Peerless Martial God – Chapter 914

shadow

Peerless Martial God – Chapter 914

Chapter 914: Konfrontasi

Qiong Qi memandang Lin Feng dan melihat matanya berbinar. Dia memanfaatkan setiap kesempatan untuk menggertak Lin Feng.

Tentu saja, kondisi saat lahir penting, tetapi kondisi kultivasi juga penting. Jiwa orang-orang itu kuat dan kuat dan mereka memiliki keterampilan dan kekuatan yang kuat. Meskipun jiwa Lin Feng tidak sekuat jiwa mereka, dia telah mempelajari keterampilan dan teknik yang sangat kuat dan dalam pertarungan nyata, dia pasti bisa mengejutkan mereka.

Tentu saja, bagi Yan Di yang pernah menjadi kaisar, orang-orang itu bukanlah jenius. Banyak orang bermimpi dekat dengan kaisar dan dia telah melihat banyak jenis jenius seperti itu. Kasihan dia, dia sekarang adalah hewan peliharaan Lin Feng. Dia harus menjadi lebih kuat dan suatu hari nanti dia akan menjadi seorang kaisar lagi. Untuk itu, dia membutuhkan bantuan Lin Feng.

"Jika mereka hanya mengandalkan jiwa mereka dan tidak tahu trik lain, maka mereka bukan jenius bagi saya." kata Lin Feng hampir seolah-olah dia telah menebak apa yang dipikirkan Qiong Qi. Dia tersenyum pada Qiong Qi dan menambahkan, "Misalnya, jika kita memiliki tingkat kultivasi yang sama dan jika saya dapat dengan mudah membunuh mereka, bukankah saya akan menjadi jenius?"

Qiong Qi menghela napas karena Lin Feng semakin tidak mudah tersinggung.

Cahaya keemasan pemuda agresif itu semakin menyilaukan. Ketika para anggota melihat sesama murid mereka mati, mereka menjadi sangat marah.

"Kamu benar-benar ingin mati! Beraninya kau membunuh anggota sekte kita ?! " teriak seseorang dengan marah. Siluet mereka berkedip-kedip dan mereka melepaskan Qi yang menakutkan.

"Sekelompok sampah. Kamu secerah kunang-kunang, tapi kamu pikir kamu bisa bersaing dengan matahari? " kata pemuda agresif itu.

"Tebas, tebas, tebas!" Cahaya emasnya sangat tajam dan tidak ada yang bisa menghentikan mereka. Lebih banyak orang tiba-tiba terputus oleh lampu itu.

Ada beberapa suara tebasan lagi karena lebih banyak mayat jatuh dari langit. Ketika orang mencoba menyerang, otomatis mereka gagal. Mereka tidak bisa menghentikan cahaya emas itu dan langsung mati.

Orang-orang di belakang memasang wajah panjang dan mereka tampak putus asa. Mereka ingin pergi tapi sudah terlambat. Bagaimana pemuda yang agresif itu bisa melepaskan mereka? Dalam sekejap mata, dia membunuh semua anggota Sekte Xiao Yao, tidak meninggalkan seorang pun yang hidup. Namun, dari awal hingga akhir, pemuda agresif itu tidak bergerak, jiwanya melakukan semua pekerjaan.

"Tian Lin, apakah menyenangkan mengirim orang mati untukmu? Ayo dan lawan aku sekarang. " kata pemuda agresif itu.

"Saya tidak tertarik untuk melawan seseorang yang sangat gila. Banyak orang datang ke sini jadi aku tidak perlu melawanmu. Jika Anda benar-benar ingin bertarung, mengapa Anda tidak melawan dia atau yang memiliki jiwa api dan es? " kata Tian Lin sambil menunjuk seorang pria muda dan seorang wanita muda yang bersaudara. Nama keluarga mereka adalah Hua dan mereka sangat kuat dan berkuasa.

"Mereka harus menunggu giliran, pertama kamu dan kemudian mereka." kata pemuda agresif itu.

"Omong kosong. Saat waktunya tepat, aku akan melawanmu. " kata Tian Lin. Dia kemudian pindah ke arah Lin Feng.

"Pengecut." kata pemuda agresif itu sambil mengejek saat melihat Tian Lin pergi. Jiwanya lenyap dan cahaya keemasan lenyap, hanya menyisakan sinar bulan.

Pemuda agresif itu kemudian pergi juga.

