Peerless Martial God – Chapter 881

shadow

Peerless Martial God – Chapter 881

Chapter 881: Runtuhnya atmosfer

"Meng Qing." kata Lin Feng dengan penuh cinta.

Xue Ling Long mengeluarkan suara kecil dan melompat ke pelukan Lin Feng. Lin Feng memeluknya erat dan membelai rambut putih saljunya.

Wanita paruh baya itu menatapnya dalam diam lalu perlahan berbalik. Dia terbang ke kejauhan saat segudang kepingan salju mengikutinya. Namun, Meng Qing dan Lin Feng tampaknya tidak menyadari bahwa dia pergi.

Dari kejauhan, Qi binatang yang menakutkan berlari ke langit dan menyerbu atmosfer. Meng Qing menggigil dan memutar kepalanya dan menatap ke kejauhan. Ada Qi binatang yang luar biasa.

"Ibu!" Air mata muncul di mata Meng Qing. Meskipun dia tahu bahwa wanita paruh baya itu bukanlah ibunya, dia masih sedih melihatnya pergi. Sebelum bertemu Lin Feng, dia selalu tinggal dengan wanita itu. Sekarang, Lin Feng ada di sana untuk Meng Qing sehingga wanita paruh baya itu meninggalkan mereka sendirian. Lin Feng akan merawatnya sekarang.

"Tinggalkan tempat ini. Sebelum Ling Long berubah menjadi manusia lagi, jangan pergi ke Kota Suci. " kata suara nostalgia dari kejauhan. Bumi dan langit kemudian kembali normal.

Meng Qing tetap tidak bergerak. Dia tahu bahwa ibunya hanya tinggal di sana untuk melindunginya.

Lin Feng merasakan Qi binatang semakin jauh, jadi dia menghela nafas. Dia merasa bersyukur, dia sama sekali tidak membencinya. Semua yang dia lakukan adalah untuk Meng Qing jadi dia tidak punya alasan untuk membencinya.

"Meng Qing, jangan terlalu memikirkannya. Aku tidak akan pernah meninggalkanmu lagi. " kata Lin Feng sambil menyeka air matanya. Dia mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng sambil mengangguk. Dia kemudian meringkuk ke dalam pelukannya.

Lin Feng memeluknya erat dan perlahan berbalik. Dia menatap ke kejauhan dan melihat ke pegunungan. Wanita paruh baya menyuruhnya meninggalkan tempat itu jadi mungkinkah ada harta lain di sana?

"Roc!" teriak Lin Feng. Roc datang kepadanya dalam sekejap. Dia terkejut melihat Ibu Guru setuju untuk membiarkan Meng Qing tinggal bersamanya.

Lin Feng melompat ke bagian belakang roc dan mulai terbang.

Ibu Guru sudah pergi sehingga roc tidak takut lagi. Dia terbang tanpa perawatan dan dengan cara yang tidak terkendali.

Setelah beberapa saat terbang, Lin Feng menyadari bahwa ibu Meng Qing mengubah gunung sehingga mereka tidak bisa pergi.

Roc juga terkejut. Dalam keadaan normal, mereka seharusnya sudah keluar beberapa saat yang lalu.

"Tanah." bisik Lin Feng ke roc. Batu raksasa itu kemudian terbang ke bawah dan Lin Feng melompat ke atas salju. Wanita paruh baya itu ingin Lin Feng lebih memahami keterampilan kehampaan binatang.

Sekarang dia tidak punya waktu untuk disia-siakan. Beberapa hari sebelumnya, Lin Feng telah bertempur melawan beberapa kelompok kuat di Xue Yue dan orang-orang dari negara mereka mungkin melakukan serangan balik sekarang. Lin Feng harus kembali sebelum negara-negara itu mengirim pembudidaya yang lebih kuat ke Xue Yue.

Setelah memikirkannya, Lin Feng langsung melepaskan Qi binatang aneh dan kepingan salju mengelilingi Lin Feng. Dunia lain muncul.

Lin Feng menghilang dan muncul kembali masuk dan keluar dari dunia baru. Lin Feng mulai berlari, dunia itu miliknya.

