Peerless Martial God – Chapter 976

shadow

Peerless Martial God – Chapter 976

Chapter 976: Dengan Membekukan Ironi dan Satir yang Membara

"Perahu itu rusak dan kamu berakhir di sebuah pulau di antah berantah… Zi Ye, bagaimana kamu bisa kembali? Apakah kelompok yang kuat menyelamatkan Anda? " tanya orang tua itu dengan dingin. Dia sangat marah pada para bajak laut.

"Saya bertemu Lin Feng. Saya sendirian dengan dua pengawal yang mengkhianati saya. Mereka ingin memperkosa dan membunuh saya. Lin Feng membunuh mereka berdua dan memperbaiki perahunya. " kata Yang Zi Ye.

Orang tua itu mengerutkan kening. Dia melihat ke luar dengan kesadarannya tetapi secara mengejutkan tidak peduli tentang Lin Feng.

"Dia bukan petarung yang hebat, tapi dia berhasil memperbaiki kapalnya, tunjukkan kapalnya." kata orang tua itu.

Yang Zi Ye tidak tahu harus berkata apa, dia tetap diam.

"Apa yang salah?" tanya orang tua itu.

"Lin Feng memperbaiki perahunya dan menyelamatkan saya tetapi sebagai gantinya, dia ingin mempertahankan perahunya." kata Yang Zi Ye dengan suara rendah.

Orang tua itu mengerutkan kening dan tiba-tiba terlihat marah.

"Berani-beraninya dia mencuri barang kita?"

"Kakek buyut, perahu itu rusak, saya tidak peduli lagi dan saya terjebak di pulau itu. Lin Feng berhasil memperbaikinya dan menyelamatkan saya, memberinya bahwa perahu yang rusak bukanlah masalah besar jika Anda melihatnya seperti itu. " jelas Yang Zi Ye.

"Hmph, kenapa dia datang ke sini bersamamu?" tanya orang tua itu dengan dingin.

"Aku… tidak tahu." kata Yang Zi Ye menggelengkan kepalanya.

"Semua orang ingin menikahimu untuk mencampurkan darah mereka dengan darah kita. Kamu sangat cantik. Di bagian utara Provinsi Ba Huang, semua orang tertarik padamu. " lelaki tua itu mengingatkannya.

Yang Zi Ye tetap diam. Lin Feng telah menyelamatkannya tetapi dia telah mendapatkan sebuah perahu, itu sudah bagus. Sekarang, dia ikut dengannya ke klannya, kenapa?

"Kakek yang hebat, dia telah menyelamatkanku. Beri dia perahu dan beberapa kristal muskil, setidaknya aku berhutang padanya. " kata Yang Zi Ye.

"Zi Ye, kamu terlalu murah hati." kata seorang pria muda yang masuk. Pemuda itu tampan dan tampak seperti Yang Zi Ye.

Itu adalah kakak laki-lakinya, Yang Zi Lan.

Orang tua itu memandang Yang Zi Lan dan tersenyum, "Zi Lan, Zi Ye benar, karena dia menyelamatkan Zi Ye, kita tidak bisa membiarkan apapun terjadi padanya. Beri dia beberapa kristal muskil dan minta dia pergi. "

"Kakek yang hebat, saya mengerti." kata Yang Zi Lan. Dia menatap Yang Zi Ye dan berkata, "Zi Ye, ayo pergi."

"Baik." kedua bersaudara itu pergi dan melihat pemuda bersayap perak itu. Dia ingin membunuh Lin Feng.

"Kakak Jun Luo, hentikan." kata Yang Zi Lan. Dia berbalik dan mengingat semangatnya.

"Kamu beruntung, jika Zi Lan tidak ikut campur, aku akan membunuhmu." kata pemuda itu dengan mengejek.

Lin Feng mengangguk pada Yang Zi Ye. Dia telah menyelamatkan Yang Zi Ye dan membawanya pulang dengan selamat. Dia telah banyak membantunya. Namun, berteman dengannya sepertinya terlalu merepotkan. Lebih baik dia pergi.

Yang Zi Ye bertindak seolah-olah dia tidak melihat Lin Feng sama sekali yang membuat senyum Lin Feng menjadi kaku.

"Saudara Lin, aku pernah mendengar tentangmu. Terima kasih telah membantu adik perempuanku. Anda bisa menganggap perahu itu sebagai hadiah, selain itu, berikut adalah beberapa kristal muskil sebagai hadiah. Terima kasih."

Yang Zi Lan memberi cincin pada Lin Feng.

Lin Feng terkejut, tapi mengambil cincin itu. Dia merasa tidak nyaman. Perahu itu bisa dianggap sebagai hadiah juga?

