Peerless Martial God – Chapter 98

shadow

Peerless Martial God – Chapter 98

Yun Yang adalah kota kecil yang cukup jauh dari Sekte Yun Hai. Itu hanya memiliki sekitar beberapa ribu jiwa.

Konon di kota kecil itu, ada seorang bangsawan yang bernama Duan. Dia rupanya milik Klan Kekaisaran tetapi telah diusir karena konflik internal. Setelah diusir, dia pindah ke kota kecilnya.

Tentu saja, orang-orang yang tinggal di kota kecil tidak mempercayai rumor tersebut. Bagaimana mungkin anggota klan Duan berakhir di kota sekecil itu?

Bangsawan itu memiliki halaman luas di depan rumahnya di kota kecil yang di depannya ada dua gerbong besar. Sepertinya mereka bersiap untuk melakukan perjalanan jauh.

"Kakak, ayo pergi."

Seorang anak laki-laki, yang berusia sekitar empat belas tahun, berkata kepada seorang gadis cantik yang berdiri di depannya.

Gadis cantik itu tampak seperti akan menangis. Dia menatap cakrawala. Dia menatap ke arah Sekte Yun Hai dan matanya mengungkapkan kesedihan yang luar biasa.

Dia tidak akan pernah berpikir bahwa ketika dia meninggalkan Sekte Yun Hai, itu akan dimusnahkan. Semua orang telah meninggal … semuanya.

"Baik."

Ketika gadis itu mendengar anak laki-laki itu, dia mencoba tersenyum dan sedikit mengangguk. Dia kemudian berkata: "Saya naik kereta sekarang, ayo pergi."

"Kakak, jangan khawatir. Tunggu sampai kita tiba di Kota Kekaisaran. Kakak kami akan memperkenalkan Anda kepada beberapa pria tampan dan berbakat. "

Gadis itu menggelengkan kepalanya dan hampir menertawakan gagasan itu.

"Semua orang menunggu, kita harus pergi."

"Baik." kata anak laki-laki itu sambil mengangguk dan berjalan ke pintu gerbang.

"Jing Yun, kamu dan tuan muda harus naik kereta ini." kata seorang penjaga muda dengan tergesa-gesa sambil menatap Jing Yun. Dia berpikir bahwa Jing Yun semakin cantik. Dia berharap dia bisa menjadi istrinya, tetapi tahu bahwa dia hanya bisa bermimpi.

"Memang, Jing Yun, kamu perlu istirahat. Wang Tua dan aku ada di luar. " kata pemuda lain sambil tersenyum.

"Kakak, mereka benar. Ayo duduk. " kata tuan muda yang bernama keluarga Duan sambil mendorong Jing Yun ke dalam gerbong. Meskipun Jing Yun telah menjadi pelayan di keluarga mereka sejak dia masih kecil, tuan muda itu seperti saudara kandung baginya.

Jing Yun tidak menolak dan pergi ke gerbong yang luas.

Pada saat yang sama, Lin Feng dan Meng Qing tiba di Yun Yang.

Aku berharap kita akan menemukan kuda atau kereta yang bisa kita gunakan. kata Lin Feng.

Dia merasa putus asa karena tidak mungkin dia menemukan kuda atau kereta untuk dijual di kota sekecil itu. Dia tidak bisa menahan senyum masam. Tujuannya adalah pergi ke Kota Kekaisaran yang sangat jauh dari kota kecil itu. Bepergian ke sana dengan berjalan kaki bukanlah pilihan yang realistis. Lin Feng benar-benar mengabaikan aspek itu saat meninggalkan Sekte Yun Hai. Dia tidak berencana ke depan dan malah mulai melakukan perjalanan menuju ibu kota dengan berjalan kaki.

"Apakah itu gerbong di sana?"

Meng Qing menunjuk ke suatu tempat di cakrawala dan bertanya pada Lin Feng dengan nada acuh tak acuh yang biasa. Lin Feng mengangkat tangannya dan melihat ke mana dia menunjuk. Dia melihat beberapa gerbong datang ke arah mereka.

"Kebetulan sekali."

Lin Feng tersenyum dan mulai berjalan menuju gerbong. Ketika mereka melihat pemuda itu mendekati gerbong, gerbong itu dihentikan.

"Kamu siapa? Biarkan kami lewat. " teriak seorang pria muda dengan marah pada Lin Feng yang menghalangi jalan.

"Temanku, kamu hanya menggunakan satu gerbong dan masih memiliki yang lain. Bisakah kita meminjam salah satunya? Saya dengan senang hati akan memberi Anda sejumlah besar uang sebagai gantinya. "

Lin Feng tersenyum pada pemuda itu dan tetap sangat sopan.

