Peerless Martial God – Chapter 923

shadow

Peerless Martial God – Chapter 923

Chapter 923: Kekalahan

"Anjing sialan terus menggonggong!" seseorang berteriak. Orang-orang berbalik, Tian Lin meletus dengan amarah.

Mata Lin Feng menyipit.

Siapa yang kamu hina? tanya Lin Feng dengan dingin.

"Apakah Anda pikir Anda dan kultivator tua yang buruk dapat mengganggu semua orang seperti yang mereka inginkan? Anda adalah sampah. Terakhir kali, aku tidak membunuhmu, tapi jangan berpikir itu karena aku tidak bisa. " kata Tian Lin. "Kalian berdua brengsek. Kamu pikir kamu siapa? Apakah kamu benar-benar berpikir kamu bisa menjadi seorang pemimpin? "

"Ledakan!" energi menakutkan tiba-tiba melesat ke arah Lin Feng. Lin Feng bergerak seperti angin dan melemparkan dirinya ke arah Tian Lin.

"Mati!" teriak Lin Feng dengan marah. Cahaya keemasan muncul di antara matanya saat kesadarannya yang saleh berubah menjadi lonceng kuno dan bergerak menuju Tian Lin.

Ekspresi wajah Tian Lin tampak suram. Lin Feng baru saja menerobos ke lapisan Tian Qi pertama dan sudah memahami kesadaran yang saleh. Belum lagi kesadarannya yang saleh sangat kuat.

Bzzz! Tian Lin melepaskan kesadarannya yang saleh dari antara matanya. Kesadaran ketuhanannya sedikit mirip dengan jiwanya.

"Kesal!" Lin Feng tiba di depan Tian Lin dan meninju dia secara langsung. Pukulan Lin Feng mengandung kekuatan Bumi dan langit serta Qi yang tajam dan kekuatan fisik.

Lin Feng meninju dengan seluruh kekuatannya. Tian Lin merasa seperti tercekik di bawah pukulan itu. Bagaimana kekuatan fisik Lin Feng bisa begitu kuat? Dia hanya menerobos ke lapisan Tian Qi pertama tetapi pukulannya sekuat pembudidaya lapisan Tian Qi ketiga.

"Boom boom boom!" Kesadaran saleh mereka bertabrakan. Bel kuno mengeluarkan suara berdengung. Kesadaran saleh Tian Lin terbuat dari angin, dan saat didorong mundur, itu juga mendorong Tian Lin kembali. Dia tidak punya waktu untuk berpikir, dia mengangkat tinjunya dan ingin memukul Lin Feng.

"Boom, boom boom!" Suasananya bergetar. Kekuatan yang menakutkan menghantam tubuh Tian Lin. Lin Feng dua tingkat lebih rendah dari Tian Lin tetapi pukulannya membuat Tian Lin bergerak mundur dengan keras. Dia didorong mundur begitu cepat sehingga kakinya mengeluarkan suara keras di tanah dan dua jejak api muncul di tanah.

"Mati!" Tian Lin masih didorong ke belakang tetapi bel kuno membuat suara berdengung lagi.

"Mati!" teriak Tian Lin dengan marah. Dia melepaskan semangatnya dan angin yang menakutkan mulai bertiup.

"Boom boom boom!" Pukulan lain. Tian Lin baru saja mulai melepaskan semangatnya tetapi sudah dipukul lagi.

Dia terus meluncur ke belakang. Ketika dia berhenti bergerak, Lin Feng juga berhenti. Kesadaran keilahian emasnya masih mengambang di sana. Lin Feng dikelilingi oleh cahaya keemasan saat dia berkata, "Murid budidaya kekaisaran? Kamu hanya sampah, masih menghisap puting ibumu. Namun Anda berani berbicara dengan saya dengan begitu arogan. Jika saya berhasil menembus lapisan Tian Qi ketiga, Anda pasti sudah mati. Aku bisa dengan mudah membunuhmu. Bagaimana Anda bisa begitu sombong mengetahui itu. "

Lin Feng sangat agresif. Tian Lin menarik wajah panjang. Lin Feng telah memukulnya dua kali dan mendorongnya ke belakang dengan keras kedua kali. Tian Lin adalah pembudidaya lapisan Tian Qi ketiga, Lin Feng yang pertama, jadi itu perbedaan besar.

"Anda menyebut saya sampah, tetapi Anda seorang murid kultivasi kekaisaran, tidakkah Anda merasa malu?" lanjut Lin Feng. Dia sangat ingin mempermalukan Tian Lin.

Tentu saja, Lin Feng beruntung karena Tian Lin lamban. Namun, itu tidak berarti Lin Feng tidak kuat.

