Rebirth of the Thief – Chapter 184 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 184 | Baca Novel Online

Membelah Tepi

“Orang-orang bid’ah yang berjubah abu itu adalah Elit Level 32,” Nie Yan memberi tahu. Dia muncul kembali di depan Tuoba dan Forthright setelah menyelinap kembali.

“Elit Level 32 …? Kami pasti tidak bisa berurusan dengan mereka, “Tuoba mengerutkan alisnya. Tidak mungkin bagi mereka untuk berurusan dengan tiga Elit Level 32 dengan daftar mereka saat ini. Dia memperkirakan mereka semua akan musnah setelah satu putaran mantra.

“Haruskah kita kembali dan menemukan beberapa anggota partai lagi?” Forthright bertanya, menyingkirkan pedang besar di tangannya.

>

“Tidak, biarkan sekelompok bajingan itu. Mereka pasti tidak akan datang. Semua pemain Withered Leaf disibukkan dengan menjalankan ruang bawah tanah. Saya kira mereka mungkin tidak akan memiliki waktu luang sampai lusa. Lagi pula, kita harus keluar dalam tiga puluh menit. Jadi mari kita sebut itu sehari. Kami akan membawa lebih banyak orang bersama kami di lain waktu, “saran Tuoba setelah memeriksa waktu server.

” Anda benar. Tidak ada cukup waktu tersisa hari ini, “kata Nie Yan. Tiga puluh menit tidak cukup lama baginya untuk menjelajahi aula tengah. Dia lebih baik menemukan tempat yang aman untuk logout.

“Apakah kamu berencana untuk kembali ke Calore?” Tuoba melirik Nie Yan dan bertanya.

Nie Yan menggelengkan kepalanya. “Aku akan menjelajah lebih dalam sebelum log off.”

“Benarkah? Anda masih ingin masuk lebih jauh ke dalam? Forthright bertanya dengan heran. Menjelajahi kedalaman Biara Cahaya sendirian … apakah dia ingin mati?

Tuoba juga bingung. Meskipun kekuatan Nie Yan dapat dianggap layak, dia benar-benar bukan pasangan yang cocok untuk para elit ini.

“Jangan lupa, aku seorang Pencuri.” Nie Yan menyeringai.

Tuoba menatap kosong, lalu tertawa jelas. “Kamu benar, aku hampir lupa!”

Kelas Pencuri memiliki keuntungan bawaan karena bisa pergi ke tempat yang tidak bisa dilakukan kelas lain. Seorang Pencuri biasa benar-benar tidak akan berani menjelajahi daerah yang sangat berbahaya, tetapi Tuoba membuat kesalahan dengan menilai Nie Yan sebagai Pencuri biasa.

Tuoba dan Forthright telah menyaksikan kemampuan Nie Yan untuk diri mereka sendiri. Mungkin dia benar-benar bisa menyelinap ke aula tengah dengan mengandalkan keahliannya.

“Jika kamu menemukan peralatan Paladin, simpanlah untukku,” kata Tuoba. Dia sedikit terkesan oleh Nie Yan karena berani menjelajahi tempat yang berbahaya.

Aku juga! Saya membutuhkan peralatan Warrior, “Forthright dengan keras menimpali dari samping.

” Saya hanya masuk ke dalam untuk melihatnya. Saya tidak dapat menjamin bahwa saya akan dapat mengembalikan apa pun, “jawab Nie Yan. Dia juga pergi ke sana demi mengambil Kapitel Kehakiman. Adapun hal-hal lain, mereka benar-benar sulit diperoleh. Tapi siapa yang tahu pasti? Dia mungkin hanya menemukan harta karun yang menakjubkan di dalam.

Tidak masalah, ingatlah itu. Kami akan kembali sekarang, “kata Tuoba. Tidak ada gunanya mereka tinggal di sini lebih lama.

“Mhm, tentu!” Nie Yan mengangguk. Tuoba dan Forthright pasti tidak bisa maju lebih jauh hari ini, kecuali mereka entah bagaimana bisa membawa beberapa orang kembali ke sini untuk membersihkan Ash Cloaked Heretics dalam waktu singkat>

Sampai jumpa lagi, kawan! Ingatlah untuk membelikan saya beberapa peralatan Warrior, “kata Forthright dengan senyum lebar.

