Rebirth of the Thief – Chapter 175

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 175

Pemburu Harta

Nie Yan melirik nama sosok mundur, Hapless Frog. Dia mengerutkan alisnya, berpikir itu terdengar akrab. Jika dia ingat dengan benar, Hapless Frog adalah seorang gamer profesional. Dia tidak pernah melangkahi ambang batas untuk menjadi Penari Bayangan di timeline sebelumnya, tapi itu tidak ada hubungannya dengan keahliannya. Itu karena dia mencurahkan seluruh energinya untuk usaha besar yang berbeda, membuka peti harta karun! Dia adalah Pencuri yang berbakat, meskipun agak eksentrik. Namun, ketika datang untuk mencari harta, sangat sedikit orang yang bisa menandinginya; dia dianggap sebagai pemburu harta karun yang tidak perlu.

Sebenarnya ada beberapa yang memegang gelar Shadow Dancer di timeline sebelumnya, meskipun beberapa dari mereka memilih untuk merahasiakan identitas mereka. Di sisi lain, sangat sedikit pemain yang mendapatkan gelar Treasure Hunter. Di seluruh Kekaisaran Viridian, mungkin ada dua atau tigaHapless Frog adalah salah satunya!

Nie Yan tahu betapa sulitnya untuk mendapatkan gelar Treasure Hunter. Dalam kehidupan masa lalunya, ia tidak berhasil mendapatkan gelar bahkan setelah menemukan dan membuka hampir 6.000 peti. Dia tidak menemukan banyak peti di peta normal saat itu, tapi dia biasa menemukan peti tiga sampai lima setiap hari, rata-rata, ketika dia menjelajahi ruang bawah tanah. Meski begitu, dia masih jauh dari mendapatkan gelar.

Dari rumor yang dia ingat dari kehidupan masa lalunya, lebih dari enam puluh persen keterampilan Hapless Frog didedikasikan untuk membantunya melarikan diri dari situasi berbahaya; dia hanya memiliki sedikit keterampilan bertarung. Jumlah keterampilan yang tersedia meningkat saat permainan berlangsung. Seorang pemain mungkin memiliki sekitar 20 hingga 30 keterampilan pada kisaran yang lebih rendah, atau 30 hingga 40 keterampilan pada rentang yang lebih tinggi. Sebagian besar pemain memiliki lebih banyak keterampilan yang tersedia daripada yang bisa mereka gunakan, jadi mereka fokus pada beberapa keterampilan praktis yang paling sesuai dengan gaya bermain mereka.

Katak Hapless tidak terkecuali, tetapi sebagian besar keahliannya semua dimaksudkan untuk melarikan diri! Gayanya berputar di sekitar melarikan diri sehingga dia berani menjelajahi peta Level 150-160 untuk mencari peti harta karun ketika dia hanya Level 80-90. Dia tentu saja orang aneh. Dia melewatkan kesempatan untuk menjadi Penari Bayangan karena kurangnya keterampilan ofensif, tetapi tidak berarti dia adalah beberapa pemain yang tidak dikenal. Banyak tokoh luar biasa, bahkan para pemimpin guild dari guild besar, akan menghubunginya dengan harapan mendapatkan beberapa barang yang dia gali.

Nie Yan menerima pesan. Dia melirik identitas pengirim di jendela obrolan dan terkejut melihat bahwa itu adalah Frog Hapless.

Nie Yan tertawa kecil ketika dia membaca pertanyaan itu. Katak yang malang mungkin melihat namanya sebelumnya. Dia tidak membalas Hapless Frog tetapi mengirim undangan ke Union of Assassins sebagai gantinya. Hapless Frog dioperasikan sebagai pemain solo karena ia dijual kepada semua orang. Usahanya akan mendapat untung besar jika dia memilih pihak, jadi undangan ke Asskickers United mungkin akan menemui penolakan.

Nie Yan tidak repot-repot merekrutnya karena dia menyadari fakta ini. < / p>

Katak Hapless merasa Nie Yan tidak akan menjawab. Saat dia akan pindah ke area berikutnya untuk mencari peti harta karun, pemberitahuan sistem muncul.

Katak Malas merasa seperti dia pernah mendengar nama itu sebelumnya dari teman-temannya di lingkaran permainan . Itu adalah organisasi untuk pemain profesional yang didirikan beberapa hari yang lalu. Itu menjadi topik diskusi hangat setelah sejumlah besar Battle Crazed Alliance bergabung.

Union of Assassins hanyalah server obrolan. Itu tidak memiliki sifat terbatas dari guild, jadi Hapless Frog tidak melihat ada salahnya memeriksa semua tentang apa yang terjadi.

