Peerless Martial God – Chapter 980

shadow

Peerless Martial God – Chapter 980

Chapter 980: Lebih Baik Bersama!

"Eh?" Chou Jun Luo terkejut. Dia tidak bisa menghubungi Lin Feng. Apa yang sedang terjadi?

Penonton terkejut juga. Lin Feng seharusnya mati, tapi apa cahaya binatang itu?

"Mati." teriak Chou Jun Luo dengan marah. Sayapnya melesat ke arah Lin Feng lagi, tetapi berhenti di depannya.

"Tebas, tebas …" sayap perak berubah menjadi bilah. Chou Jun Luo mencoba memotong segala sesuatu di sekitar Lin Feng. Energinya begitu menekan sehingga kerumunan itu tercekik.

Namun, energinya terbagi menjadi dua dan bergerak melewati Lin Feng. Apakah Lin Feng berubah menjadi ilusi? Lin Feng masih berada di terowongan bersalju, tetapi dia tampak seperti binatang sekarang.

"Kita tidak bisa membunuhnya!"

Chou Jun Luo sangat marah. Apakah Lin Feng dalam ilusi?

"Bagaimana mungkin? Dia baru saja menerobos ke lapisan Tian Qi kedua! Bagaimana dia bisa menggunakan keterampilan ilusi? " Kerumunan itu terengah-engah karena takjub. Kelima pemuda itu bahkan lebih tercengang. Lin Feng berada dalam ilusi, hanya pembudidaya yang sangat kuat yang bisa menggunakan mantra ilusi. Bagaimana mereka bisa membunuh Lin Feng sekarang?

Chou Jun Luo menarik wajah panjang. Sayap peraknya masih menyerang Lin Feng. Tapi seperti sebelumnya, Lin Feng sepertinya tidak terpengaruh. Lin Feng balas menatapnya dengan dingin.

"Mati." Pedang Qi muncul dari tangan Lin Feng dan muncul dari ilusi.

Bzzz! Chou Jun Luo bergerak dengan kecepatan luar biasa dan menghindari serangan itu.

"Seberapa cepat!" pikir Lin Feng. Chou Jun Luo kemudian segera kembali, kali ini sayap peraknya menyilaukan, lebih dari sebelumnya.

"Itu tidak berguna." kata Lin Feng dengan senyum dingin. Dia melangkah kembali ke terowongan bersalju miliknya. Sayap perak tergelincir pada ilusi itu lagi.

"Saya tidak berpikir saya tidak bisa membunuh Anda." kata Chou Jun Luo sambil menarik muka.

"Mati, mati, mati…" teriak Chou Jun Luo. Suaranya begitu keras hingga menggema di sekitar. Dia sangat marah. Tingkat kultivasi Lin Feng rendah, dia mungkin tidak bisa menggunakan mantra semacam itu terlalu lama.

Kerumunan melihat sayap perak yang mempesona. Ilusi Lin Feng mulai retak. Jika Lin Feng tidak bersembunyi di terowongan, dia akan mati dalam sedetik.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat cahaya perak. Kemudian, dia melihat ke arah Chou Jun Luo. Lin Feng tersenyum dingin, wajahnya tampak seperti binatang sekarang.

Jalan bersalju perlahan mengarah ke Chou Jun Luo. Chou Jun Luo mengerutkan kening, tetapi tidak mencoba melarikan diri. Itu terjadi sangat cepat karena tiba-tiba, dia berada di terowongan bersalju bersama Lin Feng.

"Anda mengizinkan saya masuk ?! Kamu akan mati sekarang! " kata Chou Jun Luo dengan dingin. Dia membuka sayapnya dan melemparkan dirinya ke arah Lin Feng.

"Mengaum!"

Lin Feng meraung. Bumi dan langit bergetar hebat. Terowongan itu sepertinya akan runtuh di bawah tekanan ini. Chou Jun Luo tiba-tiba membatu. Rasanya seperti berada di neraka, seolah-olah dia dikejar oleh binatang iblis.

"Kenapa saya bisa merasakan energi iblis?" pikir Chou Jun Luo. Lin Feng terkadang adalah binatang buas, terkadang iblis, terkadang manusia, apa yang sedang terjadi ?!