” Jangan khawatir. Jika saya menemukan peralatan Warrior, saya pasti akan menyimpannya untuk Anda. “Nie Yan terkekeh. Dia merasa karakter Forthright benar-benar cocok dengan namanya, lugas dan tanpa skema tersembunyi. Dia memiliki kesan yang baik tentang Tuoba dan Forthright. Mereka tentu saja orang-orang yang layak berteman.

Meskipun Nie Yan telah bereinkarnasi, dia tidak merasa keahliannya akan memungkinkan dia untuk menang atas semua orang. Meski begitu, memiliki pengetahuan tentang masa depan memiliki satu keuntungan yang sangat besarÜÜdan itu adalah kemampuan untuk merekrut berbagai bakat yang menantang surga ke sisinya. Dengan Tuoba dan Forthright di guild, Asskickers United mendapatkan dua ahli lagi.

Mengambil Kembali Gulir masing-masing, Tuoba dan Forthright mulai mengaktifkan mereka. Dua puluh detik kemudian, mereka dibawa pergi dengan dua kilatan cahaya yang cemerlang.

Nie Yan melirik langit-langit biara. Dia melihat balok kayu sekitar lima meter di atas kepalanya. Mereka diukir dengan segala macam desain yang tampak rinci dan elegan saat diperiksa lebih dekat. Jika dia ingin melewati ketiga Elit, dia tidak punya pilihan selain memanjat mereka dengan menggunakan balok langit-langit. Namun, ada terlalu sedikit waktu, dan berbahaya baginya untuk keluar di aula tengah. Dia meninggalkan koridor untuk melakukan sedikit penggilingan di luar. Setelah itu dia menemukan tempat yang aman untuk offline.

Menyisihkan helm permainan di atas meja samping tempat tidurnya, Nie Yan berjalan keluar dari kamarnya untuk menemukan banyak kotak besar yang disegel dengan selotip yang menghalangi lorong. Tampaknya banyak perabotan dan barang-barang di rumah sudah dikemas.

Ibu Nie Yan memanggilnya setelah melihatnya berjalan keluar dari ruangan. “Yan kecil, kita akan pindah ke kota dalam dua hari. Ayahmu baru saja mendaftarkan perusahaannya sendiri, jadi kami bergerak lebih dekat ke kantornya. Kami berencana untuk mentransfer Anda ke sekolah persiapan kelas tinggi di kota juga. Saya dengar mereka akan dapat mengajari Anda beberapa hal yang tidak dapat Anda pelajari di sini, dan Anda akan mendapatkan pendidikan yang lebih baik. Ketika Anda punya waktu, Anda harus mengucapkan selamat tinggal kepada teman sekelas Anda. “

” Tentu, saya mengerti. Bu, izinkan saya membantu Anda berkemas. “Kata-kata ibunya mengingatkannya pada timeline sebelumnya. Ayahnya juga telah memindahkan seluruh keluarga ke ibu kota sekitar waktu ini.

Sambil membantu ibunya berkemas, Nie Yan mendengar ayahnya menulis di ruang belajar. Dia menduga itu mungkin ada hubungannya dengan perusahaan.

Liburan musim panas akan segera berakhir, dan tahun ajaran baru akan dimulai. Nie Yan memikirkan Xie Yao. Dia akhirnya bisa bertemu dengannya lagi. Dia tidak yakin apa yang dia lakukan belakangan ini. Rasa kerinduan yang kuat menyapu dirinya, seperti sensasi terbakar dari roh yang kuat turun ke tenggorokannya ketika dia mengingat senyum menyenangkan dalam benaknya.

Sudah sepuluh tahun yang panjangseumur hidup untuk dia bahkan, namun perasaan yang dia miliki untuknya tidak pernah pudar. Bahkan, mereka hanya tumbuh lebih kuat dari waktu ke waktu.

