Peerless Martial God – Chapter 996

shadow

Peerless Martial God – Chapter 996

Chapter 996: Dikejar, Jadi Apa?

Xuan Yuan sangat marah dan terlihat sangat kesal.

Xuan Yuan dipermalukan dua kali di hari yang sama. Hou Qing Lin secara terbuka mengolok-oloknya.

Xuan Yuan memiliki darah kekaisaran dan dia bangga karenanya. Ada banyak orang yang mengaguminya.

Hou Qing Lin berbalik dan menatap Mu Chen, "Saudaraku, ayo pergi!"

"Baik." kata Mu Chen sambil tersenyum. Kemudian, ketiganya pergi secepat mereka datang. Kerumunan itu menghela nafas.

"Saya takut pada Xuan Yuan, tapi sebenarnya tidak. Mereka mendominasi, agung, mengesankan, kuat, bangga … Jika suatu hari saya menjadi murid Kaisar Shi dan Kaisar Yu, saya akan membenci orang seperti Xuan Yuan seperti mereka. " pikir beberapa orang dari kerumunan. Mereka tidak sabar untuk menjadi murid kultivasi kekaisaran dan menerima ajaran Kaisar Shi dan Kaisar Yu.

Pada saat itu, semua orang bahkan lebih bertekad untuk menjadi murid kultivasi kekaisaran.

Xuan Yuan memandang Mu Chen dan yang lainnya pergi. Dia berpikir, "Suatu hari nanti, saya akan menginjak-injakmu. Aku akan menjadi senjata paling berbahaya bagi kaisar. "

Tapi sampai saat itu, dia harus menempati peringkat pertama di antara kandidat tingkat Tian, ​​lalu dia harus menerobos ke lapisan Zun Qi. Kemudian, dia bisa menginjak-injak mereka.

Dia berbalik dan menatap kerumunan itu. Naga itu telah bernyanyi, burung gagak telah mengoceh, istana naga telah muncul dan pada akhirnya, Xuan Yuan tidak mendapatkan apa-apa. Senjata All-Embracing Power miliknya bahkan rusak.

"Siapa yang berkomplot melawanku?" kata Xuan Yuan dengan marah. Anehnya, seseorang telah menggunakan skill untuk melawannya di istana naga, menyebabkan senjata All-Embracing Power miliknya patah. Kemudian, dia kehilangan kendali atas jantung naga.

Benar-benar tragedi. Dia telah kehilangan senjata berharga dan dia kehilangan hati naga!

Sekarang dia sangat marah, orang lain bahkan mengambil hati saat dia duduk di sana dan menonton. Tidak ada yang menjawab Xuan Yuan.

Kultivator berpakaian hitam menginjak reruntuhan dan memandang Lin Feng dan Qiong Qi. Kemudian, dia berlari ke sisik naga, dia belum mendapatkan jantungnya, tapi setidaknya dia bisa mendapatkan beberapa sisik naga.

"Apakah dia tahu itu aku?" pikir Lin Feng ketika pria itu menatapnya. Dia telah mengamatinya di istana naga juga. Mungkin pembudidaya dalam pakaian hitam itu telah menggunakan Teknik Ilusi Hewan Ruang Kosongnya untuk menonton Lin Feng setelah merasakan Qi binatang lain.

"Bzzz… bzzz…" beberapa orang pergi, beberapa orang kembali ke reruntuhan.

Xuan Yuan berbalik dan melihat reruntuhan. Dia melirik Lin Feng juga, tetapi kurang dari sedetik, Lin Feng hanyalah seekor semut.

"Anak kecil, apakah kamu baik untuk pergi sekarang?" kata Qiong Qi menggunakan telepati. Mereka sudah lama berada di sana sekarang.

"Hampir." bisik Lin Feng. Darahnya masih menyatu dengan darahnya. Jika naga itu tidak membantunya, dia tidak akan bisa menelan semuanya, apalagi dengan kecepatan ini.

