Rebirth of the Thief – Chapter 166 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 166 | Baca Novel Online

Pemburu Setan Menengah

Sesuai rutinitasnya yang biasa, Nie Yan melepas helm permainan, turun ke dapur di mana ia mengambil tabung tonik nutrisi, dan kemudian kembali ke kamarnya untuk memulai latihan pagi. Dia baru saja mulai berjalan menaiki tangga ketika dia mendengar mengetuk pintu depan rumahnya.

Bertanya-tanya siapa yang akan datang begitu pagi, dia pergi untuk menjawab pintu, dimana dia disambut oleh sepasang wajah yang familiar. Itu adalah ibu dan ayahnya!

Ayahnya sangat mirip dirinya. Namun meski baru berusia empat puluhan, rambutnya sudah beruban. Dia mengenakan setelan rapi, tetapi pundaknya yang lebar dan bentuk tubuhnya yang mengintimidasi cocok dengan penampilannya yang tegas dan rapi dengan mudah memberikan latar belakang militernya. Adapun ibunya … Anda bisa mengatakan dia cukup cantik di tahun-tahun mudanya, tetapi kerusakan waktu menyebabkan kerutan muncul di sudut matanya. Namun, apa yang hilang seiring bertambahnya usia digantikan dengan keanggunan dan keanggunan yang membedakannya dari orang-orang dari kelas bawah, yang menjelaskan mengapa dia tidak disukai oleh beberapa keluarga besar mereka.

Orang tuanya lelah dari perjalanan, wajah mereka pucat karena kelelahan. Tampaknya mereka tidak mendapatkan istirahat malam yang baik dalam beberapa minggu.

“Ibu, Ayah …!” Hidung Nie Yan berubah masam saat air mata mulai mengalir bebas dari matanya. Terlalu banyak hal telah terjadi dalam kehidupan masa lalunya yang membuatnya lebih dari sekadar penyesalan. Ketika akhirnya dia bisa melihat mereka lagi setelah bertahun-tahun, dia tidak bisa lagi menahan banjir emosi.

“Oh, Little Yan … Maaf kami meninggalkan kalian sendirian begitu lama tanpa menelepon! Ibunya langsung memeluknya, suaranya tertahan oleh emosi. Mereka dipaksa oleh keadaan yang membuat mereka tidak punya pilihan lain. “Tapi, akhirnya kita kembali …”

“Mom, Dad … Tidak apa-apa, aku mengerti. Anda berdua pulang dengan selamat, itu yang paling penting … “jawab Nie Yan, terdengar semua tersedak. Dia terlalu menyadari kesulitan yang dialami orang tuanya beberapa bulan terakhir ini. Setelah bangun kembali di masa lalu, dia bukan lagi bocah bodoh yang keegoisannya tidak melakukan apa-apa selain menyebabkan kesengsaraan. Hanya bisa melihat mereka lagi membuat dia merasa sangat berterima kasih kepada surga.

“Yan kecil, kau sudah dewasa! Anda juga lebih tinggi … “kata ibunya penuh kasih sayang.

” Bu, Ayah, Anda berdua terlihat seperti belum tidur dalam beberapa hari. Masuklah dengan cepat sehingga kamu bisa beristirahat! 

Ayahnya biasanya memasang ekspresi serius dan tidak tersenyum, tetapi ketika dia menyaksikan betapa anaknya telah dewasa, dia tidak bisa menahan untuk tidak menatapnya dengan hangat.

Sudah kubilang, anak laki-laki perlu belajar bagaimana menjadi mandiri. Anda memanjakannya terlalu banyak. Lihat, pada saat kita pergi, putra kita telah tumbuh dewasa. “Ayahnya tertawa terbahak-bahak.