Hapless Frog hit menerima dan memasuki server. Dia memindai sekilas pengantar Union of Assassins dan langsung mengerti tentang apa itu. Organisasi dapat menjadi sangat membantu bisnisnya di masa depan. Melihat di bagian atas peringkat server, ia melihat lima Pangeran anonim. Dia bertanya-tanya posisi apa yang dipegang Nie Yan.

Nie Yan mengkonfirmasi bahwa Hapless Frog telah bergabung dengan Union of Assassins. Dia harus menyelesaikan beberapa tugas dan mendapatkan poin untuk menerima gelar Baron. Nie Yan berharap bahwa dengan keahliannya, Hapless Frog tidak akan menghadapi masalah dengan naik pangkat.

Upaya gabungan dari Sleepy Fox, Kill Love, dan Fa Lan membantu Union of Assassins tumbuh hingga hampir 2.000 anggota . Jaringan kontak mereka meluas jauh lebih dalam daripada para pemain yang mendirikan Union of Assassins di timeline sebelumnya. Sleepy Fox dan Kill Love adalah tokoh berpengaruh yang pada dasarnya tahu semua orang penting dalam lingkaran game profesional. Mereka mengundang lebih dari lima ratus anggota dari organisasi masing-masing saja. Mereka juga menarik banyak klien.

Fa Lan, di sisi lain, bukan pemain profesional. Dia, bagaimanapun, menjulang tinggi di game realitas virtual besar lainnya. Reputasi yang dia bangun untuk dirinya sendiri selama menghabiskan waktunya bermain game-game itu, memungkinkan dia untuk berhubungan dekat dengan banyak pemain profesional. Selain itu, ia juga mengenal banyak bos dari berbagai perusahaan besar. Itu tidak lama sebelum dia mengundang beberapa ratus orang juga, yang semuanya adalah pelanggan potensial.

Setelah Union of Assassins diakui oleh semakin banyak pemain profesional, itu pasti akan mengalami pertumbuhan yang lebih eksplosif di masa depan.

Setelah menambahkan Frog Hapless ke Union of Assassins, Nie Yan berencana untuk mencari lebih banyak peti harta karun saat menuju Biara Terang.

Katak yang malang tahu pertanyaannya agak mengganggu, tetapi dia tidak bisa menahan diri. Sebagai pemain yang mengabdikan dirinya untuk mencari peti harta karun, kemampuan Nie Yan benar-benar memiliki kekuatan menarik yang tak tertahankan.

Nie Yan merenungkan apakah dia ingin berbagi informasi ini atau tidak. Dia menyimpulkan bahwa mengungkapkannya kepada Hapless Frog tidak akan membahayakannya.

Ketika Hapless Frog membaca balasannya, dia menyerah harapan untuk mendapatkannya. Barang langka sulit ditemukan; seseorang hanya bisa mendatangi mereka secara kebetulan.

Nie Yan membungkuk dan membuka peti. Setelah mencari-cari di dalam, dia mengeluarkan sepasang sepatu bot level-emas Level 25. Itu untuk Paladin. Sifatnya tidak buruk, dan itu terlihat mahal.

Dia berdiri menghadap ke utara di puncak tebing. Dia melihat hutan yang rimbun di bawah. Biara Cahaya tidak akan jauh lebih jauh setelah dia melewatinya. Namun, Hapless Frog telah memberinya informasi yang menarik. Pemain Return Victorious sedang berburu Warlock di sana. Haruskah dia pergi dan melihat-lihat di jalan?

Saat dia melihat ke arah hutan, dia melihat menara penyihir merah muncul di antara pohon-pohon di kejauhan. Tampaknya ada cukup banyak aktivitas pemain di bawahnya, dengan mantra ocassional meledak di langit. Kata-kata Frog yang malang tampaknya tidak salah.

Warlock adalah monster kelas 25 Level Lord yang sangat ganas di kalangan bos level rendah, memiliki mantra target dan efek area tunggal . Tidak heran Victorious Return mengerahkan lebih dari lima ratus pemain untuk memburunya. Ketika Warlock terbunuh untuk pertama kalinya, salah satu item yang akan dijatuhkan adalah staf Emas Gelap. Itu adalah salah satu staf terbaik yang bisa ditemukan di awal permainan. Jika itu jatuh ke tangan Victorious Return, mereka kemungkinan akan menghasilkan Mage yang sangat tangguh.