Selama tahun terakhirnya di sekolah menengah, hatinya telah benar-benar direnggut olehnya. Tetapi pada waktu itu, dia adalah seorang pengecut yang putus asa, cacat dan tidak mampu mengakui cintanya. Yang bisa dia lakukan adalah bersembunyi di balik sudut dan dengan malu-malu meliriknya. Namun fakta bahwa dia bahkan dapat melihat sekilas setiap hari membuatnya puas untuk menjalani kehidupannya yang puas.

Namun, kehidupan ini akan berbeda. Dia tidak akan pernah mengulangi kesalahan yang sama, bencana.

Nie Yan membantu ibunya mengepak berbagai barang rumah tangga. Apa pun yang mereka butuhkan akan disimpan di dalam kotak.

“Bu, kita tidak perlu membawa barang-barang ini. Bagaimanapun, kami tidak akan menggunakannya untuk apa pun. “Nie Yan menunjuk ke sebuah kotak berukuran sedang yang penuh dengan barang antik. Dia ingat bahwa dalam kehidupan masa lalunya, yang mereka lakukan hanyalah mengumpulkan debu dan mengambil ruang di ruang bawah tanah vila mereka.

“Tidak masalah. Kita bisa membawa sedikit tambahan. Saya baik-baik menyimpannya di ruang bawah tanah. Kami mungkin bisa menampilkan beberapa dari mereka, ibu Nie Yan menjawab dengan senyum tipis, sedikit nostalgia dalam suaranya. Dia mengenakan ekspresi yang penuh kenangan ketika dia mengeluarkan beberapa item dari kotak untuk diperiksa.

Melihat kerutan yang terbentuk di dekat mata ibunya saat dia tersenyum, Nie Yan dilanda perasaan melankolis. Ibunya telah menjadi tua bahkan sebelum dia menyadarinya. Dia bertunangan dengan ayahnya ketika dia berusia awal dua puluhan, melahirkan dia kurang dari setahun kemudian. Setelah itu, ayahnya pergi untuk bertugas di ketentaraan selama lima tahun, tetapi dia tidak pernah sekalipun mengeluh. Ketika keluarga itu bersatu kembali, mereka hidup dalam kemiskinan yang konstan. Dia bekerja keras tanpa henti dari pagi hingga sore hari setiap hari untuk membantu mendukung rumah tangga. Masa mudanya dengan cepat memudar. Namun terlepas dari kesulitan yang pahit, dia menjalani hidupnya tanpa keluhan.

Bahkan ketika keluarga menjadi kaya di kemudian hari, hubungan antara orang tuanya selalu tetap kuat.

Ayahnya sangat jarang mengungkapkan perasaannya, tetapi dia adalah seorang pria yang sangat memperhatikan keluarganya, aspek tentang dirinya yang paling dihormati Nie Yan.

Shabby seperti barang-barang itu, dia sekarang mengerti mengapa Ibu ingin membawa mereka. Mereka membawa kenangan masa lalu dan cobaan dan kesengsaraan seumur hidup yang tak terhitung jumlahnya, ketika dia bersama ayahnya berjuang untuk menciptakan sebuah keluarga. Meskipun saat-saat itu penuh dengan kesulitan, mereka mewakili semacam kebahagiaan sederhana.

Mengingat bahwa ibunya telah mengalami lebih banyak kesulitan dalam timeline sebelumnya, sebagian karena dia, Nie Yan tidak bisa membantu tetapi merasa bersalah. Keinginan kuat untuk mengambil tanggung jawab muncul dari lubuk hatinya. Siapa pun yang berani melanggar kebahagiaan orangtuanya dalam kehidupan ini, ia akan memastikan mereka akan selamanya menghilang dari dunia.

Paman Lin Anda dan keluarganya juga akan pindah bersama kami. Kami membeli sebuah vila besar di pinggiran kota. Ini cukup luas, “ibunya dengan hangat menjelaskan setelah menyadari bahwa dia menjadi diam.

” Saya mengerti. “Nie Yan mengangguk dan tersenyum. Dia dengan hati-hati mengepak semua barang-barang ibunya, membungkusnya dengan kain untuk mencegah kerusakan sampai batas tertentu sebelum menyimpannya dalam sebuah kotak.