Ayah Nie Yan adalah pria yang kaku yang jarang mengungkapkan perasaannya yang menyebabkan beberapa kata bertukar antara ayah dan anak . Akibatnya, dia merasa jauh dari ayahnya di masa lalu. Namun, seiring bertambahnya usia, ia mulai memahami bahwa ayahnya merawatnya sama dalamnya dengan ibunya, hanya saja cintanya ditunjukkan secara berbeda.

Ketika siang tiba, ibunya kagum menemukan bahwa putranya telah belajar cara memasak. Rasa makanannya juga cukup enak. Tampaknya dia memang telah tumbuh mandiri. Dia bahkan tampak jauh lebih percaya diri daripada sebelumnya. Dia merasa sangat bersyukur karena diberkati dengan putra seperti itu.

Ketika semua orang menikmati makanan yang damai, perasaan hangat karena orang tuanya kembali memungkinkan Nie Yan mengalami kebahagiaan yang tidak dia rasakan di masa lalu, menyebabkan keinginan kuat untuk perlahan-lahan keluar dari dalam dirinya.

“Kita harus mengundang Ah Chen untuk makan bersama kami. Dia benar-benar membantu kita, “usul ibunya. Ah Chen yang dia bicarakan adalah sepupu yang lebih tua dari pihak ayahnya. Sejak kecil, dia selalu dekat dengan keluarga mereka. Dia bahkan menemani orang tua Nie Yan dalam perjalanan mereka.

Jangan terlalu usil. Anda melihat betapa enggannya dia saat itu untuk berpisah dengan keluarganya. Biarkan dia menghabiskan waktu bersama mereka, “tegur ayahnya.

Ibunya dengan lembut tertawa setuju.

” Kita mungkin harus mengembalikan uang yang kita pinjam dari Luo Ming dan yang lainnya dulu. besok, kata ayahnya. Meskipun kerabat Luo Ming dan Nie Yan tidak memiliki keraguan untuk mempersulit mereka ketika mereka meminta untuk meminjam uang, kali ini, orang tua Nie Yan telah kembali ke rumah dengan hormat. Akhirnya, mereka akan bisa mengangkat kepala tinggi-tinggi. Uang yang diperoleh dari penyelundupan di dekat perbatasan sudah cukup untuk memungkinkan keluarga untuk hidup tanpa khawatir serta membayar kembali apa yang mereka pinjam. Terlebih lagi, berkat banyak koneksi yang telah dibangun selama waktunya di dekat perbatasan, ia akan dapat memulai perusahaannya sendiri segera. Rumah tangga Nie memiliki masa depan yang sangat cerah di depan mereka.

“Saya sudah membayar kembali uang yang Anda pinjam dari mereka,” sela Nie Yan. Hatinya hancur karena jijik ketika dia memikirkan kerabat itu. Mulai hari ini dan seterusnya, dia akan memastikan untuk memutuskan semua koneksi yang mereka miliki dengan bagian keluarga itu.

“Apa yang baru saja kamu katakan …?” Ayahnya bertanya dengan kosong. Nie Yan telah melunasi pinjaman sepenuhnya !?

Ketika kalian pergi, mereka menggedor pintu kami setidaknya beberapa kali seminggu, memburuku karena uang. Tanpa pilihan lain, saya hanya bisa beralih ke Tang Yao. Dia meminjamkan saya uang untuk membayar mereka, “jawab Nie Yan dengan nada yang hampir tidak peduli.

Bang! 

” Lowlives! Luo Ming dan yang lainnya … mereka benar-benar jatuh ke kerendahan yang baru! “Membanting tinjunya ke meja, ekspresi ayahnya membeku. Meskipun Nie Yan terdengar tenang ketika dia menceritakan kembali peristiwa itu, dia bisa membayangkan betapa banyak keluhan yang diderita putranya. Ketika mereka meninggalkannya di rumah, mereka melakukannya sebagian karena terlalu berbahaya untuk memilikinya di samping mereka, tetapi juga untuk memberikan jaminan bahwa mereka tidak melarikan diri dengan uang itu. Namun ketika mereka pergi, Luo Ming dan yang lainnya sebenarnya memiliki keberanian untuk melecehkan putra mereka yang telah ditinggal sendirian di rumahbahkan lebih jauh, sampai-sampai putranya tidak punya pilihan selain meminta bantuan temannya untuk meminta bantuan. !? Mereka telah melewati batas! Bahkan toleransi Buddha dapat diuji!

