Rebirth of the Thief – Chapter 116

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 116

Peri Gaib

Meskipun pengetahuan Nie Yan tentang permainan jauh melebihi dari pemain lain di masa kini, bahkan pelahap tidak akan bisa mengkonsumsi makanan besar dalam satu gigitan. Dia perlu mengumpulkan peralatan terbaik, sepotong demi sepotong, dan secara bertahap menumbuhkan kekuatan pribadinya. Hanya pada saat itulah dia dapat memperlebar jarak antara dirinya dan pemain lain.

Oleh karena itu, beberapa bab dari Kitab Pesanan ini merupakan kebutuhan mutlak untuk mencapai rencananya!

The wilayah luas dari tanah tandus yang dia datangi dikelilingi oleh penghalang, menganggapnya sebagai zona aman di Keliman. Untuk mencapai area yang dihuni oleh monster, dia masih harus berjalan cukup jauh.

Untuk rencananya dia hanya bisa mengandalkan intuisi dan memori samar dari landmark sekitarnya untuk membimbingnya ke arah yang tepat. Setelah dia berjalan melewati lapisan pertama penghalang, siluet raksasa muncul dalam visinya di dekat cakrawala saat ia bergerak di sekitar hamparan yang adalah Hems Wasteland. Kodos adalah salah satunya. Mereka adalah sisa-sisa roh tunggangan perang yang telah jatuh dalam pertempuran. Dihidupkan kembali sebagai mayat hidup, mereka berkeliaran di tanah terlantar ini selamanya.

Lebih dari tiga ratus Skeleton Kodos tersebar di seluruh wilayah Keliman. Bahkan jika mereka semua diistirahatkan, mereka hanya akan respawn pada hari berikutnya. Skeleton Kodos ini relatif lambat untuk respawn, tetapi tetes mereka sangat baik. Jika pemain itu beruntung, mereka bahkan mungkin bisa mendapatkan Skeleton Kodo Saddle.

Ketika pengembang game akhirnya mengumumkan keberadaan Chapter of Freedom, tim dan guild yang tak terhitung jumlahnya telah bergegas ke Hems Wasteland dalam upaya untuk menjadi yang pertama yang mengambilnya. Dengan masuknya pemain secara tiba-tiba, menjadi sulit untuk melawan monster tanpa tetes yang dicuri. Akibatnya, kematian akibat berebut monster tunggal agak sering terjadi.

Nie Yan mengaktifkan Stealth sebelum secara bertahap menuju Skeleton Kodo, dan setelah mendekat, memeriksanya dengan Transcendent Insight. < / p>

Skeleton Kodo kelas pemimpin … di levelnya saat ini, memprovokasi itu pasti akan menjadi keputusan yang tidak bijaksana. Meskipun Undead Rite memiliki kemungkinan mengendalikan monster undead, jika skill itu gagal, ia akan menarik aggro monster target. Itu sangat berbahaya karena Skeleton Kodos ini cukup cepat ketika mereka menginginkannya. Selain perbedaan tingkat, tidak ada cara dia bisa melarikan diri.

Dia perlu merumuskan rencana jika dia ingin mengendalikan Skeleton Kodo, dan langkah pertama adalah menemukan perisai daging yang cocok.

Nie Yan perlahan mundur dari daerah itu. Hanya setelah meninggalkan bidang penglihatan Skeleton Kodo, dia berani mematahkan silumannya dan berlari ke timur.

Sekitar tiga menit kemudian, dia melihat beberapa undead level lebih rendah. Mereka menggunakan kapak perang berkarat dan perisai kayu saat mereka tanpa tujuan berkeliaran di sekitar ladang tandus.

Meskipun Pukulan Konktif mungkin tidak efektif terhadap Skeleton Fighters ini, dengan statistiknya saat ini, dia masih akan bisa menanganinya dengan kemudahan.

Dia mengaktifkan Stealth, mendekati salah satu Skeleton Fighters dari belakang, dan kemudian membuka dengan Assassinate.

Memegang Pakta Darah 7 dan Deklarasi Assasin 2, Kerusakan Nie Yan terlihat signifikan perbaikan. Meskipun dia enam tingkat lebih rendah dari Skeleton Fighter, dia masih dapat dengan mudah menembus pertahanannya.

