Rebirth of the Thief – Chapter 105

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 105

Kebencian dan Keinginan untuk Balas Dendam

Anak itu bukan rumah? Suara serak melewati pintu dan memasuki telinga Nie Yan.

Nie Yan mengerutkan alisnya setelah mendengar suara ini, dan kemarahan mulai menggelegak keluar dari dalam dirinya. Suara itu berasal dari pamannya yang tertua dari pihak ibunya, seseorang yang dia benci dengan hasrat yang membara. Ketika orang tuanya meminjam uang dari kerabat dan teman, pamannya adalah yang paling pelit. Kemudian, ketika ayahnya memulai bisnis yang sukses, mereka menggunakan fakta bahwa mereka telah meminjamkan uang kepadanya sebagai pengaruh untuk memaksa dia memberi mereka 20 persen saham, mengubah bisnis ayahnya menjadi bisnis keluarga. Mereka mengambil uang tetapi tidak pernah bekerja untuk memperolehnya kembali dan terus-menerus menyalahgunakan dana perusahaan. Untungnya, ayah Nie Yan selalu bersikap tegas dan cepat menangkap, mencegah situasi memburuk. Padahal, setelah bisnis mulai berkembang menjadi Conviction, krisis tiba-tiba muncul. Awalnya, ayahnya hanya mengizinkan tiga puluh persen sahamnya dijual untuk melindungi perusahaan dari merger atau akuisisi. Namun, teman-teman dan kerabat yang tepat ini bekerja sama dengan Cao Xu, menikam kembali ayahnya, yang menyebabkan dia kehilangan kendali atas perusahaan. Pada akhirnya, ayahnya menjadi tertekan secara klinis dan akhirnya terpaksa mengundurkan diri dari mengelola bisnis.

Setelah melakukan perjalanan kembali ke masa lalu, meskipun kebencian yang dirasakannya pada Cao Xu tetap mengakar dalam dirinya. menjadi, namun berkurang secara signifikan. Dunia ini selalu menjadi tempat di mana yang kuat memangsa yang lemah. Jika keluarganya tidak memiliki kekuatan untuk membela diri, diberikan bahkan jika Cao Xu tidak bergerak, beberapa masalah lain akan mendapatkan bisnis ayahnya sebagai gantinya. Mempertimbangkan hal ini, orang-orang yang paling dibenci Nie Yan adalah teman dan kerabat yang mengkhianati ayahnya!

Dicacah oleh teman-teman dekat dan kerabatnya … Tidak ada hal lain yang berkontribusi lebih pada ayahnya yang jatuh ke dalam depresi.

Nie Yan berjalan ke pintu dan membukanya, lalu lima wajah yang familier memasuki matanya.

Oh, kejutan! Paman, bibi, kalian semua datang! Tuan Lin, Anda di sini juga? “

Lin Ya adalah teman lama ayahnya dari ketentaraan. Ketika keluarga mereka berada dalam kesulitan, dia adalah satu dari sedikit orang yang tidak pernah meninggalkan mereka. Bahkan selama pengkhianatan di perusahaan ayahnya, dia tidak hadir. Dari apa yang bisa diingat Nie Yan, Tuan Lin adalah seorang pria yang tidak banyak bicara tetapi sangat mementingkan persahabatan. Ketika mereka berada di ketentaraan bersama, Tuan Lin bahkan mengambil peluru untuk ayahnya, yang membuatnya lumpuh sampai hari ini. Keluarga mereka jelas berutang banyak pada Tuan Lin.

Setelah beberapa saat, Nie Yan ingat bahwa Tuan Lin telah meminjamkan seratus enam puluh ribu dolar kepada ayahnya, yang sangat membebani keuangannya.

Nie Yan merasa sulit membayangkan janji macam apa ayahnya membuat meyakinkan kerabat dan teman-temannya untuk meminjamkan begitu banyak uang padanya. Jika dia tidak tahu yang lebih baik, dia akan menganggap orang-orang ini memiliki masalah judi. Sejujurnya, jika ayahnya berhasil, mereka akan mendapatkan banyak uang, tetapi jika ayahnya gagal, mereka tidak akan menerima imbalan apa pun.

Mr. Lin mengalihkan pandangannya ketika mata Nie Yan tertuju padanya. Lalu, dia menatap kembali ke Nie Yan dengan tatapan sedikit minta maaf dan berkata, “Yan kecil, aku diseret ke sini.”

