Rebirth of the Thief – Chapter 129 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 129 | Baca Novel Online

Pengembara Soliter Armor Kulit

Nie Yan mengikuti kerumunan bangsawan saat mereka berbaris ke kantor administrator. Di sini, mereka menemukan Administrator Kallan kepada siapa mereka mulai mengekspresikan ketidakpuasan dan kemarahan mereka, mengubah aula yang sebelumnya sunyi menjadi tempat yang penuh keributan.

“Administrator Kallan, kami telah menangkap penipu!”

“Krusch telah menipu kita sepanjang waktu ini!”

Seorang bangsawan yang marah secara emosional berjalan ke Krusch yang diikat, meraih memegang jenggotnya yang panjang, dan menariknya untuk melampiaskan sebagian dari miliknya. marah. Anehnya, janggut beserta topengnya terlepas, memperlihatkan seorang pria muda yang berwajah jernih dan berwajah adil di usia dua puluhan. Krusch ini tidak pernah menjadi lelaki tua!

“Tunggu, dia bukan Tuan Pandai Besi Krusch! Saya pernah melihat wajahnya di suatu tempat sebelumnya. Dia adalah pencuri itu! “Seru bangsawan dengan kaget ketika dia tiba-tiba menyadari. “Dia bukan Krusch! Orang ini hanya berpura-pura menjadi dia! “

” Jadi, semua itu masuk akal kalau begitu … Tuan Pandai Besi Krusch selalu menjadi orang yang baik dan terhormat. Semua yang ia ciptakan adalah berkualitas tinggi dan dijual dengan harga premium di rumah lelang di seluruh kekaisaran. Di antara kreasinya, tidak ada kekurangan peralatan kelas Legendaris. Seharusnya aku tahu tidak mungkin dia melakukan penipuan yang tak tahu malu! “

” Jadi dia sebenarnya penipu … “Akhirnya para bangsawan mengerti.

” Kamu bajingan celaka! “Kerumunan mulai memukuli Krusch palsu yang mulai meratap dan memohon pengampunan.

Administrator Kallan juga marah. Dia menunjuk pemuda yang menggeliat-geliat di lantai dan berteriak,Kamu celaka! Karena Anda, Hilderlocke tidak hanya menerima reputasi buruk, tetapi Anda juga telah menodai nama baik Tuan Blacksmith Krusch! Tindakan Anda benar-benar tidak dapat dimaafkan. Penjaga, kirim mereka ke penjara! “

Setelah itu, dua penjaga bersenjata lengkap maju, menangkap pemuda itu dan tiga kaki tangannya, dan kemudian mengantar mereka pergi.

” Administrator Kallan, pria muda inilah yang mengungkap plot pengecut si penipu itu! ” seorang bangsawan tua berkata sambil menunjuk Nie Yan.

Setelah itu kerumunan mulai mengekspresikan kekaguman dan pujian mereka.

Administrator Ekspresi Kallan mengungkapkan sedikit kejutan ketika dia berjalan ke Nie Yan dan berkata, “Anak muda, terima kasih telah mengungkap penipu itu dan menebus reputasi Hilderlocke. Saya akan memastikan keempatnya dihukum sepenuhnya sesuai wewenang saya. Dan untuk Anda, atas nama semua penduduk kota ini, saya ingin mengucapkan terima kasih yang terdalam. Pandangan ke depan dan penilaian Anda sangat mengagumkan. Mohon terima ini sebagai bentuk apresiasi kami. 

Setelah itu, dia mengambil baju besi kulit di tangannya dan memeriksa propertinya.

Setelah mengenakan baju besi itu, Nie Yan mulai mengagumi warna biru muda dan desain rampingnya, yang membuatnya merasa seolah-olah dia gesit oleh cukup memakainya.

Dia kemudian berjalan ke segala arah untuk membiasakan diri dengan sensasi memakainya.

“Terima kasih atas kedermawanan Anda, Administrator Kallan,” Nie Yan tersenyum ketika dia mengucapkan terima kasih.

Karena dia tidak punya urusan lagi di sini, dia mengucapkan terima kasih sekali lagi sebelum meninggalkan kantor Administrator Kallan. Saat berjalan keluar dari gedung, dia merasa suasana hatinya jauh lebih baik dari ketika dia pertama kali tiba. Meskipun memiliki pencarian yang tiba-tiba dilemparkan kepadanya, dia telah berhasil beradaptasi dengan cukup baik. Selain itu, sedikit irama pencarian lama dan rasa permainan tampaknya telah kembali. Dalam kehidupan masa lalunya, ia mengandalkan kombinasi pengetahuan ini untuk secara bertahap mengejar ketinggalan dari menjadi karakter kecil menjadi pemain elit sendiri.