Ayahmu berencana untuk memberikan sebagian saham perusahaan barunya untuk Paman Lin dan Paman Liu Anda, adik bungsu saya; sepupumu, Ah Chen; dan beberapa kerabat kami yang lain. Meskipun situasi kami sudah jauh lebih baik, kami tidak boleh melupakan mereka yang telah membantu kami. Ingat, jika itu bukan untuk mereka, siapa yang tahu di mana keluarga kami akan berada sekarang? “Ibu Nie Yan mengingatkan dengan sungguh-sungguh.

Ayah Nie Yan adalah seorang pria yang sangat sentimental. Dia selalu mengingat mereka yang telah memperlakukan keluarganya dengan baik di masa lalu. Ketika ayahnya meminta uang kepada Lin, Liu Tua, dan ipar bungsunya, mereka bersikeras untuk tidak tertarik. Orang-orang yang melakukannya hanya setuju karena ayahnya keras kepala. Meski begitu, masih belum terlalu tinggi.

Adapun Ah Chen, tentu saja, dia telah melakukan yang terbaik untuk keluarga Nie. Berkat Ah Chen menjalankan semua tempat atas nama ayahnya, perusahaan akhirnya bisa dimulai. Jadi, tentu saja, ia akan menerima bagian terbesar dari perusahaan. Adapun Luo Ming dan kelompoknya, mereka tidak bertindak berbeda dari rentenir ketika orang tuanya meminta untuk meminjam uang dari merekabelum lagi mereka memburunya dalam banyak kesempatan untuk membayar kembali hutang meskipun mengetahui sepenuhnya bahwa orang tuanya tidak di rumah. Orang tuanya sangat kecewa karena mereka memiliki kerabat yang hina.

Tiba-tiba, ada ketukan di pintu depan.

Saat ibunya bangkit untuk menjawab pintu, Nie Yan dengan cepat menghentikannya. Meraih memegang pergelangan tangannya, dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Bu, tidak perlu … Biarkan aku menjawabnya.”

Nie Yan sekarang jauh lebih bijaksana daripada dia di masa lalu. Ibunya menunjukkan senyum puas. Dia menganggukkan kepalanya dan duduk kembali.

Nie Yan membuka pintu untuk melihat siapa lagi selain Luo Ming dan wajahnya yang menjijikkan?

Yan kecil, apakah orangtuamu ada di rumah? ? “Luo Ming bertanya dengan senyum canggung namun agak tidak menyenangkan.

” Scram! “Ekspresi Nie Yan membeku. Saat itu, ayahnya hanya memberi beberapa saham kepada kelompok Luo Ming di perusahaan karena mereka memohon tanpa malu. Siapa yang bisa menduga bahwa mereka akan bersekongkol melawan ayahnya nanti, yang menyebabkannya bunuh diri karena depresi setelah kehilangan semua kendali atas perusahaannya? Dia benar-benar tidak akan membiarkan acara ini terulang dalam hidup ini.

“Bagaimana kamu bisa berbicara seperti itu padaku !? Aku pamanmu! “Luo Ming berusaha menggunakan senioritasnya untuk menahan Nie Yan, tetapi kepercayaan dirinya terputus-putus setelah melihat kilatan dingin di mata Nie Yan.

Sama seperti Nie Yan hendak membanting pintu tutup Luo Ming, suara ibunya datang dari belakang. “Yan Kecil, siapa yang ada di pintu?”

“Kak! Itu kakak laki-laki kamu! Yan kecil tidak akan membiarkanku masuk. Aku hanya ingin bicara sebentar. Saya akan pergi setelah itu, “Luo Ming tanpa malu memanggil.

Ibu Nie Yan mengerutkan alisnya. “Yan Kecil, biarkan dia masuk.”

Meskipun Nie Yan membenci Luo Ming, dia tidak berani mendurhakai ibunya dan minggir.

Setelah Luo Ming memasuki rumah, dia diikuti oleh istrinya dan kerabat lainnya yang menempel padanya.

Luo Ming melirik sekilas ke ruang belajar, lalu tertawa dipaksakan.Sepertinya kakak iparku sangat sibuk akhir-akhir ini, ya?

Apa yang kamu inginkan? Bicaralah. Ibu Nie Yan teringat kembali ketika dia dan suaminya meminta mereka untuk meminjam uang. Kelompok Luo Ming memperlakukan mereka seperti orang asing dan bahkan menanggapi dengan permusuhan.