…………

Qi panas yang menakutkan bertiup di luar Gunung Angin Hitam. Kebanyakan orang tidak tahan lagi dan pindah. Para pelindung dari Sekte Yun Hai berkumpul dan berdiskusi untuk kembali ke Kota Yangzhou.

Itu terlalu panas, dan kebakaran yang terus-menerus di pegunungan menjadi terlalu sulit untuk dikendalikan.

"Ahhh ……" jeritan mengerikan menyebar di udara. Semua orang berbalik dan melihat siluet dimangsa oleh beberapa api dan kemudian menghilang.

Wajah semua orang menjadi pucat pasi. Mereka menyaksikan teman mereka terbakar hidup-hidup karena mereka tidak bisa melakukan apa-apa sendiri. Dia juga bukan orang pertama yang mati dengan cara ini.

"Apa yang harus kita lakukan?" seseorang berkata, mereka tampaknya kehabisan akal.

"Ayo pergi. Saya pikir Patriark kita tidak akan menyalahkan kita. Sebaliknya, dia akan mengirim pembudidaya kuat sekte kita ke sini untuk mencari tahu apa yang terjadi. " kata orang lain. Semua orang berbicara pada waktu yang sama. Segera semua orang mengangguk dan pergi.

"Ayo pergi."

"Ayo pergi." kerumunan secara bertahap meninggalkan pegunungan Yun Hai.

"Ledakan!" pada saat itu, gempa bumi dimulai. Kerumunan di sekitar dan melihat sesuatu keluar dari gunung tempat Sekte Yun Hai biasa mengatur ujian mereka. Sepertinya gunung itu telah berubah menjadi gunung berapi.

"Apa yang sedang terjadi? Apakah api itu dan mengapa begitu kuat? " pikir orang banyak. Suara lain yang sangat keras bergema saat gunung berapi meletus lagi. Kali ini, siluet raksasa muncul. Itu adalah sejenis makhluk api dan memiliki dua mata yang tampak seperti binatang.

Binatang api. pikir Sekte Yun Hai tampak putus asa. Sepertinya bencana akan menimpa mereka. Lebih banyak makhluk api juga muncul.

"Hahaha… Raja Api, kita akhirnya lolos!" makhluk kecil terus tertawa jahat. Siluet lain muncul tetapi kali ini itu bukan makhluk api, itu adalah manusia yang mengenakan jubah hitam. Dia tertawa seperti orang gila.

"Akhirnya, saya keluar. Aku, Li Shang, akhirnya berhasil keluar… "

Siluet itu melepaskan energi yang menindas di langit. Saat itu, dia telah mengetahui bahwa manusia datang ke dunia mereka. Dia membantu seseorang dan mengajarinya cara menggunakan bendera jiwa. Kemudian, dia mengejarnya sampai keluar. Menggunakan benderanya, dia bisa merasakan dunia luar. Sama halnya dengan manusia yang bisa pergi ke dunia mereka menggunakan distorsi ruang dan waktu di gurun, mereka juga bisa pergi ke dunia manusia.

King Fire memberi tahu pasukannya untuk segera menghentikan distorsi dan baru sekarang mereka berhasil menerobos ke dunia baru.

"Hmmm…." Li Shang memejamkan mata dan menarik napas dalam-dalam. Dia membuka matanya dan melihat manusia lemah di kejauhan. Dia tidak bisa membantu tetapi terlihat sedikit putus asa, manusia-manusia itu sangat lemah.

"Mati!" kata Li Shang pada saat itu dengan marah. Dia melepaskan Qi yang menakutkan dan menyerang murid-murid Sekte Yun Hai. Ledakan terdengar, kerumunan tampak putus asa. Mereka ambruk satu demi satu dan mati. Kematian mereka mendadak karena mata mereka masih terbuka.

"Siapakah binatang di sini? Kamu atau aku?" kata Raja Api pada Li Shang. Li Shang keluar dan beberapa detik kemudian dan sudah membantai orang.

"Kita berada di dunia baru, tentu saja saya senang dan ingin bersenang-senang!" kata Li Shang sambil tersenyum jahat. Dia kemudian segera pergi.