Peerless Martial God – Chapter 985

shadow

Peerless Martial God – Chapter 985

Chapter 985: Nyanyian Naga di Tengah Dekat

"Sepertinya ada sesuatu yang terjadi di sini." pikir Qiong Qi, tampak bersemangat.

"Qiong Qi suka saat hal-hal yang tidak biasa terjadi." pikir Lin Feng. Qiong Qi hanya memikirkan hal-hal seperti peluang.

"Saudaraku, bayangan apa itu? Itu tampak menakutkan. " kata seseorang pada saat itu. Suara itu datang dari belakang Lin Feng. Lin Feng berbalik.

Lin Feng mengenali dua orang di belakangnya.

Seorang pria muda yang tampan dan seorang wanita muda yang cantik. Qi mereka luar biasa.

"Kakak Hua!" kata Lin Feng. Yang lainnya terkejut. Dia melirik Lin Feng tetapi tidak mengenalinya. Kemudian, Hua Zhang Feng melihat ke arah Qiong Qi dan tiba-tiba terlihat sangat terkejut.

Kakak Lin? Dia tahu Lin Feng dengan wajah lainnya.

"Memang." kata Lin Feng mengangguk. Hua Zhang Feng sangat terkejut.

"Saudara Lin, aku tahu kamu akan datang ke Provinsi Ba Huang, tapi aku tidak membayangkan kita akan bertemu di sini." kata Hua Zhang Feng tersenyum sepenuh hati. Mereka bertemu di Gan Yu jadi pertemuan di sebuah desa di Provinsi Ba Huang adalah suatu kebetulan. Setelah Lin Feng meninggalkan pertemuan sekte besar, dia telah mendengar banyak tentang Lin Feng. Dia tidak mengira patriark dari Xiao Yao Sekte akan mengatur pertemuan untuk membunuh pemuda yang berteman dengannya.

"Kebetulan sekali. Kemana kamu pergi, Saudara Hua? " tanya Lin Feng.

"Sini. Desa Gagak Hitam. " kata Hua Zhang Feng. Lin Feng terkejut. Apakah ada sesuatu yang terjadi di desa kecil itu?

"Saudara Lin, saya mendengar tentang apa yang terjadi di Tian Chi. Anda menakjubkan. Anda memotong lengan patriark Xiao Sekte dan memaksa seluruh pasukan untuk melarikan diri. Sayang sekali saya tidak bisa menyaksikan itu. " kata Hua Zhang Feng tertawa. Dia tidak berpartisipasi dalam pertempuran Tian Chi karena Yu Xiao dan Pangeran Tian Lin ada di sana.

"Jangan sebutkan itu." kata Lin Feng tertawa.

"Jangan sebutkan itu?" Hua Zhang Feng tertawa. Lin Feng telah menyebabkan begitu banyak masalah pada pertemuan sekte besar, kemudian dia telah membunuh begitu banyak pembudidaya yang kuat dari Gan Yu. Lalu, dia menghilang di tengah kerumunan lagi. Dia telah merapalkan mantra ilusi, mengganggu pertemuan sekte besar, melukai begitu banyak orang … Hua Zhang Feng tidak melupakan Lin Feng.

"Ngomong-ngomong, Saudara Hua, kenapa ada begitu banyak pembudidaya yang kuat di Desa Gagak Hitam? Apa terjadi sesuatu? " tanya Lin Feng.

"Saya tahu beberapa hal tentang apa yang sedang terjadi. Ada banyak kultivator yang kuat di sini, beberapa rekan murid saya juga berniat untuk bergabung. Apakah Anda tertarik juga? " kata Hua Zhang Feng tersenyum.

"Saya perlu tahu apa yang terjadi sebelum saya bisa tertarik."

Beberapa orang mendengar nyanyian naga di tengah malam. kata Hua Zhang Feng. Itu bukan rahasia, banyak orang telah mendengarnya.

"Naga bernyanyi di tengah malam?" Lin Feng bertanya. Naga dianggap sebagai binatang yang sangat langka dan kuat di dunia budidaya.

Menurut legenda, naga memiliki status yang sama dengan kaisar di dunia binatang.

"Bisakah kita memastikan bahwa itu adalah nyanyian naga?" kata Lin Feng.

"Banyak orang mendengar nyanyian naga di malam hari, kami cukup yakin." kata Hua Zhang Feng. Selain itu, semua orang tahu dari mana asalnya.

