Peerless Martial God – Chapter 933

shadow

Peerless Martial God – Chapter 933

Chapter 933: Mengalahkan Pangeran Tian Lin

Dia sudah mati.

Kerumunan itu tercengang. Tidak ada yang melihat apa yang terjadi dalam kebakaran itu tetapi itu pasti luar biasa.

Lin Feng juga tercengang. Qiong Qi telah menggigit lawannya sampai mati?

"Benar-benar sampah! Dia berani bertingkah sombong di depan saya, seorang kaisar. Aku membunuhnya hanya dengan satu gigitan. " kata Qiong Qi. Dia tampak agung dan ganas.

"Naga menggigit, ular mati. Seperti yang diharapkan, Qiong Qi adalah naga, bukan ular. " kata Lin Feng dengan mengejek. Sesaat sebelumnya, orang-orang itu sangat sombong, tetapi sekarang rekan mereka sudah meninggal.

Pangeran Tian Lin menarik wajah panjang. Qiong Qi telah memakan temannya hidup-hidup!

"Betapa berani!" kata Pangeran Tian Lin dengan dingin.

Lin Feng berbalik dan melihat dia berkata, "Apa? Anda mencoba membuat kami terkesan dengan kekuatan Anda. Anda bahkan mengatakan ingin membunuh saya dan mencuri hewan saya, tetapi Anda tidak cukup kuat. Jadi sekarang bagaimana? Anda ingin mengancam saya menggunakan status murid kultivasi kekaisaran Anda? "

Pangeran Tian Lin tampak lebih buruk sekarang. Memang, dia ingin membunuh Lin Feng tetapi rekan muridnya gagal. Yang dia sebut sampah dan hewannya ternyata lebih kuat dari kelompoknya.

"Saya benar-benar percaya bahwa ada murid kultivasi kekaisaran yang sangat kuat dan kuat, tetapi kalian pasti kelompok yang jelek." kata Lin Feng perlahan berjalan menuju Pangeran Tian Lin dan mengarahkan jarinya ke arahnya. "Terakhir kali, pertempuran kami terputus. Hari ini, mari kita adakan pertarungan pendidikan lagi untuk melihat seberapa kuat murid kultivasi kekaisaran yang menyebut saya sampah sebenarnya. "

Lin Feng mengarahkan jarinya ke arah Tian Lin dan mempermalukannya. Sampah itu ingin melawannya lagi.

"Hari ini adalah hari terakhirmu." kata Pangeran Tian Lin dengan dingin.

Dia menjabat tangannya angin kencang mulai bertiup.

"Mati!" teriak Pangeran Tian Lin dengan marah. Dia segera melepaskan semangatnya dan menyerang Lin Feng.

Lin Feng menjabat tangannya saat berkas cahaya muncul. Mereka segera memblokir angin Pangeran Tian Lin.

"Apakah kamu pikir kamu bisa melakukan sesuatu terhadapku? Sudah kubilang, kamu akan mati hari ini. " kata Pangeran Tian Lin. Semangatnya berputar lagi dan bergerak menuju Lin Feng. Lin Feng merasakan kekuatan badai. Dia mengangkat kepalanya tetapi tidak bisa melihat langit lagi.

"Roh anginnya sangat kuat. Bahkan dengan kekuatan lapisan Tian Qi kedua, masih sulit bagiku untuk melawannya. " pikir Lin Feng. Dia harus berhati-hati, dia tidak bisa menggunakan kekuatan penuhnya, jika tidak orang akan mengenalinya.

Lin Feng mengeluarkan sebuah batu dan dengan kuat memegangnya. Kemudian, dia melepaskan semangat bukunya. Dengan itu, segala sesuatu di sekitarnya menjadi jelas dan berbeda. Dia bahkan bisa melihat gerakan roh angin dengan jelas.

Energi dan kekuatan keluar dari batu dan mengalir ke tubuhnya. Dia menyerap kekuatan dan kekuatan Bumi dan langit dengan kecepatan yang luar biasa.

Lin Feng merasakan kekuatan Bumi dan langit saat cahaya terang muncul di tangannya. Mereka mengalir ke tubuhnya saat dia memadatkan kekuatan.

Angin bertiup kencang. Sekarang sepenuhnya mengelilingi Lin Feng. Pakaiannya tiba-tiba penuh dengan luka menganga. Jika tubuh jasmaninya tidak begitu kuat, dia pasti sudah mati sekarang.

"Mati!" teriak Pangeran Tian Lin dengan marah.

Namun, pada saat yang sama, Lin Feng mengangkat tangannya dan meninju roh angin dengan cara yang sangat biasa. Pukulannya tampak biasa tetapi mengandung kekuatan Bumi dan langit.

"Boom boom!"

Tabrakan terdengar di udara saat roh angin itu didorong ke atas. Kekuatan Lin Feng sebenarnya bisa menghalangi roh angin.

"Apa?" Kerumunan itu tercengang. Lin Feng, menggunakan kekuatan fisik murni, telah mendorong roh angin.

Pangeran Tian Lin sama terkejutnya.

Lin Feng mengambil kesempatan ini untuk melemparkan dirinya ke Pangeran Tian Lin.

Pangeran Tian Lin terkejut. Lin Feng mengangkat tangannya lagi. Itu berisi kekuatan fisik yang luar biasa.

"Aku tidak percaya kamu bisa memukul dua kali dengan kekuatan sebanyak itu." kata Pangeran Tian Lin. Tentu, itu mengejutkan bahwa dia mendorong Pangeran Tian Lin pergi dengan satu pukulan, tetapi berapa kali dia bisa mempertahankannya?

"Mati!"

"Mengaum!"

Angin Pangeran Tian Lin mengeluarkan suara siulan dan berubah menjadi naga yang marah.

"Boom boom!"

Lin Feng mengangkat tangannya. Itu tampak seperti pukulan biasa lagi tetapi kekuatan yang dikandungnya membuat seluruh area berguncang dengan hebat. Angin berbentuk naga yang menakutkan itu langsung hancur.

Ekspresi wajah Pangeran Tian Lin berubah drastis. Dia terus meninju dengan membabi buta tetapi kekuatan Lin Feng terlalu besar. Lin Feng menemukan kesempatan dan meninju Tian Lin ke udara. Organ tubuhnya rusak dan terasa nyeri.

Dia tidak bisa memblokir serangan Lin Feng.

"Kacha!" darah terciprat di udara. Roh anginnya kembali ke tubuhnya saat dia kemudian jatuh dengan keras ke tanah. Wajahnya pucat pasi.

"Murid kultivasi kekaisaran mengatakan saya adalah sampah? Kamu sangat kuat, haha. Kamu bahkan lebih lemah dari sepotong sampah. " kata Lin Feng dengan senyum dingin. Pangeran Tian Lin sangat marah tetapi organnya mencegahnya melakukan apa pun.

Yang lainnya tercengang. Mereka tidak akan pernah berpikir bahwa Pangeran Tian Lin bisa kalah melawan Lin Feng, terutama dengan roh anginnya yang kuat.