Peerless Martial God – Chapter 983

shadow

Peerless Martial God – Chapter 983

Chapter 983: Menginjak

Angin Chou Jun Luo sedang dihancurkan oleh pedang Lin Feng.

"Pedang tingkat tinggi." pikir Chou Jun Luo. Ada tanda misterius di pedang yang sepertinya melindungi Lin Feng.

"Mati!" teriak Lin Feng dengan suara yang dalam. Seekor naga yang mempesona muncul di tengah angin itu.

Chou Jun Luo mengepakkan sayapnya lebih cepat lagi, tapi angin segera memudar di tengah cahaya bintang itu.

Bzzz! Chou Jun Luo melompat mundur dan melepaskan cahaya perak untuk memblokir lampu pedang. Namun, lampu pedang lebih cepat. Cahaya peraknya berubah menjadi dua kilau indah.

Sayap perak! Ekspresi wajah Chou Jun Luo berubah drastis. Dia menambahkan lebih banyak kekuatan darah ke serangannya. Dia memadatkan energi anginnya, mencoba melindungi dirinya sendiri. Dia menutup sayapnya untuk membungkus dirinya di dalamnya.

"Tebas, tebas!" Ledakan terdengar saat lapisan pelindungnya rusak. Ada retakan di mana-mana di sayap itu.

"Argh!" Darah muncul di sayapnya dan Chou Jun Lui terlihat putus asa.

"Tebas, tebas!" Lampu pedang perlahan mematahkan semangat sayap Chou Jun Luo. Akhirnya, itu menghilang. Chou Jun Luo, terbungkus sayapnya, dan berlumuran darah, jatuh dari langit. Dia jatuh ke tanah dengan suara keras.

Lin Feng keluar dari angin perak dan tidak mengeluarkan Tian Ji Sword-nya lagi. Kerumunan itu memandang Lin Feng. Kemudian, mereka melihat ke arah Chou Jun Luo di tanah.

"Apa yang sedang terjadi?" Lin Feng tidak mati dan Chou Jun Luo pingsan?

Bagaimana Lin Feng melakukan itu? Dia baru saja menembus ke lapisan Tian Qi kedua ..

Jiang Ning dan yang lainnya tercengang. Mereka tahu betapa kuatnya Chou Jun Luo dan roh sayap peraknya yang luar biasa. Namun, dia tidak berhasil membunuh Lin Feng, dia bahkan tidak bisa menyakitinya! Sepertinya dia hampir mati. Jika dia tidak melindungi dirinya sendiri dengan kekuatan darahnya, dia akan mati sekarang.

Lin Feng melihat sayap perak yang berlumuran darah dan bersumpah. Sayap itu sangat kuat! Itu adalah pertarungan yang sulit.

Lin Feng mendarat di sayap dan menginjaknya, mendorongnya ke tanah. Kerumunan itu menggigil.

Lin Feng menginjak pembudidaya lapisan Tian Qi kelima yang memiliki roh darah yang kuat. Penonton hanya bisa membayangkan betapa memalukan dan menyebalkannya hal itu.

"Anda membuat orang lain merasa lemah. Anda pikir Anda dapat dengan mudah membunuh siapa pun. Tapi kamu lihat? Saya menginjak teman Anda. Apakah ada orang lain yang ingin mencoba saya juga? " kata Lin Feng mengejek, melihat Jiang Ning dan yang lainnya.

Jiang Ning tidak mengatakan apa-apa. Dia sebelumnya mengira akan mudah membunuh Lin Feng, Yang Zi Lan berpikiran sama. Itu sebabnya dia mengatakan akan kembali dua jam kemudian. Itu adalah taruhan yang aman untuk membunuh Lin Feng. Sekarang, dua jam mereka hampir habis.

Lin Feng tidak hanya selamat, tetapi sekarang dia berdiri di atas Chou Jun Luo.

"Anak kecil, minggir. Dia menghina saya juga. Aku juga perlu memberinya pelajaran. " kata Qiong Qi.

Lin Feng memutar matanya. Qiong Qi suka mendorongnya.

