Rebirth of the Thief – Chapter 108

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 108

Desa Wabah Canyon Tasoyi

< / p>

Kepada Sleepy Fox, hampir tidak bisa dibayangkan bagaimana Nie Yan berhasil mendapatkan begitu banyak, terutama ketika ada persaingan ketat atas pasokan rendah. Hanya apa yang tidak mampu dilakukan orang ini?

Tak lama setelah menutup telepon, Nie Yan mengenakan garbb hitam, menyembunyikan seluruh penampilannya, dan kemudian melangkah ke titik transfer.

Karena lokasi kota itu sangat terpencil, biaya transfer akhirnya menjadi total dua perak.

Pemandangan bergeser dan, pada saat Nie Yan membuka matanya, dia tidak lagi dikelilingi oleh dinding-dinding Calore yang menjulang tinggi, tetapi lebih, sebagian besar semak padat dan kehidupan tanaman. Namun, tempat ini lebih dari sekedar hutan, itu sebenarnya sebuah kota. Banyak rumah telah dibangun di batang pohon di daerah itu, banyak dari mereka terlihat lapuk dan lusuh, hasil dari bertahannya elemen selama beberapa dekade yang tak terhitung jumlahnya.

Setelah melangkah keluar dari titik transfer, seorang pria di jubah usang abu-abu yang membawa staf kuno melewati Nie Yan. Dia bisa digambarkan sebagai kuyu dan mendekati usia tua. Dari pola yang tidak jelas yang tertulis di jubahnya, Nie Yan bisa tahu bahwa lelaki tua ini adalah NPC Arcane Mage.

Pria tua itu menembak Nie Yan dengan tatapan tidak ramah dan mulai memancarkan aura misterius yang aneh. Nie Yan buru-buru menundukkan kepalanya dan berjalan ke depan.

Tasoyi adalah desa kecil yang aneh. Diterjemahkan dari bahasa Common Kuno, namanya berarti dosa yang tidak ramah. Menurut legenda yang mengelilingi desa, Tuhan mengutuk penduduk kota karena penyakit abadi dengan menyebarkan wabah. Selain itu, NPC di sini tidak hanya tidak ramah kepada orang asing, tetapi juga terkenal karena sangat sulit untuk berinteraksi. Itu sampai pada titik di mana bahkan satu kata kata sambutan dari pemain ke NPC akan memicu kemarahan di desa sehingga pemain akan beruntung bisa turun hanya dengan diusir, jangan sampai mereka diserang.

Meskipun dia terlihat begitu biasa-biasa saja dan lemah sehingga angin sepoi-sepoi pun bisa menjatuhkannya, orang tua ini benar-benar seorang Elite NPC Level 30. Faktanya, tidak ada penduduk kota ini di bawah Level 30.

Oleh karena itu, dari perspektif Nie Yan hanya sebagai Level 7, kota ini adalah tempat yang sangat berbahaya.

Nie Yan tahu sangat penting bahwa dia melindungi dirinya di lokasi yang berbahaya.

Saat dia berjalan melewati desa, Nie Yan menemui berbagai NPC dengan penampilan unik. Dia menundukkan kepalanya, penampilannya tersembunyi di balik pakaian hitam, dan buru-buru berjalan melewati mereka. Ketika dia tiba di pintu masuk desa, dia mengangkat kepalanya untuk melihat sebuah pondok kuno yang dibangun di atas pohon terdekat.

Dalam kehidupan masa lalunya, banyak pemain suka berbelanja di tempat itu karena menjual banyak barang berguna. Namun, dengan modal keuangannya saat ini, Nie Yan masih kekurangan kualifikasi untuk sering mengunjungi lokasi ini. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Nie Yan diam-diam keluar dari desa. Dia mengikuti sepanjang jalan yang berliku dan memutar dan menuju ke kedalaman hutan. Pohon-pohon yang membusuk menghiasi Hutan Wabah. Di sini, baik tanaman hijau maupun kehidupan tidak bisa dilihat di hutan suram. Atmosfer yang menindas di sini, dikombinasikan dengan pertumbuhan tanaman yang lebat, akan dengan mudah meninggalkan para pemain yang claustrophobic. Penduduk hutan ini semuanya sangat berbahaya, masing-masing dari mereka melebihi Level 30. Bagi Nie Yan, pada levelnya saat ini, mereka tak tertandingi keberadaan .Nie Yan diam-diam maju melalui hutan. Pohon-pohon di sini menyembunyikan langit dan menutupi bumi. Beberapa sinar cahaya menembus celah di antara kanopi hutan, dan yang hanya meninggalkan pantulan berbintik-bintik di lantai hutan. Pencahayaan redup, dan suasana basi mencekik. Setelah tiba di hutan ini, pikiran Nie Yan menjadi sangat fokus. Ketika dia mendengar suara gemerisik sedikit pun, dia mengangkat kepalanya dan memandangi sebuah area di antara dua pohon di kejauhan. Menyebar di beberapa pohon besar adalah sarang laba-laba raksasa. Di sana, seekor laba-laba merah darah raksasa tergeletak di atasnya, diam-diam berbaring dalam penyergapan sambil menunggu makanan berikutnya. Itu adalah monster kelas 30 Pemimpin-Tingkat, Tempered Blood Spider! Bahkan suara yang paling samar sekalipun akan menyiagakan laba-laba yang sangat sensitif ini dengan kehadiran mangsa di dekatnya. Nie Yan dengan tenang meninggalkan daerah itu dan merunduk ke dalam labirin pohon. Setelah beberapa jalan memutar di sekitar monster berbahaya lainnya, Nie Yan akhirnya menemukan area yang dipenuhi tumpukan batu dan batu-batu besar, hampir seolah-olah itu adalah hutan itu sendiri. Di bawah erosi angin dan hujan, batu-batu ini menjadi sangat halus dan bulat.