Peerless Martial God – Chapter 986

shadow

Peerless Martial God – Chapter 986

Chapter 986: Gagak Mengoceh Saat Bulan Turun!

Lin Feng memandang Hua Zhang Feng. Lin Feng tidak mengerti apa yang sedang terjadi.

"Eh?" Lin Feng memandangi saudara kandung itu. Mereka berdua menatapnya dengan aneh. Mereka tidak mengerti.

"Mereka tidak mendengarnya." pikir Lin Feng. Dia adalah satu-satunya yang pernah mendengar nyanyian naga.

"Yan Di, apakah kamu mendengar sesuatu?" tanya Lin Feng menggunakan telepati. Dia ingin memastikan.

Qiong Qi menatapnya dan berkata, "Saya belum mendengar apa-apa. Apa yang kamu dengar, anak kecil. "

Sang naga bernyanyi. kata Lin Feng. Dia tidak menyembunyikan apa pun dari Qiong Qi. Qiong Qi terkejut, Lin Feng telah mendengar nyanyian naga?

"Tidak apa. Aku tiba-tiba memikirkan sesuatu yang penting, itu saja. " kata Lin Feng kepada Hua Zhang Feng sambil tersenyum. Dia tidak ingin memberi tahu mereka bahwa dia telah mendengar nyanyian naga. Lebih baik merahasiakan beberapa hal, dia percaya bahwa mereka tidak akan menanyakannya.

Hua Zhang Feng merasa skeptis, tetapi berpikir tidak sopan untuk meminta lebih banyak informasi. Dia hanya melihat kembali ke menara. Ada banyak orang yang berbondong-bondong ke menara.

"Anak kecil, apakah kamu yakin benar-benar mendengar nyanyian naga?" tanya Qiong Qi dengan serius dan serius. Naga adalah makhluk kekaisaran.

Saya tidak yakin. kata Lin Feng menggelengkan kepalanya.

Kamu tidak yakin? tanya Qiong Qi.

"Aku belum pernah mendengar yang seperti itu, jadi aku tidak yakin. Tetapi tubuh saya mulai gemetar dan darah saya mendidih. Rasanya tubuhku akan meledak. Rasanya seperti… kekuatan darah! " kata Lin Feng.

"Kamu belum pernah merasakan perasaan seperti itu sebelumnya?"

"Tidak pernah." jawab Lin Feng segera.

Darahmu sangat lemah. kata Qiong Qi. Karena darah Lin Feng tidak cukup kuat, nyanyian naga telah menyebabkan reaksi menyakitkan di tubuh Lin Feng. Bahkan mereka yang memiliki darah yang buruk dapat memiliki reaksi yang kuat jika penyebabnya cukup kuat.

"Apa jenis kekuatan darah Anda?" tanya Qiong Qi.

"Saya tidak tahu. Saya pernah mendengar bahwa nenek moyang ibu saya adalah seorang kultivator Zun yang telah menelan kekuatan naga berkepala sembilan. Kemudian, dia mengubahnya menjadi kekuatan darah sebelum mengirimkannya kepada kita sebagai roh naga berkepala sembilan. " jawab Lin Feng.

Naga berkepala sembilan! Mata Qiong Qi berbinar. "Pantas saja darahmu sangat lemah. Nenek moyang Anda adalah seorang pembudidaya Zun, tetapi karena Anda memiliki kekuatan darah naga berkepala sembilan, Anda bereaksi terhadap nyanyian naga. Namun, itu bukan nyanyian yang lama, karena semua orang bisa mendengarnya. "

Oh! Lin Feng mengerti. Teriakan kecil seperti itu telah membuatnya bereaksi dengan cara yang cukup kuat.

Lin Feng memandang Menara Gagak Hitam. Para pembudidaya yang pergi ke sana mungkin bereaksi seperti dia. Tapi mereka mungkin lebih kuat darinya dan tidak bereaksi begitu kuat. Dengan darah yang kuat, para pembudidaya dapat melakukan hal-hal seperti Pangeran Tian Lin dan Chou Jun Luo, seperti mencampurkan langsung kekuatan darah mereka dengan roh mereka.

"Saudara Lin, sesuatu sedang terjadi." kata Hua Zhang Feng.

