Peerless Martial God – Chapter 979

shadow

Peerless Martial God – Chapter 979

Chapter 979: Pertempuran Sayap Perak

Tawa Lin Feng menembus gendang telinga orang. Yang Zi Lan tidak tersenyum lagi, dia sangat marah.

"Klan Yang cukup tidak tahu malu. Bagaimana mereka bisa melakukan hal seperti itu? " bisik banyak orang. Lin Feng telah menyelamatkan Yang Zi Ye dan sekarang, Klan Yang ingin membunuhnya.

"Tapi dia juga tidak tahu berterima kasih, kenapa dia mengambil barang-barang mereka, terutama perahu yang berharga? Bahkan jika kapalnya rusak, saya tidak berpikir Klan Yang akan memberikannya kepadanya. " orang-orang berbisik dan bergosip. Klan Yang sangat bergengsi di Provinsi Ba Huang. Orang-orang menghormati dan mengagumi mereka. Meskipun dia telah menyelamatkan Yang Zi Ye, membawa perahu mereka bukanlah ide yang bagus.

"Di dunia kultivator yang kuat, selalu lebih baik berhati-hati." desah beberapa orang. Lin Feng telah ceroboh. Dia telah menyelamatkan Yang Zi Ye karena dia baik, tapi dia tidak merencanakan sisanya dengan bijak.

"Kakak Lin, apa yang kamu bicarakan? Anda salah paham, jadi bagaimana Anda bisa berbicara seperti itu? " kata Yang Zi Lan. Semua orang tahu Lin Feng benar, tetapi pada saat yang sama, mereka berpikir bahwa menyinggung Klan Yang bukanlah ide yang baik.

Lin Feng hendak berbicara, tapi Qiong Qi berbicara lebih dulu, "Begitukah?"

"Karena kami salah paham terhadap Anda dan karena Anda ingin menunjukkan rasa terima kasih Anda karena telah menyelamatkan Yang Zi Ye, maka menurut saya cincin dengan seribu kristal muskil dan peta bagian utara Provinsi Ba Huang akan adil."

Qiong Qi tersenyum dingin, tetapi semua orang tidak bisa berkata-kata. Berani sekali. Seribu kristal muskil? Itu sangat mahal, namun, untuk Klan Yang, itu tidak terlalu mahal.

Lin Feng tersenyum acuh tak acuh. Memang, Yang Zi Lan terus berusaha mencari alasan, sekarang dia bisa membayar alasannya.

"Apa? Anda mengatakannya sendiri, Anda sangat berterima kasih. Kecuali menurutmu kehidupan saudarimu di utara bernilai seribu kristal muskil? " lanjut Qiong Qi. Yang Zi Lan mulai gemetar karena amarah.

Matanya berbinar, tetapi dia tersenyum dan berkata, "Bagaimana menurutmu, Saudara Lin?"

"Saya pikir itu adil, jika Anda memberi kami kristal muskil dan peta, Anda tidak akan berutang apa-apa lagi kepada kami." kata Lin Feng dengan acuh tak acuh.

"Baik. Ambil peta dulu. " kata Yang Zi Lan melemparkan cincin giok ke Lin Feng.

Lin Feng mengambilnya dan kemudian Yang Zi Lan melanjutkan, "Saya tidak memiliki seribu kristal muskil, saya harus kembali ke klan untuk mendapatkannya. Tunggu aku di sini. "

"Berapa lama?" tanya Qiong Qi dingin.

Yang Zi Lan semakin marah, dia melirik Qiong Qi dan berkata, "Dua jam."

"Jika Anda belum kembali pada saat itu, kami akan sampai pada kesimpulan bahwa Anda tidak kembali dengan sengaja dan semua yang Anda katakan hanyalah kata-kata kosong." kata Qiong Qi dengan dingin.

"Baik. Aku akan kembali." kata Yang Zi Lan. Dia kemudian menoleh ke Yang Zi Ye, "Zi Ye, ikut denganku."

Lalu, keduanya pergi.

Setelah mereka pergi, Chou Jun Luo dan yang lainnya berjalan menuju Lin Feng.

Lin Feng melirik mereka, lalu dia melirik saudara kandung yang pergi dan berpikir, "Betapa tidak tahu malu. Jika Anda kembali dalam dua jam dan bahwa teman-teman Anda belum membunuh saya, saya ingin tahu bagaimana Anda akan bereaksi. "

Semua orang mengerti apa yang sedang terjadi. Yang Zi Lan hanya mencari alasan untuk memberi Chou Jun Luo dan yang lainnya waktu untuk membunuh Lin Feng, itu saja. Jika tidak, mengapa dia meminta Yang Zi Ye untuk kembali bersamanya?