Di dalam gerbong, Jing Yun dengan cemas membuka tirai ketika dia mendengar suara yang dikenalnya. Ketika dia melihat Lin Feng, dia tidak bisa tidak merasa sangat gembira.

"Maaf, kami akan membutuhkannya nanti, kami tidak bisa membiarkan Anda menggunakannya." jawab Wang Tua sambil menarik kekang.

"Persis. Minggir dari kami sekarang juga. Kami tidak membutuhkan uang Anda. " teriak seorang pria muda berjubah hitam yang sedikit mengejutkan Lin Feng. Tidak perlu menjadi marah karena sesuatu seperti ini, bagaimanapun juga Lin Feng tetap sopan. Tidak masalah jika mereka tidak bisa memberikan jawaban yang positif, tapi mereka tidak perlu bersikap kasar.

"Lin Feng."

Sebuah suara datang dari dalam gerbong. Jing Yun bergegas keluar dari gerbongnya untuk berbicara dengan Lin Feng. Dia memiliki senyum hangat yang lebar di wajahnya. Dia belum mati. Sekte Yun Hai telah dimusnahkan tetapi Lin Feng secara mengejutkan selamat.

"Jing Yun!"

Lin Feng tercengang saat melihat Jing Yun. Dia tampak cemerlang dan cantik seperti sebelumnya. Dia tampak segar seperti angin musim semi.

"Jing Yun, siapa itu?"

Pada saat itu, pemuda berjubah hitam turun dari kudanya dan berdiri di depan Lin Feng. Dia kemudian dengan arogan menatap Lin Feng.

"Lin Feng, kamu benar-benar hidup! Apa yang terjadi dengan Sekte Yun Hai? " kata Jing Yun seolah dia tidak bisa mempercayai matanya. Dia dengan cepat pindah ke samping Lin Feng yang membuat anak laki-laki berjubah hitam menjadi sangat marah. Ekspresinya menjadi sangat dingin.

Lin Feng menatapnya dengan cara yang sangat aneh dan kemudian berkata: "Jing Yun, kamu benar-benar tidak tahu?"

"Saya benar-benar tidak tahu. Ketika putaran kedua Ujian Murid Elit berlangsung, saya harus pergi karena tuan muda ingin saya kembali dan pergi ke Kota Kekaisaran. Saya harus menemaninya karena itu adalah tugas saya. Saya berpikir bahwa saya akan kembali ke sekte beberapa hari kemudian tetapi… tetapi… "Jing Yun tidak dapat terus berbicara. Dia telah khawatir sampai mati di acara tersebut, itu seperti mimpi buruk baginya.

"Saya melihat." Lin Feng senang karena Jing Yun tidak ada di sana pada hari itu, jika tidak …… ..

"Jing Yun, siapa itu?"

Pada saat itu, pengemudi pelatih, Wang Tua, bertanya lagi pada Jing Yun.

"Paman Wang, ini temanku, Lin Feng. Dia juga murid dari Sekte Yun Hai. "

Jing Yun menarik Lin Feng dan memperkenalkannya pada Paman Wang.

"Saya melihat." jawab Paman Wang sambil sedikit menganggukkan kepalanya.

"Pfff, Sekte Yun Hai telah dihancurkan. Bagaimana dia bisa tetap hidup? " kata pemuda arogan berbaju hitam ketika dia menyadari betapa antusiasnya Jing Yun dan Lin Feng. Jing Yun terkejut dengan tanggapannya.

"Wan Qing Shan, apa masalahnya?"

Jing Yun berkata dengan nada sedingin es. Dia benar-benar marah karena dia bertindak seperti ini.

"Kamu harus tahu apa yang saya maksud." lanjut Wan Qing Shan dengan marah sambil menatap Lin Feng.

Jing Yun hanyalah murid biasa dari Sekte Yun Hai. Karena Lin Feng adalah kenalan Jing Yun, dia mungkin seorang murid biasa juga. Dia mungkin telah mencapai lapisan Qi kedelapan atau kesembilan. Tentu saja, Wan Qing Shan tidak akan memperhatikan seseorang yang lemah seperti Lin Feng.

Selain itu, Sekte Yun Hai telah dihancurkan sehingga Lin Feng mungkin hanyut dan hidup tanpa tujuan seperti pengemis.

Lin Feng menggelengkan kepalanya dan memutuskan untuk mengabaikan Wan Qing Shan.

"Jing Yun, apakah kamu akan pergi ke Kota Kekaisaran?"

"Iya." kata Jing Yun sambil menganggukkan kepalanya.

"Baik sekali. Saya menuju ke sana juga. Bisakah Anda meminjamkan saya kereta? Kita bisa bepergian bersama. "

"Betulkah? Izinkan saya bertanya pada tuan muda. Seharusnya tidak ada masalah dengan Anda bergabung dengan kami. " Ketika Jing Yun mendengar bahwa Lin Feng akan pergi ke Kota Kekaisaran juga, dia merasa senang.