"Memang." Lin Feng mengangguk. Bahkan lebih banyak orang mendekat. Mereka mungkin pernah mendengar nyanyian naga sebelumnya jadi mereka pergi ke sana sekarang.

Apa pun bisa terjadi sehingga orang mengira tinggal bersama lebih aman.

"Merayu…"

Lin Feng mulai gemetar dan darahnya mulai mendidih lagi. Nyanyian naga lagi. Yang itu lebih intens dari yang sebelumnya.

Lin Feng menyembunyikan reaksinya kali ini sehingga Hua Zhang Feng tidak memperhatikan apapun. "Saudara Lin, ada begitu banyak pembudidaya yang kuat di sana, haruskah kita pergi juga?"

"Kenapa tidak? Ya, ayo pergi. Para kultivator yang kuat itu tidak peduli dengan kami. " kata Lin Feng dengan tenang meskipun jantungnya berdebar kencang. Dua nyanyian naga, apakah terjadi sesuatu?

Zhang Feng! teriak seseorang saat itu. Lin Feng dan Hua Zhang Feng mengangkat kepala mereka dan melihat beberapa orang yang semuanya tampak luar biasa.

"Saudaraku, kamu sudah di sini." kata Hua Zhang Feng.

"Zhang Feng, ada dua nyanyian naga. Sesuatu mungkin terjadi. Kau harus pergi dengan adikmu, itu terlalu berbahaya untuk kalian. " kata seseorang di langit lalu pergi. Hua Zhang Feng terkejut, dua nyanyian naga?

Hua Zhang Feng memandang Lin Feng, dia akan mengatakan sesuatu.

"Saudaraku Hua, bukankah sayang untuk tidak melihat apa yang terjadi di sana?" kata Lin Feng dengan senyum acuh tak acuh. "Tentu saja, jika kamu ingin pergi, aku akan pergi sendiri."

"Haha, kamu berani. Bagaimana saya bisa mengecewakan Anda. " kata Hua Zhang Feng dengan senyum manis. Mereka terus bergerak maju.

Lin Feng tersenyum tetapi tetap tidak bisa berkata-kata. Lin Feng mendengar nyanyian naga ketiga dan reaksinya sama seperti sebelumnya.

Tiba-tiba, suasana menjadi sangat tenang.

Cahaya pucat muncul. Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat orang-orang berkumpul di depan bulan.

"Kraa… kraa…" burung gagak mengoceh dan terbang menjauh dari menara.

"Apa yang sedang terjadi?" kata Hua Zhang Feng.

"Apa yang salah?" tanya Lin Feng.

Hua Zhang Feng memandang Lin Feng dan berkata perlahan, "Burung gagak mengoceh saat bulan terbenam."

Burung gagak mengoceh saat bulan terbenam? Lin Feng mengerutkan kening. Dia tidak mengerti apa yang dimaksud Hua Zhang Feng.

"Saudara Lin, ketika naga bernyanyi di tengah malam, itu adalah pertanda baik, itu berarti hal-hal baik akan terjadi. Ketika burung gagak mengoceh saat bulan terbenam, itu pertanda yang tidak menguntungkan, itu berarti kematian. " Hua Zhang Feng menjelaskan. Dia tampak muram, "Malam ini, naga bernyanyi dan burung gagak mengoceh, itu terdengar seperti pertempuran antara yang baik dan yang jahat."

"Saya tidak akrab dengan ekspresi itu …" bisik Lin Feng. Bisakah ekspresi itu dianggap serius?

"Memang. Di masa lalu, orang-orang sangat percaya pada ucapan itu. Ini tentang para pembudidaya yang berjuang melawan Bumi dan langit. " Hua Zhang Feng menjelaskan. "Oh, itu berasal dari zaman kuno. Dua kekuatan muncul dari malam. "

Lin Feng memandang Qiong Qi.

"Memang." Qiong Qi mengangguk. Bahkan seorang kaisar percaya pada hal-hal itu. Lin Feng merasa bersemangat, tidak sabar dan takut pada saat bersamaan. Apa yang akan terjadi?

Saat itulah, perahu tiba di darat yang mengelilingi menara. Ada begitu banyak pembudidaya yang kuat berkumpul di sana!