Ibunya juga geram. Luo Ming adalah kakak laki-lakinya. Bagaimana dia bisa memperlakukan keponakannya seperti itu !?

Karena kamu sudah mengembalikan semua uang, biarlah! Mulai sekarang, kami memutuskan semua hubungan dengan mereka. Keluarga kami tidak lagi memiliki kerabat seperti itu! Namun, kami perlu mengembalikan uang yang Anda pinjam dari Yao’zi. Cari waktu ketika Anda dapat mengundangnya untuk makan. Kami perlu berterima kasih kepadanya dengan benar karena telah memberikan bantuan kepada keluarga kami, kata ayahnya dengan nada meminta maaf. Syukurlah, putranya telah dewasa; kalau tidak, siapa yang tahu jenis trauma yang dialami anak yang rapuh di usianya. Mereka akan dikendarai dengan rasa bersalah seumur hidup.

“Benar, saya sudah memberinya panggilan telepon. Dia akan datang besok, “jawab Nie Yan. Beberapa minggu terakhir ini, dia bertanya-tanya mengapa Luo Ming dan yang lainnya sangat mengganggunya untuk mengembalikan hutang, bahkan lebih dari yang mereka miliki di kehidupan sebelumnya. Mungkin, itu ada hubungannya dengan wanita itu, Lin Jia, menyebarkan desas-desus di sekitar kota. Bagaimanapun, masalah telah diselesaikan. Tidak ada gunanya menyimpan dendam masa lalu. Tindakan Luo Ming dan yang lainnya telah menyebabkan ayahnya langsung memutuskan semua hubungan dengan mereka. Jika tidak, mereka yang disebut kerabat akan berusaha untuk memaksa tangan kotor mereka pada perusahaan ayahnya. Dalam hal itu, Lin Jia benar-benar telah membantunya.

“Kita harus mengundang Old Lin dan Old Liu untuk beberapa waktu juga. Mereka juga sangat membantu kami, “kata ayahnya. Tampaknya beberapa kerabat bahkan tidak dapat dibandingkan dengan kawan-kawan lama yang telah menjalani hidup dan mati bersamanya.

“Ya, kita harus.” Ibunya mengangguk.

Keluarga kemudian mengobrol sampai malam.

“Bu, Ayah, kalian harus istirahat lebih awal. Maka, Anda akan memiliki energi untuk besok! Meskipun ia memiliki pengalaman dirinya yang hampir berusia tiga puluh tahun, karena ia masih berada di dalam tubuhnya yang berusia delapan belas tahun, ia tidak punya pilihan selain memainkan peran dari seorang anak yang bijaksana untuk menyenangkan orang tuanya.

“Kamu harus beristirahat juga,” kata ibunya dengan penuh kasih setelah mencium dahinya.

Meskipun ayahnya tidak mengatakan apa-apa, Nie Yan tahu dia sangat senang.

Kembali dari ruang tamu ke kamarnya sendiri, Nie Yan berbaring di tempat tidurnya. Dengan ayah dan ibunya di rumah, dia merasa sangat bahagia. Hari ini adalah yang paling damai yang pernah dia alami sejak bangun di masa lalu. Ketika dia melirik helm permainan di sampingnya, dia tahu bahwa masih ada banyak hal yang harus dia persiapkan di masa depan. Namun, selama semuanya berkembang dengan kecepatan yang stabil, tidak peduli apa, dia tidak akan membiarkan tragedi masa lalunya menimpa keluarganya lagi.

