Peerless Martial God – Chapter 987

shadow

Peerless Martial God – Chapter 987

Chapter 987: Mengalir Mundur

Ada banyak menara lain di pulau itu, tetapi Menara Gagak Hitam ada di tengahnya.

Di puncak menara yang mengelilingi Menara Gagak Hitam ada banyak batu hitam yang sangat keras. Mereka begitu keras sehingga akan sulit bagi pembudidaya tingkat Tian untuk menghancurkan mereka.

Lin Feng berada di dekat sungai, mengamati dari kejauhan. Ada seratus orang berkumpul bersama.

Fakta bahwa gagak mengoceh tampaknya tidak membuat takut para pembudidaya. Bagaimana mereka bisa melewatkan kesempatan?

Tentu saja, mereka semua adalah pembudidaya Zun tingkat tinggi. Pembudidaya tingkat Tian harus tetap di bawah karena tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi. Mereka hanya bisa menonton dari bawah dan melihat apakah mereka bisa beruntung dengan harta, bahkan jika ada kesempatan.

Saat burung gagak mengoceh, nasib buruk pasti akan muncul. seseorang berkata dari kejauhan. Beberapa orang lagi mendarat di menara.

"Tiga nyanyian, namun kamu masih sangat tenang, aku mengagumimu, teman." pemimpinnya terlihat sangat muda. Qi-nya tak terduga.

Lin Feng mengerutkan kening. Orang itu memiliki senyum yang sama dengan Yang Zi Lan.

"Saudara Yang Zhan, kamu sudah mulai menimbulkan masalah meskipun kamu baru saja tiba." seseorang berkata. Apakah orang itu anggota Klan Yang?

"Siapa pria itu, Saudara Hua?" tanya Lin Feng dengan suara rendah.

"Yang Zhan dari Klan Yang. Dia adalah kandidat potensial untuk menjadi pemimpin Klan Yang di masa depan. Tentu saja, ada pembudidaya luar biasa lainnya seusia kita di Klan Yang yang bisa menjadi pemimpin. Mereka harus melihat seberapa kuat mereka di masa depan sebelum memutuskan. Ada banyak orang di Klan Yang. Tidak ada yang bisa memprediksi masa depan, tapi saat ini, dia yang terbaik. " jawab Hua Zhang Feng.

"Apa hubungannya dengan Yang Zi Lan?" tanya Lin Feng.

"Kakak laki-lakinya, tapi pada dasarnya mereka dari generasi yang sama. Kamu sudah di sini untuk waktu yang singkat dan sudah berteman dengan orang-orang dari Klan Yang. " kata Hua Zhang Feng sambil tersenyum.

Berteman?

Lin Feng menggelengkan kepalanya, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Tidak heran Yang Zhan dianggap yang terbaik untuk anak seusianya. Yang Zi Lan dan dia berasal dari generasi yang sama tetapi Yang Zhan telah menembus ke lapisan Zun Qi.

"Hehe." Yang Zhan tertawa. Mereka tidak menunggu dia. Mereka mulai karena gagak, tidak lebih.

Tiga nyanyian, haruskah kita menyerang? tanya Yang Zhan.

"Tiga nyanyian telah terdengar. Pembuluh darah bumi sudah cukup kuat sekarang, mari kita mulai. Tapi hati-hati jangan sampai merusak pembuluh darah. "

Lin Feng mengerutkan kening dan berbisik, "Mengapa mereka tidak mulai? Apa masalahnya?"

"Bodoh." kata Qiong Qi dengan cara yang merendahkan, dia menggunakan telepati untuk mengatakan, "Bumi memiliki urat. Kekuatan bumi dan langit yang kita gunakan berasal dari pembuluh darah tersebut. Itu adalah harta berharga yang diberikan dewa kepada kita. Nyanyian naga adalah sebuah tanda. Membuat kekuatan Bumi dan langit tidak seimbang dapat menyebabkan masalah besar. "

"Saya melihat." mengangguk Lin Feng. Tidak heran para pembudidaya yang kuat itu berkumpul, tetapi tidak melakukan apa-apa.

"Pembuluh darahnya cukup padat sekarang, jadi kenapa tidak dimulai ?!" teriak seseorang dengan sangat keras.