Dia membuka sayapnya dan terus menyerang. Dia harus menghancurkan energi iblis itu terlebih dahulu.

Siluet Lin Feng berkedip saat dia mengeluarkan batu yang berisi kekuatan penyegelan yang menakutkan.

"Jika kamu tidak mati hari ini, setidaknya aku akan mengupas kulitmu." kata Lin Feng dengan dingin. Batu segel iblisnya bergetar hebat saat kekuatannya mengelilingi Chou Jun Luo.

Sayap perak Chou Jun Luo bergerak menuju batu segel iblis. Apakah dia gila? Apakah dia pikir dia bisa menghancurkan batu segel iblis?

"Segel!"

"Boom boom!"

Tanda setan muncul di sayap perak dan lampunya memudar.

Chou Jun Luo mengerutkan kening. Seolah-olah sayapnya terselip semacam lem. Sepertinya dia harus mengandalkan keterampilan lain untuk menyerang Lin Feng.

"Segel!" teriak Lin Feng dengan marah. Dia menggunakan batu segel iblisnya lagi dan suara gemuruh menyebar di udara. Rasanya seperti sayapnya dihancurkan oleh dua gunung.

"Argh!" Chou Jun Luo berteriak dengan marah.

Kamu ingin mati! teriak Chou Jun Luo dengan marah. Dia membuka mata ketiganya dan lampu perak yang menyilaukan ditembakkan ke arah Lin Feng. Cahaya perak itu dengan cepat berubah menjadi sepasang sayap perak juga. Kesadaran saleh Chou Jun Luo sama seperti rohnya.

"Aku bisa menyegel semangat dan kesadaran salehmu." kata Lin Feng dengan senyum dingin. Dia melepaskan kekuatan penyegelan iblis lagi. Chou Jun Luo tampak seperti binatang buas yang marah.

Bagaimana? Kenapa Lin Feng memiliki begitu banyak batu segel iblis?

"Segel!" kata Lin Feng. Chou Jun Luo membatu saat dia mengingat kesadarannya yang saleh, namun, batu segel iblis terus bergerak ke arahnya dan menabrak dahinya. Sekarang dia hampir tidak bisa bergerak.

Lin Feng bangkit dan memadatkan energi ke tangannya.

"Meninju!" Lin Feng memadatkan kekuatan dan kekuatan penyegelan iblis ke dalam tinjunya.

"Mati." Chou Jun Luo terlihat seperti batu saat dia mencoba menggunakan roh sayapnya lagi. Tapi, dia tertekan oleh kekuatan tiga batu segel iblis.

"Bagaimana?" kata Lin Feng. Dia meninju Chou Jun Luo, tapi rasanya seperti sedang meninju balok batu.

Roh macam apa itu? Lin Feng kesal. Musuh itu sulit dihadapi.

Ilusi itu menghilang. Chou Jun Luo telah dihancurkan ke tanah oleh pukulan Lin Feng dan sebuah kawah besar muncul di sekitar Chou Jun Luo.

Semua orang tercengang. Pertarungan yang luar biasa. Chou Jun Luo sangat kuat, bahkan ilusi Lin Feng telah menghilang. Bahkan dengan tiga batu segel iblis, Chou Jun Luo masih bertarung.

"Kamu jenius, bukankah kamu bilang akan membunuhku sebentar lagi? Kenapa kamu masih di sini, bersembunyi di kawah seperti kura-kura di dalam cangkangnya? " kata Lin Feng dengan mengejek. Lin Feng kemudian meninju batu segel iblis yang memaksa Chou Jun Luo keluar dari kawah.

"Kamu tidak tahu malu. Anehnya, Anda benar-benar menggunakan batu segel iblis. " kata Jiang Ning. Tiga puluh menit telah berlalu dan Chou Jun Luo belum berhasil membunuh Lin Feng. Satu setengah jam kemudian, Yang Zi Lan akan kembali, jadi mereka harus segera membunuh Lin Feng sekarang.

"Apa yang ingin Anda katakan adalah bahwa saya hanya menggunakan kekuatan lapisan Tian Qi kedua untuk melawan pembudidaya lapisan Tian Qi kelima?" kata Lin Feng melirik Jiang Ning. "Kamu bisa menyerang bersama jika kamu mau, itu akan lebih adil!"