Peerless Martial God – Chapter 861

shadow

Peerless Martial God – Chapter 861

Chapter 861: Makam Jenderal

Pria muda yang tidak menghormati pemimpin mereka ini secara mengejutkan adalah Lin Feng.

Qi Yun tidak tahu harus berkata apa jadi dia hanya menatapnya. Orang yang telah mengajarinya tentang tombak adalah Lin Feng, pemuda yang paling dia kagumi… tuhannya.

"Berdiri." kata Lin Feng kepada petugas itu. Lin Feng kemudian memberi ketukan ramah kepada petugas itu. Dia bisa melihat kenangan dan nostalgia di mata petugas itu.

"Jenderal, maafkan aku, maafkan aku." kata petugas itu sambil menundukkan kepalanya. Dia terlihat sangat sedih.

"Tidak perlu seperti itu." kata Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya.

"Tapi…" petugas itu masih ingin mengatakan sesuatu tetapi Lin Feng menyela, "Lanjutkan apa yang kamu lakukan. Tidak perlu mengubah rutinitasmu karena aku. "

Kemudian Lin Feng menghilang dengan sekejap mata.

Petugas itu menyaksikan Lin Feng menghilang di cakrawala. Matanya berbinar, "Jenderal kami telah melalui kesulitan yang mengerikan … tingkat kultivasinya pasti tak terduga sekarang … tapi …" petugas itu tampak lebih sibuk dan sedih.

Qi Yun memandang Lin Feng dan mengingat apa yang telah dia ajarkan kepadanya dengan tombak. Sebelumnya, dia tidak menyadari bahwa rajanya yang tersayang sedang mengajarinya sesuatu.

Lin Feng dengan cepat tiba di istana kekaisaran, gedung pemerintahan. Itu telah berkembang sejak sebelumnya dan sekarang sangat besar. Di dalam, ada Qi murni yang sangat kental. Saat itu, Lin Feng telah menciptakan sembilan istana dengan Qi murni yang kental dan kemudian menggunakan beberapa keterampilan hebat untuk membuatnya lebih cocok untuk kultivasi.

Tentu saja, ada juga taman raksasa yang dipenuhi tanaman berharga dan langka.

Para penjaga meletakkan tombak mereka saat melihat Lin Feng mendekat.

Itu adalah Jenderal Lin Feng.

Mereka semua berlutut dan berteriak, "Jenderal! "

Lin Feng telah kembali. Dia telah selamat dari episode iblis.

"Berdiri." kata Lin Feng sambil mengangkat tangannya. Mereka semua merasakan kekuatan yang membuat mereka berdiri kembali.

"Biasa saja kali." kata Lin Feng sambil tersenyum. Siluetnya berkedip dan dia segera memasuki istana.

Istana itu berbeda dari istana kekaisaran lama Xue Yue. Istana baru ini terdiri dari beberapa bangunan yang terlihat cukup sederhana.

Lin Feng berjalan perlahan sambil menikmati kedamaian dan ketenangan suasana.

Pada saat yang sama, dia melepaskan kesadarannya dan menikmati lingkungan yang familiar.

Setelah beberapa saat, Lin Feng menemukan halaman sederhana. Ada banyak bunga dan tumbuhan aneh. Halaman itu tampak sangat damai tetapi di luar halaman ada banyak penjaga Chi Xie yang luar biasa.

Lin Feng memiliki kesadarannya memasuki taman dan melihat seorang wanita cantik.

Dia terlihat lebih dewasa dari sebelumnya dan berat badannya turun. Sekarang payudaranya lebih banyak dari sebelumnya. Dia mengenakan jubah putih dan tampak sedih saat berdiri di sana.

Makam Jenderal!

Wanita muda di sana adalah putri Liu Cang Lan, Liu Fei.

Siluet Lin Feng berkedip-kedip tanpa menghasilkan angin atau suara. Dia memasuki halaman dan muncul tidak jauh di belakang Liu Fei.

Qi-nya tidak sehebat dulu dan sekarang dia hanya terlihat sedih, mungkin terluka.

Lin Feng perlahan berjalan ke arahnya. Setelah jenderal meninggal, dia bergegas kembali ke Xue Yue dan berubah menjadi iblis, dia tidak bisa mengucapkan selamat tinggal kepada Liu Cang Lan.

Liu Fei bahkan tidak menyadari kedatangan Lin Feng.

"Psss …" sebuah suara menyebar di udara yang mengejutkan Liu Fei.

