Peerless Martial God – Chapter 91

shadow

Peerless Martial God – Chapter 91

"Kamu tidak bisa pergi."

Suara lain menyebar ke seluruh udara di belakang Lin Feng dan Pelindung Bei. Ikan Python itu menyemburkan asap tebal. Ini tiba-tiba membuka mulut raksasanya dan mengambil napas bersiul dalam yang beresonansi di atmosfer sambil melepaskan Qi yang kuat.

Pada saat yang sama, Roc Legendaris melebarkan sayap raksasanya dan terbang menuju Lin Feng dan Pelindung Bei.

Qi yang kuat dan arus udara di atmosfer memperlambat pelarian Lin Feng dan Pelindung Bei. Lin Feng mendapat kesan bahwa tubuhnya akan ditelan oleh binatang buas yang mengejarnya.

Jika Pelindung Bei tidak mengendalikan situasi dengan kuat, Lin Feng pasti sudah dimakan oleh Ikan Python.

Roc Legendaris adalah monster tingkat Xuan. Itu sangat kuat. Hanya pembudidaya lapisan Xuan Qi yang bisa mengendalikan mereka. Satu nafas bisa melepaskan energi dalam jumlah yang luar biasa dan Lin Feng, pada saat itu, tidak akan mampu menahan bahkan setengah dari nafas.

"Tekan mereka!"

Teng Wu Shan berada di tubuh Roc Legendaris dan berteriak. Dia mengeluarkan beberapa rantai hitam pekat dan melemparkan dirinya ke arah Lin Feng saat mencoba serangan mendadak.

"Enyah!"

Teriakan nyaring terdengar. Rantai hitam pekat telah dicegat oleh seseorang dan orang itu adalah wanita tua itu.

"Pergilah! Aku akan membunuh hewan jahat ini! "

Suara wanita tua itu tenang tetapi Pelindung Bei mengangguk dengan serius. Hanya ada dua orang yang cukup kuat untuk menyusulnya: salah satunya adalah lelaki tua yang membawa pedang besar dan yang lainnya adalah Sepuluh Wu Shan yang menunggangi Rok Legendaris. Kedua orang ini sama-sama berusaha mencegatnya dengan serangan mereka.

Orang tua itu telah dilukai oleh Pelindung Kong jadi jika mereka berhasil membunuh Roc Legendaris, tidak ada yang bisa mengejar Lin Feng.

Mengenai apa yang dikatakan wanita tua itu, Pelindung Bei memiliki keraguan dan curiga dia tidak akan memiliki kekuatan untuk membunuh batu itu.

"Saya masih ingat kesepakatan kami. Harap ingat untuk memberi tahu Liu Cang Lan, bajingan kecil itu, bahwa saya memaafkannya. Sejauh menyangkut pernikahan Wen Ren Yan dan Liu Fei, lupakan saja, Lin Feng cocok untuk posisi ini. "

Wanita tua itu berkata dengan tenang. Pelindung Bei tertawa tetapi tidak menjawab.

"Hmph, kamu tidak diizinkan untuk menyombongkan diri sampai kamu benar-benar membunuh roc legendarisku."

Teng Wu Shan mengatakan itu sambil tersenyum dingin. Dia kemudian membuat rantai hitam pekat itu berguncang sehingga wanita tua itu hampir kehilangan keseimbangan. Saat dia tampak seperti akan jatuh, batu legendaris itu siap untuk menelannya seluruhnya.

Binatang buas tingkat Xuan sangat cerdas, jadi ketika wanita tua itu mengatakan bahwa dia ingin membunuhnya, dia telah mendapatkan kebencian dari binatang itu.

Binatang adalah binatang!

Wanita tua itu berteriak sangat keras dengan nada dingin. Rambut panjangnya terurai di udara. Kemudian, bayangan ular berbisa muncul di belakang punggungnya. Sepertinya seluruh tubuhnya telah berubah menjadi ular. Segera setelah itu, dia melemparkan dirinya langsung ke mulut terbuka roc legendaris itu.

