Rebirth of the Thief – Chapter 178 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 178 | Baca Novel Online

Bunuh

Keterampilan Glimmer Mark dari Holy Priest adalah kelemahan fana dari Pencuri mana pun. Setelah ditandai, Pencuri bisa dengan mudah terlihat oleh musuh, bahkan selama Stealth. Karena hal ini, para Pendeta Suci sering menjadi sasaran utama penyergapan Pencuri. Mereka juga sangat lemah, menjadi kelas yang mengenakan baju besi kain. Selain itu, mereka memiliki kolam kesehatan terendah dari semua kelas baju lapis baja. Meskipun mereka memang memiliki beberapa keterampilan serangan, para Pendeta Suci umumnya tidak mahir berduel seperti Arcane Mage, Elementalists, Holy Mage, atau bahkan Shadow Priests, yang semuanya sangat sulit untuk ditangani.

The sekelompok pemain di dekat Nie Yan sepenuhnya tidak menyadari bahaya yang akan terjadi. Karena dia telah menghapus semua jejak dirinya, kecuali salah satu dari mereka memiliki Kesadaran tinggi atau refleks yang tajam, mereka benar-benar tidak mampu merasakan pendekatannya.

Semakin tinggi Kesadaran pemain, semakin cepat mereka mampu untuk bereaksi terhadap bahaya. Jika Kesadaran pemain sangat rendah, mereka hanya akan merasakan bahaya yang singkat. Tidak cukup bagi orang biasa untuk memperhatikan. Untuk menangkal Kesadaran tinggi, Pencuri fokus pada peningkatan Stealth dan Cloak mereka. Nie Yan sudah cukup tinggi. Selama dia memperhatikan gerakannya, kecuali beberapa pemain dengan Kesadaran yang sangat tinggi, tidak ada yang bisa mendeteksi kehadirannya. Bahkan jika mereka benar-benar merasakan bahaya, mereka tidak akan mampu menunjukkan dengan tepat posisinya.

Nie Yan dengan cermat membayangi mereka, gerakannya sangat ringan.

Dia menyukai jenis perasaan ini, menyelinap dalam bayang-bayang sambil mengamati gerakan lawan. Segera setelah mereka mengungkap cacat sekecil apa pun, dia akan bergegas untuk membunuh.

Kelompok ini terdiri dari Prajurit, Paladin, Pencuri, Penyihir Arcane, dan Pendeta, pengaturan tipikal. Itu sebagian besar jarak dekat terfokus. Meskipun kurang dalam kerusakan meledak dan kekuatan ofensif, itu memegang keunggulan tertentu atas komposisi grup lain, khususnya daya tahan. Tanpa mengeluarkan mana, para frontliner dapat terus membasmi musuh sambil secara bersamaan melakukan serangan, memungkinkan kelompok untuk melestarikan cooldown penting dan memberikan kerusakan yang konsisten.

Mereka masih mengobrol sambil mencari jejak Nie Yan. Hutan ini adalah tempat bertelurnya Beruang Hitam. Mereka kadang-kadang bertemu satu atau dua, dan mereka harus menghentikan apa yang mereka lakukan untuk menghadapinya.

“Aku akan menggambar agro monster itu. Kalian harus hati-hati. Pencuri itu mungkin sudah dekat! Kata Prajurit saat dia menyerbu menuju Beruang Hitam di dekatnya, membuka dengan Serangan Pahlawan.

Prajurit akan berada di bawah tekanan terlalu banyak untuk membawa beruang hitam sendirian, jadi Paladin mengikuti untuk mendukungnya.

“Dipahami.” Anggota grup yang tersisa semua menunjukkan ekspresi agak gugup. Itu adalah situasi yang sangat menegangkan setiap kali mereka menemukan Beruang Hitam karena mereka harus khawatir tentang Nie Yan mengintai. Mereka tidak tahu apakah dia akan memanfaatkan kesempatan itu untuk menyergap mereka. Hanya ketika mereka melihat kelompok-kelompok lain sesekali lewat mereka merasakan rasa aman.

Melihat Warrior dan Paladin pergi untuk berurusan dengan Beruang Hitam, Nie Yan perlahan-lahan mendekati Pendeta dari belakang.

Imam sedang dalam siaga tinggi. Setiap kali dia selesai menyembuhkan Warrior, dia memposisikan dirinya dengan beberapa langkah untuk memastikan bahwa dia aman. Sayangnya, indranya tidak cukup tajam karena trik ini tidak menghalangi Nie Yan sama sekali.

Imam itu hanya menunda yang tak terhindarkan. Tindakannya kurang lebih tidak berguna. Gerakannya terlalu mudah ditebak. Nie Yan sudah lama menemukan mereka. Dia pindah untuk mencegat Imam di jalannya. Saat sang Priest mendekat, dia mengangkat belati, bersiap untuk mengejutkannya dengan Strike Membekap!

Mage Thief dan Arcane tetap dekat untuk menjaga Priest. Mereka tidak lebih dari dua meter jauhnya. Ketika mereka merasakan bahaya, semuanya sudah terlambat. Sebuah cahaya dingin melintas ke arah Priest.