Selama tiga hari berturut-turut, Nie Yan memasuki permainan di malam untuk membersihkan pencarian, kemudian mengunjungi teman-teman orang tuanya dan keluarga lainnya di siang hari. Lagipula, orang-orang seperti Luo Ming dan kerabat lainnya yang memburunya adalah minoritas. Masih banyak anggota keluarga besar yang telah membantu ketika keluarganya dalam kesulitan. Ketika Tang Yao mengunjungi rumah mereka untuk makan, dia disambut hangat oleh orang tua Nie Yan. Keluarga mereka telah tinggal di rumah Paman Lin sebentar dan mengunjungi sepupunya Ah Chen juga.

Pada hari ketiga, ayah Nie Yan dengan gugup memulai persiapan untuk perusahaannya. Dia telah menciptakan koneksi itu dengan susah payah. Jika dia tidak terburu-buru dan mendirikan perusahaannya, maka koneksi itu kemungkinan besar akan hilang.

Mendaftarkan perusahaan tidak pernah merupakan tugas yang rumit. Dengan perusahaan terdaftar dan stafnya dipekerjakan, bisnis ayahnya secara resmi keluar dari lapangan, dan itu memang cukup menguntungkan. Tidak perlu khawatir tentang pasar. Ketika barang dikirim dari luar negeri, barang itu akan segera dijual di dalam negeri dengan harga tinggi. Kalau tidak, bagaimana lagi ayahnya akan mengumpulkan kekayaan sebesar ini dalam kurun waktu singkat>

Dengan semuanya berjalan lancar di pihak ayahnya, Nie Yan dapat menenangkan pikirannya saat ia memusatkan perhatiannya hanya pada perhatiannya saja. pada permainan.

Tidak lama setelah masuk kembali, dia memeriksa progres pencariannya.

Nie Yan hanya berjarak tiga dari menyelesaikan quest. Tanpa menggerakkan kelopak matanya, ia melanjutkan mengerjakan sesuatu karena, bagaimanapun, ia sudah mati rasa karenanya.

Tiga Penunggang Kuda Tanpa Kepala kemudian … Melakukan pencarian ini benar-benar merupakan ujian dari tekad. Jika ada Tugas 6, dia merasa seperti benar-benar kehilangan akal sehatnya. Dia memeriksa efek judul baru. Meskipun Intimidate adalah keterampilan jarak pendek, itu masih cukup bagus. Itu sangat cocok untuk PvP. Sedangkan untuk Deterrence, itu juga cukup berguna saat berburu massa. Lebih penting lagi, itu akan memungkinkan dia untuk memasuki kuil di tengah peta. Meskipun gelar Junior Undead Slayer, Interdeate Undead Slayer, dan judul Advanced Undead Slayer memberikan efek yang layak, mereka hanyalah hadiah token. Hanya ketika judul berubah menjadi Junior Demon Hunter dan Intermediate Demon Hunter bahwa hadiah untuk garis pencarian ini menjadi murah hati! Nie Yan memeriksa halaman statusnya. Menambahkan 12 poin dari gelar barunya, Pengaruh di Calore mencapai 31. Sekarang, bahkan jika dia kembali ke kota dengan namanya masih merah, dia tidak akan diserang oleh penjaga! Saat dia dalam hati merayakan, dia tiba-tiba menerima prompt sistem. Setelah membaca prompt kedua, dia hampir memiliki keinginan untuk bunuh diri di sana dan kemudian. Namun, ketika dia melihat pencarian itu tidak membuatnya membunuh Penunggang Kuda Tanpa Kepala, dia menghela nafas lega. Pencarian ini hanya mengharuskannya untuk membunuh 50.000 Level 30 atau lebih Undead Monster. Itu tidak berarti dia harus menyelesaikannya di sini. Dia bisa menyelesaikannya di mana saja di luar juga. Dia merasa penasaran seperti apa efek judul Advanced Demon Hunter … atau apakah itu bahkan akhirnya. Mungkin ada lebih banyak?