Namun, satu-satunya biaya transfer emas untuk perjalanan pulang masih membuat hatinya sedikit sakit. “Hah … Aku benar-benar tidak boleh bepergian ke kota lain terlalu awal ini. Tetap saja, perjalanan ke Hilderlocke ini cukup membuahkan hasil … “Nie Yan samar-samar tersenyum sambil bergumam pada dirinya sendiri.

Setelah melangkah keluar dari titik transfer di Calore, pikirannya beralih ke Gato sang Raja Singa dan Penyembah Ogre yang keduanya seharusnya sudah respawn sekarang. Namun, pada levelnya saat ini, tidak ada gunanya lagi menanamnya lagi. Pengalaman kecil yang dia terima tidak akan menebus waktu yang dihabiskan untuk membunuh mereka, dan peralatan yang mereka jatuhkan tidak lagi menarik perhatiannya.

Saat dia merenungkan langkah selanjutnya, keterampilan Mencuri yang dia diperoleh dari Sulgata’s Boots muncul di pikiran. Ada pencarian yang cocok pada tahap awal permainan ini yang membuat penggunaan keterampilan hampir menjadi kebutuhan. Setelah sekian lama, dia tidak lagi ingat detail pencarian yang tepat; namun, dia tahu bahwa selain dari keterampilan Mencuri, dia juga akan membutuhkan kerja sama Tang Yao. Sayangnya, Tang Yao masih berlatih di Hems, jadi dia tidak punya pilihan selain menundanya untuk saat ini.

Pada akhirnya, Nie Yan memutuskan dia akan pergi dan berlatih di zona Level 10. Adapun zona yang cocok untuk levelnya, tidak ada tempat yang lebih baik daripada Tambang Emas Hitam. Zombies kelas Leader Level 10 di sana memberikan pengalaman yang relatif tinggi dan menjatuhkan barang bagus, termasuk beberapa potong Peralatan Pencuri Level 10. Selain itu, ada juga banyak permata dan bijih untuk hasil yang bisa ia jual dengan harga yang menguntungkan.

Level perlengkapannya saat ini terlalu rendah, dan akan sulit baginya untuk menemukan peralatan Level 10 di pasar saat ini. Para pemain tingkat tinggi yang dapat menemukan peralatan Level 10 umumnya tidak akan menjualnya, karena mereka lebih suka bertukar dengan pemain lain karena mereka sendiri juga tidak memiliki peralatan Level 10. Jadi, bukan ide yang buruk baginya untuk pergi ke sana dan memeriksanya. Lagipula, dia tahu lokasi umum setiap Pemimpin, Sub-Elite, dan bahkan monster Elite yang muncul di sana.

Saat bersiap untuk berangkat ke perjalanan ini, dia menyadari dia juga harus menggunakan kesempatan ini untuk mengisi kembali pada Flash Powder dan item lainnya. Oleh karena itu, dia menuju ke Trembling Milo di mana dia membeli Bubuk Flash, Gulungan Web, dan Gulungan Transformasi Domba yang semuanya sangat efektif melawan monster Level 10 dan yang lebih rendah.

Setelah dia menyelesaikan persiapannya, dia keluar dari gerbang kota dan mengaktifkan Gulir Tergesa-gesa dan Bayangan Waltz sebelum berlari menuju Tambang Emas Hitam. Peningkatan kecepatan gerakan tiga puluh poin dari Shadow Waltz yang dikombinasikan dengan Haste Scroll membuatnya tampak seperti angin ketika ia dengan cepat melintas melintasi jalan di dalam hutan.

Sepuluh menit kemudian, ia keluar dari hutan dan disambut oleh pemandangan pegunungan hitam yang terbentang sejauh mata memandang. Ini adalah Tambang Emas Hitam. Dalam waktu sekitar setengah bulan, berbagai guild akan mengirim tim penambangan mereka, yang terdiri dari pendamping dan Penambang, di sini. Ini secara efektif membunuh dua burung dengan satu batu, karena para pengawal akan dapat berlatih di sini dengan membersihkan monster-monster di sekitarnya sementara para Penambang akan bebas menambang untuk mendapatkan permata dan bijih. Meskipun Zombies sekitarnya, penambangan di lokasi ini cukup menguntungkan. Dalam satu hari, Junior Miner akan bisa mendapatkan sekitar dua perak. Namun, saat ini, tidak ada jejak aktivitas pemain.

Nie Yan berlari melintasi permukaan berbatu dan melompat ke batu besar di mana ia hinggap dan bergumam pada dirinya sendiri.

