Peerless Martial God – Chapter 99

shadow

Peerless Martial God – Chapter 99

Ketiga kuda Qian Li Xue berlari dengan kecepatan penuh di jalan besar.

Di dalam gerbong, Duan Feng dan Jing Yun duduk di samping masing-masing sementara Lin Feng dan Meng Qing duduk di samping masing-masing. Kedua pasangan itu duduk berhadapan.

"Lin Feng, bagaimana Meng Qing dan kamu bisa mengenal satu sama lain?"

Jing Yun menatap Meng Qing tetapi Meng Qing tetap tanpa ekspresi sejak awal. Sepertinya otot di wajahnya tidak bergerak sama sekali. Fakta bahwa dia tanpa ekspresi sebenarnya membuatnya semakin cantik. Kecantikannya benar-benar menakjubkan.

Jing Yun tidak bertanya kepada Lin Feng bagaimana dia bisa selamat dari pembantaian sekte Yun Hai karena dia takut menyentuh luka baru Lin Feng. Jelas bahwa dia masih sangat terluka di hatinya. Aneh, Lin Feng selamat dan yang lainnya meninggal.

Tentu saja, Jing Yun tidak akan menyalahkan Lin Feng untuk itu. Sebaliknya, dia sangat senang Lin Feng selamat. Fakta bahwa dia masih hidup adalah hal terpenting baginya saat ini.

Kami bertemu di pegunungan.

Lin Feng samar-samar menjawab Jing Yun karena Meng Qing mungkin tidak menghargai jika Lin Feng berbagi masa lalunya dengan orang lain.

"Oh, baiklah, mengapa kamu menuju ke Kota Kekaisaran?" tanya Jing Yun

Kota Kekaisaran penuh dengan pembudidaya yang sangat kuat. Itu adalah tempat yang menampung pembudidaya terbaik dari Negara Xue Yue. Ada juga banyak dari mereka yang mencari Lin Feng.

"Karena ada banyak sekali orang di Kota Kekaisaran." jawab Lin Feng tetapi Jing Yun tidak mendengarnya.

"Dan kamu, Jing Yun? Mengapa Anda pergi ke Kota Kekaisaran? " tanya Lin Feng sambil melihat Jing Yun dan Duan Feng. Dari apa yang dikatakan Jing Yun kepada Lin Feng sebelumnya, tampaknya Duan Feng memintanya untuk menemaninya ke Kota Kekaisaran dan bahwa dia pergi ke sana karena dia memiliki orang untuk ditemui. Duan Feng harus segera pergi dan melakukan perjalanan jauh-jauh dari kota kecilnya tanpa henti yang berarti orang-orang yang harus dia temui kemungkinan besar bukan orang biasa.

Jing Yun melirik Duan Feng yang duduk di sebelahnya. Duan Feng tertawa dan berkata: "Lin Feng, kakak, Jing Yun menemaniku ke Kota Kekaisaran karena kakakku ingin aku pergi ke sana untuk berlatih kultivasi di akademi kultivasi."

"Akademi?" kata Lin Feng tampak bingung dan kemudian bertanya: "Halaman Suci Xue Yue?"

"Tidak." kata Duan Feng sambil menggelengkan kepalanya: "The Celestial Academy".

Akademi Surgawi? Lin Feng terkejut. Dia belum pernah mendengar tentang Celestial Academy.

"Memang, Akademi Surgawi." Duan Feng berkata sambil mengangguk dan kemudian menambahkan: "Akademi Surgawi tidak terlalu terkenal. Tidak banyak orang yang mengetahuinya. Sebenarnya, itu tidak menerima pelamar dari luar. Seseorang yang sudah ada di sana harus merekomendasikan Anda, itulah sebabnya kakak saya merekomendasikan saya. "

"Sarankan? Bukan pelamar eksternal? " Lin Feng terkejut. Apakah akademi seperti sekte tetapi dengan sedikit perbedaan?