"Murid budidaya kekaisaran yang Anda pilih benar-benar tidak kuat." kata lelaki tua itu dengan acuh tak acuh namun bercanda.

Murid saya akan menjadi pemimpin yang jauh lebih baik. kata orang tua itu sambil tersenyum. Orang tua dan muridnya tampak sangat dekat.

"Patriark, mari bermain dengan mereka." kata Tian Lin kepada patriark dari Xiao Yao Sekte.

"Baik." kata patriark mengangguk. Dia menatap orang tua itu dengan menantang. Bisakah kedua orang itu bersaing dengan mereka?

"Jika guru saya dan saya menang, akankah kita menjadi pemimpin?" tanya Lin Feng dengan mengejek. Dia membenci Tian Lin dan patriark dari Xiao Yao Sekte.

"Kamu akan mati hari ini." kata Tian Lin dengan agresif. Roh anginnya membuat suara bersiul saat dia menggunakan lebih banyak Qi Bumi dan langit.

"Apakah begitu? Saya ingin melihat bagaimana seorang murid kultivasi kekaisaran akan membunuh saya. " kata Lin Feng dengan senyum dingin. Dia kemudian memandang gurunya dan tersenyum, "Guru, ayo bertarung."

"Baik." kata orang tua itu mengangguk.

"Guru, saya akan membawa mereka ke suatu tempat dan Anda harus mengikuti saya. Jangan gunakan kekuatan penuhmu, lindungi dirimu sendiri. " kata Lin Feng menggunakan telepati. Orang tua itu tampak terkejut tetapi tidak mengatakan apapun. Dia hanya menjawab, "Baiklah, kamu juga harus berhati-hati. Semangat orang itu sangat kuat. Selain itu, dia pasti memiliki beberapa keterampilan dan teknik yang luar biasa. "

"Saya mengerti." jawab Lin Feng. Keduanya menggunakan telepati sehingga orang lain tidak dapat melihat bahwa mereka sedang berkomunikasi. Mereka berbalik dan melihat patriark dari Xiao Yao Sekte dan Tian Lin melepaskan energi yang menakutkan.

Kami akan melihat apakah Anda masih bertindak sangat bangga nanti. kata Tian Lin dengan dingin. Semangatnya memancarkan suara yang menakutkan sekarang setelah mengelilingi Lin Feng.

Lin Feng melihat badai itu dan menyipitkan matanya. Dia menggabungkan kedua tangannya untuk memadatkan energi.

"Kesal!" teriak Lin Feng dengan marah. Dia kemudian mulai meninju angin lebih cepat dan lebih cepat dan sepertinya angin mulai menyebar.

"Mati!" teriak Tian Lin. Dia bahkan melepaskan lebih banyak semangatnya untuk menyerang Lin Feng. Badai berubah menjadi tornado hitam yang terbuat dari kekuatan dan semakin sulit dilihat.

Lin Feng memadatkan Qi murni dan bangkit di udara, tetapi Qi murni miliknya segera dihancurkan.

Lin Feng mulai berlari cukup jauh.

Kamu pikir kamu bisa melarikan diri? kata Tian Lin. Dia mengejar Lin Feng, dia juga sangat cepat. Dia juga tahu bagaimana menggunakan teknik ketangkasan Xiao Yao karena dia adalah anggota dari Sekte Xiao Yao yang saleh.

Angin terus menderu saat lelaki tua itu juga dengan tenang melindungi dirinya sendiri. Patriark dari Xiao Yao Sekte tidak bisa mengalahkannya.

Kerumunan sedang menyaksikan para pembudidaya yang kuat di langit.

Lin Feng terus melarikan diri di langit. Dia menuju gunung terakhir dari pegunungan.

"Kemana kamu pergi?" teriak Tian Lin dengan marah. Jiwanya juga sangat cepat.

"Kesal!" Tinju bayangan keluar dari Lin Feng dan menyerang Tian Ling dan kemudian dia terus berlari.

"Apa?" Orang tua itu melihat ke mana Lin Feng pergi dan mengerutkan kening. Dia kemudian mulai mengikuti Lin Feng juga.

"Apakah kamu pikir kamu bisa menyelamatkan muridmu?" kata patriark dari Xiao Yao Sekte sambil tersenyum dingin. "Jika Anda berani menyerang murid budidaya kekaisaran, kami semua akan bergandengan tangan dan membunuh Anda."

Keempat orang itu terbang di langit dengan kecepatan luar biasa. Level Lin Feng lebih rendah dari Tian Lin jadi siapa yang akan menang?