereka untuk barang-barang duniawi?"

Ini adalah kalimat-kalimat yang tidak akan pernah dilupakan oleh seluruh kerumunan murid seperti suara yang berasal dari genderang di Precipice of Zhangu. Ini akan menjadi sesuatu yang tidak akan pernah mereka lupakan seumur hidup mereka.

Meskipun terdengar seperti kata-kata sederhana, itu bukanlah sesuatu yang bisa dikatakan sembarang orang dalam keadaan seperti ini.

Pada saat itu, banyak orang memikirkan Pelindung Bei dan menyadari betapa pentingnya dia bagi sekte itu.

Pelindung Bei sangat bangga dengan dua hal dalam hidupnya. Yang pertama adalah bahwa dia telah menerima Liu Cang Lan sebagai muridnya dan yang kedua adalah Lin Feng.

Kata-kata murid muda itu sangat menyentuhnya.

"Pelindung Bei, jangan membuat kesalahan. Saya memiliki mata tetapi saya tidak mengenali Mt. Tai dan sekarang saya menyadari bahwa kami memiliki murid yang luar biasa di dalam sekte ini. "

Nan Gong Ling mau tidak mau memuji Pelindung Bei dan memarahi dirinya sendiri.

Wanita tua itu juga melihat Pelindung Bei dan berkata: "Kamu memiliki mata yang jauh lebih baik daripada aku. Aku akan mengingat kesepakatan kita. "

"Jangan khawatir." kata Pelindung Bei sambil mengangguk yang membuat sekelompok orang penasaran. Mereka semua bertanya-tanya apa yang dibicarakan oleh kedua pelindung ini. Orang-orang bisa mendengar tentang persetujuan mereka tetapi tetap tidak tahu apa yang mereka bicarakan.

Pada saat itu, Duan Tian Lang memiliki ekspresi marah di wajahnya.