"Kita harus pergi sekarang. Ada bekas binatang di reruntuhan dan orang-orang bisa menemukan sesuatu di ruangan kecil yang kami buka. " kata Qiong Qi. Lin Feng mengangguk. Dia tahu hal-hal itu, tentu saja.

"Aku tidak khawatir, lagipula kau di sini untuk melindungiku." bisik Lin Feng.

Apakah kamu yakin? kata Qiong Qi.

"…………" Lin Feng tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya balas menatap Qiong Qi.

"Aku sangat lemah, bagaimana aku bisa melindungimu? Ha ha. Jika saya tidak memberi tahu Anda hal-hal seperti itu, apakah Anda benar-benar akan mengambil risiko ?! " kata Qiong Qi sambil tertawa. Lin Feng tetap tidak bisa berkata-kata. Qiong Qi pasti bercanda, bukan?

"Baik. Saya baik." kata Lin Feng. Dia menarik napas dalam-dalam dan berkata kepada Qiong Qi, "Ayo pergi!"

Menghindari yang lain, mereka pergi.

Dua pembudidaya di bagian bawah lapisan Tian Qi, pembudidaya yang kuat ingin menyerang mereka dan mencuri harta mereka jika mereka bisa.

Di atas air yang mengelilingi reruntuhan menara, seseorang sedang mengamati Lin Feng. Dia dan beberapa orang lainnya mengikuti Lin Feng.

Di atas air, masih banyak pembudidaya yang kuat dan mereka semua pergi satu demi satu. Tidak ada yang menarik tersisa di reruntuhan. Banyak orang meninggal dan sebagainya. Apakah Hou Qing Lin satu-satunya yang memperoleh harta karun?

"Ledakan!" Pada saat itu, sebuah ledakan terdengar. Xuan Yuan berdiri di udara, rambutnya berkibar, dan ekspresi wajahnya tampak sedingin es. Dia baru saja membuat tanah meledak dan menemukan sebuah ruangan kecil di bawah reruntuhan. Sebuah ruangan bawah tanah, tepatnya dimana cakar naga-naga itu menjaga.

Selain ruangan itu, ada tanda yang tertulis di seluruh tanah.

Kerumunan menatapnya, Xuan Yuan baru saja menemukan ruang rahasia dengan tanda di sekelilingnya. Apakah ada sesuatu di ruangan itu?

Mereka yang telah memasuki istana di awal dengan Xuan Yuan semuanya tampak marah. Sementara mereka mengambil risiko besar untuk mengambil hati, seseorang diam-diam telah mencuri harta berharga.

Ketika mereka memikirkan tentang nyanyian naga yang berurutan, mereka hanya sekarang mengerti bahwa mereka datang dari dalam ruangan itu.

Tidak ada yang tahu tentang apa yang ada di dalamnya, bahkan Qi telah disembunyikan.

"Itu dia."

"Dua pembudidaya dari bagian bawah lapisan Tian Qi!" pikir kerumunan tiba-tiba. Hanya dua orang yang tinggal di belakang sepanjang waktu. Keduanya adalah serangga yang tercela, jadi tidak ada yang memperhatikan mereka.

Xuan Yuan memandang Lin Feng yang sudah sangat, sangat jauh di cakrawala dan bangkit di udara. Dia kemudian berubah menjadi seberkas cahaya dan mengejar Lin Feng. Dia harus mengejarnya.

Lin Feng bergerak dengan kecepatan luar biasa menuju gunung pada saat itu.

Lin Feng tahu bahwa dia sedang dikejar pada saat itu. Ketika dia mengetahui bahwa orang-orang mengejarnya, dia tersenyum dingin.

Orang-orang yang mengejarnya berhenti. Pemimpinnya adalah seorang pemuda yang Qi-nya luar biasa. Dia terlihat sangat marah.

"Kamu selalu membuat masalah kemanapun kamu pergi, bahkan di Provinsi Ba Huang." kata pemuda itu.

Lin Feng tersenyum dan berkata, "Pangeran Tian Lin, senang bertemu denganmu!"