"Siapa disana?" kata Liu Fei, berbalik dan melepaskan Qi dingin sambil meraih pedangnya. Namun, ketika dia melihat wajah itu, dia membeku dan tidak bergerak.

"Kamu kehilangan begitu banyak berat badan. Kata Lin Feng. Itu adalah kalimat sederhana, tapi sepertinya dia mencoba merayu Liu Fei dari ingatannya. Kalimat itu bahkan membuatnya tersipu.

"Kamu kembali." kata Liu Fei mencoba mengendalikan dirinya. Dia hanya menyeka wajahnya berusaha untuk tidak membiarkan air mata mengalir di wajahnya.

Lin Feng berjalan ke depan dan berlutut di depan makam Jenderal, dia kemudian bersujud tiga kali dan melanjutkan proses yang sama di depan semua makam. Dia tetap diam untuk waktu yang lama.

Jenderal adalah orang yang luar biasa tetapi dia telah mati di tangan orang-orang yang tercela.

"Paman Liu, Paman Ren, Paman Feng, aku membunuh Duan Wu Ya dan menangkap Duan Wu Dao, cepat atau lambat aku akan membunuhnya juga. Jika ada dunia lain, saya harap Anda beristirahat dengan damai di sana. " kata Lin Feng dengan cara yang serius. Lin Feng datang dari benda langit biru biru, terkadang dia bertanya-tanya seperti apa rasanya di dunia itu. Apakah kaisar lebih kuat di sana?

Antara dunia itu dan dunia kultivasi, apakah ada hubungan?

Di dunia kultivasi, ada kaisar dan binatang buas, tetapi apakah ada hantu juga?

Ketika Liu Fei mendengar bahwa Lin Feng telah membunuh Duan Wu Ya, dia tidak bisa berkata-kata dan berlutut di samping Lin Feng. Dia menundukkan kepalanya, sepertinya dia berusaha untuk tidak menangis.

"Tidak apa-apa menangis." kata Lin Feng. Tiba-tiba, Liu Fei tidak bisa mengendalikan dirinya lagi dan mulai menangis.

Dia kemudian meletakkan kepalanya di bahu Lin Feng, di mana air matanya mengalir.

Mereka tetap diam saat dia menangis, setelah waktu yang lama, Liu Fei menjadi tenang dan mengangkat kepalanya. Dia memandang Lin Feng dan bertanya, "Bagaimana kabarmu? "

"Baik." kata Lin Feng sambil tersenyum sedikit. Lin Feng mengulurkan tangannya dan membuka kain putih Liu Fei.

Dengan sangat cepat, Lin Feng melepas pakaiannya saat tubuhnya yang indah dan sempurna muncul. Dia terlihat sangat kurus.

Pakaian yang dia kenakan adalah pakaian berkabung sehingga Lin Feng menyalakan api di depan makam Jenderal Liu. Mulut Liu Fei terbuka lebar saat Lin Feng berkata, "Paman Liu tidak ingin melihatmu seperti itu. Ini makamnya, bukan tempat orang seharusnya tinggal. Pakai pakaian lain dan ikut denganku. "

Liu Fei tidak tahu harus berkata apa. Kemudian Lin Feng berkata, "Ketika Paman Liu berperang, dia sangat mengkhawatirkanmu dan bukan orang lain. Sekarang Anda masih hidup, dia akan sangat senang tentang itu. "

Liu Fei terkejut dan kemudian mengangguk. Dia pergi ke kubur dan mengenakan gaun merah menyala lagi. Dia memandang Lin Feng dan tersenyum lembut. Meskipun dia sedih, dia terlihat sangat cantik.

Lin Feng memandang Liu Fei dan bangkit di udara sambil berteriak, "Mulai sekarang, pemakaman harus ditutup dan itu adalah area terlarang di istana kekaisaran. Tidak ada yang bisa datang ke sini. "

"Siapa ini?" pikir para penjaga ketika mereka mendengar suara itu. Mereka semua terangkat ke udara dan melihat dua siluet di cakrawala. Salah satunya adalah Liu Fei.

Yang lainnya adalah … Lin Feng. Mereka mengenalinya ketika dia menoleh. Itu Jenderal Lin Feng!

"Jenderal, Anda kembali."

Suara Lin Feng begitu keras sehingga banyak orang mendengarnya di sekitarnya.

Orang-orang sangat bahagia. Dulu, Lin Feng telah pergi sebagai iblis dan sekarang dia telah kembali, itu adalah kejutan besar bagi mereka!

Namun, kebahagiaan mereka dihalangi oleh hal lain, sesuatu yang tidak diketahui Lin Feng!