Peerless Martial God – Chapter 975

shadow

Peerless Martial God – Chapter 975

Chapter 975: Sayap Perak Mematikan

Banyak orang ingin menikah dengan anggota Klan Yang Shi untuk mencampurkan darah mereka dengan darah mereka.

Banyak orang mendengar tentang pangeran Xuan Yuan Shi. Tujuannya adalah menikahi Yang Zi Ye yang membuat orang lain merasa putus asa. Satu-satunya cara untuk menaklukkan hatinya adalah membuatnya jatuh cinta. Menggunakan kekerasan atau kekuasaan sepertinya tidak mungkin.

Semua orang menatap Lin Feng dengan iri di taman di sekitar istana. Yang Zi Ye dan Lin Feng tampak cukup dekat ketika mereka tiba bersama.

Ia masih muda dan tampan, namun dalam dunia kultivasi, yang terpenting tetaplah kekuatan. Lin Feng baru saja menerobos ke lapisan Tian Qi kedua, bagaimana Yang Zi Ye bisa berteman dengannya?

"Dari mana kamu berasal? Aku belum pernah melihatmu sebelumnya. " kata pemuda dengan pakaian biru sambil tersenyum. Dia tersenyum patuh.

"Namanya Lin Feng jadi dia mungkin dari Lin Clan di bagian utara Ba Huang. Saya mendengar bahwa Lin Ruo Tian adalah pemimpin pasukan Lin Clan. Siapa kamu dibandingkan dengan Lin Ruo Tian? " tanya orang lain. Bagaimanapun, jika Lin Feng berteman dengan Yang Zi Ye, dia hanya bisa menjadi anggota keluarga yang kaya dan berkuasa.

Lin Feng tetap tidak bisa berkata-kata. Dia merasa lucu bahwa ada Klan Lin di Ba Huang.

"Saya bukan anggota klan itu dan saya tidak kenal Lin Ruo Tian." kata Lin Feng menggelengkan kepalanya.

"Kamu bukan?" kerumunan itu sangat terkejut.

"Apakah kamu bercanda? Bagaimana Anda bisa mengenal Yang Zi Ye? " tanya pemuda berbaju biru.

"Kami bertemu secara tidak sengaja saat bepergian dan menyelesaikan perjalanan kami bersama. Apakah saya harus menjadi anggota Klan Lin untuk bertemu seseorang saat bepergian? " kata Lin Feng kesal.

"Kamu benar-benar bukan anggota Klan Lin?" para pemuda itu saling memandang.

Kami akan melihat apakah Anda tidak. kata seorang pemuda dengan pakaian perak dingin. Dia berjalan ke depan dan melepaskan energi. Dua sayap perak raksasa muncul dan bergerak menuju Lin Feng.

Pemuda bersayap perak itu tersenyum. Memang, mereka akan segera melihat apakah Lin Feng berbohong atau tidak. Jika dia adalah anggota Klan Lin, dia akan menggunakan kemampuan khusus Klan Lin.

Lin Feng terkejut, orang-orang itu kasar. Dia telah diundang oleh Yang Zi Ye dan orang-orang menyerangnya segera setelah dia meninggalkannya. Sepertinya keramahan berbeda dalam pengaturan ini.

Cahaya perak yang menyilaukan menyakiti mata orang-orang dan suara tajam menyerbu atmosfer.

"Tebas, tebas!" Lin Feng melepaskan energi pedang tajam ke arah sayap perak.

"Kacha!" suara logam menyebar di udara. Energi pedang Lin Feng dihancurkan oleh sayap perak dan terus bergerak ke arahnya.

Lin Feng melompat ke belakang dan pria muda dengan pakaian perak tersenyum dingin. Dia menggerakkan tangannya dan sayap perak bergerak menuju Lin Feng lebih cepat.