Di sekte, seperti Sekte Yun Hai, ada murid yang tak terhitung jumlahnya. Mereka kemudian dipisahkan ke dalam kelas yang berbeda: murid biasa, elit dan inti. Kemudian, ada sesepuh biasa dan elit. Hirarki sangat ketat dan murid harus bergantung hampir secara eksklusif pada kemampuan mereka sendiri untuk naik dalam hierarki dan menerima pertimbangan dari sekte.

Akademi adalah sesuatu yang baru di Negara Xue Yue. Mereka hanya menerima orang-orang muda yang sangat berbakat. Mereka memiliki guru kultivasi dan menerima senjata terbaik serta sumber daya lainnya. Guru membantu para junior menjadi kultivator yang kuat.

Sebelumnya, di Negara Xue Yue, tidak ada akademi. Itu adalah konsep yang datang dari negeri lain. Oleh karena itu, hanya ada sedikit akademi di negara ini dan sama sekali tidak terkenal. Mereka tidak bisa dibandingkan dengan fondasi sekte besar.

Pembentukan Halaman Suci Xue Yue memungkinkan beberapa pembudidaya muda yang paling luar biasa dan berbakat untuk menerima instruksi. Halaman Suci Xue Yue didirikan untuk mengimbangi pentingnya sekte dan akademi yang kurang populer di negara ini.

"Lin Feng, saudara, kamu adalah murid Sekte Yun Hai. Anda mungkin sekuat Jing Yun. Ketika saat yang tepat tiba, saya akan berbicara dengan kakak laki-laki saya dan melihat apakah ada cara bagi Anda untuk bergabung dengan Akademi Surgawi. "

Duan Feng tersenyum dengan tulus. Meskipun dia masih sangat muda, dia sudah sangat dewasa. Selain itu, dia memiliki kepribadian yang kuat mengingat caranya berbicara dengan para penjaga yang sombong ini.

"Oh ya! Lin Feng, kamu harus datang ke Celestial Academy. "

Ekspresi Jing Yun mulai cerah. Sekte Yun Hai telah dimusnahkan jadi jika Lin Feng bergabung dengan Akademi Surgawi maka itu tidak akan menjadi pengkhianatan terhadap sekte tersebut. Selain itu, Jing Yun bahkan tidak bertanya pada dirinya sendiri apakah Lin Feng cukup kuat.

Selama putaran pertama Ujian Murid Elit, Jing Yun telah melihat dengan matanya sendiri betapa kuatnya Lin Feng. Dia telah membunuh seorang murid elit dengan satu serangan dari pedangnya dan kemudian menjadi murid elit.

Lin Feng tertawa tetapi tidak menjawab. Meskipun Sekte Yun Hai telah dimusnahkan, Lin Feng adalah Patriark baru dari Sekte Yun Hai!

…………

Gerbong itu sudah jauh dari kota kecil. Matahari sore menyinari bumi. Di dalam gerbong, Lin Feng, Duan Feng dan Jing Yun tak henti-hentinya mengobrol sementara Meng Qing diam dan menutup matanya. Dia tampak seperti tertidur. Dia terlihat sangat damai dan tenang saat dia bergoyang-goyang dengan kereta.

Lin Feng melepas atasannya dan membungkusnya di bahu Meng Qing. Suhunya cukup rendah dan Meng Qing mengenakan jubah yang begitu ringan.

Saat itu, Jing Yun memasang wajah aneh.

Beberapa saat kemudian, Meng Qing membuka matanya, melihat sekelilingnya dan melihat atasan Lin Feng melingkari bahunya. Dia terlihat sangat terkejut. Dia belum pernah mengalami hal seperti itu sebelumnya jadi dia merasa itu sangat aneh.

"Broom vroom vroom…." kereta tiba-tiba mulai bergetar.

Pada saat itu, Paman Wang menarik kendali dan menghentikan gerbongnya. Tanah masih bergetar. Itu semakin intens.