"Semua orang tahu dari mana asalnya?" Lin Feng tidak tahu. Apakah seekor naga akan muncul? Tidak heran begitu banyak pembudidaya yang kuat telah datang.

"Teman-teman murid saya dan saya datang ke sini karena penasaran karena sedang dalam perjalanan. Kultivator yang kuat juga datang ke sini, beberapa rekan murid saya juga sangat kuat. Saya tidak banyak berguna di sini. " kata Hua Zhang Feng tertawa. Dia hanya bisa mengamati jika seekor naga muncul.

Lin Feng mengangguk dan mengingat Hua Zhang Feng juga seorang murid kultivasi kekaisaran. Dia mungkin dari bagian lain dari Provinsi Ba Huang.

"Saudara Lin, lihat ke sana." kata Hua Zhang Feng sambil menunjuk sesuatu. Lin Feng menatap ke kejauhan dan melihat sebuah menara.

"Itu Menara Gagak Hitam, itu menarik banyak gagak, itulah namanya. Ada air hitam disekelilingnya yang mengandung Qi sunyi, entah kenapa. Untuk sampai ke Menara Gagak Hitam, Anda harus menyeberangi air itu. Nyanyian naga berasal dari menara itu. kata Hua Zhang Feng. Lin Feng terkejut. Ada Qi yang sunyi di dalam air?

"Laut Huang dulunya adalah medan perang di zaman kuno … dan air itu mengandung Qi yang sunyi … Mungkinkah itu juga terbentuk selama pertempuran di zaman kuno?" bisik Lin Feng.

"Mungkin." kata Hua Zhang Feng tersenyum. "Beberapa orang berpikir dengan cara yang sama seperti Anda, tetapi beberapa yang lain mengatakan bahwa kultivator kuat yang memahami Qi yang sunyi datang ke sini untuk berlatih kultivasi dan mencemari air. Ini hanya tebakan, kasar. "

"Ngomong-ngomong, Saudara Lin, kamu menyeberangi Laut Huang tetapi karena kamu naik perahu, kamu tidak merasakan Qi yang sunyi. Qi yang sunyi dari air tidak sepadat Laut Huang. Ayo pergi, akan kutunjukkan. " kata Hua Zhang Feng. Tampak jelas bahwa Lin Feng telah naik perahu untuk menyeberangi laut.

Lin Feng tidak bisa memberi tahu Hua Zhang Feng bahwa dia telah belajar bagaimana menggunakan Qi yang sunyi, dia tidak bisa memberi tahu siapa pun tentang itu.

"Luar biasa, ayo pergi." kata Lin Feng tersenyum.

Keduanya mengobrol dan tertawa sambil berjalan. Tidak butuh waktu lama sebelum mereka sampai di kaki menara.

Airnya benar-benar gelap tapi tidak seperti Laut Huang, dan memang mengandung Qi yang sunyi.

Qi itu tidak mempengaruhi Lin Feng sama sekali. Jika dia membuka mata binatangnya, dia bisa menelannya dengan mudah.

Hua Zhang Feng menjabat tangannya dan sebuah perahu muncul di atas air.

"Saudara Lin, setelah kamu." kata Hua Zhang Feng. Saudara kandung, Lin Feng dan Qiong Qi melompat ke atas kapal untuk berlayar menyeberang.

"Meskipun Qi yang sunyi itu tidak sekuat yang ada di Laut Huang, itu masih mempengaruhi kultivasi. Penggarap lapisan bawah Tian Qi tidak akan datang ke sini. Tentu saja, Saudara Lin, Anda berbeda. Jika Qi yang sunyi itu sedikit lebih kuat, mungkin itu akan memengaruhi Anda. " kata Hua Zhang Feng ketika dia melihat Lin Feng tersenyum acuh tak acuh.

"Hal yang sama berlaku untuk Anda." kata Lin Feng tertawa.

Siluet lain muncul dan terbang melintasi. Hua Zhang Feng memandang orang itu dan bercanda dengan suara rendah, "Mengapa tidak minum seteguk Qi yang sunyi saat kamu bosan!"

Perahu itu perlahan menyeberang. Lin Feng berbohong dan menggunakan waktu ini untuk bersantai.

"Woo …" sebuah suara menyebar di udara. Lin Feng tiba-tiba berdiri, kaget. Darahnya mulai mendidih seolah akan meledak.

Kakak Lin, ada apa? tanya Hua Zhang Feng. Sepertinya Lin Feng tidak mendengarnya, darahnya mendidih, tubuhnya terasa seperti akan meledak!

Seekor naga bernyanyi di tengah malam!