Peerless Martial God – Chapter 991

shadow

Peerless Martial God – Chapter 991

Chapter 991: Nyanyian dan Naga Berbicara

Para pembudidaya kuat lainnya mulai menghancurkan istana. Mereka ingin pergi dengan cara apa pun yang mereka bisa, karena jantungnya terlalu berbahaya.

"Ayo pergi!" kata Lin Feng sambil mulai berlari. Dia ingin pergi juga, tapi Qiong Qi tiba-tiba berteriak, "Berhenti!"

Lin Feng berhenti dan menatap Qiong Qi, bingung.

"Kami tidak akan pergi. Kamu bisa menggunakan batu segel iblismu untuk menekan ruangan! " kata Qiong Qi kesal. Bukankah istana akan kebanjiran dan para pembudidaya akan tenggelam?

"Eh?" Lin Feng terkejut. Suara keras terus meledak di istana. Patung-patung dan kerangka itu berguncang dan pecah, dan mereka hampir tenggelam. Ruangan itu akan runtuh.

Apa yang ingin dilakukan Qiong Qi?

"Apakah kita tidak akan pergi?" tanya Lin Feng. "Kami tidak akan pergi. Cepat tutup kamar. Jika kita pergi, kita tidak akan mendapatkan hati. Para idiot itu tidak mengerti bagaimana jantung naga berfungsi. " kata Qiong Qi. Lin Feng tidak bisa berkata-kata. Qiong Qi terlalu membenci orang-orang itu.

"Menarik." kata Lin Feng, tapi dia tidak ragu-ragu lagi. Dia mengeluarkan batu segel iblis dan menggunakannya di dinding ruangan.

Air berhenti dan kemudian terus mengikuti. Lin Feng memandang Qiong Qi dan bertanya, "Apa yang terjadi?"

Naga itu meninggalkan hatinya di sana dengan sengaja untuk menarik perhatian para idiot itu. kata Qiong Qi berjalan menuju jantung. Qiong Qi melihat cakar naga itu.

"Jika naga itu memiliki sesuatu yang sangat penting, di cakar di bawah perutnya dia berbaring." kata Qiong Qi. Matanya berbinar.

Maksudmu ada sesuatu di cakarnya? Lin Feng sedang menatap Qiong Qi.

"Mari kita lihat apakah kita bisa memindahkan bangkainya." kata Qiong Qi.

Lin Feng melepaskan pedang Qi.

"Istirahat!" dia berteriak dengan marah. Tangan Lin Feng berubah menjadi pedang yang dia gunakan untuk memotong kerangka. Suara logam bergemerincing saat lengan naga dipotong, tapi cakar itu masih menempel kuat di tanah.

"Tubuhnya membusuk dari Qi yang sunyi, meskipun dulu dia lebih tahan. Hanya karena itu dilemahkan dari Qi sehingga Anda dapat memotongnya, jika tidak, Anda tidak akan memiliki waktu yang mudah. ​​" kata Qiong Qi. Lin Feng mencoba menggerakkan cakar itu tetapi cakar itu macet dengan kuat. Itu benar-benar terlihat seperti sedang melindungi sesuatu.

"Tidak terlalu kokoh, hancurkan." kata Qiong Qi. Lin Feng mengangguk. Tangannya berubah menjadi pedang lagi. Dia sekarang mencoba untuk melihat cakar itu lepas, yang dia berhasil, sedikit demi sedikit.

Tidak ada apa-apa di tanah, hanya jejak kaki naga itu. Lin Feng mengerutkan kening dan menatap Qiong Qi.

Qiong Qi berjalan dan memeriksa jejak kaki itu dengan intens. Kemudian, dia mulai mengukir sesuatu di tanah. Dia sedang menggambar seekor naga.

Lin Feng bertanya-tanya apa yang sedang dilakukan Qiong Qi. Tanda misterius muncul, tanda naga.

"Seperti yang diharapkan, ada teknik bahasa naga yang tersembunyi di tanah." kata Qiong Qi. Matanya berbinar. Untungnya, Qiong Qi memahami hal-hal itu. Lin Feng tidak akan pernah bisa menemukannya sendiri.