Nie Yan tidak yakin dia akan tepat waktu. Jika dia bergegas, itu akan memakan waktu setidaknya sepuluh menit untuk sampai ke sana. Dia tidak berlama-lama dan melompat tinggi dari tepi tebing. Saat dia dengan cepat mendekati tanah, dia mengaktifkan kemampuan Featherfall Jewel. Dengan kecepatan jatuhnya yang sangat menurun, Nie Yan dengan lembut menyentuh cabang pohon besar. Dia meluncurkan dirinya ke depan, terbang lebih dari enam meter sebelum melakukan pendaratan yang anggun di tanah, di mana dia menembak seperti panah dan menghilang ke kedalaman hutan.

Area di depan dipenuhi dengan kebisingan dan aktivitas. Suara ledakan sihir memotong di udara. Api menjulang tinggi ke langit, dan kilat menari-nari melintasi puncak pohon. Kedengarannya seperti pertarungan hebat sedang terjadi. Nie Yan khawatir tentang seberapa besar kesehatan Warlock yang telah mereka cukur. Dia ditarik keluar dari pikirannya ketika dia melihat beberapa pemain Victorious Return di depan. Nie Yan diam-diam mendekati mereka dan mendengarkan saat mereka mengobrol. Tampaknya, mereka melayani tugas mencari anggota guild mereka yang lain sambil berburu beberapa monster di dekatnya.

“Aku ingin tahu bagaimana keadaan di sana,” kata salah satu pemain Victorious Return. Mereka bukan bagian dari pasukan tempur utama guild dan hanya dikerahkan pada tugas-tugas kasar.

“Sulit dikatakan, itu adalah monster kelas Lord Level 25 setelah semua. Semoga mereka tidak musnah. “

” Skinny Dog bilang butuh setidaknya dua jam untuk membunuh Warlock itu. Terlalu banyak antek yang berjaga di sekitar menara. Butuh waktu sekitar satu jam hanya untuk memaksa masuk. Saya pikir mereka seharusnya masuk sekarang juga. “

” Tidak ada gunanya memikirkan hal-hal yang berlebihan, kawan. Kami masih akan mendapatkan 100 poin prestasi kami di akhir hari. “

Nilai poin prestasi ditentukan oleh pemimpin serikat. Dalam Victorious Return, 100 poin pantas bernilai sekitar 20 tembaga. Beberapa minggu yang lalu, alangkah baiknya jika mereka mendapat sekitar 5 poin nilai tembaga untuk berpartisipasi dalam kegiatan guild. Tetapi setelah kenaikan level setiap orang, mereka sekarang mendapat sekitar 20 poin nilai tembaga untuk berpartisipasi dalam aktivitas guild.

Saat playerbase semakin maju ke dalam game, depresiasi mata uang dalam game tidak bisa dihindari . Mereka akan mendapatkan lebih banyak uang dari membunuh monster. Beberapa minggu yang lalu, membunuh selusin monster mungkin menghasilkan satu tembaga. Tapi sekarang mereka membunuh monster level yang lebih tinggi, angka dropnya jauh lebih baik. Terkadang, beberapa tembaga yang jatuh dari gerombolan itu cukup normal.

Nie Yan memasuki sembunyi-sembunyi, menghilang saat dia menyelinap di sekitar para pemain ini.

Seorang Penyihir Arcane dalam kelompok yang Kesadarannya sedikit lebih tinggi daripada yang lain merasakan perasaan bahaya yang berlalu sebentar, tetapi itu sangat pingsan sehingga dia tidak sadar menyadarinya. Anggota kelompok lainnya tidak menyadari dan dengan senang hati mengobrol.

Nie Yan melewati para pemain ini dan masuk lebih dalam ke hutan. Dia bertemu satu atau dua pemain Victorious Return di jalannya sesekali. Mereka berpatroli di hutan di sekitar Menara Mage untuk mencegah pemain non-guild mendekat, serta berburu monster yang mereka temui.

Setelah melewati celah di pepohonan, Nie Yan melihat menara setinggi tujuh meter, dicat merah-merah yang sangat menyerupai darah. Di dekat markasnya ada sekelompok besar pemain yang terlibat dalam pertempuran sengit. “Perhatikan kerusakanmu, jangan mengambil agro!” Kotoran! Lebih cepat! ‰ÛSebagian besar pemain dalam kelompok itu berada di sekitar Level 20. Memiliki mereka berhadapan dengan monster kelas 25 Level Lord mungkin agak sulit. Situasi sekarang tampak sedikit kacau. Namun, pada akhirnya, mereka adalah elit dari Victorious Return. Reaksi mereka cepat dan mereka menderita sangat sedikit korban.