“Jika aku ingat dengan benar, itu pasti ada di suatu tempat di timur, tapi sial, aku lupa lokasi tepatnya …” Meskipun demikian, dia telah berlatih di sini selama beberapa waktu dalam kehidupannya yang lalu, jadi dia masih memiliki kesan samar-samar tentang tempat ini. Setelah beberapa saat dan menemukan beberapa landmark yang dikenalnya, dia melihat sekelompok Zombie Miners yang berkeliaran.

Nie Yan memeriksa Zombie ini dengan Transcendent Insight.

Setelah masuk ke jangkauan serangan, Nie Yan meledak maju saat pedang Pakta Darah itu dengan dingin melesat ke bagian belakang kepala Zombie Foreman.

Membekap Strike!

Dia kemudian mengambil keuntungan dari keadaan linglung dan memukulnya dengan Assassinate diikuti oleh Vital Strike.

Nilai kerusakan yang mengesankan naik di atas kepala Mandor Zombie. Setelah menderita serangan mendadaknya, mandor Zombie berputar dan dengan marah mencakarnya dengan paku tajam.

Setelah berada di Makam Abraham sebelumnya, di mana ia menghadapi serangan yang sama, Nie Yan sangat sadar akan betapa mengerikannya serangan cakar ini, terutama ketika itu berasal dari Level 25 Vampire Baron. Jika dia dipukul sekali saja, dia mungkin akan kehilangan sebagian besar kesehatannya. Secara komparatif, Foreman Zombie Level 10 ini tidak lebih mengancam daripada Warrior level yang sama dengan peralatan yang layak.

Nie Yan menghindari serangan ketika cakar berdarah melesat melewati posisi sebelumnya sebelum melawan dengan Pukulan Konsusif, membuyarkan Zombie Mandor sekali lagi. Setelah itu dia memanfaatkan waktu untuk berputar-putar dan bermain-main dengan Backstab dan Eviscerate, memotong Foreman Zombie untuk kesehatan 200 lainnya.

Setelah kehilangan lebih dari setengah kesehatannya dalam waktu singkat, kulit Foreman Zombie mulai berubah menjadi warna merah yang aneh sebelum memancarkan kabut berdarah samar.

Ini adalah kemampuan Foreman Zombie, Wabah. Jika seorang pemain dengan bodoh melakukan kontak dengan kabut ini, mereka akan kehilangan setidaknya 20 kesehatan setiap detik. Kecuali seorang Priest yang bisa menggunakan Lesser Heal dan Dispel ada di tangan, pemain itu secara bertahap akan kehilangan lebih banyak dan lebih banyak kesehatan sampai mereka mati!

Ini juga alasan mengapa diperlukan kerja sama beberapa pemain saat mengambil monster tingkat pemimpin yang setara. Beberapa yang mampu mengatasi hambatan dan solo monster ini adalah keberadaan yang sudah dikalahkan hingga tingkat yang buruk.

Nie Yan mengaktifkan Swift Retreat dan melepaskan diri dari huru-hara. Dia kemudian mengeluarkan Gulir Web dari tasnya dan mengaktifkannya di mana jaring raksasa anyaman menjebak Mandor Zombie, meninggalkannya tidak bisa bergerak satu inci pun.

Setelah itu dia menarik panahnya dan menembak setumpuk baut.

‹ÛÎTaruh! Taruh! Letakkan! ‹Û

Serangkaian nilai kerusakan naik di atas kepala Mandor Zombie.

Mandor Zombie berjuang tanpa henti sebelum akhirnya membebaskan dan mengisi daya ke Nie Yan. Tepat saat hendak menghubunginya, ia mengambil sekantong Flash Powder dari tasnya dan melemparkannya ke mata Zombie Foreman. ‹ÛÎPoof!‹Û Kantong meledak menjadi awan kilau yang menyilaukan.

Diambil Terkejut dengan kehilangan penglihatan yang tiba-tiba, Mandor Zombie mengeluarkan raungan mengental darah dan mencakar liar di sekitarnya, meninggalkan bekas yang terlihat di dinding dan batu-batu besar di dekatnya.

Nie Yan mengambil keuntungan dari kesempatan untuk mundur sepuluh meter di mana dia tanpa henti melepaskan tembakan voli demi baut panah. Ketika kesehatan Zombie Foreman mendekati nol, dengan terhuyung-huyung terhuyung-huyung dan erangan sedih, akhirnya ambruk, wajah pertama jatuh ke tanah. “Sudah selesai.” Nie Yan tersenyum tipis. Meskipun Mandor Zombie memiliki lebih dari seribu lima ratus kesehatan, dia mampu melakukan pekerjaan singkat tanpa berkeringat. Dia berjalan ke Foreman Zombie dan membungkuk untuk mengambil item yang jatuh. Itu adalah peralatan Silver, sangat disayangkan itu bukan untuk Pencuri. Dia bangkit dan kemudian menuju target berikutnya.