Jika anggota Klan Yang tetap tinggal, Chou Jun Luo dan yang lainnya tidak akan bisa membunuh Lin Feng. Itu akan menunjukkan bahwa mereka tidak berterima kasih. Meskipun semua orang sangat tahu bahwa itu adalah alasan dan Yang Zi Lan hanya berpura-pura, setidaknya, Klan Yang masih bisa berpura-pura tidak tahu.

"Tuan Yang baru saja pergi, apa yang kalian lakukan?" tanya Lin Feng sambil tersenyum dingin.

"Kami tidak peduli. Ini tidak ada hubungannya dengan Klan Yang. Kamu dan hewanmu mempermalukan kami, kami akan memberimu pelajaran sekarang. " kata Chou Jun Luo melepaskan energi perak lagi.

"Kamu masih membutuhkan lebih banyak alasan?" kata Lin Feng. Dia kemudian menambahkan, "Kamu adalah murid yang kaya dan mulia namun bertindak seperti budak bagi orang lain. Anda tidak lebih dari binatang. Datang dan serang, kalian semua pada saat yang sama. "

"Konyol, saya tidak butuh bantuan untuk membunuh seorang kultivator lapisan Tian Qi kedua." kata Chou Jun Luo dengan cara yang merendahkan. Dia kemudian berkata kepada yang lain, "Lihat aku teman-teman. Aku akan mengajarimu bagaimana mengakhiri hidup hanya dalam satu detik. "

"Orang itu sampah, Saudara Jun Luo bisa mengurusnya. Mari kita lihat. " kata yang lain.

‘Bunuh dia, saya belum pernah melihat kultivator sombong dari lapisan kedua Tian Qi. Konyol. " Mereka semua membenci Lin Feng. Apakah semudah itu membunuh Lin Feng?

Chou Jun Luo memandang Lin Feng dan berkata dengan dingin, "Aku jarang melihat orang bodoh seperti itu. Jika dia ingin membawa kehancurannya sendiri, maka saya akan membantunya. "

Kemudian, Chou Jun Luo melepaskan energi yang lebih mempesona ke arah Lin Feng.

"Membunuhmu semudah menghancurkan semut." Chou Jun Luo mengangkat tangannya dan sayap perak tajam muncul.

Saat Chou Jun Luo menyerang, Lin Feng melepaskan energinya yang tajam dan sedingin es.

Lin Feng tampak seperti sedang menghunus pedang.

"Mati." kata Chou Jun Luo. Sayapnya muncul di depan Lin Feng.

"Tebas, tebas!" suara siulan menyebar di udara. Sebuah pedang muncul di depan Lin Feng dan energi berguling di udara.

Suara pedang yang bertabrakan dengan sayap membuat cincin metalik. Di saat yang sama, Chou Jun Luo melepaskan semangatnya. Ribuan lampu perak tajam ditembakkan ke arah Lin Feng. Suasana sepertinya penuh dengan luka menganga.

"Semangat sayap perak, sangat kuat." pikir kerumunan yang terengah-engah karena takjub. Tapi cahaya melukai mata mereka karena mereka hampir tidak bisa melihat. Orang-orang yang terlalu dekat bahkan tercekik.

"Boom boom boom!" lampu perak menabrak pedang. Pedangnya tetap di sana, itu menjadi lebih menyilaukan.

"Kacha!" Lebih banyak suara metalik terdengar. Chou Jun Luo mengepakkan sayap peraknya dan muncul di depan Lin Feng. Dia memandang Lin Feng dengan cara yang menghina dan berkata, "Kamu adalah serangga, dunia akan menjadi lebih baik dengan kamu mati, jadi matilah!"

Dia mengepakkan sayapnya dan cahayanya muncul dari roh sayapnya dan bergerak menuju Lin Feng.

"Tingkat kultivasi Anda lebih tinggi dari saya, apakah Anda bertindak bangga?" kata Lin Feng dengan dingin. Bumi dan langit menjadi dingin saat kepingan salju mulai melayang. Lin Feng melepaskan Qi binatang dan tiba-tiba tampak seperti binatang buas.

"Teknik Ilusi Hewan Ruang Kosong!" kata Lin Feng dengan suara yang dalam. Dalam sekejap, dia menghilang dan jalan bersalju di depannya.