“Tentang hal-hal di masa lalu, kami salah … Adik Perempuan, jangan marah pada kami. Kami datang ke sini hari ini untuk meminta maaf, “istri Luo Ming menjelaskan. Suaranya yang kisi-kisi terdengar seperti bebek yang berkotek, membuatnya tidak enak didengar.

“Tentu saja, kami bertindak dingin, tapi kami tetap meminjamkanmu uang. Sekarang Anda sudah kaya, Anda hanya akan mengeringkan kami? Bagaimana itu masuk akal? Anda dapat memperdebatkan logika Anda dengan siapa pun, dan mereka akan tetap mengatakan itu tidak masuk akal! “Bibi Nie Yan yang lain mencibir.

“Kata-kata Yu kecil agak kasar, tapi itu masih masuk akal. Seseorang tidak boleh melupakan akarnya! “Istri Luo Ming menambahkan. Tampaknya salah satu ditugaskan untuk memainkan peran sebagai penjahat sementara yang lain memainkan peran sebagai pahlawan.

Ibu Nie Yan mengerutkan kening.Kamu lebih seperti rentenir daripada keluarga. Ketika kami meminta Anda untuk meminjam uang, apakah Anda bertindak seperti keluarga? “

Istri Luo Ming dan ekspresi bibi lainnya berkedip karena malu.

” Berdasarkan situasi keuangan keluarga Anda pada saat itu waktu, siapa yang berani meminjamkanmu uang? Bahkan rentenir nyata tidak akan mengambil risiko meminjamkan Anda uang. Mereka tidak akan percaya bahwa Anda akan dapat membayarnya kembali! Semuanya berhasil pada akhirnya, kan? Baiklah, Anda semua kaya sekarang. Jadi Anda tiba-tiba memutuskan untuk memutuskan semua hubungan dengan kami? “Istri Luo Ming berteriak dengan nada kasar.

” Tepat! Kita dapat menemukan siapa saja untuk menjadi hakim! Tidak seorang pun di dunia ini akan setuju dengan alasan Anda! “Bibinya yang lain, Nie Yan, menambahkan lebih banyak bahan bakar ke api.

” Bagaimana adil jika orang luar seperti Lin Tua dan Liu Tua mendapatkan saham di rumah Anda? ” perusahaan dan kita tidak !? Sekarang, Luo Ming mulai marah.

Ibu Nie Yan secara alami bersikap sopan. Dia bukan pasangan yang cocok untuk kedua bibi ketika terjadi pertengkaran, juga tidak terbiasa berurusan dengan aliran penghinaan seperti itu. Bermuka merah dan berlinang air mata, dia berteriak,Tanyakan pada dirimu sendiri! Old Lin dan Old Liu mungkin orang luar! Tapi apakah kalian pernah memperlakukan keluarga kami sebaik mereka …? 

Nie Yan mengepalkan tinjunya. Menatap mug mereka yang jelek dan menjijikkan, dia sangat ingin bergegas dan menghajar mereka.

“Katakan pada suamimu untuk pergi ke sini! Jika dia memberi kita masing-masing bagian tiga persen dari perusahaannya, kita akan membatalkan masalah ini! Jika dia tidak melakukannya, kita akan menemukan orang dan membiarkan mereka menilai! “Luo Ming mengancam, mengarahkan suaranya ke ruang belajar.

Ayah Nie Yan keluar dari ruang belajar. Dia menatap dingin pada kelompok Luo Ming.

Luo Ming segera tutup mulut. Dia masih merasakan rasa takut terhadap saudara iparnya yang bertugas di ketentaraan.

Apakah Anda baru saja selesai? Keluar dari rumah saya! Saya tidak peduli berapa banyak preman yang Anda bawa. Anda tidak akan mendapatkan satu sen pun dari perusahaan saya. “Ayah Nie Yan berjalan ke sisi istrinya dan melingkarkan tangannya di pinggangnya. Gerakan sederhana ini sudah cukup. Bahunya jatuh, terbebas dari beban yang berat. Air mata bergulir di wajahnya saat dia bersandar pada suaminya.

