Peerless Martial God – Chapter 909

shadow

Peerless Martial God – Chapter 909

Chapter 909: Kota Asoka

Lin Feng telah mempelajari teknik ketangkasan Xiao Yao dari Three Lives Demon. Meskipun tingkat kultivasinya lebih rendah dari mereka, dia lebih cepat dari mereka.

Setelah waktu yang singkat, Lin Feng tiba di tempat yang sunyi dan melambat.

"Hmph. Kemana kamu pergi?" teriak seseorang dengan marah. Banyak orang yang mengikutinya sekarang.

Namun, ketika mereka mendekatinya, Lin Feng berbalik dan batu segel iblis muncul.

"Bunuh dia!" teriak seseorang dengan marah. Lin Feng melempar batu segel iblisnya dan lari secepat yang dia bisa. Dua orang pertama merasa tertekan, seolah mereka tidak bisa bergerak lebih jauh. Kekuatan batu segel iblis itu luar biasa. Wajah mereka menunjukkan sedikit kekhawatiran karena mereka tahu mereka tidak bisa menghindarinya lagi.

"Boom boom boom!

Ledakan terdengar sebagai kekuatan Lin Feng, ditambah dengan kekuatan batu segel iblis, membunuh dua pembudidaya yang kuat dan segera menguranginya menjadi abu.

Lin Feng melirik yang lain dan terus bergerak. Dia menyembunyikan identitas aslinya sehingga dia tidak bisa menggunakan kekuatan penuhnya, jika tidak orang mungkin mengenalinya. Oleh karena itu, dia menarik orang ke berbagai penjuru untuk membunuh mereka.

"Dia punya batu segel iblis, hati-hati!" teriak seseorang. Kemudian, mereka terus menggunakan teknik ketangkasan Xiao Yao untuk mengejar Lin Feng. Kali ini, mereka tinggal dalam kelompok untuk menghindari tindakan ceroboh seperti dua orang lainnya dari sebelumnya.

Lin Feng mengeluarkan pedang merah yang penuh dengan Qi darah kental.

Lin Feng melepaskan pedang Qi yang menakutkan dan seluruh tubuhnya berubah menjadi pedang tajam. Pada saat yang sama, dia melepaskan Qi sejuta pedang. Pedangnya Qi melesat ke langit saat musuh-musuhnya ragu sejenak.

Lin Feng kemudian berhenti di udara.

"Hati-hati." teriak seseorang. Mereka semua berhenti dan menatap Lin Feng. Lin Feng berbalik dan tersenyum, "Apakah kamu lelah? Jangan gugup. "

Lin Feng kemudian terus berlari.

Bajingan!

"Kamu benar-benar ingin mati." teriak seseorang dengan marah. Lin Feng sedang bermain dengan mereka. Tapi sekali lagi, Lin Feng berbalik dan melepaskan pedang Qi dalam jumlah tak terbatas.

Mereka tiba-tiba semua tampak putus asa, jika pedang Lin Feng Qi mencapai mereka, mereka akan mati.

"Boom boom boom!

"Mati!" mereka semua melepaskan kekuatan yang menakutkan. Namun, Lin Feng berubah menjadi pedang menggunakan fusi pedang manusianya. Suara tebasan menyebar di udara saat dua mayat jatuh dari langit.

"Argh!" yang lainnya menjadi gila. Anehnya, Lin Feng telah membunuh empat dari mereka. Saat mereka berbalik untuk menghadapi Lin Feng lagi, pedang Qi Lin Feng menghilang. Sebuah gunung muncul di tangan Lin Feng yang menembaki mereka.

"Mati."

"Bzzz, boom boom boom.

Lin Feng menggunakan harta Tian Xuan-nya. Banyak orang yang terlalu dekat langsung dihancurkan hidup-hidup.

Lin Feng melirik musuh, hanya tersisa dua.

Dia mengingat meteorit Tian Xuan-nya dan berdiri di sana. Dia tampak seperti dewa yang membenci para pembudidaya yang kuat itu.

"Kamu masih ingin membunuhku, tapi bisakah kamu?" kata Lin Feng.

"Lin Feng. Anda adalah Lin Feng. " kata seseorang menatap Lin Feng. Batu segel setan, pedang darah, meteorit yang tampak seperti harta berharga dari Tian Xuan, orang itu pasti Lin Feng.

Lin Feng sudah terkenal di Gan Yu. Dia memiliki batu segel iblis, dia menyukai pedang, dia adalah anggota Tian Xuan. Semua itu bukan rahasia lagi. Mudah ditebak bahwa dia hanya memakai topeng.