"Yang Mulia, sudah kubilang aku bukan anggota Klan Lin, tidak perlu bersikap seperti itu." teriak Lin Feng sambil melompat mundur. Kultivator dengan sayap perak memiliki kekuatan lapisan Tian Qi kelima.

"Jika tidak, maka aku bisa membunuhmu." kata pria muda dengan senyum acuh tak acuh. Lampu peraknya menyilaukan.

Jika tidak, maka aku bisa membunuhmu?

Lin Feng sangat marah. Dia melepaskan niat pedang yang mengeluarkan suara siulan.

Niat pedang tingkat tujuh! kerumunan itu terkejut. Seorang kultivator lapisan Tian Qi kedua memiliki niat pedang tingkat tujuh, mengesankan.

"Kamu bukan anggota Klan Lin." kata pemuda berbaju perak. Anggota Klan Lin bukanlah pembudidaya pedang. Karena Lin Feng memiliki niat pedang tingkat tujuh, dia adalah seorang kultivator pedang sejati.

Yang lain berpikiran sama, dia bukan anggota Klan Lin.

"Niat pedang tingkat tujuh, jadi apa? Lagipula kau akan mati. " kata penyerang dengan dingin. Dia memadatkan lebih banyak energi pedang perak dan menanamkannya di sayap peraknya.

Di saat yang sama, dia melepaskan rohnya, dua sayap raksasa yang mempesona. Setiap bagian tubuhnya tampak setajam pisau.

"Semangat sayap perak, cepat, tajam, menakutkan." pikir para pemuda lainnya. Bahkan tanpa menggunakan jiwanya, orang itu bisa membunuh Lin Feng, tetapi menggunakan jiwanya lebih aman dan di atas itu, itu adalah kesempatan bagus untuk menunjukkan kepada semua orang betapa kuatnya dia.

Lin Feng mulai merasa gugup, itu adalah semangat yang kuat. Tapi Lin Feng tahu bahwa para pembudidaya di Provinsi Ba Huang bahkan lebih kejam daripada mereka yang berasal dari tanah air. Dia siap melihat banyak kultivator dengan semangat yang kuat.

"Yang Mulia, saya tamu di sini. Menyerang saya tidak terlalu menghormati. " kata Lin Feng.

Pemuda itu tersenyum dan memandang Lin Feng dengan cara yang merendahkan, "Apakah menurutmu mereka tidak tahu kita sedang bertempur?"

Lin Feng tercengang. Sejak awal, Klan Yang Shi tahu mereka sedang bertempur. Mereka kuat dan kuat. Dia telah melihat pembudidaya Zun mengambil Yang Zi Ye di pintu.

Klan Yang Shi tidak peduli dengan pertempuran seperti itu karena itu tidak ada hubungannya dengan mereka. Jika Lin Feng terbunuh, lalu apa? Jika dia lemah, kematian tidak bisa dihindari.

Sementara Lin Feng bertempur, Yang Zi Ye berada di sebuah ruangan di bagian dalam istana.

Seorang lelaki tua sedang duduk di singgasana, dia menatapnya dan bertanya, "Siapa pemuda yang ikut denganmu?"

"Namanya Lin Feng. Kami bertemu di tengah Laut Huang. " kata Yang Zi Ye dengan hormat. Dia tidak terlihat sombong seperti sebelumnya.

"Anda mengalami masalah di tengah laut, setelah itu kami kehilangan kontak. Apa yang terjadi?" tanya orang tua itu.

"Kakek buyut, para perompak mengejarku, mereka ingin membunuhku. Pelayanku hampir semuanya terbunuh saat mencoba melindungiku. Kemudian, dua orang pelayanku dan aku melarikan diri dan kapalnya rusak. Kami berakhir di sebuah pulau dan kami terjebak di sana selama beberapa hari. "

Yang Zi Ye tersenyum kecut. Itu salahnya jika kapalnya rusak. Dia tidak akan berpikir bahwa bajak laut akan mengirim pembudidaya Zun untuk membunuhnya.