Tepat sekali. Dia tidak melawan dan malah melemparkan dirinya sendiri langsung ke mulut roc legendaris itu. Pada saat itu, dia berada di dalam tubuhnya.

Ketika Lin Feng melihat itu, dia sangat tersentuh.

"Ayo pergi." Pelindung Bei berkata dengan acuh tak acuh. Mereka melihat ke belakang untuk terakhir kalinya dan terbang dengan kecepatan cahaya.

Mereka hanya mendengar raungan yang luar biasa memenuhi udara dari kejauhan saat mereka terus bergerak ke cakrawala. Lin Feng sudah menebak apa yang terjadi pada batu legendaris itu.

Sejauh ketegangan antara Lin Feng dan Wen Ren Yan diperhatikan, Lin Feng sama sekali tidak membenci wanita tua itu karena telah menyelamatkan Wen Ren Yan. Dia bisa memahaminya dan mengapa dia menyelamatkan satu-satunya muridnya. Wanita tua itu tidak peduli kehilangan muka untuk menyelamatkan satu-satunya nyawa muridnya.

Di Sekte Yun Hai, dia adalah pelindung. Dia juga siap mengorbankan hidupnya untuk sekte tersebut.

Wanita tua itu benar-benar jelek dan memiliki penilaian karakter yang buruk tapi jelas layak untuk dihormati.

Pada saat itu, tidak ada yang bisa mengejar Pelindung Bei. Sayap roh dereknya berkedip di udara dengan kecepatan cahaya dan dalam sekejap mata, mereka telah menghilang dari Jurang Badai tanpa jejak.

Pelindung Bei dan Lin Feng akhirnya melarikan diri dari Sekte Yun Hai hidup-hidup tetapi mereka tidak memiliki emosi bahagia karena selamat dari bencana. Mereka tahu bahwa hidup mereka telah terselamatkan karena semua darah yang mengalir di Jurang Badai.

Di Precipice of the Abyss, hanya ada tebing dan jurang, tidak ada yang lain. Terlepas dari lorong yang menuju ke tebing ini, satu-satunya kemungkinan lain untuk mengakses atau meninggalkan tempat itu adalah dengan terbang ke sana.

Pada saat itu, siluet burung bangau sedang terbang menuju Precipice of Zhangu dan hendak mendarat di dekat ruangan persegi yang diisi dengan drum.

Lin Feng mengenali tempat ini, dia terkejut. Sebenarnya, dia bahkan sempat ragu. Pelindung Bei tidak membawanya jauh dari Sekte Yun Hai, melainkan membawanya ke jurang Zhangu.

Kita akan jatuh.

Pelindung Bei melihat ke Precipice of Zhangu dan segera setelah mereka mendarat di sana. Mereka dikelilingi kabut tebal.

"Apakah kamu ingat tempat ini?" tanya Pelindung Bei pada Lin Feng.

Lin Feng tidak benar-benar mengerti mengapa Pelindung Bei menanyakan hal itu tetapi dia mengangguk dan berkata: "Saya mengingat ini dengan sangat baik."

"Ya, berjalan dari lorong ke lorong dan dari tebing ke tebing, Anda berakhir di sini."

Sambil berbicara, Pelindung Bei mengetuk batu tiga kali dan tiba-tiba dinding batu mulai bergerak dan sebuah pintu muncul.

Tebing dan tebing ini benar-benar merupakan dunia lain tetapi juga menawarkan pemandangan pesona yang luar biasa.

"Ayo masuk ke dalam." kata Pelindung Bei sambil membawa Lin Feng masuk. Kemudian, pintu menutup sendiri membuat suara bantingan keras.

Tempat yang mereka masuki tampak seperti kuil. Itu tampak seperti kuil yang sangat di dalam istana. Itu diisi dengan jenis Qi antik.