“Tidak bagus!” Pencuri itu berteriak dengan kasar.

Sebelum ada dari mereka yang bisa bereaksi, Strike Strike Nie Yan menghantam Priest di belakang. dari kepala, mengejutkan dia.

Dia menikam Pastor di belakang dengan belatinya, lalu diikuti dengan pengeluaran isi perut.

Pastor itu roboh ke tanah. Pertahanannya menyedihkan, dengan hanya baju besi kain untuk melindunginya. Jadi kerusakan yang ditangani Nie Yan sangat tinggi.

Melihat Pendeta jatuh, Pencuri itu dengan keras mengutuk dan bergegas ke Nie Yan dengan Pukulan Konkrastif.

Nie Yan menghindari serangan saat belati musuh melesat melewatinya. Dengan kilatan pedangnya yang cepat, dia memukul Pencuri di dahinya dengan Pukulan Konsusif. Dia menindaklanjuti dengan Serangan Vital ke leher, berputar-putar dan selesai dengan Backstab.

Setiap serangan Nie Yan menghasilkan lebih dari dua ratus kerusakan. Pencuri kesehatan penuh yang sebelumnya tumbang ke tanah, mati hanya dalam beberapa detik!

Arcane Mage terdekat menatap kaget. Pertarungan baru saja dimulai, namun dia sudah kehilangan dua anggota partai begitu saja.

Ini adalah efek dari keterampilan Intimidasi Nie Yan!

Ekspresi putus asa muncul di wajah Arcane Mage sebagai Nie Yan mendekatinya. Setelah diserang oleh Assassinate dan Lacerate, kesehatannya turun dari penuh menjadi sedikit lebih dari sepuluh poin. Pada saat itu efek Intimidate telah memudar. Dia dengan cepat mundur dan minum Ramuan Kesehatan.

Segalanya terjadi terlalu cepat. Hampir tidak ada waktu untuk bereaksi sama sekali. Pada saat Prajurit dan Paladin berbalik untuk melihat apa yang sedang terjadi, hanya setelah mendengar keributan, Pendeta dan Pencuri sudah mati. Satu-satunya orang yang masih hidup adalah Arcane Mage yang nyaris tidak bertahan.

“Dia ada di sini!”

Pemain Victorious Return yang berada di dekat mereka diperingatkan. Mereka semua bergegas datang.

Nie Yan mengambil dua peralatan yang jatuh dari Pendeta dan Pencuri. Dia tidak bisa diganggu untuk menghabisi Arcane Mage. Dia berbalik dan menghilang di antara pepohonan.

Arcane Mage menatap kosong ke bar kesehatannya; dia telah terkena status perdarahan. Meskipun minum Ramuan Kesehatan sebelumnya, kesehatannya masih menurun secara bertahap. Beberapa kutu kemudian, kesehatannya mencapai nol, dan ia jatuh ke tanah.

Tiga pemain jatuh dalam sekejap mata sementara Nie Yan menghilang tanpa jejak. Bahkan tidak ada yang bisa melihat seperti apa tampangnya. Mereka yang selamat merasakan hawa dingin membasahi punggung mereka. Skinny Dog mengatakan kepada mereka untuk mengejar pelakunya, tetapi dia tidak pernah memberi tahu mereka bahwa Pencuri itu sangat menakutkan.

Ketika cooldown Nie Yan menyegarkan, dia akan melanjutkan penyergapan berikutnya.

Nie Yan seperti hantu hutan. Dia memasang serangan menyelinap terus menerus pada kelompok-kelompok dari Victorious Return, mengambil dua hingga tiga anggota mereka setiap kali sebelum menghilang ke udara. Skinny Dog berulang kali memperingatkan semua orang untuk melindungi Imam mereka. Namun, setiap kali Nie Yan terwujud, mereka selalu menjadi orang pertama yang mati.

Tidak ada satu pengecualian pun, juga Nie Yan tidak pernah melakukan kesalahan.

Victorious Return kehilangan tiga belas pemain, enam di antaranya adalah Imam. Untuk menambah penghinaan pada luka, para Priest adalah yang paling sulit dari kelas mana pun untuk naik level.

Skinny Dog marah dengan amarah.

Skinny Dog, kita tidak bisa terus seperti ini . Kita harus mundur! Tangerine sangat sadar akan beratnya situasi. Bahkan elit top seperti mereka sudah mati di tangan Nie Yan. Akan aneh jika mereka

Kami memiliki lebih dari lima ratus pemain! Dia benar-benar sendirian! “

” Jadi bagaimana jika kita memiliki lebih dari lima ratus pemain !? Lihatlah seberapa besar hutan ini! Apakah kamu benar-benar berpikir kita bisa menangkapnya !? Tangerine memarahi.

