Rebirth of the Thief – Chapter 119

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 119

Makam Abraham

Makam Abraham hampir dapat dijangkau, namun ada penghalang yang hampir tidak dapat diatasi di jalurnya.

Lautan kerangka tak berujung berdiri di antara Nie Yan dan pintu masuk; ada terlalu banyak.

Dengan Transcendent Insight, dia memeriksa salah satu kerangka di antara kerumunan.

Pada timeline sebelumnya, ketika pemain selesai memeriksa zona ini, Victorious Return and Angel Korps mulai berlomba-lomba untuk menguasai wilayah ini dan pertempuran besar terjadi. Namun, segera ke dalam konflik mereka, Angel Corps juga menabrak kepala dengan Radiant Sacred Flame yang menyeret kaki belakang mereka. Akibatnya, Angel Corps terpaksa mengarahkan pasukan utama mereka untuk berurusan dengan mereka, yang memberi Victorious Return kesempatan untuk merebut kendali atas tempat ini. Mereka menghabiskan tiga hari di sini sebelum mereka dapat membersihkan semua Warrior Skeleton dan memasuki Makam Abraham. Adapun apa yang terjadi ketika mereka masuk, tidak ada yang tahu. Yang penting adalah bahwa mereka mengambil Bab Kebebasan pada akhirnya.

Adapun pemilik Bab Kebebasan, dia adalah seorang Pencuri bernama Quiet Life. Dia adalah gubernur Representatif Pencuri dari Return Return dan salah satu dari beberapa pemain yang layak mendapat gelar Shadow Dancer. Dia akan mendapatkan prestasi yang signifikan dalam perang guild, pengepungan kubu, dan pengepungan kota, menewaskan setidaknya seratus musuh dalam setiap pertempuran, yang sebagian besar adalah profesi lapis baja seperti Magi dan Imam Ilahi. Bukan hanya itu, tetapi dia juga cukup sulit dipahami, memiliki banyak keterampilan menyelamatkan nyawa yang memungkinkannya untuk melarikan diri tanpa cedera, meskipun dikelilingi sepenuhnya, pada beberapa kesempatan.

Shadow Dancer, suatu kehormatan yang dicari oleh semua Pencuri setelah! Hanya karena seseorang berlevel tinggi tidak berarti mereka akan mendapatkan gelar ini. Untuk maju ke satu, mereka diharuskan untuk menjalani pencarian kemajuan profesi yang sangat sulit yang mendorong kemampuan mereka sebagai Pencuri hingga batasnya, dan setelah melewatinya, mereka akan menerima statistik dan imbalan keterampilan yang sangat meningkat.

Seorang Pencuri yang mencapai Shadow Dancer adalah eksistensi yang sangat menakutkan. Mereka dapat muncul di tempat-tempat yang tidak dapat diprediksi saat mereka bersembunyi di antara bayang-bayang. Begitu mereka mengambil tindakan, itu hampir dijamin sebagai pembunuhan tertentu. Meskipun mereka tidak dapat berbuat banyak melawan rekan-rekan Warrior dan Paladin mereka yang sama kuatnya, pihak lain juga tidak berdaya dalam menjebak mereka juga.

Konter terbaik untuk Penari Bayangan adalah Penanda Sigil atau Paladin milik Imam. Mata Ilahi. Selain itu, orang Majus dengan kesadaran tinggi juga memiliki kesempatan lima puluh lima puluh untuk mengalahkan Penari Bayangan dalam duel. Menariknya, mereka hanya mampu mempertahankan tingkat kemenangan seperti itu karena fakta bahwa mereka memiliki kecepatan leveling yang menggelikan. Sering kali, ketika seorang Magus bertemu dengan Penari Bayangan, yang pertama akan memiliki tingkat keuntungan sepuluh atau lebih tinggi.

Meskipun tidak ada yang perlu dikritik tentang kemampuan Quiet Life, kontribusi Chapter of Freedom tidak bisa diabaikan ketika membahas kemajuannya ke Shadow Dancer.

Rumor mengatakan bahwa pemimpin guild Victorious Return dan Cao Xu sebenarnya adalah bisnis mitra dalam kehidupan nyata, yang berarti mereka pasti akan membentuk aliansi dalam waktu dekat. Dengan demikian, jika ada kesempatan untuk melemahkan Victorious Return, Nie Yan tidak akan membiarkan kesempatan itu lewat begitu saja. Terlepas dari apakah mereka akan dibeli oleh Cao Xu dan kekayaannya yang sombong, dia tidak akan pernah menurunkan penjaganya.