“Saudari, kami datang ke sini hari ini untuk melakukan diskusi sipil, tetapi keluarga Anda terlalu keluar dari barisan!” Kata Luo Ming, mengerutkan alisnya .

Enyahlah! Jika saya mendengar omong kosong lagi dari Anda, saya akan menendang Anda dari rumah sendiri! “Nie Yan menatap belati di Luo Ming.

” Lihatlah anakmu! Itukah caramu mengajari dia berbicara dengan para tetua !? Kemarahan Luo Ming telah mencapai puncaknya. Tangannya bergerak untuk menampar wajah Nie Yan. Tersesat dalam amarahnya, dia lupa bahwa Nie Yan bukan lagi bocah pengecut yang sama yang dia kenal dari masa lalu.

Nie Yan mengingat kembali pengalaman tidak menyenangkan yang dia miliki dengan Luo Ming di masa kecilnya. Dia telah dipukuli oleh Luo Ming lebih dari yang dia ingat, cukup kejam juga. Berkali-kali, ia ditinggalkan dengan memar yang dalam. Ibunya akan selalu menangis, hatinya sakit sekali setiap kali dia melihat pelecehan yang tidak bisa dihentikan olehnya.

Nie Yan meraih pergelangan tangan Luo Ming seperti genggaman tangan dan memutar lengannya ke belakang dengan ganas. p>

“Lepaskan! Lepaskan sekarang! “Luo Ming berteriak kesakitan.

Nie Yan membawa Luo Ming ke depan rumah. Membuka pintu, dia mengusirnya.

“Yah, apakah kamu akan keluar dari neraka? Atau apakah saya harus mengusir Anda? “Mata Nie Yan berkedip dengan sedikit kekejaman saat ia mengalihkan pandangannya ke istri Luo Ming dan yang lainnya. Sejak dia menembak mati Cao Xu, dia bukan lagi anak lelaki yang lemah dan pemalu.

Istri Luo Ming dan yang lainnya sangat ketakutan oleh Nie Yan. Mereka dengan cepat meninggalkan tempat sambil melepaskan kutukan.

‹ÛÎBang!‹Û Nie Yan membanting pintu sampai tertutup.

Bu, jangan menangis. Mereka tidak sebanding dengan air mata Anda. “Nie Yan menghibur ibunya.

Meskipun ayah Nie Yan menemukan tindakan agresifnya beberapa saat yang lalu menjadi sedikit aneh, ia dengan cepat menyadari sesuatu. Agaknya, ketika mereka berada di luar kota, Nie Yan mungkin menderita cukup banyak di bawah pelecehan kelompok Luo Ming. Wajar baginya untuk berubah.

Ibu Nie Yan marah besar. Dia merasa tak berdaya bahwa dia memiliki pria seperti itu untuk kakak lelaki.

Nie Yan menghabiskan sepanjang hari membantu ibunya berkemas. Saat senja mendekat, dia pergi membeli bahan makanan untuk persiapan makan malam. Segera, seluruh keluarga duduk di meja, menikmati makanan hangat.

“Saya mendengar sekolah persiapan tempat kami mengirim Anda sangat baik, tetapi persyaratan akademik di ibu kota jauh lebih tinggi . Yan kecil, tetaplah belajar. Anda tidak akan jatuh di belakang rekan-rekan Anda, “ayah Nie Yan menepuk pundaknya. Hubungannya dengan ayahnya sekarang tampak jauh lebih dekat dibandingkan dengan apa yang ada di kehidupan masa lalunya.

“Ya, saya akan mencoba yang terbaik,” jawab Nie Yan, hanya untuk menyenangkan orang tuanya. Adapun kebutuhan untuk benar-benar belajar, lulus tahun SMA-nya dengan nilai penuh tidak akan menjadi masalah.

“Ketika aku keluar membeli bahan makanan, aku mendengar Little Yu berkeliling ke tetangga kita, mengatakan kepada mereka bahwa kita telah melupakan asal usul kita, dan meninggalkan kerabat yang telah membantu kita setelah menjadi kaya ,,” kata ibu Nie Yan, terdengar sangat kesal dengan masalah ini.