Apa yang tersembunyi di bawah naga itu mungkin lebih berharga daripada hatinya. Hati ada di sana hanya untuk mengalihkan perhatian orang.

"Bisakah kita memecahkannya?" tanya Lin Feng.

"Jika kamu melanggarnya, kamu akan menghancurkan semua yang naga itu lakukan." kata Qiong Qi dengan cara yang merendahkan. Dia kemudian menambahkan, "Tanda-tanda itu menghubungkan seluruh istana, saya butuh waktu. Saya berharap para idiot itu tidak akan mengetahui apa yang saya lakukan, jika tidak, seluruh rencana akan hancur. "

Pada saat yang sama, Qiong Qi membuka tanda.

Lin Feng sangat gugup. Dia takut yang lain akan mengetahui apa yang mereka lakukan.

Yang lain hanya tertarik pada hati saat ini, jadi Lin Feng dan Qiong Qi masih punya waktu.

Qiong Qi menggunakan kekuatan penuhnya untuk menarik sesuatu ke tanah dengan kecepatan tercepatnya. Semakin banyak tanda bermunculan. Sepertinya ada sesuatu yang disegel di bawahnya.

"Apa yang tersembunyi di bawah … Naga itu berusaha sekuat tenaga untuk menyembunyikan harta karun itu." Mata Lin Feng berbinar. Gelombang energi terus keluar dari hati dan membuat seluruh ruangan bergetar. Air masih mengalir ke dalam kamar. Naga itu telah menggunakan berbagai metode untuk mencegah kebanyakan orang menemukan hartanya, apa tepatnya yang dia sembunyikan?

"Boom boom boom!" istana berguncang lebih hebat saat cahaya yang megah dan menyilaukan menerangi atmosfer yang mengandung kekuatan binatang.

Naga itu telah menggunakan berbagai metode khusus dan mematikan untuk mengalihkan perhatian orang. Dia telah membodohi semua orang kecuali Qiong Qi.

Istana itu bergetar lebih hebat lagi. Saat Qiong Qi menemukan ukiran itu, cahayanya menjadi lebih intens.

"Ledakan!" seluruh ruangan mulai runtuh. Batu segel iblis tidak bisa menyatukan ruangan lebih lama lagi.

"Raungan …" naga itu meraung, Lin Feng pingsan karena intensitas suara. Suara itu sebenarnya berasal dari kerangka.

"Kacha, kaboom!" Kerangka itu mulai pecah dan jatuh menjadi abu.

Kerangka itu hancur. Suara terakhir yang dikeluarkan naga terdengar seperti dia tidak senang sama sekali, seolah dia tidak mengira Qiong Qi akan mengetahui rahasianya.

"Kita tidak punya banyak waktu lagi, cepat." kata Lin Feng. Istana naga runtuh dan orang-orang di luar ingin kembali dan melihat.

"Baik." kata Qiong Qi. Tanah itu pecah mengikuti dua tanda dalam dua arah.

"Ada gua lain di bawahnya …" Lin Feng menyadari. Dengan ruangan yang runtuh, mereka akan segera dikuburkan di ruangan itu jika mereka tinggal lebih lama.

"Mengaum…"

Lin Feng mulai gemetar hebat.

"Naga bernyanyi di tengah malam."

Darah Lin Feng mendidih lebih intens dari sebelumnya.

Itu adalah nyanyian naga yang nyata.

Cahaya merah yang menyilaukan muncul. Kali ini, nyanyian naga tidak berhenti.

Darah Lin Feng mendidih. Dia tidak bisa tenang. Sensasi yang menakutkan.

Di saat yang sama, dia terus melihat ke ruang bawah tanah yang muncul di hadapannya.

"Anak kecil, ayo turun dengan cepat." teriak Qiong Qi. Dia meraih Lin Feng dan melompat ke ruang bawah tanah. Suara naga menghentikan pembudidaya lain di jalur mereka.