Dia secara bertahap semakin bertekad saat dia menatap lautan kerangka yang luas di depan. < / p>

Dia melirik Skeleton Kodos di sampingnya. Alasannya untuk mengambil kendali atas mereka adalah agar mereka bisa membuka jalan baginya menuju pintu masuk makam. Setelah itu, misi mereka akan selesai.

Adapun bagian dalam makam, lama setelah Victorious Return telah menghapus Bab Kebebasan, Nie Yan telah menjelajahi dan meratakan di tempat ini sebelumnya. Jadi, ia memiliki kesan umum tentang struktur internalnya. Selama dia masuk, dia akan bisa mengingat ingatan ini.

Nie Yan memerintahkan antek-anteknya untuk membersihkan jalan saat dia menuju ke makam. Kodos melindungi bagian depan dan kedua sisi tubuhnya sementara Pejuang Kerangka melindungi bagian belakangnya. p> Banyak Prajurit Kerangka mulai menyerang Kodo saat nilai kerusakan naik di atas kepala mereka.

Begitu dia menginjakkan kaki di kuburan ini, seolah-olah ada satu batu saja yang memicu gelombang ribuan cerita tinggi. Seperti gelombang yang membengkak, setelah merasakan napas orang yang hidup, Prajurit Kerangka ini dengan panik melonjak ke arahnya dan menghalangi jalannya ke depan.

Kodos terus maju sambil membersihkan jalan di depan, kehilangan sebagian besar kesehatan masing-masing waktu mereka bergerak maju. Jika bukan karena tingkat pemulihan kesehatan yang mencengangkan mereka, mereka akan runtuh sejak dulu.

Namun, pada laju saat ini, Kodos ini akan mati jauh sebelum mencapai pintu masuk makam.

Ini agak menyimpang dari prediksinya. Dia entah bagaimana harus meningkatkan kecepatan mereka!

Jika tidak, dia akan tenggelam ke dalam lautan kerangka dan tidak diragukan lagi akan menemui ajalnya.

Nie Yan memerintahkan Kodos untuk mempercepat. Namun, ini memungkinkan Prajurit Kerangka memeras melalui formasi pertahanan mereka. Mengacungkan longsword di tangannya, Skeleton Warrior menebasnya.

Dia menghindari serangan itu dan membalas dengan Vital Strike diikuti dengan tebasan terbalik, memukul Prajurit Kerangka di belakang.

Prajurit Kerangka yang telah lolos tidak memiliki banyak kesehatan yang tersisa di tempat pertama , jadi dengan kerusakannya yang tinggi, Nie Yan bisa menyelesaikannya hanya dalam dua serangan.

Dengan cara ini, Kodos mempercepat sementara dia berurusan dengan kerangka yang menyelinap melalui formasi.

Ketika dia tidak lebih dari dua puluh meter dari pintu masuk, Pejuang Kerangka yang melindungi bagian belakangnya runtuh. Meskipun Prajurit Kerangka yang relatif sedikit menyerang dari belakang, pertahanan lemah mereka tidak dapat menahan serangan konstan.

Gerombolan tengkorak terus membengkak dan melonjak ke arah mereka seperti gelombang laut yang mengamuk sementara Nie Yan dan rekannya. Kodos seperti karang di dalamnya. Mereka dipukuli tanpa henti, dalam bahaya ditelan kapan saja. Namun, ketika gelombang menyusut, mereka masih tetap tegar, menjulang seperti monolit di atas lautan kerangka yang mengelilinginya.

Dia melirik bar kesehatan di Kodos-nya. Yang tertinggi memiliki delapan ratus yang tersisa sementara yang terendah hanya memiliki tiga ratus.

Setelah menerima perintah Nie Yan, Kodos dengan ganas menerobos ke kerumunan kerangka, mengirim Skeleton Warriors terbang ke segala arah.

Banyak Prajurit Kerangka jatuh di bawah kakinya, berarti banyak item telah jatuh juga, tapi dia hanya berusaha membungkuk dan mengambil satu atau dua yang menurutnya cukup berharga. Mengenai uang dan barang-barang biasa, dia benar-benar tidak akan peduli tentang mereka, juga tidak akan berani mengambilnya.

Lagi pula, semakin lama dia berdiam di tempat, semakin tinggi kemungkinan kematiannya. < / p>

Di tengah serangan hebat, Nie Yan sekarang hanya delapan meter dari pintu masuk. Dengan tujuannya yang hampir terjangkau, jantungnya mulai berdetak kencang.