"Paman Wang, ada apa?" tanya Duan Feng dari dalam.

"Tuan Muda, ada pencuri. Jangan keluar. Saya akan bernegosiasi dengan mereka. " kata Paman Wang dengan tegas.

Paman Wang kemudian pergi ke arah pencuri untuk bernegosiasi dengan mereka.

"Ahhh ……"

Sesaat kemudian, jeritan mengerikan terdengar yang membuat takut orang-orang di dalam kereta.

Kirimkan saya seseorang yang tahu cara berbicara! teriak suara yang sangat agresif.

Aku akan melihat. kata Duan Feng buru-buru. Dia kemudian segera keluar dari gerbong diikuti oleh Lin Feng dan Jing Yun. Meng Qing tidak mengikuti mereka dan tetap di dalam gerbong.

Tidak jauh dari gerbong ada beberapa lusin pencuri yang tidak terlihat ramah.

Aku akan melihat. kata salah satu penjaga saat dia berjalan menuju pencuri.

"Semuanya, kami ……" kata penjaga muda itu.

Pencuri ini sedang menunggang kuda. Salah satu dari mereka, yang sedang memegang belati di tangannya, melompat dari kudanya dan melemparkan dirinya ke arah penjaga muda itu.

Pemuda itu sangat terkejut, dia tiba-tiba meraih tombaknya dan menusukkannya ke arah belati.

Tetapi pada saat itu, pencuri telah mencapai penjaga muda itu dan menggorok lehernya dengan belati. Darah mengucur dari tenggorokan penjaga muda itu saat dia jatuh tak bernyawa ke tanah.

Jing Yun tercengang. Karena semua darah yang begitu dekat dengannya, dia merasa mual. Wajahnya menjadi pucat pasi.

"Saya berkata, kirimkan saya seseorang yang tahu bagaimana berbicara! Gadis itu sepertinya tidak terlalu buruk! "

Pencuri itu menunjuk Jing Yun dengan belati. Pada saat itu, semua pencuri lainnya tertawa jahat.

"Memang! Iya! Kami ingin berbicara dengan gadis cantik itu! " kata para pencuri serentak sambil memikirkan hal-hal cabul lainnya.

Ketika Jing Yun mendengar apa yang dikatakan para pencuri ini, wajahnya terlihat semakin pucat.

"Jing Yun, naik ke kereta." kata Lin Feng kepada Jing Yun sambil mendorongnya ke arah kereta.

"Anak kecil, kamu berani menyembunyikan gadis itu, kamu ingin mati …"

Setiap pencuri menatap Lin Feng dengan marah.

"Memang, kita harus membunuh pria itu dan mengambil gadis itu untuk membuat kita bahagia!"

"Apa sih yang kamu lakukan?"

Wan Qing Shan dengan marah meneriaki Lin Feng. Dia sangat marah.

Lin Feng tercengang dan dengan dingin menatap Wan Qing Shan. Apa yang dia lakukan? Kedengarannya Wan Qing Shan ingin dia menyerahkan Jing Yun kepada pencuri.

"Dasar sampah. Anda menyebabkan masalah. Sekarang, ini masalahmu dan jika kamu ingin melarikan diri, jangan mengandalkan kami untuk menyelamatkanmu. Kami tidak akan membantu Anda. "

Wang Qing Shan tanpa ekspresi. Dia penasaran untuk melihat murid seperti apa yang dimiliki Sekte Yun Hai.

"Aku tidak butuh bantuanmu." jawab Lin Feng dengan dingin sebelum berlari menuju pencuri.

"Aku akan berbicara dengan kalian sebentar."

Lin Feng berdiri dekat dengan pemimpin bandit saat dia berbicara dengan nada dingin.

Kamu ingin mati!

Seorang pencuri dengan belati panjang melompat ke arah Lin Feng sambil menusuk dengan belatinya, yang mengeluarkan suara siulan saat menembus udara.