Hmph! Biarkan mereka mengoceh terus. Jelas jelas, dan kacau adalah kacau. Adapun siapa yang di sebelah kanan, siapa pun dengan mata yang cerdas bisa tahu, “ayah Nie Yan berkata dengan nada kesal.

” Bu, ayah benar. Jangan biarkan mereka menghampiri Anda, “Nie Yan menghibur.

Nie Yan mengobrol dengan orang tuanya beberapa saat setelah selesai makan. Mereka akan pindah ke ibukota lusa. Setelah mereka menetap di rumah baru mereka, sekolah akan dimulai beberapa hari kemudian. Hanya dengan membayangkan bisa melihat Xie Yao lagi membuatnya merasa agak bersemangat. Aliran kenangan membanjiri pikirannya. Dia ingat bahwa Xie Yao masih harus lajang saat ini. Dia tidak akan menjalin hubungan dengan Liu Rui sampai universitas. Meski begitu, mereka semua akan menjadi sesama siswa di sekolah yang sama.

Dengan kata lain, masih ada kesempatan tersisa bagi Nie Yan untuk memenangkan hatinya. Saat dia memikirkan masalah ini, suasana hati Nie Yan menjadi kompleks. Dia memasuki kamarnya dan mengenakan helm realitas maya.

Saat dia kembali ke dalam permainan, Nie Yan mendapati dirinya berada di dekat Ash Cloaked Heretics yang respawned. Mengambil keuntungan dari kekebalan bibit dari pembukaan server, ia menemukan tempat tersembunyi untuk berbaur dengan lingkungannya, mengaktifkan Stealth. Dari posisi yang aman, dia melihat dengan hati-hati pada tiga Elit untuk mengkonfirmasi bahwa mereka masih di tengah lorong.

Nie Yan perlahan maju sampai dia langsung di bawah balok langit-langit. Dia menembak garis web dari Cincin Spinner Sutra-nya yang menempel di balok. Mengkonfirmasi bahwa garis itu aman, dia menyentakkan tangannya ke belakang saat tubuhnya terlempar ke atas menuju langit-langit. Begitu dia mendekati balok, dia segera mengaktifkan Cincin Perayap dan menempel. Dengan kemampuan gabungan dari dua cincinnya, dia lebih dari mampu memanjat di bawah balok seperti laba-laba.

Nie Yan bersembunyi di balik balok langit-langit saat masih diam-diam. Dia diam-diam merayap tepat di atas kepala Heretik Cloaked yang tidak curiga. Karena mereka masih dalam keadaan pasif mereka, jelas bahwa mereka belum melihat dia merangkak di atas mereka.

Nie Yan memasuki aula tengah setelah melewati Ash Cloaked Heretics. Dia disambut oleh sebuah ruangan yang penuh hiasan dan megah dengan deretan pilar besar di setiap sisinya dan sebuah karpet merah diletakkan di tengah. Pilar-pilar di setiap baris berjarak sekitar enam meter dari satu sama lain, dengan seratus dari mereka total membentang jauh ke kejauhan. Di dalam aula ada beberapa monster humanoid dalam baju besi perak. Mereka membawa pedang besar saat mereka berpatroli, dan jelas merupakan penyerang jarak dekat.

Di setiap sisi aula, di sudut-sudut yang jauh, sebuah peti emas gelap diam-diam menyala dengan cahaya metalik. Nadi Nie Yan tiba-tiba mulai berdetak kencang. Ini adalah peti emas gelap!

Dia tidak mengharapkan ruang ini untuk memberikan hasil curian sebaik dua peti emas gelap. Ini adalah keuntungan dari menjadi perintis yang menjelajahi daerah baru, karena seorang latecomer tidak akan pernah dapat menemukan harta ini. Peti biasa akan muncul kembali setelah periode waktu yang acak, tetapi peti emas gelap akan menghilang selamanya!

Sayangnya, setiap peti memiliki lebih dari selusin monster yang menjaganya. Mengabaikan mereka untuk saat ini, Nie Yan memperhatikan bahwa salah satu monster lapis baja perak yang berpatroli hendak mencapai tempat persembunyiannya di belakang pilar.