Di tengah candi itu, ada lukisan naga dan burung phoenix. Ada banyak pilar juga yang menopang dinding kuil kuno. Di pilar-pilar ini, ada segudang pahatan yang melambangkan berbagai binatang buas. Anehnya, Lin Feng belum pernah melihat banyak dari binatang buas ini. Dia terkejut karena dia tidak tahu tentang binatang di pahatan itu.

"Sekte Yun Hai tidak membangun dan memantapkan dirinya di sini karena fitur fisiknya. Itu benar-benar memantapkan dirinya di sini karena mereka telah menemukan kuil ini.

Suara Pelindung Bei bergema di kuil dan dia kemudian melanjutkan untuk memperkenalkan tempat itu kepada Lin Feng: "Kultivator yang sangat kuat di masa lalu pasti secara teratur datang ke sini pada zaman kuno untuk berlatih kultivasi. Tentu saja, tempat ini mungkin juga merupakan sekte kuno. Beberapa keterampilan dan teknik paling kuat dan misterius yang dapat Anda temukan di Paviliun Xing Chen sebenarnya dibawa dari sini. Sebelum kami menemukan keterampilan dan teknik ini, Paviliun Xing Chen tidak memiliki banyak keterampilan yang sangat kuat. Tetapi karena berita menyebar dengan cepat dan ada banyak orang dengan niat buruk, tempat ini dirahasiakan dari semua orang di sekte. Hanya pelindung dari Sekte Yun Hai yang tahu tentang tempat ini. Bahkan Patriark tidak tahu bahwa kuil ini ada.

Penggarap yang sangat kuat pada zaman kuno datang untuk berlatih di sini? Bahkan Patriark tidak tahu tempat itu?

Lin Feng tersentuh oleh fakta bahwa dia telah diberi tahu rahasia ini. Anehnya, hanya pelindung sekte yang diizinkan datang ke sini.

Lin Feng sedang mengamati kuil dengan semua perhatiannya. Itu mengesankan, sangat besar dan Qi yang mengalir di udara sangat kuat. Kuil itu dipenuhi dengan segala macam harta, keterampilan, teknik, dan senjata. Meskipun mereka tertutup debu, mereka semua sangat tua dan mungkin sangat kuat.

"Lin Feng, ikut denganku."

Pelindung Bei mulai berjalan dan membawa Lin Feng ke dalam kuil. Sesaat kemudian, mereka menemukan diri mereka di depan pintu masuk sebuah ruangan kecil. Di tengah ruangan itu, ada ukiran kayu berwarna coklat. Ada juga rak buku yang berisi banyak buku. Meski tertutup debu, namun tertata dan disortir dengan sempurna yang artinya ada yang baru saja merapikan tempat ini.

"Kami akan mengambil semua keterampilan dan teknik Paviliun Xing Chen. Semuanya adalah salinan tulisan tangan. Keterampilan dan teknik terendah adalah tingkat Xuan. Keterampilan dan teknik tertinggi adalah keterampilan tingkat Di yang rendah. Ada begitu banyak buku tetapi sangat sulit dipelajari dan banyak yang tidak dapat dipraktikkan. Bahkan para pelindung merasa sulit untuk mempelajarinya. Mempraktikkannya bahkan sedikit saja sudah memungkinkan kami untuk melakukan serangan yang sangat kuat. Anda dapat memilih keterampilan yang sesuai untuk Anda pelajari sendiri. "

Jika Lin Feng pernah datang ke tempat ini sebelumnya, dia pasti akan sangat senang tetapi pada saat itu, dia tidak bisa mengungkapkan sedikit pun tanda kebahagiaan. Semua peristiwa yang terjadi tidak terputus muncul di benaknya. Dia tidak bisa menghilangkan gambar-gambar mengerikan ini.

"Ayo pergi dan periksa ruangan lain."

Pelindung Bei belum selesai menunjukkan sesuatu kepada Lin Feng. Dia kemudian membawanya ke ruangan antik lain.

Senjata.