Tiba-tiba ada cahaya menyilaukan yang memenuhi udara. Lin Feng telah menghunus pedang lembutnya.

Tidak ada yang melihat gerakannya dan dia perlahan mulai menyarungkan pedangnya. Tiba-tiba darah memercik ke mana-mana dari tenggorokan pencuri. Pencuri itu sudah mati.

Kecepatan Lin Feng telah meningkat pesat dan kecepatannya sendiri membuktikan bahwa Lin Feng adalah seorang kultivator yang sangat kuat. Karena itu, dia bisa melakukan serangan dengan sangat cepat. Keterampilan pedangnya sangat tinggi dan dia sering membunuh orang dengan satu serangan dari pedangnya.

Bagaimana ini mungkin? Bagaimana pencuri itu bisa dibunuh dengan satu gerakan?

"Dia tidak baik, Beri aku orang lain untuk diajak bicara juga, oke?" kata Lin Feng dengan acuh tak acuh terhadap para pencuri. Lin Feng telah memperhatikan betapa muda beberapa dari mereka.

Sepertinya hanya satu serangan pedang yang cukup untuk menakuti mayoritas dari mereka.

Wan Qing Shan tercengang. Dia tidak senang karena Lin Feng telah membunuh pencuri, sebaliknya, dia terkejut melihat bahwa Lin Feng begitu kuat.

Mereka tidak dapat menebak apa tingkat kultivasi Lin Feng karena dia hanya menggunakan satu serangan cepat. Mereka hanya tahu bahwa dia bisa menggunakan pedangnya dengan sangat cepat untuk memberikan serangan mematikan.

"Temanku, hal ini tidak ada hubungannya denganmu. Anda tidak perlu terlibat. " kata pemimpin pencuri dengan suara rendah kepada Lin Feng yang menunjukkan betapa ketakutannya dia. Lin Feng tercengang.

Lin Feng merasa curiga dan berkata: "Bukankah kamu ingin membunuhku beberapa saat yang lalu? Aku sedang menunggumu."

"Hmph, karena kamu seperti ini maka jangan salahkan kami karena tidak sopan."

Pemimpin pencuri melihat ke semua pencuri lainnya dan berkata: "Bunuh dia."

Tiga pencuri menuju Lin Feng dengan kecepatan penuh. Lin Feng dikelilingi oleh serangan dari tiga orang yang berbeda.

"Mati."

Seorang pencuri telah mendorong belati panjangnya yang menyebarkan Qi yang sangat kuat ke tubuh Lin Feng. Itu adalah sensasi yang sama seperti di Jurang Badai ketika dia menghadapi tentara Qi. Namun perbedaan antara kekuatan mereka seperti langit dan bumi.

"Mati."

Suara lain memenuhi udara. Belati panjang berputar di udara yang terlihat sangat berbahaya.

Semua pencuri di atas kuda mereka secara bersamaan bergerak menuju Lin Feng untuk membunuhnya.

Lin Feng tiba-tiba melompat ke udara. Meskipun terlihat seperti melayang di udara, dia mengambil posisi yang aneh. Pada saat itu, dia berada di ketinggian yang sama dengan pencuri yang duduk di atas kuda mereka.

Pedang mematikan.

Pedang Lin Feng bersinar dan melepaskan cahaya yang menyilaukan ke atmosfer. Ini melepaskan jumlah Qi mematikan yang luar biasa yang menciptakan pusaran di udara. Dalam sekejap mata, para pencuri dikelilingi oleh Qi dalam jumlah yang luar biasa.

Pedang mematikan Lin Feng Qi tiba-tiba memiliki bentuk busur yang luar biasa saat menebas udara. Kuda-kuda itu menjadi gila dan meringkik. Semua pencuri jatuh tak bernyawa dari punggung kuda mereka satu demi satu.

Dengan satu serangan pedang, semuanya telah terbunuh!