Nie Yan juga cepat mengerti. Setelah meminjamkan seratus enam puluh ribu dolar kepada ayahnya, Lin mungkin tidak terlalu baik secara finansial. Kemungkinan besar, Tuan Lin hanya datang karena ia tidak dapat menahan tekanan dari Paman Pertama dan kerabat lainnya. Dalam hatinya, Nie Yan tidak menyalahkannya juga.

Paman Pertama dan sisanya menghela napas lega ketika Nie Yan menjawab pintu.

Nie Yan mengenakan ekspresi ejekan di wajahnya. Dia memandangi beberapa kerabatnya, tersenyum dan berkata, “Paman, bibi, kamu tidak mengira aku melarikan diri, kan?”

“Yah, siapa yang tahu !? Orang tuamu meminjam begitu banyak uang dari kami! Jika kebetulan kamu kabur, lalu ke siapa kita akan pergi !? ucap istri Paman Pertama dengan nada tidak ramah. Suaranya yang bernada kisi dan bernada tinggi sudah agak menyakitkan untuk didengarkan, tetapi pada saat itu, suaranya menjadi semakin tak tertahankan.

Setiap kerabatnya memaksa diri masuk ke rumahnya.

“Jika saya ingin lari, saya pasti sudah lama melakukannya,” Nie Yan mencibir.

“Bocah! Beraninya kau berbicara kepada kami dengan nada seperti itu! Berhentilah menyia-nyiakan waktu kita dan telepon orang tuamu! “Memanfaatkan senioritasnya, paman pertamanya, Luo Ming, berbicara dengan arogansi yang tidak terkendali.

” Orang tuaku saat ini sibuk dan tidak dapat repot-repot berbicara denganmu banyak. Jika tidak ada yang lain, saya sarankan Anda pulang. “Nie Yan kemudian berbalik ke Tuan Lin dan berkata,” Paman Lin, saya akan melakukan yang terbaik untuk membayar kembali uang yang keluarga saya berutang kepada Anda sesegera mungkin. Saya tahu keluarga Anda berada di tempat yang sulit sekarang. Saya sangat menyesal kami membuat Anda dan keluarga Anda begitu banyak masalah. “

Paman Lin menggelengkan kepalanya sebagai tanggapan. Melambaikan tangannya, dia berkata, “Jangan khawatir tentang itu. Meskipun kami tidak dalam kondisi terbaik, kami juga tidak dalam kondisi terburuk. Memang, bahkan jika saya tidak punya uang, saya masih bisa meminta Liu Tua untuk meminjamkan saya. Ayahmu dan aku adalah teman yang akan mati untuk satu sama lain. Bahkan jika ayahmu tidak dapat mengembalikan uangnya, aku tidak akan membujuk putranya untuk itu.

Nie Yan merasa sangat tersentuh oleh kata-kata tulus Tuan Lin. Kadang-kadang pepatah, “Darah lebih tebal dari air,” tidak benar.

Perbedaan antara Tuan Lin dan kerabatnya seperti hitam dan putih!

“Uang itu keluargaku berutang

Kapan kamu menjadi anak nakal yang lancang? Lakukan panggilan telepon ke orang tua Anda sekarang! “Telapak tangan Luo Ming datang ke arah wajah Nie Yan. Pamannya memiliki temperamen yang sangat pendek dan akan selalu memukul dan memarahinya pada tanda pertama yang dianggap tidak hormat. Nie Yan sangat takut padanya ketika dia masih muda, tetapi saat ini, dia tidak takut sama sekali.

Nie Yan mengulurkan tangan dan meraih lengan pamannya, menghentikan upaya tamparan di tengah jalan. Dia melirik pamannya dengan dingin dan menggeram,Aku sudah memberitahumu. Orang tua saya terlalu sibuk untuk mengganggu Anda. Anda tidak diterima di sini, jadi saya sarankan Anda keluar. “

” Brat! Siapa yang mengizinkan Anda berbicara ?! Paman Luo Ming masih ingin mengandalkan senioritasnya untuk mengalahkan dan memarahi Nie Yan, tetapi ketika ia mencoba menarik kembali lengannya, ia menemukan tangan keponakannya seperti cakar besi, dengan kuat menggenggamnya di tempat. . Tidak peduli bagaimana dia berjuang, dia tidak dapat membebaskan diri, membuat hatinya tercengang. Kapan keponakannya tumbuh menjadi begitu kuat?