Tian Lin perlahan berjalan menuju Lin Feng dan Qiong Qi. Dia tetap terlihat bangga dan sombong.

"Saya terkejut Anda selamat terakhir kali." kata Tian Lin acuh tak acuh namun masih terdengar sombong.

"Karena kamu sangat egois, kamu akan sering terkejut dalam hidup." kata Lin Feng tersenyum. Tian Lin tampak terkejut.

"Kamu beruntung bisa selamat sebelumnya, tapi sekarang kamu akan mati." Wanita muda itu tampak lebih marah. Lin Feng telah mempermalukannya dan dia ingin balas dendam.

"Kamu tidak melawan orang yang levelnya sama denganmu jadi kamu pergi dan menggertak mereka yang lebih lemah. Pangeran Tian Lin benar-benar agung. " kata pemuda yang tidak berbicara selama ini.

"Saudaraku, kamu mengerti bahwa bukan karena aku takut untuk bertarung, melainkan karena aku tidak merasa seperti itu." kata Tian Lin acuh tak acuh. Dia tidak terdengar marah.

"Itu yang kamu katakan, tapi sekarang kamu menindas seorang kultivator biasa dari lapisan pertama Tian Qi. Apakah menurut Anda tindakan Anda mendukung klaim Anda? " kata gadis Hua Shi. Fakta bahwa seorang gadis mengatakan itu semakin memprovokasi Tian Lin.

"Dua orang melawanku, oke, jika dia bisa menahan satu serangan, aku tidak akan membunuhnya." kata Tian Lin melepaskan semangatnya. Roh badai yang menakutkan muncul lagi. Lin Feng bisa merasakannya dan rasanya seperti tubuhnya akan hancur di bawah tekanan.

Tian Lin melakukan apa yang dia inginkan karena dia tidak menghormati orang. Lin Feng bukan apa-apa di matanya. Jika saudara kandung tidak mengatakan apa-apa, Lin Feng akan mati, tetapi karena mereka mengatakan dia terlalu lemah, dia setuju untuk menyerangnya hanya sekali.

"Apakah menurut Anda adil menggunakan jiwa Anda untuk menyerang seorang kultivator lapisan Tian Qi pertama?" kata wanita muda itu dengan dingin. Tian Lin dua lapis lebih tinggi dari Lin Feng dan memiliki jiwa yang kuat. Lin Feng adalah seorang kultivator biasa. Dia mungkin akan mati, bagaimana itu adil?

"Saya tidak peduli apa yang adil atau tidak. Jika dia bisa menahan satu serangan, itu bagus, jika dia tidak bisa, dia harus mati. " kata Tian Lin. Baginya, tidak ada yang namanya keadilan. Dunia kultivasi tidak adil.

"Kamu tidak akan membunuhku jika aku bisa menahan seranganmu?" kata Lin Feng tersenyum sebelum menambahkan dengan cara yang acuh tak acuh, "Saya ingin melihat bagaimana Anda akan membunuh saya nanti. Datang dan serang. "

"Kamu anak pemberani." kata Tian Lin. Semangatnya muncul dari punggungnya. Badai bergerak menuju Lin Feng, yang bisa merasakan kekuatan jiwanya. Itu cukup kuat.

"Mati!" teriak Tian Lin dengan marah. Jiwanya bergerak menuju Lin Feng dengan kecepatan penuh dan mengguncang seluruh ruang. Dia hanya melepaskan sebagian kecil dari jiwanya tetapi itu cukup untuk membunuh seorang pembudidaya lapisan Tian Qi pertama. Bahkan seorang kultivator lapisan Tian Qi kedua tanpa kekuatan tertentu akan mati melawan serangan ini.

Lin Feng melihat angin itu, tidak bergerak. Dia meninju atmosfer ke arah angin topan. Ada cahaya pucat dalam serangannya dan pukulannya mengandung kekuatan penyegelan iblis.

"Slash, slash." Tiba-tiba, suara halus menyebar di udara. Kemudian, suara mendengung menyebar di udara dan badai segera berhenti dan menghilang.

"Eh?" Tian Lin tidak percaya. Sungguh kekuatan penyegelan yang menakutkan! Sepertinya dia telah meremehkan Lin Feng.

Kakak beradik itu sama terkejutnya.

"Tunggu." kata Lin Feng. Dia mengangkat kepalanya dan memandang Tian Lin dengan cara yang merendahkan.

Tian Lin terkejut dan tersenyum dingin, "Baiklah, mari kita coba lagi nanti."