Lantai yang terbuat dari batu menyebarkan Qi yang sangat tua namun kuat yang membuat Lin Feng merasa menggigil.

Semua senjata ini memiliki roh.

Senjata-senjata ini memiliki roh, mereka adalah senjata spiritual.

"Kamu bisa menyebut mereka senjata tapi akan lebih tepat menyebut mereka senjata spiritual."

Pelindung Bei, melanjutkan penjelasannya sambil bersuara khidmat: "Senjata adalah kata yang digunakan untuk mendeskripsikan senjata biasa tapi senjata ini di sini memiliki roh. Mereka sangat kuat dan unik. "

Pelindung Bei berjalan menuju pedang kuno dan meraihnya. Dia kemudian berkata kepada Lin Feng: "Beri aku pedang yang kau bawa di punggungmu."

Lin Feng sedikit mengangguk dan menyerahkan pedang panjangnya kepada Pelindung Bei.

Pelindung Bei tidak menggunakan keterampilan atau teknik apa pun tetapi pedang panjang Lin Feng terbang ke udara menuju Pelindung Bei dan bertabrakan dengan pedang lainnya.

"DENTANG!"

Suara yang sangat jernih dan merdu bergema di ruangan itu. Sebuah pedang kemudian bergerak langsung ke tangan Lin Feng. Pedang itu sangat tajam dan terlihat indah dan berkilau.

"Semua senjata ini bukan senjata biasa. Mereka semua adalah senjata spiritual … orang bodoh bisa dengan cepat menjadi penjahat … tapi menghargai cincin giok juga merupakan kejahatan. Kami tidak pernah membiarkan senjata melihat dunia nyata tetapi mulai hari ini, semuanya akan menjadi milik Anda. "

"Milikku?!" Lin Feng tercengang. Pelindung Bei masih hidup di sana tapi dia memberikan segalanya untuk Lin Feng ?!

"Memang, semua yang ada di sini sekarang adalah milikmu." kata Pelindung Bei dengan serius sambil mengangguk. Dia kemudian mengambil batu yang tergeletak di antara semua musang. Itu terlihat biasa saja.

"Ini adalah batu Na kuno. Di dalamnya kosong. Jika Anda meletakkan setetes darah di atasnya, ruang yang ada di dalam batu itu akan terbuka sendiri untuk Anda. "

Pelindung Bei menjelaskan hal-hal itu kepada Lin Feng sambil menyerahkan batu itu kepadanya.

Lin Feng menggunakan pedangnya untuk memotong ujung jarinya. Dia kemudian membiarkan setetes darah jatuh ke batu itu. Darahnya perlahan mengalir di atas batu dan kemudian sesuatu yang aneh terjadi.

Batu Na menyebarkan cahaya terang dan menyilaukan. Darah Lin Feng menjadi sangat merah dan perlahan mulai menyebar ke seluruh batu.

Pada saat itu, sensasi dan emosi yang luar biasa mengalir di hati Lin Feng. Seandainya Lin Feng dan batu itu menciptakan hubungan yang tak terlukiskan dan tak terpecahkan.

Lin Feng merasa bahwa seluruh kesadarannya telah terhubung dengan batu itu. Di dalam batu itu, ada ruang yang sangat besar yang penuh dengan barang.

Bau aneh yang akrab menyerbu lubang hidung Lin Feng yang tiba-tiba membuatnya menggigil.

"Apakah itu…?"

Murid Lin Feng melebar dan menatap Pelindung Bei.

"Kamu benar. Ini adalah Qi Nan Gong Ling. Ketika dia masih hidup, semua miliknya, semua yang menjadi milik sekte disimpan di batu itu. Sekarang, Anda adalah pemilik dari batu itu. " kata Pelindung Bei dengan sungguh-sungguh. Kemudian, dia lekat-lekat menatap Lin Feng dan berkata: "Lin Feng, mulai hari ini, kamu adalah Patriark baru dari Sekte Yun Hai."