Apa yang dia maksud dengan "dipertimbangkan"? Lin Feng telah memperbaiki kapalnya, dapatkah dia mengembalikannya setelah memperbaikinya? Mungkinkah dia membawa Yang Zi Ye kembali jika dia tidak memperbaikinya?

Selain itu, tentang apakah kristal itu? Apakah mereka memintanya pergi?

Yang Zi Ye tampak dingin dan lepas, bahkan tanpa emosi. Lin Feng mengerti.

"Saudara Zi Lan, tentang apakah cerita perahu itu?" tanya seseorang.

Zi Lan tersenyum acuh tak acuh dan berkata, "Adik perempuanku dalam bahaya di tengah Laut Huang, Saudara Lin membantunya, tetapi sebagai gantinya meminta perahunya. Dia juga membawanya pulang, aman dan sehat. Kami tidak bisa kejam padanya, jadi perahu dan kristal muskil adalah hadiah untuk mengungkapkan rasa terima kasih kami. "

"Hehe, begitu. Itu empati, membantu orang dan mencuri barang mereka. " kata pemuda berbaju perak mengejek.

"Dia datang ke sini hanya untuk mencuri barang-barang dari Klan Yang." kata semua pemuda itu dengan mengejek. Lin Feng memandang Yang Zi Ye dan berkata, "Itukah yang kamu pikirkan atau itu yang dia pikirkan?"

Yang Zi Ye memandangnya dan berkata, "Lin Feng, terima kasih telah membawaku kembali. Tolong ambil kristal muskil itu dan pergi. "

"Hehe, aku mengerti." kata Lin Feng. Dia merasa konyol karena bertindak begitu baik. Dia membuang cincin itu dan berkata, "Kamu bisa menyimpan kristal muskilmu." Yang Zi Lan menangkap cincin dengan kristal itu.

Kemudian, dia mengerutkan kening dan berkata, "Jika itu tidak cukup, beri tahu aku apa lagi yang kamu butuhkan."

"Tidak ada." kata Lin Feng dengan acuh tak acuh.

"Hmph, apakah kristal itu tidak cukup untuk menyelamatkan adikku? Mungkinkah kamu terlalu rakus! " kata Yang Zi Lan sambil mengerang dengan dingin.

"Jadi menurutmu kehidupan kakakmu berharga beberapa kristal muskil? Konyol sekali. " kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Dia berbalik dan pergi.

"Saya berharap jika suatu saat saya dalam masalah, Anda akan ada di sana untuk membantu. Saya pergi sekarang, saya harap Anda tidak keberatan. "

"Saudara Lin, kami tidak keberatan kamu pergi tapi terimalah kristal muskil itu. Menolak hadiah itu tidak sopan. " kata Yang Zi Lan. Siapa Lin Feng yang bertanya kepada mereka apakah suatu kehidupan bernilai beberapa kristal?

Yang Zi Lan melemparkan cincin itu ke Lin Feng.

Lin Feng tiba-tiba berbalik, memadatkan Qi di tangannya dan meraih cincin itu. Dia memandang Yang Zi Ye dan saudara laki-lakinya dan berkata, "Baiklah, saya akan menerimanya. Aku pergi sekarang. "

Setelah itu, Lin Feng menghilang di kerumunan.

Yang Zi Lan memandang Lin Feng dengan dingin. Setelah beberapa menit, dia menjadi tenang, tersenyum pada kerumunan dan berkata, "Mari berbahagia, semuanya."

"Zi Lan, kamu terlalu baik. Anda bahkan memberinya kristal muskil. "

"Hehe, dia membantu Zi Ye. Sekarang, dia mendapatkan perahunya juga, aku tidak senang tentang itu. " kata Yang Zi Lan dengan acuh tak acuh.

Para pemuda itu menatapnya. Yang Zi Lan melanjutkan, "Zi Ye menyukai kapalnya … Sayang sekali."

"Saudaraku, ada yang harus aku lakukan. Sampai jumpa lagi." kata pemuda dengan pakaian biru saat dia pergi.

"Saya juga. Ayo pergi bersama." kata pemuda berbaju perak. Dengan sangat cepat, para pemuda itu pergi.

Yang Zi Lan tersenyum dingin.

"Saudaraku, apa yang kamu lakukan …" kata Yang Zi Lan. Para pemuda itu semuanya pintar. Mereka tahu apa yang diinginkan Yang Zi Lan. Sekarang Lin Feng dalam bahaya.

"Zi Ye, dia tidak peduli padamu, kenapa kita harus sopan?" kata Yang Zi Lan. Kemudian, dia duduk di bangku batu dan berkata dengan dingin, "Bagaimana dia bisa mencuri harta kita?"

Dia tampak sangat marah.