Baru saat itulah dia menyadari bahwa keponakannya lebih tinggi dan lebih kuat daripada yang dia ingat. Nie Yan hampir lima kaki sembilan dan tidak lagi anak yang lemah dan kurus yang dia kenal dari masa lalu.

Dia segera melihat cengkeraman Nie Yan menjadi lebih kuat dan lebih kuat, menyebabkan dia mulai berkeringat dari rasa sakit yang pada gilirannya membuat wajahnya menjadi merah padam, tetapi dia tidak mau kembali ke anak.

Suamiku, ada apa? Nie Yan, lepaskan dia! Dia adalah paman tertua Anda, dasar bocah nakal! “Istri Paman Luo Ming memarahi pekikan bernada tinggi setelah menyadari suaminya dikuasai.

” Seberapa besar minat orang tua saya berjanji kepada Anda? “Tanya Nie Yan , tidak memperhatikan kata-kata bibinya. Dia menyapu pandangannya ke tiga kerabat di depannya sebelum melepaskan lengan pamannya.

Setelah akhirnya mendapatkan kembali kendali atas lengannya, Paman Luo Ming menghela napas lega saat dia menggosok lengannya.

< >> “Sepuluh persen sebulan!” Istri Luo Ming menjawab. Dia tampak seperti telah disuntik dengan darah ayam karena ekspresinya sangat terdistorsi bahkan wajahnya tampak seperti dipelintir.

Sepuluh persen sebulan … Dengan kata lain, keluarganya harus membayar kembali bunga sepuluh persen setiap bulan. Belum lagi, itu adalah bunga majemuk, yang berarti mereka harus membayar lebih banyak di atas apa yang mereka miliki pada bulan-bulan sebelumnya. Kerabatnya pada dasarnya tidak berbeda dengan rentenir.

Ketika dia mengemukakan masalah ini, masing-masing dan setiap kerabatnya mengungkapkan ekspresi busuk. “Liu dan aku memberi tahu ayahmu dia tidak perlu membayar bunga apa pun …” Tuan Lin menjelaskan kepada Nie Yan. Tatapannya kemudian jatuh ke lengan Luo Ming di mana dia melihat sesuatu yang luar biasa. Daerah yang Nie Yan raih telah memar dan berubah menjadi warna ungu pekat! Meskipun tidak banyak, dia tahu sedikit tentang kekuatan Luo Ming. Dia bukan seniman bela diri, tetapi dia masih berolahraga secara teratur, dan dia sangat kuat untuk orang kebanyakan. Namun Nie Yan, yang tidak lebih dari seorang anak kecil, telah mengambil kendali penuh atas Luo Ming, membuatnya tak berdaya. Kekuatan yang diperlukan untuk prestasi seperti itu tidak terbayangkan! “Paman Lin, uang itu akan segera dikembalikan kepada Anda, yakinlah. Adapun bibi dan paman, Anda akan mendapatkan uang Anda kembali dan tidak sedikit pun. Bahkan jika orang tua saya tidak dapat mengembalikannya, saya akan melakukannya sebagai gantinya. “Nie Yan menatap beberapa kerabatnya yang sombong, nadanya menjadi semakin dingin. Dia tidak akan membiarkan ayahnya berakhir dengan cara yang sama seperti masa lalunya. hidup, dia juga tidak akan membiarkan kerabatnya mendapatkan tangan kotor mereka pada bisnis ayahnya. Dia akan memaksa saudara-saudara ini hidup dalam penyesalan kekal. Mengambil semua cara yang mungkin mereka miliki, dia akan meninggalkan mereka yang miskin tanpa harapan untuk melarikan diri dari jurang yang dia tinggalkan. Hanya dengan merawat mereka dengan cara seperti itu orang-orang ini tidak akan memiliki kesempatan untuk mundur pada tumit ayahnya. Nie Yan akan membalas dendam atas dosa-dosa yang mereka lakukan dan membuat mereka menderita seperti dia. Hatinya telah tumbuh jauh lebih dingin di tahun-tahun terakhir kehidupan masa lalunya.