Setelah dipukul, Skeleton Fighter berbalik sambil secara bersamaan membelah agresornya dengan pertempuran kuno- kapak di tangan kirinya.

Nie Yan menghindar untuk menghindari serangan dan membalas dengan tebasan diikuti dengan tikaman.

Dia dengan cepat menghabiskan hidup Skeleton Fighter sampai sekitar enam puluh kesehatan tetap, setelah itu dia melepaskan diri dari huru-hara.

Ketika Skeleton Fighter menyerang ke arahnya, dia mengaktifkan Swift Retreat dan terus menarik kembali.

Dengan hanya empat puluh persen dari kesehatannya yang tersisa, dia melemparkan Undead Rite sekali lagi tetapi gagal pada upaya ketiga juga. Tidak lagi memiliki kesehatan untuk melemparkan keterampilan ini lagi, ia berlari kembali ke jarak dekat dan menjatuhkan Skeleton Fighter dengan satu pukulan terakhir.

Dia menerima tujuh ratus pengalaman untuk usahanya ketika Skeleton Fighter runtuh menjadi tumpukan debu. Setelah itu, ia menemukan tempat yang aman untuk duduk dan memulihkan kesehatannya dengan memakan Roti Barley. Ketika dia sepenuhnya pulih, dia berdiri dan mulai mencari target selanjutnya.

Nie Yan mengulangi tindakan ini sampai akhirnya, saat melawan Skeleton Fighter ketiga, suara renyah dari sistem prompt bergema setelah dia telah meluncurkan Rit Undead.

Tanpa banyak berpikir, dia menamakannya Fighter # 1.

Setelah mendapatkan Skeleton Fighter pertamanya, yang berikut akan menjadi lebih mudah. Lagi pula, dengan menjadikan Fighter # 1 bertindak sebagai perisai daging, ia dapat dengan aman melemparkan Undead Rite dari belakang. Kemudian, jika dia masih gagal mengendalikan mayat hidup setelah tiga upaya, dia hanya akan memerintahkan Fighter # 1 untuk menyelesaikannya sebelum pindah ke target berikutnya.

Akhirnya, dia berhasil mengendalikan tiga orang. lebih banyak Skeleton Fighters, yang masing-masing dia beri nama Fighter # 2, Fighter # 3, dan Fighter # 4. Setelah terbiasa dengan gerakan mereka dengan meminta mereka membunuh beberapa gerombolan di daerah itu, ia mulai memimpin mereka kembali ke daerah yang dihuni oleh Skeleton Kodos.

Beberapa menit kemudian, dia bisa melihat Skeleton Kodo di kejauhan. Dibandingkan dengan itu, Skeleton Fighters-nya tampak kecil dan sangat lemah.

Setelah berpikir sejenak, Nie Yan memerintahkan Fighter # 2 untuk mendekati Kodo. Tujuan satu-satunya adalah hanya memainkan peran umpan.

Setelah menemukan mayat hidup yang tidak dikenal melanggar batas wilayahnya, Kodo mengeluarkan raungan yang dalam dan teredam dan mulai mengais tanah dengan kaki depan sambil mengembuskan napas. udara panas.

Petarung # 2 yang benar-benar tidak memiliki konsep rasa takut dan secara bertahap mendekati targetnya. Sementara itu, Nie Yan memasuki diam-diam dan perlahan-lahan berputar di belakang Kodo.

Begitu berada di posisi, ia memerintahkan Fighter # 2 untuk mengisi daya ke arahnya.

Bang! Fighter # 2 bergegas naik dan menabrak Kodo dengan kapak perangnya.

Dengan raungan marah, itu menghembuskan lebih banyak udara panas sebelum menyerang Skeleton Fighter dengan tanduk tajam di kepalanya.

Nilai kerusakan sangat tinggi muncul di atas kepala Skeleton Fighter sebelum perlahan-lahan melayang dan menghilang.

Nie Yan terkejut. Serangan Skeleton Kodo terlalu menakutkan. Skeleton Fighters-nya hanya akan bisa mendapatkan tiga hit masing-masing paling banyak!

Dia mendekati Kodo dan melemparkan Undead Rite, di mana energi aneh menghantam makhluk itu, menghentikan gerakannya. Namun, sesaat kemudian, Kodo menabrak Skeleton Fighter sekali lagi dan mengirimnya terbang kembali.