Lin Feng pindah. Qiong Qi tersenyum dingin sambil melihat sayap yang berdarah itu. Dia berkata dengan nada mengejek, "Kamu pikir kamu akan aman terbungkus sayapmu? Mari kita makan sayap panggang untuk makan siang. "

Dia membuka mulutnya dan menyemburkan api dan darah di sayap mulai mendidih.

Api semakin panas dan semakin panas.

Mata Qiong Qi berbinar saat dia mengolok-olok Chou Jun Luo.

Lin Feng mengangkat kepalanya dan berkata, sambil menatap ke kejauhan, "Sudah dua jam."

Lin Feng baru saja selesai berbicara sebelum dua siluet muncul di kejauhan, Yang Zi Lan dan saudara perempuannya.

Yang Zi Lan tersenyum ketika dia tiba, tetapi senyumnya berubah menjadi kaku ketika dia melihat sayap Chou Jun Luo terbakar di tanah.

Lin Feng belum mati dan di atas itu, dia mempermalukan Chou Jun Luo.

"Saudara Lin, apa yang terjadi?" kata Yang Zi Lan dengan dingin.

"Beri aku kristal muskil, kamu terlambat." kata Lin Feng mengabaikan pertanyaan Yang Zi Lan. Yang Zi Lan tidak bisa berkata apa-apa. Qiong Qi sedang membalas dendam. Dia hanya bisa memberi Lin Feng kristal yang dia hutangkan padanya.

Yang Zi Lan tetap diam dan mengeluarkan cincin. Dia melempar ke arah Lin Feng dan berkata, "Kamu bisa menghitungnya. Seharusnya ada seribu. "

"Seribu." kerumunan itu iri.

Lin Feng memeriksa isi cincin itu dan menghitung kristalnya.

"Saudara Lin, apa yang kamu lakukan?" kata Yang Zi Lan. Dia sangat marah saat melihat Lin Feng menghitung kristal, "Apa kau tidak percaya padaku ?!"

"Kamu benar, aku sama sekali tidak mempercayaimu." kata Lin Feng tertawa. Dia meletakkan semua kristal di cincinnya sendiri dan membuang cincin lainnya ke tanah.

"Kamu tidak tahu malu dan tidak bisa dipercaya. Kami semua melihat Anda tidak dapat dipercaya dengan dua jam Anda. Tidak perlu terus berpura-pura sekarang. " kata Lin Feng dengan senyum gemilang. "Jangan bilang kalau kamu tidak bilang kamu akan kembali dua jam kemudian hanya untuk memberi mereka waktu untuk membunuhku. Anda tidak ingin memberi saya kristal muskil itu. Anda berpikir, oh, Lin Feng harus mati karena meminta saya untuk kristal muskil. Anda bermaksud pulang dan tinggal di sana untuk tidak kehilangan muka sementara teman-teman Anda membunuh saya. Bagaimanapun, terima kasih atas kristal Anda! "

"Saudara Lin, ada beberapa hal yang lebih baik disimpan untuk dirimu sendiri." kata Yang Zi Lan.

"Tidak perlu mengancam saya. Bahkan sejak aku membawa adikmu kembali, kamu ingin membunuhku. Saya tidak tahu mengapa, mungkin karena Anda ingin perahu Anda kembali. Sekarang rencanamu hancur. Aku tidak bisa berbuat apa-apa terhadap klanmu, aku hanya bisa mengatakan beberapa kata. Aku tidak suka orang sepertimu. "

"Dan kamu Nona Yang!" kata Lin Feng menatap Yang Zi Ye. Dia tersenyum acuh tak acuh dan berkata, "Kamu membantuku di masa lalu jadi aku juga membantumu. Saya datang ke Klan Yang karena saya ingin berteman dengan Anda. Bagaimanapun, kami telah melalui kesulitan bersama di Laut Huang. Sayangnya, Anda membuat saya mengerti bahwa kita berasal dari dua dunia yang berbeda. Karena status sosial saya tidak setinggi Anda, kami tidak bisa berteman. Terima kasih, sekarang aku pergi. "