Setelah melihat statistik Paladin Perak yang Terkorupsi, Nie Yan merasakan hawa dingin turun tulang punggungnya. Ada lebih dari tiga puluh Paladin Perak terkorupsi di aula ini, yang semuanya adalah elit level 33! Jika itu benar, maka dia merasa bahwa ini akan sulit untuk ditangani. Monster tipe Paladin biasanya memiliki kesehatan dan serangan yang tinggi. Beberapa dari mereka bahkan memiliki keterampilan anti-Pencuri yang spesifik! Selain itu, para elit level 33 ini jauh lebih tinggi darinya. Dia tidak punya kesempatan menghadapi mereka!

Mengerutkan alisnya, Nie Yan tanpa daya merenungkan pilihannya. Menggunakan sembunyi-sembunyi untuk mem-bypass mereka karena dia memiliki Ash Cloaked Heretics tidak mungkin: Paladin Perak yang terkorupsi ini pasti akan memperhatikannya. Tatapannya jatuh pada pilar tertentu di depannya, menyebabkan dia memiliki kilasan wawasan yang tiba-tiba. Dia bisa memanfaatkan pilar-pilar ini! Dia tersenyum pada kesederhanaan metodenya, tetapi jika dia bisa melakukan hal-hal dengan cara yang mudah, lalu mengapa tidak?

Nie Yan menggunakan Crawler Ring-nya dengan sigap memanjat pilar, lalu jatuh seperti laba-laba dengan garis anyaman dari Cincin Spinner Sutra-nya. Menggantung sekitar lima meter dari tanah, dia mengeluarkan Crossbow of Blood-nya. Dia dengan hati-hati memilih dan kemudian mengunci ke Paladin Perak yang terkorupsi. Mendadak. tiga baut terbang berturut-turut. Mereka semua mencapai sasaran, masing-masing memberikan tiga puluh poin kerusakan. Melihat nilai-nilai kerusakan, dia menyadari bahwa kekuatan serangannya benar-benar tumbuh.

Setelah dipukul, Paladin Perak yang terkorupsi dengan cepat melihat Nie Yan tergantung dari pilar. Itu mencoba untuk menyerbu ke arahnya untuk menyerang, tetapi yang bisa dilakukan hanyalah berputar-putar di sekitar pilar tanpa ada cara untuk menghubunginya. Karena itu tidak bisa melompat cukup tinggi untuk mencapainya, itu hanya bisa sia-sia mencoba untuk menemukan jalan kepadanya.

Setelah Paladin Perak yang terkorupsi memasuki jangkauan aura Pemburu Iblis Menengah Perantara, ia mulai membutuhkan waktu lima puluh kerusakan per hit dari aliran stabil Nie Yan baut. Membuat segalanya menjadi lebih buruk bagi gerombolan yang tak berdaya, beberapa baut akan mengambil alih properti Armor Pierce dan menangani lebih dari seratus lima puluh kerusakan.

Di bawah kerusakan konstan dan tanpa cara untuk membalas, kesehatan Silver Paladin yang rusak dengan cepat turun menjadi tiga puluh persen dalam waktu lima menit singkat. Pada saat itu, ia mengangkat pedangnya dan memanggil seberkas cahaya abu-abu dari atas. Yang membuat Nie Yan kecewa, kesehatan gerombolan itu mulai naik hingga penuh. Ketika Silver Paladin yang rusak sekali lagi jatuh ke kesehatan yang rendah, ia memulihkan diri sendiri lagi, memulihkan kesehatannya menjadi lima puluh persen kesehatan. Rupanya, itu hanya bisa melakukan Penyembuhan Besar sekali sebelum hanya memiliki cukup mana untuk melakukan Penyembuhan Lebih Rendah. Akhirnya, di bawah serangan tanpa henti Nie Yan, kesehatan monster itu turun sedikit demi sedikit menjadi nol. Akhirnya, mayat yang dikalahkan runtuh ke tanah. Ni Yan telah berhasil membunuh Paladin Perak yang terkorupsi! Gembira, dia melompat turun dari posisinya lima meter di udara dan mengumpulkan jarahan yang dijatuhkan oleh monster itu. Item itu agak spesial. Ujung yang Membelah ini terkenal sebagai senjata Pencuri terbaik di bawah Level 50!