Melihat Ritus Mati, gagal, Nie Yan tidak berani bertahan lagi. Dia mengaktifkan Swift Retreat dan buru-buru melarikan diri dari garis pandang Kodo saat masih disibukkan dengan Skeleton Fighter.

Fighter # 2 segera kembali ke bumi karena dipukuli tanpa perasaan seperti ragdoll di bawah serangan tanpa henti dari Kodo.

Dia menunggu Undead Rite keluar dari cooldown sebelum melakukan upaya keduanya dengan mengirimkan Fighter # 3 menuju Kodo.

Setelah kematian Fighter # 4, dia masih belum berhasil mengendalikan Skeleton Kodo. Karena tidak ada pilihan yang lebih baik, dia membawa Fighter # 1 bersamanya saat dia sekali lagi menuju ke timur. Di sana, dia akan mengumpulkan empat Pejuang Kerangka lain sebelum kembali.

Selama dia mempertahankan setidaknya satu Petarung Kerangka tetap hidup, merekrut lebih banyak dengan Rit Undead tidak akan terlalu sulit. Meskipun demikian, melakukannya dengan cara ini masih sangat membuang waktu. Jadi, setelah upaya yang tak terhitung jumlahnya, yang semuanya menghasilkan kegagalan, satu hari penuh telah berlalu.

Setelah server ditutup, Nie Yan melepas helm gimnya.

Meskipun ia memiliki waktu luang di tangannya sebelum server dibuka kembali, Tang Yao diseret oleh ayahnya untuk melakukan kerja keras dan teman-teman baiknya dari sekolah semuanya berada di bagian lain negara itu. Selain itu, kampung halamannya memang tempat yang terkutuk, jelas bukan tempat di mana seseorang ingin tinggal. Lingkungannya tidak bagus, dan keamanan publik berantakan. Jika ada yang punya sedikit uang, mereka pasti akan membeli rumah di tempat lain dan pindah.

Dengan demikian, Nie Yan tinggal di rumah sepanjang hari berolahraga dan belajar. Rutinitas seperti itu juga cukup memuaskan. Pada waktu-waktu tertentu di siang hari dia akan memikirkan ayah dan ibunya. Dia juga berharap untuk memulai tahun terakhir sekolah menengahnya, yang hanya sebentar lagi. Seperti ini, hari berlalu dengan cepat dan 5:00 sore segera tiba. Dia menempatkan helm permainan kembali di kepalanya dan melanjutkan di tempat dia berhenti pada hari sebelumnya. Setelah sekitar satu jam, dia akhirnya mengumpulkan pihak lain dari Skeleton Fighters dan berangkat menuju Skeleton Kodos lagi. Mendapatkan salah satu Skeleton Kodos di bawah kendalinya sangat penting bagi keberhasilan rencananya. Mereka ada dalam bentuk kristal dan hanya jatuh dari monster Arcane Fairy. Namun, kemungkinan menjatuhkan item ini sangat rendah. Meskipun, jika Arcane Mage mendapatkannya, mereka bisa menggunakannya sebagai katalis untuk memanggil Arcane Fairy ke pihak mereka. Peri itu sama dengan pemanggilan. Kesehatannya sebanding dengan summoner, pertahanannya sedikit lebih rendah, dan tidak mampu menyerang. Kelemahan lain adalah bahwa kristal itu adalah item sekali pakai, dan jika pemanggilan itu mati, itu akan hilang selamanya. Meskipun begitu, peri-peri ini masih sangat berguna karena mereka dapat secara signifikan meningkatkan tingkat pemulihan mana Arcane Mage dan mempersingkat cooldown dan waktu casting. Secara alami, semakin tinggi peringkat Arcane Fairy, semakin berharganya itu. Sebuah Arcane Fairy adalah anugerah besar bagi setiap Mage Arcane yang cukup beruntung untuk mendapatkannya. Di masa depan, banyak Arcane Mages kelas atas akan membandingkan peri mereka untuk melihat siapa yang lebih baik. Memiliki Arcane Fairy yang diikuti oleh satu pihak tentu merupakan masalah yang bisa dibanggakan. Mengaitkan dengan fakta bahwa peri-peri ini akan menghilang selamanya setelah mereka terbunuh, mereka menjadi lebih dihargai oleh Arcane Mages.