Akhirnya, salah satu bar kesehatan Kodos hampir habis karena banyak retakan mulai muncul dan menyebar pada kerangka tulangnya. Ud Gedebuk! Kodo akhirnya mati, dan ketika tulang-tulangnya jatuh ke tanah, ia mengubur empat Prajurit Kerangka bersamanya.

Salah satu Kodosnya telah mati!

Nie Yan sangat khawatir karena hanya dua Kodos yang tersisa; tidak hanya itu, tetapi mereka juga tidak memiliki kesehatan yang tersisa!

Dia merasakan kehancuran yang akan segera terjadi. Jika semua Kodosnya mati, ia akan kehilangan layar perlindungan terakhirnya. Saat dia ditelan oleh lautan tengkorak, apalagi mayat lengkap, bahkan tulangnya tidak akan tersisa!

Dengan satu rekan yang lebih sedikit, dua Kodo yang sudah hampir tidak memegangnya diletakkan di bawah bahkan lebih tekanan. Selanjutnya, celah itu membuat Nie Yan tidak punya pilihan lain selain melangkah dan berurusan dengan gelombang Skeleton Warriors yang melonjak ke arahnya.

Segera setelah dia membunuh Skeleton Warrior dengan Assassinate, dua lagi muncul dan menuduhnya.

Dia menghindari serangan Skeleton Warrior pertama tetapi tidak dapat menghindar dari yang kedua saat ia memotong dadanya.

Pada saat berikutnya, lima Prajurit Kerangka lainnya berdatangan dari celah dan mulai mengelilinginya.

Ada terlalu banyak kerangka. Ketika ia secara bertahap kewalahan, kesehatannya terus-menerus turun dan turun. 65 persen … 37 persen … Setelah jatuh di bawah lima belas persen, dia buru-buru minum Ramuan Kesehatan dan menerapkan Perban Tempur.

Saat dia menangkis serangan itu, dia melirik ke arah makam itu. jalan masuk. Bangunan yang hancur berdiri setinggi tiga meter. Setelah berabad-abad erosi oleh angin dan pasir, temboknya tertutup retakan. Bahkan, sepertinya bisa runtuh kapan saja. Bagian dalam makam itu tersembunyi dalam kegelapan, tetapi ia masih bisa samar-samar melihat tangga yang mengarah ke bawah di mana kegelapan, seolah-olah itu adalah binatang pemakan manusia, menunggu mangsanya dengan rahang terbuka. >

Dengan sedikit yang tersisa dari kesehatan mereka, Nie Yan dan dua Kodos terus maju. Setelah tiga meter, Kodo kedua kehabisan kesehatan, dan seperti yang sebelumnya, Kodo mengeluarkan erangan teredam sebelum runtuh menjadi tumpukan fragmen tulang.

Dia menjadi lebih khawatir ketika dia melirik bar kesehatan Kodo yang tersisa.

Dia telah kehilangan penghalang perlindungan terakhirnya. Segera, lautan tak berujung Skeleton Warriors mengerumuninya. Sepertinya dia akan ditelan kapan saja.

Prajurit Kerangka yang tak terhitung jumlahnya seperti binatang buas ketika mereka mengerumuninya. Dua dari mereka menebasnya dengan pedang mereka, sehingga kesehatannya turun dari tigapuluh tujuh persen menjadi dua puluh satu persen.

Ketika ia mencari pelarian, matanya kebetulan mendarat di balok makam itu. jalan masuk. Tanpa penundaan sedikit pun, dia menembakkan sebuah web-line dari Silk Spinner Ring miliknya. Itu terbang di atas kepala Skeleton Warriors dan menempel pada balok. Dengan sentakan keras, dia ditarik ke arah pintu masuk makam saat tubuhnya melayang di atas Skeleton Warrior yang tak terhitung jumlahnya.

Saat di udara, dia melirik kembali ke posisi sebelumnya. Sesaat kemudian, itu diliputi oleh gelombang Skeleton Warriors.

Dia dengan cepat mendekati dinding makam. Namun, tepat sebelum menabraknya, dia mengulurkan tangan kanannya dan menangkap balok. Setelah menstabilkan dirinya, dia naik ke atasnya dan menatap ke bawah.

Prajurit Kerangka di bawahnya menjadi gelisah saat mereka terus bergerak. Namun, mereka tidak mampu mencapai lokasinya yang memungkinkan Nie Yan menarik napas lega; dia akhirnya aman. Dengan hanya sedikit kesehatan yang tersisa, dia buru-buru menemukan tempat untuk duduk sebelum makan Roti Barley untuk memulihkan kesehatannya.