"Jing Yun, ini tidak terlihat terlalu bagus."

Paman Wang mengatakan itu pada Jing Yun dengan nada dingin dan tidak peduli.

"Paman Wang, Lin Feng juga murid dari Sekte Yun Hai. Dia cukup kuat. Dia juga bisa membantu para penjaga. "

"Tepatnya, saya bisa membantu para penjaga." mengangguk Lin Feng.

"Sekte Yun Hai telah dimusnahkan dan bahkan jika dia kuat, kita tidak membutuhkan lebih banyak penjaga." kata Wan Qing Shan dengan dingin.

"Jing Yun, kamu tahu apa tujuan kita. Sangat tidak nyaman untuk membawanya bersama kita, tapi membiarkan dia menemani kita dalam suatu bagian perjalanan bukanlah masalah. " kata Paman Wang setelah mempertimbangkan situasinya. Gerbong lain sudah siap digunakan. Selain itu, jika ada masalah, Lin Feng memang bisa berguna.

Dia akhirnya menerima Lin Feng untuk mengawal pesta.

"Paman Wang, tidak apa-apa, biarkan dia ikut denganku."

Pada saat itu, tuan muda keluar dari gerbong dan berkata sambil tersenyum pada Lin Feng: "Nama saya Duan Feng."

"Lin Feng." jawab Lin Feng sambil sedikit menganggukkan kepalanya dan tersenyum. Namanya mirip dengan Lin Feng tetapi memiliki arti yang berbeda.

"Tuan Muda… .." kata paman Wang sambil melihat ke arah Duan Feng yang ingin mengatakan sesuatu tetapi Duan Feng memotongnya dan berkata: "Paman Wang, saya bersama Jing Yun di dalam kereta, tidak akan ada masalah. Tentu saja, rekan baru kita, Lin Feng, bisa duduk bersama kita sehingga kita semua bisa berbicara bersama. "

"Tuan Muda, bagaimana Anda bisa menerima hal seperti itu?" tanya Wan Qing Shan heran melihat Duan Feng mengizinkan Lin Feng duduk bersama mereka. Pada saat itu, dia tampak tidak terlalu bahagia. Penjaga lainnya juga menarik wajah panjang.

"Tuan Muda … status Anda … bagaimana Anda bisa duduk dengan orang-orang seperti itu?" kata pemuda lain yang juga tidak setuju.

"Apa hubungan antara statusku dan…? Ah, sudahlah. Berhenti bicara sekarang. Jika saya mengatakan dia bisa, maka dia bisa, apakah itu jelas? " kata Duan Feng dengan tegas dan kemudian menambahkan: "Lin Feng, kakak, silakan masuk ke dalam kereta.

"Tunggu, tunggu, aku masih punya teman."

Lin Feng berbalik dan melihat bahwa Meng Qing masih berdiri di belakang. Dia kemudian memanggilnya dengan keras: "Meng Qing!"

Ketika dia mendengarnya, Meng Qing perlahan mendatangi Lin Feng dan kemudian tinggal di belakangnya.

Ketika para penjaga ini melihat Meng Qing yang luar biasa cantiknya, mereka tercengang. Mereka menganggapnya sangat cantik. Mereka mengira kecantikannya tak terbatas.

"Gadis muda yang cantik!"

Sesaat sebelumnya, tidak ada yang memperhatikan Meng Qing. Orang tua Wang juga tercengang.

Jing Yun juga seorang gadis cantik tapi di samping Meng Qing, dia jelas tidak terlihat. Meng Qing bisa membuat kebanyakan pria kehilangan jiwa karena kecantikannya. Dia sangat cantik.

Pada saat itu, Jing Yun memperhatikan Meng Qing. Ketika dia melihat Meng Qing berdiri di belakang Lin Feng, dia tidak bisa membantu tetapi menarik wajah yang panjang.

"Gadis itu sangat cantik. Lin Feng, kakak, karena dia adalah temanmu, dia jelas bisa bergabung dengan kita. "

Duan Feng adalah orang yang sangat hangat dan antusias.

"Memang, Lin Feng, mari kita duduk di dalam gerbong." kata Jing Yun sambil tersenyum dan mengangguk.

"Ayo masuk ke dalam." kata Lin Feng pada Meng Qing. Kemudian, mereka segera masuk ke dalam gerbong.

Wan Qing Shan sangat cemburu saat melihat gadis cantik itu.

"Bocah kecil itu … aku harus menunjukkan padanya … Pfff, seorang murid dari Sekte Yun Hai … apakah itu lelucon?"

Wan Qing Shan iri pada Lin Feng yang duduk di dalam gerbong bersama dua gadis yang luar biasa cantik.