Skinny Dog enggan mengakuinya, tapi ini benar-benar lebih sulit daripada yang dia bayangkan sebelumnya. Jika lima ratus atau lebih pemain ini mengejarnya, dia merasa dia memiliki peluang tiga puluh persen, mungkin sedikit lebih tinggi, untuk melarikan diri. Namun, berdasarkan informasi yang ia terima dari bawahannya, tampaknya kemampuan melarikan diri Nie Yan bahkan lebih besar daripada miliknya.

Pada saat itu, Skinny Dog menerima laporan lain bahwa beberapa anggota lainnya telah meninggal oleh tangan Nie Yan. Dengan enggan dia memberi perintah agar semua orang berkumpul. Mereka meninggalkan perburuan untuk Nie Yan.

Tersembunyi di antara pohon-pohon, Nie Yan membiarkan senyum tipis ketika dia melihat pemain Victorious Return menarik diri. Belati di tangannya basah oleh darah, berkedip-kedip dengan crimson yang menyilaukan. Setelah melakukan sedikit penghitungan di kepalanya, dari awal hingga akhir, dia memperkirakan bahwa dia telah membunuh tidak kurang dari tujuh belas pemain.

Nie Yan memahami prinsip tidak mendorong binatang buas yang terpojok. Sekarang setelah mereka berkumpul, dia akan membayar dengan cukup mahal jika dia mencoba menggigit lebih banyak daripada yang bisa dikunyahnya.

Pikirannya beralih ke Medali Penyembelihan Fiend Pembantaian. Setelah berburu Scaled Frogs begitu lama, mengapa masih tidak jatuh? Bisakah jumlah pembunuhan Tang Yao benar-benar tidak cukup tinggi?

Nie Yan tiba-tiba mengingat seorang NPC tertentu yang kebetulan menjadi semacam selebriti. Dia adalah pembelot dari pasukan Kekaisaran Viridian. Namanya Bordello, Elite 160 Level dan juga Pencuri. Dia membawa bersamanya senjata Sub Legendary Thief, Godo’s Dagger of Fleeing. Sebelum kepergiannya, ia telah membunuh lebih dari seratus penjaga kota Calore, dan menerima gelar Slaughter Fiend Bordello. Apakah ada hubungannya? Mungkinkah Slaughter Fiend Medallion membutuhkan jumlah kill setidaknya seratus untuk dikeluarkan dari Scaled Frogs?

Bunuh lebih dari seratus pemain untuk menjadi Demon Pembunuhan?

Informasi tentang Slaughter Fiend Medallion terlalu jarang. Nie Yan hanya tahu bahwa itu jatuh dari Scaled Frogs. Dalam kehidupan masa lalunya, pemain yang benar-benar nama merah kadang-kadang akan menemukannya setelah membunuh Sub-Elite atau Elite. Semakin merah nama semakin tinggi peluang drop. Baik Sub-Elit dan Elit memiliki peluang untuk menjatuhkannya, tetapi Scaled Frog kelas-Tuhan memiliki tingkat penurunan tertinggi.

Pada hari-hari biasa, Tang Yao membunuh tiga Elit dan sejumlah besar Sub- Elit. Namun, bahkan sekarang, dia belum menemukan Slaughter Fiend Medallion. Pada titik ini, mungkin itu bukan hanya masalah nasib buruk.

Setelah beberapa pertimbangan, Nie Yan memutuskan lebih baik untuk mengambil Bab Keadilan terlebih dahulu. Dia tidak lagi memperhatikan Victorious Return. Dia berlari melalui hutan, menuju ke arah Biara Cahaya.

Di sisi Victorious Return, setelah menerima laporan dari Skinny Dog, Heaven Breaker dengan kejam mengunyah Skinny Dog dan Tangerine. Peralatan yang mereka keluarkan begitu banyak sumber daya untuk diambil, dengan begitu banyak orang yang hadir, entah bagaimana direnggut. Victorious Return praktis kehilangan semua muka.

Sementara itu, di sisi Asskickers United, sebuah video tertentu sedang banyak dibagikan di antara anggota guild. Itu menunjukkan Nie Yan menyambar peralatan monster bernama Lord-class dari tepat di bawah hidung lebih dari lima ratus pemain Return Victorious. Dia bahkan membunuh tujuh belas pemain mereka sesudahnya. Masalah yang mulia seperti menginjak-injak Victorious Return adalah dorongan moral yang besar bagi para pemain Asskickers United. Asskickers United telah terlalu lama tertindas. Mereka menghadapi pelecehan terus-menerus dari para pemain Victorious Return yang meredam semangat mereka. Namun para petinggi serikat tidak pernah mengambil tindakan. Mereka bahkan tampak agak acuh tak acuh. Tentu saja, ini menyebabkan keresahan menyebar di antara anggota guild biasa. Tapi tindakan Nie Yan kali ini berfungsi sebagai balasan atas semua penghinaan yang telah mereka alami. Itu adalah pesan kepada anggota guild bahwa para petinggi tidak apatis, mereka juga tidak takut dengan Kemenangan Kembali. Mereka hanya menunggu waktu mereka, menabung kekuatan saat mereka menunggu kesempatan yang tepat untuk menyerang.