"Kamu baru tahu itu? Sudah terlambat sekarang. " Lin Feng melompat ke depan dengan gunung raksasa di tangan.

Kedua musuh itu berlari mundur. Lin Feng melemparkan meteoritnya ke arah mereka. Kekuatan bumi dan langit berguling di udara dan mengejar orang-orang itu. Gunung yang menakutkan jatuh ke punggung salah satu musuh dan menghancurkan mereka sampai mati saat darah bercipratan di mana-mana.

Satu serangan, satu kematian. Dalam sekejap, Lin Feng mengingat kembali meteorit itu ke tangannya dan menghilang. Lin Feng telah membunuh semua lawannya kecuali satu sekarang.

Lawan terakhir mulai berlari seperti orang gila. Lin Feng telah membunuh begitu banyak orang dalam sekejap mata. Jika dia tidak berhasil melarikan diri, dia pasti akan mati.

Dia menggunakan teknik ketangkasan Xiao Yao-nya. Dia berlari begitu cepat hingga angin menerpa tubuhnya.

"Dan menurutmu kemana kamu akan pergi?" teriak Lin Feng dengan keras, mengejutkan lawannya. Dia telah mengejar Lin Feng sepanjang waktu dan sekarang dia dikejar. Benar-benar pengecut.

"Mati." Lin Feng melepaskan energi api yang menakutkan dari tinjunya yang berubah menjadi hitam. Kemudian tinju mereka bertabrakan.

"Ledakan!"

Saat tinju mereka bertabrakan, kultivator yang kuat mengeluarkan jeritan yang mengerikan. Lin Feng menghancurkan tinjunya dan terus menabrak dadanya. Lin Feng baru saja membunuh yang terakhir.

Lin Feng masih berdiri di udara.

Xiao Yao Sekte, pertemuan itu …

Lin Feng terus berlari. Dia mengerti apa yang terjadi di Gan Yu. Ketika dia di Xue Yue, gurunya telah pergi dan membunuh orang-orang di Shen Gong. Shen Gong, Jade Heaven dan East Sea Dragon Palace telah bergandengan tangan dan pergi ke Tian Chi. Ketika itu tidak berjalan sesuai keinginan mereka, mereka memanggil sekte besar dari wilayah Gan Yu dengan satu tujuan untuk menghancurkan Tian Chi.

Lin Feng tidak terkejut bahwa semua Gan Yu ingin menghancurkan Tian Chi.

Lin Feng tidak berhenti. Setelah dia menebak tentang pertemuan itu, dia langsung menuju Asoka. Tian Chi baik padanya, dia tidak bisa mengecewakan mereka sekarang.

Asoka berada di tengah wilayah Gan Yu jadi menyatukan semua sekte itu paling nyaman.

Istana Naga Laut Timur, Surga Giok, Shen Gong, Sekte Pedang Sembilan Awan, Sekte Xiao Yao, dan seterusnya sudah ada di sana. Ada begitu banyak pembudidaya Zun di sana serta pembudidaya tingkat Tian yang tak terhitung jumlahnya.

Banyak orang pergi ketika sekelompok orang tiba, pemimpin mereka mengenakan pakaian putih dan tampak kaya dan tampan. Seorang wanita cantik berdiri di sampingnya.

"Tuan Tian Lin." anggota dari Xiao Yao Sekte menyapanya dengan sopan dan hormat.

"Kepala keluarga. Lama tidak bertemu." kata pemuda berbaju putih sambil tersenyum acuh tak acuh. Bahkan ketika menghadapi patriark dari Xiao Yao Sekte, dia masih bersikap bangga seolah-olah dia adalah yang terbaik di dunia.

"Memang sudah lama tidak bertemu. Saya tidak menyangka Anda akan datang ke wilayah Gan Yu. Suatu kehormatan bertemu denganmu lagi. " kata patriark dari Xiao Yao Sekte sambil tersenyum. Anggota dari Xiao Yao Sekte terkejut. Siapakah pria yang dihormati bahkan oleh patriark dari Xiao Yao Sekte? Status sosialnya pasti sangat tinggi.

"Patriark, kamu terlalu sopan. Saya bukan satu-satunya yang datang ke Gan Yu. Saya mendengar bahwa harta karun kaisar telah ditemukan dan banyak orang berpengaruh datang untuk berlatih kultivasi. " kata Tian Lin. Yang dimaksud Tian Lin adalah bahwa segala sesuatunya tidak akan terjadi dengan mulus.