Orang itu kemudian segera mendarat di Menara Gagak Hitam, yang tertinggi.

Sungguh pria yang sombong. pikir Lin Feng. Tidak ada orang di menara tertinggi, bahkan Yang Zhan. Menara Gagak Hitam adalah yang tertinggi jadi itu berarti dia membenci orang lain.

Hal yang paling mengejutkan adalah bahwa pembudidaya itu hanya menerobos ke lapisan Tian Qi. Mereka bahkan bukan seorang pembudidaya Zun.

Kakak Xuan Yan. Yang Zhan mengangguk pada pria itu. Orang itu adalah Xuan Yuan.

Xuan Yuan memandang Yang Zhan dan mengangguk dengan acuh tak acuh. Dia hanya bersikap sopan.

"Oh tidak … dia juga di sini." pikir banyak orang. Dia bukan seorang kultivator Zun, tapi dia memiliki kemampuan bertarung yang luar biasa dan status sosialnya cukup untuk menakuti orang.

"Xuan Yuan Shi … Itu dia!" pikir Lin Feng. Dialah yang ingin mendapat peringkat pertama dalam proses perekrutan Kaisar Shi dan Kaisar Yu. Dia juga ingin mengundang kedua kaisar ke pernikahannya saat dia menikahi Yang Zi Ye.

"Mereka terus berbicara, blablabla! Kapan mereka akan mulai, sial! " Qiong Qi tampak tidak sabar. Lin Feng memutar matanya. Ada begitu banyak pembudidaya yang kuat di sana. Lin Feng tidak merasa aman.

"Lin Feng, ketika kamu mulai nanti, waspadalah terhadap orang-orang itu dan juga orang di menara utara." kata Qiong Qi menggunakan telepati. Lin Feng melihat ke arah menara utara dan melihat siluet. Itu adalah seorang kultivator dengan jubah hitam, tetapi seolah-olah tidak ada yang memperhatikannya.

Lin Feng mengangguk. Orang itu mungkin sangat berbahaya.

"Apa menurutmu aku akan berpartisipasi?" Lin Feng memutar matanya.

"Apakah kamu takut? Seorang kaisar membantu Anda dan akan melindungi Anda. Jangan lupa bahwa aku bersamamu setiap saat. " kata Qiong Qi.

Lin Feng menoleh ke Qiong Qi dan mengelus kepalanya sambil tersenyum.

"Aku hanya melakukan itu agar tidak ada yang memperhatikanmu." kata Lin Feng. Qiong Qi diam-diam bisa melindungi Lin Feng, betapa baiknya.

"Maukah kamu?" tanya Qiong Qi.

Lin Feng tersenyum dan berkata, "Saya akan."

Karena Qiong Qi bisa melindunginya, mengapa tidak berpartisipasi?

Semuanya, mari kita mulai. kata Xuan Yuan. Semua orang mengangguk.

"Baiklah, ayo mulai." Yang Zhan menambahkan. Semua orang mengangguk lagi dan mereka mulai melepaskan Qi.

"Istirahat!"

"Istirahat!" teriak orang-orang dengan marah. Tanah mulai bergetar dan tsunami muncul di sungai raksasa di sekitar pulau.

Bzzz! Ada gelombang raksasa. Hua Zhang Feng menggunakan teknik agar air tidak bisa masuk ke kapalnya.

Lin Feng memandangi ombak.

"Ledakan!" kerumunan melihat beberapa Qi bangkit dan terkejut.

"Ah …" jeritan mengerikan menyebar di udara.

"Naik!" teriak Hua Zhang Feng dengan keras sambil membawa adiknya ke udara. Lin Feng dan Qiong Qi juga naik ke udara. Perahu itu pecah tepat pada saat itu.

"Ah, tidak …" jeritan mengerikan menyebar di udara. Lin Feng dan Qiong Qi melompat ke menara dan melihat ke sungai. Desolate Qi meningkat dengan cepat.

"Desolate Qi!" Sungai itu mengalir mundur dan Qi yang sunyi itu mengkhawatirkan!

Burung gagak mengoceh saat bulan terbenam! pikir orang banyak. Betapa tidak menguntungkan!